“..it sucks to grow up..”

The years go on and
We’re still fighting it, we’re still fighting it..

Advertisements

Teknologi: Apa Kabar 10 Tahun Mendatang?

Seperti yang saya sudah pernah singgung sebelumnya, berada di kampus IT seharusnya menjadikan saya sedikit lumayan ngerti tentang teknologi yang ada, terutama di bidang Telekomunikasi.

Lama-kelamaan, saya makin pusing. Nurani mulai tergelitik. Hati mulai terusik. Apa sih ini yang selama ini saya pelajari????

Dan setelah tadi ngobrol-ngobrol sama senior saya, yah bisa dibilang obrolan warkop, kita berdua (dan mungkin banyak lagi yang lainnya), ngerasa ngeri dengan perkembangan yang ada dan bakalan ada.

Nah. Jadi, semua orang yang belajar teknologi komunikasi pasti pada taulah, kalo dunia saat ini sedang menuju era 4G. Lalu apa efeknya?

Menurut senior saya yang kerjanya ngedrive test itu sih, kalo udah 4G ntar optimasi bakal dikerjain sama smart antena yang sesuai namanya, smart, bisa ngontrol dirinya sendiri. Sedangkan kalo 3G, mesti dibutuhin orang-orang yang jago optimasi, yang ngecek-ngecek frekuensi, pancaran antena, dll. Jadi tadinya antena itu bego, lalu perlu ahli. Kemudian besok-besok bakal dibikin antena yang pinter, jadi gak perlu butuh orang banyak lagi buat optimasi, cukup satu doang yang bisa ngontrol banyak antena dari satu tempat. Mungkin kira-kira begitu ya.

SEE?

Ini juga yang bikin saya sedih dan agak sedikit menyesal ambil kuliah jurusan ini. Bukannya sok peduli atau gimana ya. Udah materi kuliahnya susah bener, gak terlalu minat, eh berkemungkinan bisa bikin angka pengangguran meningkat.

Karena inti kuliah IT itu adalah MEMUDAHKAN SISTEM. Itu yang saya tangkap. Seperti yang dianalogikan si senior saya itu, kalo dulu di kereta api dibutuhkan penjual karcis, masinis, dll, maka sekarang cukup dengan bikin sistem yang bisa bikin kereta api ngeluarin karcis sendiri, jalan sendiri, ntar dia berhenti sendiri, dan manusia diperlukan cuma untuk cleaning service dan membuat sistem kayak gitu.

Belum lagi dengan calon TA saya, yang rencananya mau bikin sistem yang bisa identifikasi batuan dari gambarnya. Kalo itu TA jadi dan dikembangkan sama orang-orang ahli, bisa-bisa teman-teman geologi kehilangan lahan garapannya dong. Saya gak mau banget itu terjadi.

Apalagi di Next Generation Network nanti, dimana sentral-sentral telepon yang ada bakal diganti dengan router yang pinter, sehingga gak dibutuhin banyak pekerja lagi. Cukup satu mungkin bisa untuk ngontrol beberapa routing.

Bisa dibilang dalam beberapa tahun mendatang, posisi manusia kalo nggak di ataaaas banget (tukang bikin+ngerancang sistem), ya di bawaaaaah banget (tukang bersih-bersih). Dan tidak ada lagi posisi menengah.

Sedih gak?

Saya sih sedih banget. Dan saya baru sadar akan semua hal ini udah lumayan telat, ketika mulai kenal konspirasi, yahudi, new world order, dan the arrivals. Ketika tau kalo teknologi ini bagaikan permainan yang dikontrol sama orang-orang pinter sesuka hatinya. Bahkan mengubah lifestyle kita.

Bayangkan.
Mungkin pada zamannya anak saya nanti, gak ada lagi yang namanya jalan-jalan keluar, gak ada lagi yang namanya main ke rumah temen, berangkat sekolah, dateng kondangan, main karet, main gundu di luar sampe kotor-kotoran…

Semuanya udah dikerjain sama sistem. Semuanya serba digital. Mungkin juga udah banyak content dan layanan yang disediakan. Kalo mau sekolah, cukup via internet (ini malah udah ada). Ketemu temen, cukup dari social networking (shit!), dateng kondangan?? cukup kirim hologramnya. Liat aja deh sekarang, cuma berapa persen anak Indonesia yang masih main patok lele? Galasin? Congklak? Ludo? Halma? Gundu?

Bahkan ludo, halma, dan game-game manual lainnya udah banyak yang dijadikan game digital. Semuanya beralih ke Xbox, Nintendo, PlayStation. Benci sekali saya sama kenyataan yang ini.

Ah,
Saat itu mungkin jarak semakin tak berarti.
Dan kita mungkin akan semakin tidak peduli.

Tapi masih besar harapan saya, mengingat manusia punya titik jenuh. Dan saya ngarep semoga titik jenuh manusia akan teknologi ini segera muncul. Masa dimana orang-orang jenuh sama facebook (ini udah mulai), twitter, BB nya yang tiap bentar ngingetin kerjaan atau updatean (alah!), masa dimana orang-orang malessss berhadapan dengan layar monitor.

Tiba-tiba semua orang ingin BREAK dan merindukan masa lalu.
Tiba-tiba semua orang pengen nostalgia kirim surat cinta pake Pos dan bukan email dan bukan juga SMS.
Tiba-tiba semua orang lebih senang silaturahmi, bertamu, mengunjungi kerabatnya di rumah dan tidak sekedar menyapa di Facebook.
Tiba-tiba semua orang muak dengn push email dan mencampakkan gadget-gadgetnya.
Tiba-tiba semua orang berkumpul di warung kopi dan BERCENGKRAMA, dan bukan sibuk sendiri dengan laptopnya (lalu buka facebook atau malah chatting dengan orang lain, sementara temen di sebelahnya dicuekin karena punya kesibukan yang sama)
Tiba-tiba anak-anak mulai bosan dengan joystick gamenya dan lebih senang main petak umpet di luar sampe keringetan, sampe sore, sampe mereka pulang ke rumah setelah dipanggil ibunya

:’)

Tiba-tiba semua orang merasa kangen. Kangen yang benar-benar kangen karena lama tak berjumpa, lama tak bercerita.

Di masa itu, jarak yang lebih terasa, akan membuat kita lebih menyayangi dan merindukan orang lain. Juga lebih menghargai kehadirannya dalam hidup kita sebagai bagian, dan bukan cuma pelengkap.

Saya sangat berharap masa itu tiba…
Ketika teknologi berfungsi sesuai kodratnya..

Saya yakin Samuel Morse dan Alexander Graham Bell menciptakan alat telekomunikasi, pasti untuk menjadikan yang jauh menjadi dekat, bukan sebaliknya.

SATU KOMA SATU :)

Mengingat: Deadline Proposal TA semakin dekat
Menimbang: Sampe saat ini masih aja ragu mau ke jaringan atau pengolahan sinyal informasi
Memutuskan: Untuk segera nyari pencerahan

Dan pencerahan itu sebenarnya uah ada aja sih, tergantung sayanya aja. Ibarat kata, lampu udah dicolokin, kabel udah terpasang, tinggal saya mau nyalain lampu yang mana atau mau terus membiarkan keduanya mati.

Hehehe boleh juga ya analoginya? Wkwkwk

Mengenai jaringan, sebelumnya saya udah dikasi list topik TA sama salah satu dosen jaringan, akan tetapi topik-topiknya sungguh bikin saya pengen segera dibius. Hampir semuanya membahas TCP, MANET, yang mana saya gak belum ngerti apa-apa tentang itu semua. Sementara jurnal-jurnal yang ada kebanyakan dari luar negeri dan bikin males buat bacanya. Hehehe. Faktor M ini emang mesti segera dilenyapkan sodara-sodara sekalian.

Lalu apa kabar dengan pensinyalan atau pengolahan citra? Nah ini dia. Tadinya saya sama sekali gak ada gambaran, lantas si Syukma ngajakin ke arah sini karena dia tertarik pas liat sidangnya anak 2005 yang ngebahas SVM (Support Vector Machine). Lalu saya sempet searching-searching di google dan mayan dapet konsepnya. Dan ternyata anak kosannya Husend, yaitu kak Yudil, TA nya kemaren juga ngebahas ini.

Daaaaaaaaaaaan, jadilah tadi pagi saya janjian sama Kak Yudil di kosan White House untuk ngomongin perihal TA. Hahahaha. Kedengerannya HORE sekali, bukaaaaan?

Memang HORE sih. Soalnya topik ini cukup menarik buat dibahas. Kak Yudil kemaren ngebahas pengenalan kendaraan dari plat mobilnya. Jadi dia ngerancang sistem yang bisa baca tulisan dari gambar. Mantep ga tuh. Belum lagi teknisnya, codingannya, cara kerja sistemnya. Wuih.

Tapi keren si Kakak ini, soalnya dia mayan kebut ngrjain TA nya, secara ngejar wisuda. Kalo gak salah sebulanan deh. Itu juga gak nyampe katanya. Intinya sih kata dia, tips buat ngerjain TA adalah, harus pantang menyerah dan rajin bertanya. Juga rajin bimbingan ke dosen dan ngelaporin progres. Biar makin lihai gitu. Oya, satu lagi. Harus bebas berimajinasi. Hahahaha. Jangan sepelekan pemikiran-pemikiran yang bego, karena kalo kita udah pernah salah, pasti kita bakal usaha biar gak salah lagi. Dan cari jawaban untuk semua kemungkinan pertanyaan. Eh satu lagi deh. Jangan ngerasa apa yang dikerjain tuh sia-sia.

Hahahaha. kak Yudil, sorry gw agak lebai mengutipnya ๐Ÿ˜€

Dan sekarang, posisi saya udah lumayan. Kalo sebelumnya (0,0), nah sekarang kira-kira udah di koordinat (1,1). Hahaha. Dalam batas maksimal (10,10) loh ya. Dengan sumbu X sebagai usaha, serta Y sebagai hasil atau progres. Kalo Doa sih gak usah masuk koordinat kali ya, soalnya sifatnya uncountable, tak terhitung. Huahauahaua. Ngaco.

Cuma, sekarang lagi bingung nentuin objek yang mau dibahas. Kira-kira apaan yah. Hmm.. Bismillah aja deh. Mudah-mudahan lancar ke depannya.

Setelah ngobrol-ngobrol penting kaya gitu, topik pun bergerak ke Amerika. Kak Yudil cerita, dia pernah nemuin artikel tentang adanya penemuan orang pinter di Amerika, yaitu hard disk sekecil perangko dengan kapasitas nyampe 1 Terra, dan kerjanya gak muter kayak HD biasa, tapi getar-getar, soalnya bergerak dalam koordinat X dan Y.

Kedengeran biasa bukan?

Bagaimana jika saya bilang kalo si Kak Yudil baca bahwa penemuan mini HD itu ada di tahun ’80 an? Dan tahun ’80an itu udah jadi beneran HD nya.

Mengerikan.

Saya gak bisa bayangin apa teknologi terkini yang lagi dibahas di Amrik sono. Bener-bener ngingetin ke New World Order deh.

Oh, mungkin gak bakal ada habisnya kalo ngomongin teknologi. Ntar saya bahas khusus ah. Soalnya jujur aja, kuliah di bidang IT, lalu kita belajar tentang informasi, tentang teknologi, tentang GIMANA BIKIN SEMUANYA SERBA CEPAT, INSTAN, MURAH, MINIMALIS, EFISIEN, itu semua bener-bener bikin sakit.

Bukan sakit karena materinya yang njelimet.
Tapi jauh lebih sakit lagi mengetahui akibat yang akan terjadi tanpa kita sadari.

Oke deh. Mudah-mudahan pencerahan ini bisa membawa saya menuju jodoh TA yang tepat. TA yang mudah-mudahan berguna buat orang banyak ๐Ÿ™‚

Quote hari ini dari Kak Yudil aja deh. Yang dikutip lagi dari si jenius.
I never think of the future. It comes soon enough.
-Albert Einstein

Sebut Saja “TA”

Ini dia makhluknya!

Makhluk yang belakangan terus menghantui saya. Bangun tidur aja abis liat HP buat ngecek jam dan matiin alarm, eh langsung kepikiran sama dia ini. Dahsyatlah.

Sebenernya saya termasuk telat kenalan sama si TA ini. Mestinya sih semester kemaren. Tapi apa boleh buat, ipk tidak mencukupi, lagipula semester kemaren sama sekali gak ada bayangan mau neliti apa. Eh sekarang juga gak ada bayangan sih, tapi ya dengan adanya deadline mudah-mudahan akal pikiran bisa disesuaikan ๐Ÿ™‚

Udah tiga minggu aja kuliah. Dan saya belom kebayang mau bikin apa buat dijadiin TA. Saya belum menemukan masalah. YA! MASALAH!! Ketika anda mengambil mata kuliah Tugas Akhir, anda baru akan menyadari betapa penting makna dari sebuah masalah!!!!

Lebay.

Biasanya paling bete kalo ada masalah. Lah ini malah disuruh nyari-nyari. Gimana gak bikin sinting. Hahahahaha. Dan hari senin minggu depan, dosen TA1 saya udah nagih Bab I aja, yaitu LATAR BELAKANG.

Lumayan enak sih, bapak ini mau ngarahin kita buat nyusun jadwal biar ntar gak kelimpungan. Dan untuk menemukan masalah, beliau menyarankan kita-kita pada untuk membaca minimal lima buah jurnal ilmiah yang ada hubungannya dengan topik TA yang kita ambil. Bayangin. LIMA! Gila. Bisa gila saya. Ah, mau meledak!!!

Lebay part 2.

Dan dengan kehadiran bayang-bayang TA ini, belakangan hidup saya berangsur teratur. Tidur mulai agak cepet. Soalnya kalo malem, dimana ngaskus, mesbook, chatting, youtubing, main-main twitter, biasanya adalah hal yang lumrah saya kerjakan, maka dengan kewajiban nyari bahan TA ini saya terpaksa malem-malem berkutat di hadapan Om Google demi berbagai kata kunci yang gak jauh dari “Analisis Performansi Jaringan Bla Bla Bla”, “Analisis QoS bla bla bla”, “Trafik bla bla bla”, etc. Belakangan malah sok-sokan nyari bahan tentang “Long Term Evolution”, lalu saya agak kapok soalnya nyasarnya ke IEEE. OH SO WOW gak tuh. Manah ngertih guehhh!!! Kmonmeeeennnn!

Intinya semua itu bikin mata saya cepet turun tegangannya. Eh dayanya. Hahahaha. Jadinya perbuatan yang tiada artinya, alias begadang, mulai berkurang. Biasanya tepar jam 3, kalo sekarang jam 12 udah teler. Atau TENGGEN, kalo kata mama saya.

Yah, biar bagaimanapun menghadapi Tugas Akhir adalah suatu fase yang harus dilalui seluruuuuuuh mahasiswa di uka bumi ini (kalo pengen lulus). Jadi mau gak mau, ya dinikmatin ajalah. Ntar juga beres. InsyaAllah.

Selamat nyari masalah!

โ€œEvery problem has in it the seeds of its own solution. If you donโ€™t have any problems, you donโ€™t get any seeds.โ€
– Norman Vincent Peale

BIRTHDAY!

19 Pebruari ini banyak yang ultah. Di antaranya husend, rayhan, bella adeknya retno, mamanya debby, hmm…

HAPPY BIRTHDAY!

Semoga Allah senantiasa menyayangi, melindungi, dan meridhoi kita semua. Aamiin.

Oya. Hari ini, kali pertamanya saya ngasi surprise gitu buat husend :”>
Thanks to Retno sebagai EO yang sangat berpengalaman hahhaha. Nyari kado, beli kue, trus anterin ke kantornya, nungguin di pos satpam, main kucing-kucingan, mana satpamnya pada ancur gitu lagi hahahaha. Banci tampil dasar ๐Ÿ˜€

Hihihi senangnya!

Dah ah nyambung kapan2 lagi aja postingannya..

Missing The Old Books..

Sesak napas rasanya ngebahas ini. Tapi kalo gak dibahas, saya takut lupa. Sedangkan ini adalah pelengkap-pelengkap jiwa saya semasa muda dulu.

Kata sebagian orang, hobi membaca itu biasanya keturunan. Contohnya mama saya, yang hobi baca bukunya turunan dari kakek. Contohnya lagi temen saya, Netta, yang juga suka baca buku kayak mamanya. Hehehe dan begitu juga saya.

Buku pertama yang saya beli, apa ya? Saya juga lupa. Tapi salah satunya adalah buku karangannya Enid Blyton, Kelas Dua di St.Clare. Saya gak inget itu belinya pas SMP apa masih SD. Pokoknya beli itu gara-gara dapat voucher dari perusahaan tempat papa kerja, yang tiap tahun rutin ngasi voucher belanja buat anak-anak pegawainya dalam rangka Hari Anak Nasional. Dan waktu itu saya belanjain di Matahari Dept.Store Pekanbaru, waktu itu Mall yang ada di Pekanbaru masih itu doang, satunya lagi Suzuya. Nah voucher itu saya beliin mainan sama buku-buku di Gramedia. Kalo gak salah di lt.4 deh.

Dulu saya gak kenal sama Enid Blyton. Kalo baca buku, saya dulu gak mentingin pengarangnya siapa, yang penting judul+resensi+cover oke, maka akan saya beli kalo pas di kantong. Tapi, gara-gara saya jatuh cinta berat sama buku yang satu itu, Kelas Dua di St.Clare, saya mulai notice sama pengarangnya. Padahal pas jaman SD dulu ternyata sering juga baca buku-buku cerita anaknya yang mini gitu loh.

kelas dua di st.clare
kelas dua di st.clare

Huhuhu kangeeeeen baca buku ini. Sayangnya waktu itu saya gak sempat kumpulian semua serialnya ๐Ÿ˜ฆ
Keburu tua dan keburu jatuh cinta sama serial lain:

pasukan mau tahu
pasukan mau tahu-misteri bungkusan aneh

Hahaha. Mantep nih. Saya udah lama banget gak baca, yang saya ingat cuma tokoh utamanya, Fatty, yang jago nyamar dan suka punya trik-trik simple gitu. Misalnya membuka pintu dari kamar yang terkunci dari luar. Caranya, dia taro selembar kertas yang diselipin dari bawah pintu, terus ngorek lubang kunci, ntar kuncinya jatoh di kertas, abis itu kertasnya tarik ke dalam pelan-pelan. Jempolan pokoknya. Saya suka! Terus salah satu anggotanya yang paling bocah, yang suka susah ngebedain ‘petunjuk’ sama ‘telunjuk’. Hahahha cinta deh sama serial ini!!! Saya malah lebih suka ini daripada yang Lima Sekawan.

Serial Pasukan Mau Tahu saya padahal nyaris lengkap, sayangnya ikutan dimaling. Well, memang kurang ajar tuh maling. Teganya ngambil buku-buku dan kaset koleksi saya. Hiks. Pengen nangis rasanya. Soalnya buku-buku itu yang saya suka lagi. Lupus, Lupus ABG, Goosebumps, serta buku-bukunya Enid Blyton ini. Kalo kasetnya, seperti Backstreet Boys jadul, MLTR yang the bestnya itu, terus apalagi ya.. Lupa. Gara-gara pindahan rumah nih, terus pas mindahin sebagian barang ini, eh ada maling yang masuk. Bingung kali ya dia, soalnya kan belum ada barang elektronik berharga lainnya, biar gak sia-sia dia ambil buku-buku sama kaset saya deh. Sambel.

Ah, pokoknya saya pengen nyari lagi ah buku-bukunya Enid Blyton ini. Pengen ke Palasari secepatnya! Mudah-mudahan ada.

SAVE THE BEST FOR THE LAST!

Bwahahaha girang abis.

Liburan semester kali ini bener-bener membahagiakan, bener-bener refresh, hepi, dan beda. Wew, agak lebay sih. Hahaha ya sudahlah, emang seneng. Apalagi semester ganjil kemaren lumayan memberikan sedikit pencerahan. Liburan terasa semakin sipp di penghujungnya:)

Weekend kali ini:
FRIDAY: have fun di Dufan:)))))) ntar2 aja detailsnya.

SATURDAY: quality time with my best Retno, husend, n pane. Malemnya makan bebek doang sih, eh tapi saya tetep milihnya ayam. Secara trauma gitu makan bebek, udah alot, buluan lagi. Gak sip kemana-mana. Tapi bebek boromeus emang maknyos sih (kata si pacar), akan tetapi sayang sekali malam minggu itu kita keabisan, terus disaranin ke bebek syailendra yang deket unpad DU soalnya katanya itu masih sodaraan sama yang punya bebek boromeus. Pas makan di sana, yess memang enak sih. Tapi menurut pacar dan temannya alias husend n pane, tetep aja bebek boromeus lebih megang.

SUNDAY: Hahahaha hari ini maknyossssssss. Saya gagal menjalani program untuk bisa tidur lebih awal, tetep aja baru bisa tidur jam setengah lima pagi, sementara janji sama husend dan pane dan retno untuk mamam soto madura di jalan bali adalah jam sembilan pagi. Tapi ujung2nya ngaret juga sih, soalnya susah cari motor yang bisa dipinjam. Habis soto madura, langsung cabut ke Grande FO buat nyariin baju tidur buat adeknya pane, habis itu ke JETSET buat beli klapertaart yang gak jelas itu tapi si retno doyan, habis itu pengen es duren. Eh kemudian makan es duren beneran di tubagus. Mantappppp boiiii es durennya, pake es krim coklat lagi! Habis itu, udah begah parah. Kenyang. Full. Mabok duren. Lanjut ke Braga buat ketemuan sama Mega n Noe n babynya. Hehehe. Sebelumnya ke sadang serang dulu buat sholat zuhur. Wew di Braga rame sekali banyak yang potrat potret, temasuk mega. Dan kita-kita sempat jadi modelnya. Hahahahhaa mampus, malu tak terkira. Soalnya saya n husend kalo lewatin Braga suka godain orang-orang yang poto-poto. HAHAHHAHA. Yah mungkin karma:)) Di Braga juga kita makan lagi dong, di Bebek Garang Segar Merangsang.. Wakakak kocak namanya. Lebay berat.

Anyway ini sedikit oleh-oleh:
IBUKOTA DARI ATAS BIANGLALA
jakarta kita

Hahaha gara-gara koneksi lagi bupak maka cuma itu yang baru bisa berhasil diupload.

Quote hari ini datang dari Guru Guy yang ada di Naruto:
Orang yang tak percaya pada dirinya sendiri, kerja keras pun takkan ada gunanya.

Manteplah. Favorit nih dulu.

HOPE

HAHAHAHA.
Semester-semester mengerikan hampir terlewati.. Uuuh gak sabar! Hmm yang jelas saya bersyukur deh, meskipun target gak 100% tercapai, tapi ada pencapaian yang diluar prediksi juga. Alangkah senangnya. Alhamdulillah.

Sedikit update saja:
-congratulation buat teman sekelas, made agus adi yang udah menuntaskan perkuliahannya di it telkom. Hahaha saya gak heran, emang dia rajin plus plus anaknya, jadi gak pake kagetlah begitu tau:)
-registrashit masih agak males diomongin bwahahaha. Bau-baunya ngambil inov di IF nih, soalnya kalo di jurusan sendiri bentrok ke jaringan masa depan, dan kalo diutak atik..ih mati aja malah bikin bentrok yang laennya.
-rencana hendak ke dufan sama retno husend pane erte, berangkat jumat (rencana)
-belakangan pola tidur makin sarap aja ni. Ah, bikin senewen. masa tiap hari tidur subuh? Paling cepet jam 3 pagi. Oh La La. Sekalian aja gantiin satpam kampus.
-dengan berantakannya pola tidur, maka berantakan pulalah pola makan, akibatnya pup mulai ganti jadwal. OH NO. Harus cepet-cepet diperbaiki ni. Asli.
-tawaran liburan menggiurkan dari debby anak kelas, ngajakin main ke ujung genteng bersama trio GO GO. Sayang sekali bentrok sama agenda dufan. OH.
-ada rencana buat ganti hengpong, soalnya si putihbiru udah gendut parah batrenya, bocor, loudspeaker rusak, dipake buat telpon udah bego, huhuhu padahal cinta berat sama si dia:(
-sudah lama gak main ke angkringan pongkol! HUAA!! Kenjen!

Yah intinya masih ada gula-gula yang terasa agak-agak manis gitu deh di belantara kehidupan yang pahit dan getir ini. Hahhaha. There is a light that never goes out!