Quick Update :p

Wew.. Hari ini dahsyat..

Bangun dengan Susi yang masih menyala dengan charger atau adaptor yang juga nyala.. Lalu seketika bau. Semacam ada yang kebakar. Melirik stop kontak dengan curiga, kemudian matiin semuanya. Cek satu persatu alat listrik ok. Stop kontak baik-baik saja. Artinya Adaptor yang positif rusak. Nangis darah. Belum juga sebulan bah T_T

Mau gak mau kembali lagi pada si Bleki. Buka twitter. Dan tercengang kenapa si Keong Racun ini masih nongkrong aja di TT. Penting banget sih. Hahhaha. Cek TT Keong racun. Banyak yang protes-protes kenapa Keong Racun harus jadi TT. Saya bingung. Ya iyalah selama masih disundul ya semakin populer atuh massssss. Makanya disensor kek jadi Keong RaSUN wkwkkwkw.

Lalu si om jeka yang menurut saya terkadang suka sotoy ngetweet seperti biasa, saya yang udah lama ngeUnfollow beliau ga sengaja liat di TT keong raSun, soalnya disinggung-singgung. Beliau ngetweet tentang Om Pong Harjatmo. Ada apa ini kok heboh? Pertanyaan pun terjawab setelah baca berita di Metro TV.

Apakah ini termasuk vandalism? Di twitternya Mbak Wanda Hamidah menyatakan kurang setuju akan aksi ini, merusak fasilitas negara.

Saya pikir, gak papa toh kalo terpaksa. Cara baik-baik udah gak mempan. Wkwkwkwk.

Untung belom ada orang gila yang iseng lempar tabung gas 3 kilo kesono.

Ngmong-ngomong soal tabung gas 3 kilo yang lagi naik daun, sempat kemarin-kemarin ini baca komentar orang di twitter. Katanya ini bisa jadi alternatif cara pemerintah untuk mengurangi penduduk Indonesia, di samping KB. Hahaha ada-ada aja.

Lalu saya sempat ngobrol sama si Azam, partner sotoy dalam membahas konspirasi dan lain lain wkwkwk. Azam mengingatkan saya akan “GENOCIDE”, semacam konspirasi pembunuhan massal. Hmm. Jadi mikir lagi. Tapi yang namanya konspirasi tetep aja sih membaur dalam keabu-abuan. Hehehe ujung-ujungnya menguap.

Terus apa lagi ya yang belakangan ini happening?

Oh ya. Fatwa haram infotainment MUI. Pengen ketawa rasanya ngeliat orang-orang protes. Apaan sih, emang di agama Islam gak dibolehin juga ngomongin orang. Toh fatwa MUI itu berlakunya juga buat orang Islam aja kan ya? Baguslah sesama muslim saling mengingatkan. Sama juga setujunya saya sama FPI dalam menggalakkan antipornografi. Toh yang diingatkan orang Islam juga. CMIIW.

Dan terakhir ini ah..

Kenapa harus pake lagu favorit saya siihhhhhh??? Hahahhaha

Lazy Tuesday

Hari ini dimulai dengan bangun kesiangan di pagi hari, padaha ada kuliah jam tujuh. Hehehe. Maklumlah mahasiswa kerja paruh waktu sambil ngeronda.

Sehabis kuliah selesai, nikmatnya dunia mulai terasa.

I LOVE THE WEATHER. Mendung, matahari malu-malu, bikin malas, dah gitu ditemenin sama secangkir cappucino anget lagi sambil blogwalking. Sampe lupa mandi. Sampe gerimis mulai turun, rintik-rintik, dan saya jadi makin betah di kamar. Oh, it was such a perfect day ๐Ÿ™‚

Dan suasana kayak gitu enak betul digunakan untuk ngebayangin yang enak-enak, yang bagus-bagus, yang indah-indah. Seperti mengkhayalkan layout barunya si kamar saya ini, dekorasi barunya, secara udah 2 tahun gak dicat. Mana udah debuan gitu lagi di langit-langitnya, di atas-atasnya, eh dimana-mana deh. Hadeuuh. Dan tadi saking gak ada kerjaannya sempet motoin some lovely stuff in my room xixixiix

The great wall
Mario Bros. Surprise gift from my boyfriend :">
I dont really like this animal print carpet. I dont like animal print stuff actually.
Mirror and pictures. One of my favourite is the old photograph of my parents ๐Ÿ˜‰
T=TYA ๐Ÿ™‚
Tasbih, kalung, gantungan kunci. Rata-rata oleh-oleh. Dari tanah Arab, Jepang, sampe ranah minang ๐Ÿ˜€
Beauty Corner. Jarang tersentuh, makanya sampe berdebu. Mulai dari minyak urang aring, minyak urut, sampe pelembab ada disitu.
My blueboard ๐Ÿ˜€
Love them: Old bicycle miniature from my bestfriend Retno, bunch of Edelweis that i bought in Bromo, Malang 2 years ago.
The Red Helmet is waiting for his lovely Jalu ๐Ÿ˜ฆ
Cute calendar from Bali. Woody and kitty ๐Ÿ˜‰
Haha they're just perfect each other :p
Classic bicycle from Yogyakarta. Wish that i could buy the REAL one ๐Ÿ˜€
The old CITIZEN watch from my mother. It's older than me.
My little brother and my bestfriends. Love them much :*

I love my tuesday. Mudah-mudahan besok juga bersahabat. Ada quote bagus nih ๐Ÿ˜‰

“Life is not easy. We all have problems-even tragedies-to deal with, and luck has nothing to do with it.Bad luck is only the superstitious excuse for those who don’t have the wit to deal with the problems of life. ” -Joan Lowery Nixon (In The Face of Danger).

Shituation

Crap.

Bisa dibilang agak sedikit under pressure.

Gimana enggak?

# Belakangan ini dikelilingi teman-teman yang mulai pada sidang Tugas Akhir alias menuju kebebasan. Sementara saya masih tergeletak di bangku gedung B, masih ngitungin impedansi, masih ngotak ngatik Rangkaian Listrik, memperjuangkan 4 sks, dalam tempo 4 minggu ini (dan udah setengah jalan). TA masih terbungkus rapi di box putih. Sabar ya sayang, begitu SP ini berakhir saya akan siap grepe-grepein kamu ~_~

#Di samping rasa tertekan, stress, sirik, iri hati, dan dengki, terbersit juga rasa bahagia yang sangat dalam melihat mereka. Betulan deh. Serasa saya aja gitu yang lulus hahahah. Aamiin. Kayak hari Senen kemaren pas si Anggara sidang, ngeliat dia rusuh sendiri, ngeliat temen-temen yang lain juga ikutan stress (soalnya rata-rata mereka dalam minggu ini juga mau diadili), ngeliat berkas-berkas yang sepertinya repotin, ngeliat dia mondar-mandir heboh grasak-grusuk sendiri kayak setrikaan, dan si Debby pun gak kalah was-wasnya bolak-balik WC (soalnya besokannya, Selasa, gilirannya dia), ngeliat si Angga presentasiin TA, ditanya-tanya, dan entah gimana caranya tu orang bisa hapal rumus aneh-aneh yang entah didapat jaman semester kapan hahahaha.. Masih inget aja dia. Daaaann berakhir dengan kelegaan karena sidangnya dapet A. Aduh itu ngeliatnya saya ikutan gembira, girang, puas, dan lebay. Hahhaha. Sambil berharap mudah-mudahan saya bisa nyusul secepatnya. ASAP. untung ada Dion, jadi ada temen buat sama-sama berharap. Khe khe khe.

#Dilematika SP dan IPK yang nyerempet. Senin besok udah UTS. Minggu depannya UAS. NICE. Saya serahkan semuanya kepada Allah swt aja deh. Mudah-mudahan SP ini bisa berakhir bahagia dan gak bikinย ESWETE kayak di komik-komik.

#Pesenan gadget juga belum dateng. Cye gadget. Mudah-mudahan juga segera deh. Biar segera beres ni semua urusan. Blehehe.

#Di saat-saat kayak gini selalu aja dilanda homesick. homesick berkepanjangan. Secara di rumah Mama sama Papa punya ‘mainan’ baru. Berhubung anak-anaknya udah pada jangkung-jangkung, getting older, paling kecil aja udah kelas 3 SMA, mau gak mau anak tetangga yang jadi korban buat nemenin beliau-beliau di rumah biar gak sepi. Si dedek balita ini namanya Denis. Waktu kecilnya suka mainin kunci. Sekarang lagi belajar ngomong dan lagi lucu-lucunya. Ihhhh gemessyyhhhh pengen ketemu, nyubitin, nyiumin, bikin nangis! Hahahha

#Gak afdhol kalo gak curhat soal LDR yang sedang dijalani. Sejauh ini baik-baik aja semuanya. Si pacar sedang beradaptasi di Sumatera, sebagaimana saya beradaptasi dengan kuliah di semester ujung + TA (tetep).

#Resah dan gelisah pertanda rendahnya keimanan masih melanda jiwa. Huhuhu. Sama Mama pasti diomelin. Emang saya suka gitu sih, mikirin apa-apa yang gak perlu segitunya dipikirin. Saya seringkali ngerasa was-was, takut ada yang gak berjalan dengan baik, takut sesuatu terjadi di luar perkiraan, takut ada yang gak sesuai ekspektasi. Ah Fu.

#Belum nonton Inception. Ini yang paling shit kayaknya. Mengingat SP lagi minta pertanggung jawaban, hura-huranya ditunda dulu deh daripada gak fun. Ah Fu lagi.

Udah itu aja :mrgreen:

Love Poem (Egocentrism)

terima kasih untuk hampir selalu ada
ketika saya butuh pegangan di kala bimbang
ketika saya butuh orang yang bisa dengerin saya marah-marah
ketika saya butuh pelampiasan kalo lagi pms
ketika saya butuh pembicaraan dua arah untuk menentukan pilihan
ketika saya gak ngerti dengan semua ini dan cuma bisa nangis
kamu hampir selalu ada
bahkanย ketika saya butuh siapapun untuk disalahkan
terima kasih juga karena tidak pernah merokok (setidaknya bukan di hadapan saya)
tidak pernah protes karena saya pernah gak mandi sampe dua hariย (dan kamu malah bilang kalo saya tetap cantik. dan saya gak peduli kalo kamu bohong)
terima kasih karena masih sayang sama saya,
meskipun saya pernah mengalami nasakom,
meskipun saya tipikal calon isteri madesu karena males bangun pagi dan suka tidur kemaleman,
meskipun saya sering ganggu tidur malam kamu cuma buat telpon sebentar gak jelas dan ujung-ujungnya kesel karena kamunya ketiduran, dan saya telpon lagi, seperti romusha masa kini
orang-orang datang dan pergi
tapi kamu masih di sini
terima kasih ya, sayang ๐Ÿ™‚
-bandung, 2 april 2010-

(Iseng-iseng di hari Minggu yang mendung kelabu asik asoy ini saya ngerapihin file dan folder desktop. Eh ga taunya nemu ginian. Puisi yang saya bikin buat si pacar beberapa bulan lalu. Hehehe)

Cause when you left me on the weekend..
I was crumbling..
At the roots and the stem..
Like a flower dying in the garden..
(On The Borderline-Sally Seltmann)

Stupid Backpacking

PENGEEEEN!!!!!

Pas banget nih buat jiwa-jiwa yang lagi galau dan stress kayak saya .

Cari tahu di sini untuk tau apa itu Stupid Backpacking ๐Ÿ™‚

Gambar dari http://www.paigeiam.com.

Btw Ekspedisi Zamrud Katulistiwa juga bikin pengen banget nih! Awwww!

Something About Future

Udah lama saya bertanya-tanya.

Mau saya apa sih?

Abis fase kuliah ini saya mau ngapain?

Tapi selama ini ketunda terus ngejawabnya, soalnya berasa masih lama aja.

Tapi tanpa terasa, sekarang, kurang lebih gak nyampe setaun lagi, insyaAlloh, saya akan melalui tahap itu.

Berdiri di atas kaki sendiri. Menjadi cewek yang mandiri. ASIK. Hahaha.

Tapi balik lagi ke satu persoalan. Kalo mau mandiri, berarti mesti bisa kerja. Ya, kerja. Dan untuk fresh graduate semacam saya nanti (aamiin), kerja berarti masuk kantor dari Senin sampe Jumat, 9 to 5, berkutat dengan hal-hal yang begituuuu sampe kontraknya abis, lanjut lagi kontraknya kalo deal, atau bisa juga cari kerjaan yang gak jauh-jauh dari kegiatan kayak gitu lagi.

Oh.

Haruskah kerja itu kayak gitu yah?

Rasanya kok bukan saya banget.

Sayangnya konsep “sukses” di mata orang-orang, termasuk orang tua saya, ya seperti itu. Kerja di perusahaan bonafit dengan gaji sekian juta sebulan.

Semacam neraka dunia gak sih?

Ada cerita tentang kebingungan yang dirasakan oleh teman saya yang punya temen lagi anak kedokteran. Temennya ini udah koas. Tapi malah suka ngeluh-ngeluhin kalo dapet di stase inilah, itulah, dapet jam malamlah, dll. Mau jadi apaaaaa coba ntar kalo mereka udah jadi dokter betulan? Soalnya yang saya tau modal utama buat jadi dokter itu adalah rasa sabar yang tinggi bukan sih. Dan harus kuat juga nerima berbagai keadaan. Secara melayani masyarakat gitu.

Menyedihkan. Barangkali mereka korban-korban pemaksaan kehendak orang tua kali ya. Atau kaum-kaum tersesat seperti saya. Wkwkwkwk. Ah, semoga usia yang bertambah dan waktu yang berlalu bisa mendewasakan kita.

Saya juga sering baca blog, update status, dan twitnya senior-senior yang udah kerja. Mereka kerja di perusahaan besar, yang merupakan impian bagi sebagian besar orang karena gajinya pasti lebih dari cukup, posisi udah mantep, tapi yang saya liat mereka kayak gak bener-bener enjoy sama kerjaan mereka. Gimana enggak, hampir tiap hari kayaknya mereka ngeluhin kerjaan di social networking, kepengen cepet-cepet Jumat, kepengen cepet-cepet libur, padahal itu masih hari Senin.

Saya berpikir lagi. Apa mereka gak suka sama kerjaannya ya? Apa lagi jenuh? Tapi jenuh kok keseringan sih? Ah, saya nggak mau kayak gitu. Saya pengennya nanti dapet kerjaan yang bener-bener saya suka, yang bikin saya selalu girang kalo udah di atas meja kerja, yang bikin saya gak perlu menunggu-nunggu hari Jumat untuk bersenang-senang karena lingkungan kerjanya sendiri emang asyik.

Mungkin gak yah ada kerjaan yang bisa kayak gitu?

Memohon sekali dalam-dalam, tolong sisakan saya kerjaan kayak gitu ya Allah, ntar kalo saya udah lulus. Please.

Seperti Papa, dan orang tua-orang tua kita semua, coba deh perhatiin. Seingat saya, seumur-umur nih, gak pernah sekalipun saya denger Papa saya ngeluhin kerjaannya. Beliau gak pernah nunggu-nungguin jadwal liburnya gara-gara jenuh sama kerjaannya. Gak pernah saya denger ungkapan “I HATE MONDAY”. ย Padahal udah puluhan tahun beliau bekerja, jadi “kuli minyak” yang kerja shift-shiftan. Mungkin karena latar belakang beliau yang emang bermula dari hidup susah, jadi terdidik untuk mensyukuri apa yang dikasi Allah.

Semoga kita-kita yang muda ini gak kalah sama mereka, supaya kita bisa jadi solusi atas krisis yang dialami bangsa ini.

I MISS YOU

Dan jarak pun sekarang menjadi teman yang melekat pada kita ๐Ÿ˜ฅ

Tanggal 30 Juni kemaren, Husend berangkat ke Palembang demi OJT di “red operator”. Pada waktu itu saya masih biasa aja. Sedih, tapi masih tertahan. Mungkin karena ada Retno juga kali ya di sini, soalnya kita abis ambil kebaya buat pagar ayu nikahannya Batak-kak Fany ntar.

Malem sebelumnya, Senin, 28 Juni, saya sama pacar malah masih sempat-sempatnya berantem. Kecil-kecilan dan gak penting abis wkkwkwk. Saking gak pentingnya, malem itu juga langsung baekan lagi dan keesokan harinya kita juga sarapan bareng sebelum siangnya Husend cabut ke Jakarta dan saya ngurusin SP di kampus.

Semuanya masih normal aja gitu rasanya.

Sampe tadi saya bengang bengong sendiri. Mulai kehilangan. Kalo kemaren saya masi ada kerjaan buat ngurusin SP, nah ini tadi seharian beneran gak ngapa-ngapain di kosan. Biasanya yang saya hubungin pertama kali kalo terjebak shituation kayak gini tuh ya si pacar. Telpon dia bentar, gangguin dia kerja dikit, terus udah. Biasanya ditutup dengan janjian makan malem bareng entah itu di sekitar kampus, atau bisa juga makan di luar selagi cocok di kantong.

Hiks.

Saya mulai kangen.

Mula-mula saya masih ngerasa seperti dia emang lagi kerja, tapi ya di kantor lama, di Buah Batu sini. Lagi kerja shift pagi gitu.

Tapi lama-lama saya mulai ngeh.

Saya mulai sedih. Sekarang gak bisa lagi tinggal telpon dan seperti 911, si pacar bisa langsung main ke kosan. Kebiasaan-kebiasaan kita dulu itu yang sulit buat dilepasin.

  • Hunting makan sama-sama. Kadang dengan songongnya makan di Nasi padang Bu Mus, pulang-pulang kantong udah jebol.
  • Beli es kelapa di ciparay. Kurang jauh emang. Tapi emang kita doyan jalan sih.
  • Mendadak Gasibu di hari Minggu. Ini favorit saya.
  • Mendadak Gede Bage. Ini juga favorit saya.
  • Sarapan soto madura di Jalan Bali. Huhuhu ini juga favorit..gimana dong ๐Ÿ˜ฆ
  • Jalan-jalan tanpa arah aja nikmatin suasana. Kayak orang bego deh. Tapi bener-bener nyenengin. Ujung-ujungnya cari makan juga.
  • Ngenet bareng. Buka fesbuk bareng. Nyela yang aneh-aneh.
  • Jajan
  • Hunting apa aja
  • Nemenin saya ke Pasar Baru
  • Nemenin saya beli DVD di Kota Kembang
  • Nonton film kalo bagus
  • Ke angkringan
  • Hunting macem2 buat jalu di pasar loak
  • dll

Satu yang paling bikin saya betah sama dia adalah dia gak pernah kesel kalo saya bilang TERSERAH ketika dia nanya apa-apa ke saya.

“Mau makan apa?’

“Mau kemana?”

“Yang ini apa itu?”

“Jadinya gimana?”

Seringkali jawaban saya cuma sepatah kata. “Terserah.”

Kalo sama orang-orang mungkin saya udah digetokin dari jaman dulu. Tapi dia enggak. Dia menawarkan solusi.

Dan sekarang si pacar jauh di pulau seberang. Huhuhuhu. Setelah diliat-liat jauh juga yah Palembang T_T

Jadinya sekarang saya main sama titisannya deh, boneka MARIO BROS yang dikasi dengan penuh kejutan karena tau-tau ada aja di dalem tas saya. Padahal dari jaman dulu saya gak pernah-pernahnya nih suka sama boneka kecuali boneka anak-anakan yang bunyi oek oek.

Ternyata LDR itu gak gampang. Mau gak mau mesti sabar. Mudah-mudahan ini yang terbaik.

Udah ah.

Saksikan dulu cuplikan videoklip dari band jaman batu ini.

Ini liriknya. Awas jatuh hati :p

“Half Light”

The sun got stuck, as it’s making it’s way back down,
We find ourselves, in a familiar part of town

And all that I’ve seen means nothing to me without you

So when I see you next we’ll make the most of it,
Tell the sun to start moving again,
The taste of your kiss I still got on my lips,
And ill take you there with me

Head crashed down, air conditioned myself to sleep,
The great night out, that will continue to the end of the week

And all that I’ve seen means nothing to me without you

So when I see you next we’ll make the most of it,
Tell the sun to start moving again,
The taste of your kiss I still got on my lips,
And ill take you there with me

It’s you and me connected to a satellite
It’s you and me love through a machine
It’s you and me connected to a satellite
It’s you and me love through a machine

So when I see you next we’ll make the most of it,
Tell the sun to start moving again,
The taste of your kiss I still got on my lips,
And ill take you there with me

Oke. Cukup sekian. Mau lanjut sedih-sedihan dulu.

Quote untuk hari ini…dan seterusnya:|

“We only part to meet again.”-John Gay

“Distance never seperates two hearts that really care, for our memories span the miles and in seconds we are there. But whenever I start feeling sad cuz I miss you I remind myself how lucky I am to have someone so special to miss.”-Anonymous

LIBURAN 2010: PULAU TIDUNG

..dan liburan pun datang!

Maka saya menyusun rangkaian kegiatan yang mau saya kerjain selama liburan. Pastinya TA dong nomer satu. Selanjutnya adalah dilematika antara ikut SP apa enggak. Dan kemarin saya putusin juga akhirnya untuk ikutan SP aja biar IPK saya gak nyerempet2 amat.

Dan selama dua hari tanggal 26 dan 27 Juni kemaren saya habisin waktu untuk kabur ke Pulau Tidung!

YAAYYY!

Berikut liputannya.

Jumat, 25 Juni 2010

Sekitar jam 9 pagi saya bertolak dari Leuwi Panjang sama pacar dan sahabat tercinta, yaitu Husend dan Retno, dengan Prima Jasa arah Kebon Jeruk menuju Jakarta. Kita sengaja berangkatnya hari Jumat dari Bandung soalnya nyebrang ke Pulau Tidung itu mesti pagi banget dari Muara Angke, sekitaran jam 7 gitu deh. Jadi biar gak buru-buru besokannya, mending udah di Jakarta dulu.

Saya sama Retno nginap di rumahnya tante di daerah Joglo. Yang mana gak begitu jauh dari Ciledug, kediaman si pacar dan temannya alias pane.

Di rumah si tante bisa dibilang makmur untuk urusan makan. Gimana enggak, baru nyampe aja udah disuguhin makan segala jenis. Mana enak betulllll si sop daging khas Padang-nya. Sluuurrppp. Emang laper juga sih :p

Malemnya juga sempat nonton Kick Andy tentang mahasiswa-mahasiswa berprestasi dan ada temen SMA saya juga lohhh jadi narsumnya. Hihihi. Sukses terus ya, temanku ๐Ÿ™‚

Sabtu, 26 Juni 2010

Alarm sengaja disetel jam 3.30 pagi. dan baru bener-bener bangkit jam 4.00. Dan ini diluar rencana, karena mestinya jam 4.00 itu mesti udah cabut. Saya sama Retno terus siap-siapin barang, mandi, beres-beres, dan sarapan.

Gak lama si pacar dan Pane pun dateng. Gak sempet lagi sarapan makan berat, jadi makan roti aja sama minum teh. Handphone husend dan Pane terus bunyi, dihubungin Batak n Yudha. Si Batak gak taunya nyasar gak menemukan rumah tante saya.

Sampe saat itu saya masih belum tau siapa aja rombongan yang mau liburan ke Tidung. Heheheh.

Di rumah tante juga sempet sholat subuh. dan habis itu langsung meluncur, ketemu Batak, ketemu Yudha, lalu berangkat ke Muara Angke dengan Belalang Tempur masing-masing. Alhamdulillah pagi buta saat itu gak terlalu macet.

Nyampe di Muara Angke sekitar jam 6.00. Dan rameeeeeeeee sekali. Banyak yang mau ke Pulau Tidung juga lagi. Hohoho. Dan Kak Angga n Kak Corry gak taunya udah nungguin dari tadi. Hehehe.

Sehabis naro motor di kantor Polisi terdekat, kita-kita pun naik ke kapal yang membawa kita ke Pulau seberang. ย Kata Kak Angga, kapal ini biasanya mampir dulu ke Pulau Pramuka. Eh tapi alhamdulillah kemaren itu langsung ke Tidung. Mantep deh. Saya, Retno, kak Angga, dan Kak Corry sengaja ambil tempat di atas kapal yang terbuka gitu. Soalnya kata Kak Angga yang udah pengalaman, mendingan di atas, ombaknya gak terlalu berasa. Kalo di bawah bisa terancam mabuk laut. Hehehhe.

Jam 6.30 kapalnya berangkat. Lalu perlahan-lahan meninggalkan Muara Angke yang airnya keruh, kotor, jorok, busuk, dan lambat laun air lautnya pun menjadi biru. Dari tengah laut, Jakarta agak keliatan kayak Singapura gitu deh.

Jakarta Tampak dari Tengah Laut*

Keren ya? Hahhaa. Dan di tengah laut ada pom bensinnya juga.

Pom Bensin Tengah Laut

Ini suasana di atas kapal.

Kapal Buat Nyebrang

Sekitar 3 jam nyebrang, kita pun nyampe di Pulau Tidung dan udah ditungguin sama Holik (apa Olip??). Tidak lupa untuk beli Es Goyang dulu deket pelabuhan ๐Ÿ˜€

Kesebelasan*
Es Goyang Satu Ini Gak Boleh Dilewatin!!!! ASLI ENAK!*

Selanjutnya jalan menuju rumah Holik yang merupakan penduduk asli sono dan nyewain rumahnya buat kita nginep. Di perjalanan menuju rumah Holik, kita menyusuri rumah-rumah penduduk sana. Ngelewatin gang-gang kecil, belok-belok, agak mirip sama situasi rumah Nobita di Doraemon deh wkwkkw. Mana lagi musim jambu.

Perkampungan Penduduk*
Musim Jambu*
Rumah Pink yang Disewa Semaleman

Nyampe Rumah, Makanan Sudah Terhidang

Pas makan, puas banget. Gimana enggak, perut-perut kosong disuguhin ikan bakar, sambel kecap, sayur asem, dan CUMI GORENG yang okeee beratttt. Maknyoss. Kita pun berpikir betapa makmurnya kucing-kucing yang ada disini yah. Dikit-dikit ikan, cumi, dll.

Beres makan sekitar jam 10.30 siang, kita yang masih penuh semangat sung aja mainin sepeda yang udah tersedia di depan rumah Holik. Btw halaman depan rumah Holik ini adalah lapangan bola dan di seberangnya langsung ada laut. Enak banget. Saya paling suka malem-malem duduk di teras rumahnya ngadep lapangan dan ngeliatin langit malam yang luas, berbintang, pas lagi bulan purnama pula, dan ditemani pacar. Hahahha. Sayangnya gak sempat motoin sih.

Lapangan Bola Depan Rumah dan Cerita Mistis di P.Tidung*

Nah, kita sempet dapet cerita dari bocah setempat tentang sebuah batu lapis 3 di pantai P.Tidung yang dianggap keramat. Katanya, batu itu gak boleh didudukin atau diinjek, karena yang udah-udah banyak yang ilang begitu aja gara-gara ngelanggar aturan itu. Wallahualam.

Jadilah kita semua sepedaan ngiterin ni pulau. Btw P.Tidung itu terdiri dari P.Tidung Besar dan P.Tidung Kecil. Yang banyak penduduknya ini namanya P.Tidung Besar. Keduanya terhubung dengan jembatan yang puanjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang sekali. Tapi pas dilaluin gak terlalu berasa loh capenya. Karena masih siang, dan matahri lagi terik-teriknya, kita cuman sanggup sepedaan nyampe jembatan P.Tidung Besar aja.

Sepedaan Keliling Pulau*
Jembatan Panjang Menuju P.Tidung Kecil

Sempet juga bocah-bocah berenang, nyari ikan, dan YUYU!

Berenang Sambil Nyari Ikan

Berhubung itu tengah hari dan panas banget, kita pun balik lagi ke rumah. Sempet nyasar juga si Retno yang boncengan ama Kak Corry. Hahaha. Yang betiga ini juga nih wkwkkw.

Tim Nyasar: Dono-Pane-Erte ๐Ÿ˜€ *

Nyampe rumah kita lanjut lagi makan jambu yang dikasi warga. Kak Angga dengan semangat keibuan mengambilkan garam dari dapur buat dicocol. Ngerasa masih belom nampol, kak Angga bikinin sambel terasi rujak. MANTAP.

Gak cukup sampe situ, kita dikasi semacam siomay ikan gitu sama ibunya. Wiiiih enak. Bumbunya pake bumbu kacang gitu. Agak kurang nyambung deh. Ujung-ujungnya si siomay ikan malah dicocolin sama sambel terasi rujak tadi. Ternyata yahud sekali rasanya sodara-sodara!!

Nyiomay+Ngerujak*

Abis itu pada kekenyangan dan tepar. Wkwkkw emang dasar busuk ya, abis makan tidur emang pas banget sih. Sayangnya saya gak sempet tidur dan malah curhat-curhatan sama Retno dan Kak Corry di dalem kamar. Dasar wanita. Hahaha.

Sorenya kita putusin untuk ngeliat sunset di ujung pulau. Karena sepeda Retno dan kak Corry bocor, demi solidaritas kita pun berjalan kaki ke ujung pulau. Demi ngeliat sunset.

Jalan-Jalan Sore*
Beautiful Sunset. Subhanalloh

Pulang-pulang udah maghrib aja. Bocah-bocah bukannya sholat malah main futsal dulu di taman wkwkwk.

Futsalan Maghrib*

Sehabis itu nyampe rumah dilanjutin dengan mandi, bersih-bersih, sholat, dan tentu aja makan. Hehehhe. Saya juga sempet pacaran di teras sebelum si pacar melaut. Memandangi langit malam berbintang, berlampu, berbulan, sambil dipotoin sama pacar diem-diem, ngobrolin apa aja, berpuisi (ini betulan. Ehm!), sampe Retno juga ikut gabung pake bawa bantal segala wkkwkw, sungguh nikmat deh hidup ini ๐Ÿ™‚

Malemnya cowok-cowok (kecuali Yudha) pergi melaut sama bapak yang punya rumah. Kak Angga juga ikut. Sementara saya, Retno, dan Kak Corry tinggal di rumah sama Yudha. Yudha sih emang manusia kasur, doyannya tidur wkwkkw. Begitu juga saya, Retno, dan Kak Corry. Emang kecapean juga sih.

Rencana awal untuk malem itu sebenernya adalah bakar-bakar ikan hasil tangkapan dari melaut. Tapi lama banget nungguinnya, kita-kita yang di rumah sampe ketiduran. Batal sudah agenda bakar-bakaran. Gak taunya “nelayan-nelayan” baru kita ini sehabis melaut mampir dulu di kondangan hajatan warga. Dan ikut ngeramein pula. Wkwkkw.

Minggu, 27 Juni 2010

Hari kedua, agenda pertama adalah ngeliat sunrise. Dan pagi-pagi buta, tau jam berapa, kita udah sepedaan menuju ujung P.Tidung Besar yang deket jembatan. Kita juga nyebrangin jembatan itu ke P.Tidung Kecil, yang mana jaraknya cukup jauh. Tapi karena pagi-pagi, seger, pemandangan lautnya subhanalloh indahnya, banyak cewek cakep lagi liburan juga idaman para lelaki-lelaki ini, kita pun tetep antusias.

Pagi Buta Nyampe di Ujung Pulau
Lautnya Dangkal dan Indah
Menuju P.Tidung Kecil di Seberang
Glory Morning
Matahari Muncul
Kawanan Ikan ๐Ÿ™‚
Ini Dia P.Tidung Kecilnya

Nah ya. Sesampainya di P.Tidung Kecil itu kita cuma nginjekin kaki terus abis itu balik lagi aja dong ke P.Tidung Besar. Wkwkwkkw. Secara gak ada penghuni gitu kayanya. Ngapain juga kan yah.

Kita pun balik krmbali menyusuri jembatan yang ampun-ampunan panjangnya. Sambil poto-poto tentu wkwkkw. Betah deh soalnya pemandangannya emang baguuuuuussssssss sekaliii. ย Ciptaan Allah emang gak ada yang bisa nandingin. Subhanalloh.

Pulang-pulang kita dikasi sarapan sama ibu yang punya rumah. Habis itu lanjut snorkeling dong ๐Ÿ˜€

Snorkelingnya di tengah laut, tapi mintanya yang dangkal aja. Ke tengah lautnya kita pake perahu bapak yang punya rumah, soalnya si bapak kan emang nelayan tuh. Anaknya juga ikutan. Seru bangetlah pokoknya. Di rumah kita udah siapin pasang Life Jacket dan nyobain sepatu katak plus alat napasnya.

GAYA. Uhuk!*

Bener-bener oke.

Sampe di tengah laut, kita terjun ke bawah, ngeliatin karang-karang dan ikan-ikan yang cakep to the max wkwkkw. Gak habis-habisnya mengagumi ciptaan Tuhan. Ngambang-ngambang di tengah laut, berenang kesana kemari, dan nabrak karang yang dangkal banget. Aih mak, pokoknya abis itu kaki tangan saya lecet semua deh. Sampe sekarang juga masih berasa nih perihnya.

Siap-Siap Nyebur*
Retno dan Saya. Bahkan di Laut pun Kita Bersama ๐Ÿ˜€ *

Setelah puas main di area itu, kita kemudian pindah tempat. Di tengah laut kapal si bapak sempet mati gara-gara nyangkut karang. Alhamdulillah abis itu bisa nyala lagi hehhehe. Di area kedua, Kak Angga nemuin Bintang Laut aja dong. Cantik deh. Tapi kayanya belum jadi gitu Bintang Lautnya.

Tampak Bawah: Starfish ?*
Tampak Atas: Starfish apa Batik? ๐Ÿ˜€ *

Akhirnya kita balik ke rumah untuk siap-siap pulang. Secara yang pada liburan rata-rata kuli semua yang mesti ngantor besokannya di hari Senin, maka kita usahain buat pulang naik Kapal ke M.Angke yang berangkat jam 13.00 siang.

Pulang-pulang muka dan badan pada keling semua. Kebakar. Gosong. kaki dan tangan luka-luka. Akan tetapi, hati kita tetep cemerlang dong saking bahagianya. Sebelum pulang jangan lupa patungan dulu Rp 150.000,-/orang untuk penginapan+makan+alat snorkeling. Abis itu kita patungan lagi Rp 15.000,-/orang buat ngeganti alat snorkeling yang ilang sebiji. Terus patungan lagi Rp 15.000,-/orang buat ngasi tip ke Holik bersaudara. Hehehhe.

Oya, lagi-lagi sebelum pulang kita sempetin lagi beli Es Goyang :p

Kapal bernama Sena pun membawa kita kembali ke ibukota. Sempat puyeng juga milih kapalnya, soalnya rata-rata udah penuh, terus ada yang kapalnya jelek, ada yang mesti disewa, dll. Akhirnya nemu juga si Sena ini. Kita pun milih untuk duduk di bagian bawah aja karena di atas udah penuh. Cuma Kak Angga sma Dono aja yang dapet tempat di atas. Beruntungnya mereka, karena di bagian bawah bener-bener bikin pusing dan mabuk laut. Untung gak nyampe muntah deh saya.

Wew, bener-bener oke liburan kali ini. Hitung-hitung liburan sama kerabat-kerabat tercinta. Unforgettable pokoknya. Sayang sekali skandal percintaan antara R dan P belum memberikan hasil yang maksimal padahal udah dikomporin sekompi pasukan wkwkkw.

Pasukan Tidung: Erte, Kak Angga, Kak Corry, Retno, Dono, Yudha, Kak yana, Pane, dan yang berdiri itu saya n Husend. Plus yang motoin: Batak*
Ini Tukang Poto Goceng 3: Batak

Nyampe di Muara Angke, Kak Corry udah disambut sama ibunda tercinta hehhe. Kak Angga ngikut Kak Corry nebeng sampe Lebak Bulus. Kita yang lain ke Kantor Polisi buat ngambil motor yang dititip di sana. Pane dan Erte juga sempet belanja ikan dulu. Kondisi kita saat itu bener-bener capek, laper, haus, dan alhamdulillah ada yang jualan gorengan. Lumayan buat ngeganjel perut, secara saya dan Retno masih panjang perjalanan: Lebak Bulus buat nyari Bis Cileunyi demi pulang ke Bandung. HIKSSSSS.

Kurang lebih nyampe kosan Retno di Jatinangor sekitar jam 22.30 malem. Nyampe di Cileunyi sih jam 21.30, tapi kita makan dulu, mampir dulu juga di warung, baru deh ke kosan.

Ah.

Mudah-mudahan bisa liburan kayak gini lagi dengan tujuan yang berbeda.

Semangat juga buat semuanya, Husend yang ke Palembang, Batak yang mau menyempurnakan separuh agama, Kak Angga dan lainnya yang lagi bertarung demi kerjaan, serta.. saya dan Retno yang juga berjuang demi skripsi dan Tugas Akhir. Eh Erte juga deh. Hehe. Sukses buat semuanya ๐Ÿ˜€

NB:

  • Info komplit P.Tidung bisa dicek di kaskus dan blog temen saya di sini.
  • Sebagian foto diambil dari Facebook Batak (*)