Update Kilat!

#Inet kostan lagi bupak. Lemot parah. Dua hari belakangan sampe mati total malah. Request timed out mulu hiks hiks.

#Lagi butuh motivasi banget. Huhu alhamdulillah kemaren2 sempat telponan sama Mama dan cerita panjang seperti biasa. Dan selalu berujung dengan ngasi makan jiwa ini. Ehekhekhke. Thank you, Ma!

#Kemaren pas nyari bahan tentang OLSR di perpus kampus dan mendadak tertohok begitu ngeliat hasil pencariannya jeng jeng jereng..sama persis TA nya kayak yang mau saya bikin. Oke. Gak cukup sampe disitu, pas kuliah Proposal pun bapak dosen dengan bidang keahlian yang gak jauh2 sama yang mau saya bahas di TA meriksa Proposal saya dan bilang kalo itu TA udah pernah ada yang bahas. OKE. FINE. Eh, tapi entah kenapa kok malah lega gitu yah. Alhamdulillah gitu ketauannya pas di awal-awal. Kalo pas sidang bisa gawat urusannya. Hehehe. Looking for another topic deh kita.  SEMANGAT!!

#Syukma kehilangan dompet+HP coba kemaren di MSU. Sadis. Curiganya sih ilang di tempat wudhu, dengan durasi kerja si maling yaitu selama Syukma cuci muka+wudhu. Pasti udah kelas hiu tuh maling. Kilat men!

#Nilai SG udah keluar. Yippieeeee! Bisa dibilang semester kemaren jadi cerah ceria deh transkip saya. Alhamdulillah 🙂

#Pagi ini aduhai sekali. Soalnya saya telat bangun dan telat ke kampus dan ternyata pak dosen ybs gak bisa masuk, soalnya katanya sakit. HORE!

#LAGI NEKAT MAIN-MAIN API. Noskomentos.

Dah ah. Segitu dulu, maleysie nih liat konekshitnya.

See you soon!

Advertisements

DAVEDAYSADDICT!!!!!

Justin Bieber (yang ternyata masih bocah wkwkwk) boleh jadi trending topic di twitter sampe berbulan-bulan, dan ternyata dia emang cute bagaikan Aaron Carter jaman dulu kala.

AKAN TETAPI!!!

Yang satu ini jauh lebih menarik mameeennn!! Awwww i’m so in love with this guy! Huahahahuahaiaha. Garing-garing kocak gimanaaaa gitu :”>

awww!
Wkwkwk ni orang juga sama kocaknya :DDD

DAVE DAYS!

Aduuuuuuh kesengseeemmmm!! Hahahaha.

Ini dia nih pesaing Justin Bieber yang buat saya sih jelas menang kemana-mana hahhahaha.

Ngakak liatnya=))

Ya udah saya masih mau explore si doski ini lebih jauh dulu. Bisa disamperin di youtube, twitter, myspace, facebook, dailybooth, dll.

Sebelum berpisah, saya kasi dulu video paporit saya hiuhiuhiu.. Eh ngomong-ngomong suka deh sama Frontflipnya and the way he does lah pokoknya! Hahahaha. Gila. Sinting!

Hahaha. See you again! Kapan-kapan kita ngemengin lagi 😉

*note: mysteryguitarman juga suka muncul di video si Dave Days ini. Ada juga si ganteng1, si ganteng2 yang gak kalah bengak n lucunya wkwkkwk.

Illusion Picture

AAARRGGHHH!

Bener-bener kecanduan nih sama ini!

Masih penasaran juga sama teka-teki segitiga.

Huhuhuhu. Main-main deh disana.

Kecanduan saya. ASLII!

Tambahin video ah:

Keren kan?

Huaa.. Illusion Picture bikin kita belajar untuk melihat sesuatu dari sudut pandang lain 😉

Son Of Rambow (2007)

Lengkapnya silakan cek di sini.

Saya temukan film ini di ultra disc, dengan cover VCD yang dari dulu udah manggil-manggil minta dipinjam. Udah lama sekali saya liat kotaknya nampang di deretan VCD-VCD bergenre drama (atau komedi yah?). Tapi tak kunjung saya pinjem, cuma liat bentar, terus mikir, “Ah, ntar ajalah. Pinjem yang lain dulu..”

Nah akhirnya setelah sekiaaan lamaaaa…sampe akhirnya VCD di Ultra Disc Bojongsoang nyaris saya tontonin semua (drama khususnya), pandangan mata dan hati pun jatuh ke cover VCD yang satu ini:

Lucu kan? Nah setelah sekian lama saya cuma sekedar “ngelirik”, akhirnya VCD ini saya sewa.
Ini trailernya:

Saya pikir awalnya ini film standar aja kali ya. Tipikal film-film imitasi yang sok-sokan heroik Rambo wannabe gitu. Eh, gak taunya ini film menghibur abis. Ngakaknya dapet, lucunya dapet, ‘nyentuh’nya dapet, sedih dapet, sampe nangis juga dapet! Kerenlah. Mana bocahnya lucu-lucu gitu. Aktingnya juga sipp. Dan jelas, perkiraan saya semula yang nganggap ini film BIASA, berubah jadi 180 derajat.

Ceritanya tentang bocah-bocah yang pengen bikin film lanjutan dari RAMBO. jadi tokoh utamanya adalah anaknya Rambo yang nantinya mau nyelamatin bapaknya (Rambo). Dalam petualangan penyelamatan sang Bapak alias Rambo, yang diperankan sama kakek-kakek penyakitan, banyak gitu deh tantangannya. Salah satunya Flying Dog (hasil nyolong Anjing Pemandu Tuna Netra yang ditaro di depan Supermarket). Flying dog ini asliiii kocak abisssss! HAHAHA. Kepikiran aja gitu loh. Hebat hebat.

Yang paling oke tuh bagian endingnya dan adegan-adegan yang sangat brotherhood sekali. Wahhh tersentuh deh pokoknya. Favorit saya nih:

“I don’t care what you
and your so-called mates say about me,
but don’t you ever, ever call my brother a scab!
You know, at least he’s there for me!
At least he cares about me,
which is more than I can say for you, blood brother.
You’re a two-faced fake like the rest of them. I’m gutted
it took me this long to work it out.
I’m gutted I fell for it. Lawrence is better than all you lot put together,
and he’s all I’ve got, alright?
He’s all I’ve got.
I didn’t come back for you anyway.
Where’s my camera?”

Itu bagian dari dialog Lee carter waktu nyelamatin Will Proudfoot yang masuk comberan. Huhu dalem banget kata-katanya. Tipikal adek yang sayang banget sama abangnya gitu deh. Dan emang sayang banget, secara sehari-harinya udah kayak budak gitu disuruh apa-apa sama abangnya dan dianya mau aja. Dan waktu itu dia lagi kecewa berat sama will Proudfoot yang kayak ninggalin dia n projectnya (film Son Of Rambow bikinan mereka yang mau ikut festival) dan lebih sering sama si Didier, bocah gak jelas dari Prancis.

The ending is amazing. Harus nonton sendiri. Habis nonton film ini saya senyum-senyum sendiri masih geli sama adegan-adegan kocaknya (salah satunya ngeliat ekspresi Will Proudfood yang kaget kalo Kolonel Trautman a.k.a Lee Carter adalah adeknya si Evil Scarecrow hakhakhak).

Review dari tempat lain:
kapanlagi.com
sinemo.com
pikiranrakyat.com

ENJOY FOLKS! 😉

Earth Hour 2010

Earth Hour 2010. Ikutan??

Tanggal 27 Maret besok rencananya bakalan serempak di seluruh penjuru dunia untuk kompakan matiin lampu, listrik, dan ber-go green-ria.
Tahun lalu saya juga berpartisipasi dengan total sekali, secara dimatiin beneran sama PLN nya. Hahaha. Lalu bagaimana dengan Earth Hour 2010 mendatang?

Adalah Retweet dari seorang senior, yang cukup menggelitik:

RT @uniranty: RT @Fiqhi: Ha? Earth Hour? Bukannya itu program PLN dari dulu ya? Di Riau Earth Hournya bisa 3-4x seminggu…

Hahaha sumpah saya pengen ngakak abis baca tweetnya. Bener juga tuh. Ada lagi yang lebih kocak:

@nuesm: Apa jdnya ya,seandainya setelah earth hour 2010,kelar 1jam,pas mo idupin listrik..BETTT mati lampu.Lgsg pd tereak “faakkkk!nyesaaal!!”hahaha

HAHAHAHA. Bagaimana???

Jadi menurut saya, kesimpulannya adalah kalo emang cinta sama bumi ini gak mesti deh kayaknya nunggu tanggal 27 dulu buat hemat listrik dll. Mulai dari sekarang dan konsisten. Untuk saya pribadi sih ini target-targetnya:
-matiin kompi kalo tidur dan gak ngebiarin standby (suka lupa krn ketiduran)
-matiin lampu kalo keluar kamar n kalo tidur malem (kecuali kamarnya lembab n gampang jamuran, sehingga butuh kehangatan dari energi buangan lamppu hehehe)
-matiin kran air kalo bak udah penuh
-charger hp jangan dibiarkan standby juga (ini sering bgt huhuhu)

Apalagi ya? Kayaknya segitu aja penghematan listrik ala anak kostan biasa kayak saya. Kalo yang di apartment/kontrakan beda lagi lah, pastinya nambah perabot listriknya, kayak kulkas, tv, dll. Hahaha. Target-target penghematan yang saya bikin di atas tadi simple, sederhana, dan enteng sekali sebenarnya. Tapi sebagai manusia biasa, saya tidak luput dari sifat lupa, teledor, dan sikap ngegampangin. “Ah, entar ajalah matiin PC nya.. Ngantuk..”

Hahaha. Astaghfirullah. Ampuni aku ya, bumi. InsyaAllah gak bakal gitu lagi 😀

“Sedikit Cream”

Waiting is nothing when i wait with you 🙂

HAHAHAHA.

Udah segitu aja 😉

Oh iya, quote note dari fesbuk dikit ah. Note yang saya bikin pas lagi ngerasa bimbang. Hahahaha. Bahas maknanya kapan-kapan aja ah. Hehehe=p

Untuk membuat secangkir kopi, bukan hanya gula yang dibutuhkan. Tapi juga sedikit cream, biar rasanya lebih oke ;p -tya, 27 April ’09-

Postingan Nekat Tentang ROKOK.

Kenapa dibilang nekat? Soalnya saya bela-belain blogging padahal mesti ngerjain proposal TA. Habisnya dari dulu udah tergelitik sekali buat posting tentang rokok, tapinya lupa mulu.

ROKOK. Bisa dibilang musuh terbesar saya di rumah. Soalnya Papa saya seorang perokok, begitu juga adek saya yang masih SMA (tapi ngakunya udah enggak lagi sih gara-gara ketauan ortu), dan saya sebagai perokok pasif yang paling gak suka sama rokok, sadar 100 persen sama bahayanya, tentu aja gak rela dong orang-orang terdekat yang saya cintai lagi saya sayangi terperangkap sama “berhala sembilan senti” (minjem istilahnya pak Taufik Ismail) ini. Gimana gak musuhan?!

Mungkin kapan-kapan saya kirimin karyanya pak taufik ini aja kali ya ke mereka? 😀

TUHAN SEMBILAN SENTI
Indonesia adalah sorga luar biasa ramah bagi perokok,
tapi tempat siksa tak tertahankan bagi orang yang tak merokok,

Di sawah petani merokok,
di pabrik pekerja merokok,
di kantor pegawai merokok,
di kabinet menteri merokok,
di reses parlemen anggota DPR merokok,
di Mahkamah Agung yang bergaun toga merokok,
hansip-bintara-
perwira nongkrong merokok,
di perkebunan pemetik buah kopi merokok,
di perahu nelayan penjaring ikan merokok,
di pabrik petasan pemilik modalnya merokok,
di pekuburan sebelum masuk kubur orang merokok,

Indonesia adalah semacam firdaus-jannatu-na’im
sangat ramah bagi perokok,
tapi tempat siksa kubur hidup-hidup bagi orang yang tak merokok,

Di balik pagar SMU murid-murid mencuri-curi merokok,
di ruang kepala sekolah ada guru merokok,
di kampus mahasiswa merokok,
di ruang kuliah dosen merokok,
di rapat POMG orang tua murid merokok,
di perpustakaan kecamatan ada siswa bertanya
apakah ada buku tuntunan cara merokok,

Di angkot Kijang penumpang merokok,
di bis kota sumpek yang berdiri yang duduk
orang bertanding merokok,
di loket penjualan karcis orang merokok,
di kereta api penuh sesak orang festival merokok,
di kapal penyeberangan antar pulau penumpang merokok,
di andong Yogya kusirnya merokok,
sampai kabarnya kuda andong minta diajari pula merokok,

Taufik Ismail

Negeri kita ini sungguh nirwana
kayangan para dewa-dewa bagi perokok,
tapi tempat cobaan sangat berat
bagi orang yang tak merokok,

Rokok telah menjadi dewa, berhala, tuhan baru,
diam-diam menguasai kita,

Di pasar orang merokok,
di warung Tegal pengunjung merokok,
di restoran di toko buku orang merokok,
di kafe di diskotik para pengunjung merokok,

Bercakap-cakap kita jarak setengah meter
tak tertahankan asap rokok,
bayangkan isteri-isteri yang bertahun-tahun
menderita di kamar tidur
ketika melayani para suami yang bau mulut
dan hidungnya mirip asbak rokok,

Duduk kita di tepi tempat tidur ketika dua orang bergumul
saling menularkan HIV-AIDS sesamanya,
tapi kita tidak ketularan penyakitnya.
Duduk kita disebelah orang yang dengan cueknya
mengepulkan asap rokok di kantor atau di stopan bus,
kita ketularan penyakitnya.
Nikotin lebih jahat penularannya
ketimbang HIV-AIDS,

Indonesia adalah sorga kultur pengembangbiakan nikotin paling subur di dunia,
dan kita yang tak langsung menghirup sekali pun asap tembakau itu,
Bisa ketularan kena,

Di puskesmas pedesaan orang kampung merokok,
di apotik yang antri obat merokok,
di panti pijat tamu-tamu disilahkan merokok,
di ruang tunggu dokter pasien merokok,
dan ada juga dokter-dokter merokok,

Istirahat main tenis orang merokok,
di pinggir lapangan voli orang merokok,
menyandang raket badminton orang merokok,
pemain bola PSSI sembunyi-sembunyi merokok,
panitia pertandingan balap mobil,
pertandingan bulutangkis,
turnamen sepakbola
mengemis-ngemis mencium kaki sponsor perusahaan rokok,

Di kamar kecil 12 meter kubik,

Taufik Ismail

sambil ‘ek-’ek orang goblok merokok,
di dalam lift gedung 15 tingkat
dengan tak acuh orang goblok merokok,
di ruang sidang ber-AC penuh,
dengan cueknya,
pakai dasi,
orang-orang goblok merokok,

Indonesia adalah semacam firdaus-jannatu-na’im
sangat ramah bagi orang perokok,
tapi tempat siksa kubur hidup-hidup
bagi orang yang tak merokok,

Rokok telah menjadi dewa, berhala, tuhan baru,
diam-diam menguasai kita,

Di sebuah ruang sidang ber-AC penuh,
duduk sejumlah ulama terhormat merujuk
kitab kuning dan mempersiapkan sejumlah fatwa.
Mereka ulama ahli hisap.
Haasaba, yuhaasibu, hisaaban.
Bukan ahli hisab ilmu falak,
tapi ahli hisap rokok.
Di antara jari telunjuk dan jari tengah mereka
terselip berhala-berhala kecil,
sembilan senti panjangnya,
putih warnanya,
ke mana-mana dibawa dengan setia,
satu kantong dengan kalung tasbih 99 butirnya,

Mengintip kita dari balik jendela ruang sidang,
tampak kebanyakan mereka
memegang rokok dengan tangan kanan,
cuma sedikit yang memegang dengan tangan kiri.
Inikah gerangan pertanda
yang terbanyak kelompok ashabul yamiin
dan yang sedikit golongan ashabus syimaal?

Asap rokok mereka mengepul-ngepul di ruangan AC penuh itu.
Mamnu’ut tadkhiin, ya ustadz.
Laa tasyrabud dukhaan, ya ustadz.
Kyai, ini ruangan ber-AC penuh.
Haadzihi al ghurfati malii’atun bi mukayyafi al hawwa’i.
Kalau tak tahan,
Di luar itu sajalah merokok.
Laa taqtuluu anfusakum.

Min fadhlik, ya ustadz.

Rokok hukumnya haram!

25 penyakit ada dalam khamr.
Khamr diharamkan.
15 penyakit ada dalam daging khinzir (babi).
Daging khinzir diharamkan.
4000 zat kimia beracun ada pada sebatang rokok.
Patutnya rokok diapakan?

Tak perlu dijawab sekarang, ya ustadz.
Wa yuharrimu ‘alayhimul khabaaith.
Mohon ini direnungkan tenang-tenang,
karena pada zaman Rasulullah dahulu,
sudah ada alkohol,
sudah ada babi,
tapi belum ada rokok.

Jadi ini PR untuk para ulama.
Tapi jangan karena ustadz ketagihan rokok,
Lantas hukumnya jadi dimakruh-makruhkan,
jangan,

Para ulama ahli hisap itu terkejut mendengar perbandingan ini.
Banyak yang diam-diam membunuh tuhan-tuhan kecil yang kepalanya berapi itu,
yaitu ujung rokok mereka.
Kini mereka berfikir.
Biarkan mereka berfikir.
Asap rokok di ruangan ber-AC itu makin pengap,
dan ada yang mulai terbatuk-batuk,

Pada saat sajak ini dibacakan malam hari ini,
sejak tadi pagi sudah 120 orang di Indonesia mati karena penyakit rokok.
Korban penyakit rokok
lebih dahsyat ketimbang korban kecelakaan lalu lintas,
lebih gawat ketimbang bencana banjir,
gempa bumi dan longsor,
cuma setingkat di bawah korban narkoba,

Pada saat sajak ini dibacakan,
berhala-berhala kecil itu sangat berkuasa di negara kita,
jutaan jumlahnya,
bersembunyi di dalam kantong baju dan celana,
dibungkus dalam kertas berwarni dan berwarna,
diiklankan dengan indah dan cerdasnya,

Tidak perlu wudhu atau tayammum menyucikan diri,
tidak perlu ruku’ dan sujud untuk taqarrub pada tuhan-tuhan ini,
karena orang akan khusyuk dan fana
dalam nikmat lewat upacara menyalakan api
dan sesajen asap tuhan-tuhan ini,

Rabbana,
beri kami kekuatan menghadapi berhala-berhala ini.

Obrolan Petang

Maghrib baru saja mau beranjak mendekati malam. Tiba-tiba HP saya bunyi, ada panggilan rupanya dari Mama.

Seperti biasa, obrolan dua arah khas ibu-anak pun mengalir. Cerita macem-macem. Mulai dari tetangga sebelah yang anaknya mau masuk kuliah bentar lagi, seputar sekolah adek-adek saya (yang dulunya juga sekolah saya), seputar kebiasaan main adek saya yang hobi keluyuran dan ninggalin mama sendiri di rumah (secara si Papa kerja malam), seputar suasana rumah (betapa Mama sangat suka sama kain Bali yang diculik dari lemari saya 😀 ), seputar keluh kesah saya yang disebabkan oleh makhluk dua huruf berbobot 2+4 sks, yang selalu ditimpali mama kayak gini:

“Alah itu aja dipikirin. Serahkan aja semuanya kepada Allah, mudah-mudahan dikasi kelancaran. Gak usah terlalu dipikirkan. Dengan mengingat Allah insyaAllah dibantuin. Makanya rajin-rajin beribadah, ingat terus sama Allah dalam kondisi apapun. (Yah kurang lebih gitu deh, saya gak inget juga identiknya gimana.)

Dan saya dengan lemahnya cuma bilang,
“Iya, Ma?”
Ckckck. Ada apa ini? Apakah saya mulai ragu?
Sejujurnya sih merasa kurang pantas gitu berharap banyak sama Sang Khalik. Ya ampun, saya bener-bener harus perbaiki ibadah ni kayaknya 😦

Tapi Mama, dengan penuh keyakinan menjawab, “Iyalah, kak. InsyaAllah. Makanya rajin-rajin beribadah, sholat malam, dzikir, do’a.”
Dan tak lama kemudian Mama pun bercerita tentang sekelumit kejadian yang beliau alami beberapa hari ini. Lagi-lagi saya lupa persisnya. Intinya Mama bilang kalo Allah itu selalu melindungi kita.

Ah, alhamdulillah. Rasanya hati saya agak tenang sedikit 🙂

Kemudian obrolan ular tangga panjang bukan kepalang pun ditutup dengan cerita seputar mencari kerja.


Mama: Kak,tapi ya mama dengar anak kampus XXX gak ada yang nganggur ya kak?
Tya: Sebenarnya ada aja sih, Ma. Ya itu tadi, kan kita gak tau rezeki. Soalnya senior Tya ada yang masih belum dapat kerjaan, sementara temennya udah. Padahal dari segi IPK, softskill, hardskill, bisa dibilang si Senior ini lebih oke daripada si temennya. Tapi pas dia masukin lamaran bareng temennya, eh dia malah gak lolos sementara temennya lolos ke tahap selanjutnya.
Mama: Oh, iya ya, Kak?
Tya: Iya, Ma.
Mama: Oh mungkin itu kayak yang Mama pernah dari Ust. Yusuf Mansyur. Mama kan beli kasetnya pas beliau ke Duri yang dulu itu. Jadi beliau cerita tentang dua bersaudara, kakak adek.
Si Kakak tipikal yang rajin sekolah n rajin belajar, sedangkan adeknya tipe yang malas, ogah-ogahan, pokoknya kayak gak niat sekolah. Nah tapi setelah mereka berdua lulus, si Kakak malah susah nyari kerja, dan si adeknya malah dicari-cari sama kerjaan.Kenapa kak?
Tya: Kenapa emang, Ma? Gak tau..
Mama: Ternyata ibunya bilang, kalo si Adek ini perhatiaaan kali sama orang tuanya. Beda sama kakaknya. Jadi meskipun dia sekolahnya gak bener, tapi ke orang tua hormat dan perhatian. jadi mungkin karena itu Allah juga sayang sama dia. Kan ridho Allah tergantung dari ridho orang tua, Kak.
Tya: (speechless)
Mama: Ya mungkin kasus senior Kakak juga kayak gitu kali, si temen yang keliatannya biasa aja barangkali sangat perhatian sama orang tuanya. Berbakti, patuh, santun. Mungkin juga karena rajin bersedekah.
Tya: Iya juga ya, Ma.
Mama: Iya, makanya banyak-banyak juga bersedekah..

Fyuhh.
Langsung saya camkan lagi dalam hati.
Saya sudah sering dengar, tapi ketika dihadapkan dengan kehidupan yang sudah sebesar ini, saya kembali tertegun.
Ah, saya akan ingat terus.
Ridho Allah tergantung ridho orangtua.