2012

Tepat setahun yang lalu, saya sama Mbak Sarmi dan suaminya ngelewatin malam pergantian tahun bersama umat Jakarta lainnya di bunderan HI.

Saya terkesima sekali menyaksikan kembang api dan petasan-petasan yang memeriahkan malam itu.

Keren dan bikin norak deh saking terpesonanya. Spektakuler. Hahaha :p

Gak nyangka itu udah setahun aja berlalunya.

Cepat macem kilat. :’)

Tahun 2012 ini seperti tahun-tahun sebelumnya, menghanyutkan saya dalam gelombang kehidupan yang naik turun wkwkwk.

Saya habisin waktu banyak bersama teman-teman di Btel (8 Jam sehari), keluyuran sambil bersenang-senang sama teman-teman kuliah dan SMA, belanja serta ngegosip sama Mbak Sarmi and the gank, nonton TV pulang kerja sama anak kosan di Anggrek 12, sebulan penuh di rumah setelah resign, belajar masak sama Mama sebagai persiapan jadi IRT, dan pastinya ngurusin persiapan nikah yang cetar ceter serta rempong to the max. Gak rempong kan gak kawin katanya x)

2012 adalah tahun yang menyenangkan. Meskipun sempet ngikut program STF jualan hape di Roxy bareng sama anak2 kantor lainnya. Males pisun ke Roxy nya itu. Sama malesnya kayak ke tenabang lah.
3
Tapi saya bersyukur untuk apapun yang udah saya lewatin tahun ini meskipun kadang pas dialami sambil misuh2 dan banyak ngomel-ngomel juga :p
Saya bersyukur tahun ini banyak ketemu dan ditemani orang-orang yang baik hati, keren, cool, penuh cinta kasih, lucu, menarik, sampe-sampe pengen saya gandakan orang-orang ini biar bisa ada di sekitar saya terus :’)

Dan yang paling membahagiakan adalah tahun ini udah resmi punya teman hidup :”>

Di 2013 nanti mudah-mudahan bisa ngejalanin kehidupan dengan lancarrrrrr…

Advertisements

2011 part 2

Sedang beberes draft dan menemukan postingan seputar Review 2011  yang harusnya publish di awal tahun ini. Mau dibuang tapi kok sayang :p
Di bulan Januari dibikin pusing sama TA (tapi sempet dong ya ke Dufan haha) dan IPK tentunya. Karena target saya buat bisa nembus IPK 3 gagal. Dikarenakan matakuliah pilihan yang saya harapkan dapat A malah dikasi B. Pokoknya galau parahlah di bulan ini. Sampe-sampe saya bikin sebuah karya dengan sangat emosional. Itu masa-masanya saya dikuliahin soal takdir dan kehendak Allah sama Mama. Hahahaha. Memang menghadapi kenyataan itu berat sekali. Seiring berjalannya waktu dan semakin didesak jadwal Sidang, akhirnya saya move on dari kepusingan IPK bungcudh ini.
Februari. AKhirnya TA mengenai Braille ini beres juga. Alhamdulillah sekali banyak pihak-pihak yang sangat membantu. Teman-teman di lab PSD (esp. Apraz yang bantuin koding2an), teman seperjuangan Syukma dan 2006 lainnya, pembimbingku tercinta Pak Heroe dan Bu Rita yang luar biasa, Kak Yudil yang ngajarin basic theory nya SVM, dan tentunya keluarga dan pacar tercinta. Disidang sama Pak Kore (yang malah asik mainin stylus sama reglet), Pak Iwan Iwut (dan ditanyain “Buat apa sih TA kamu ini sebenernya?” dan syukurnya berhasil dijawab dengan tepat dan cociks), dan Pak Ratri yang nanyain konsepnya. Segalanya berjalan dengan lancar. Pada akhirnya saya pun bisa tidur dengan nyenyak lagi di malam hari tanpa mimpi buruk soal perTAan.
Maret. Masa-masanya cari kerjaan. Setiap hari saya bangun siang dan buka situs lowongan kerja mulai dari kampus sendiri sampe kampus orang, jobstreet, pokoknya kemana aja haha. Masa-masa ini banyak juga dimanfaatkan sama teman-teman seperjuangan yang lain buat pulkam. Tapi saya sendiri tetap aja di Bandung karena nanggung. Soalnya selang beberapa minggu kemudian bakalan disamperin juga sama orang rumah dalam rangka wisuda. Ini juga kali pertamanya saya ke Jakarta sendirian malam-malam berangkat dari Bandung. Hahaha dan sukses diomelin. Interview pertama juga di bulan ini. Tepatnya di perusahaan telco Cina yang 3 huruf itu. Tapi di interview gagal gara-gara terpesona sama yang interview kayak artis Korea gitu tapi gak pake dandan yah haha.
Bulan April. Ini mulai makin  gencar nyari kerjaan sama Jevan, Mike, Amel, dan Syukma juga. Rajin-rajinnya kita nenteng CV ke jobfair. Hahaha. Setelah berkali-kali ditolak, kita mulai ngerasa galau. Hiks. Sekali ditolak emang bodoamat. Tapi setelah berkali-kali, saya mulai sedih dan introspeksi. Apa yang kurang nih dari CV, materi, dan lain-lain. Sambil tetap menikmati masa-masa nganggur :p
Mei. Nah ini. Tadinya tuh sempat ada rencana buat nyari kerjaan di kampung halaman aja. Mama pengen bgt anaknya ini tinggal di rumah. Akhirnya diputuskan, kalo sampe Lebaran 2011 status masih pengangguran, siap-siap untuk pulang ke Duri. Pindah total dan nyari kerjaan di sana. Di bulan ini saya juga memutuskan buat ikutan kursus jahit. Haha mumpung ada waktu dan kesempatan. Sekalian buat ngegolin salah-satu target tahun ini juga. Dan buat masa depan tentunya. Kan seru tuh punya rumah yang taplak mejanya bikin sendiri, spreinya juga.. Gordennya juga.. terus banyak pernak-pernik DIY dan 3R.. Hihi :p
Bulan Juni tingkat kegalauan semakin akut. Karena dalam satu waktu, saya diharuskan memilih salah satu dari tiga perusahaan sebelum salah satu dari ketiganya ngasi petunjuk bahwa saya akan diterima. Perusahaan A adalah target saya yang sebenernya, masih proses, dan belum juga dihubungin sama HRD. Perusahaan B sudah memastikan nerima saya tapi dengan syarat ijazah akan ditahan. Dan perusahaan C yang berlokasi di Rumbai (deket Duri), akan nerima saya, tapi saya harus segera pulang dalam seminggu itu. Yang bikin galau adalah benefit perusahaan A>B>C haha. Saya gak cukup nekat buat mentah-mentah ngelepasin B dan C begitu aja, sementara belum ada kepastian dari A. Ditambah lagi keluarga agak condong ke C. Sampailah di suatu hari, setelah deal-dealan sama si C, dan ditawarin pendapatan sekian, dan saya rasa agak kurang buat berkehidupan di Rumbai, akhirnya saya gak jadi ambil. Huaaa stress deh. Itu sampe nangis-nangis lagi, soalnya agak gak enak juga karena bosnya kerabat dari sepupu saya. Seberat apapun, keputusan emang harus diambil. Tapi harus siap dengan resiko yang menyusul. Dan gak boleh ada penyesalan. kalo-kalo misalnya emang gak dipanggil si A, gak usah stress juga…. Huft abis kan hahaha.
Eh gak taunya, tepat 15 menit saya bilang gak jadi sama si C, telpon dari si A pun datang. yang meminta saya untuk ikutan psikotest keesokan harinya. Hahaha habis nangis langsung jadi lega lagi. Kayaknya hari itu emang bener-bener diuji. Saya sebagai orang yang plin plan dan sebelumnya gak berani ambil resiko, belajar banyak sekali.
Juli. Akhirnya saya pindah ke Jakarta dan kerja. Asiknya dunia kerja adalah saya mulai dipaksa untuk menjalani kehidupan yang teratur. Yang biasanya ngelewatin sarapan (gara-gara tidur pagi dan bangun jam 11 siang), sekarang jadi sarapan. Yang biasanya makan siang jam 3 sore, sekarang jam 12 teng udah gerak sama anak kantor beli makan. Makan malam juga udah teratur. Pulang kantor biasanya langsung beli makan haha. Tidur malam udah sesuai jadwal (meski belakangan berantakan lagi nih), tapi at least tidur jam 3 gitu cuman sekali dua kalilah dalam enam bulan ini (yess!). dan tentu saja….mandi pagi udah jadi jadwal rutin huakakka. Gak pernah skip. Kecuali pas weekend kali ya mandinya telat agak siangan gitu. Asiklah jadi morning person lagi. Ini merupakan salah satu perubahan yang baik buat saya haha.
Bulan Agustus saya pulang lebaran. Alhamdulillah. Selama di rumah sangat-sangat menikmati waktu yang ada. Ketemu lagi sama teman-teman lama, menyambung tali silaturahmi sama tetangga juga, puas-puasin makan masakan Mama yang top abis, dan kumpul keluarga. Haha giranglah namanya juga anak Mama :p
September. Bulan ini ngapain yah. Kayaknya yang perlu dibold adalah ketemuan sama teman-teman kuliah. Bahkan kelas TE 30 05 sampe ngadain arisan juga. Lumayan rame lagi. Seru. Enaknya ketemu teman-teman lama tuh disamping nostalgia, adalah ngobrol-ngobrol kehidupan yang sekarang. Lagi pada kerja dimana, atau nyambung kuliah kemana, gimana kerjaan dia, apa cita-cita mereka, hmm katakanlah bertukar pikiran haha. Walaupun gak serius-serius amat tapi…apa ya. Ada di antara teman-teman lama tuh kayak pulang ke rumah :p
Oktober. Setahun yang berat ini (cailah) akhirnya sempat juga berlibur. Walaupun destinasi yang sama seperti tahun lalu, yaitu Pulau Tidung, tapi dengan orang-orang yang berbeda. Fyuhh bisa juga akhirnya berlibur :p
November. Di bulan ini Dinta, Veli dan teman-teman kuliahan banyak yang wisuda. Akhirnya saya main ke Bandung lagi. Nginap di kosan lama lagi, meski di kamar yang berbeda. Agak sedih melihat kamar saya yang lama ditempatin orang lain. Ah. Itu kamar kan dulu udah bagaikan belahan jiwa, saksi bisu kehidupan saya bertahun-tahun. Life must go on tapi ya kan, masak saya mau stay di situ selamanya 😐
Desember. Untuk pertama kalinya saya ngerayain tahun baru di Jakarta. Bertiga sama Mbak kosan dan suaminya, di bunderan HI lagi. Padahal rencana semula cuma mau liat kembang api di Epicentrum Rasuna Said itu, eh tapi si Mbak pikir gak rame. Dari Epicentrum akhirnya berangkat ke bunderan HI. Rame sekali ya ternyata . Baru kali ini saya liat perayaan tahun baru dengan masyarakatnya segitu excited, mulai dari kalangan atas, menengah, sampe bawah. Sepertinya malam itu hampir semua orang Jakarta keluar menyambut pergantian tahun. Ketika kembang api mulai menghiasi langit Jakarta, saya pun takjub. Kereeeeen. Langsung norak dan katrok liat kembang api yang bagus-bagus gitu. Meriah dan WAW  hahahah. Dan cahaya kembang api yang berpencaran di atas langit itu tampak semakin indah saat saya lepasin kacamata. Blur, cantik, seperti efek di kamera-kamera mahal.
Sepanjang tahun saya mengalami ups and downs, dihadapkan pada berbagai pilihan, mulai beradaptasi hidup di ibukota yang agak sadis ini, berpisah dengan teman-teman lama, ketemu orang-orang baru, juga ketemu lagi dengan teman yang dulu-dulu.
Dan kehidupan akan terus berlanjut. Seiring waktu yang berjalan, sedikit banyak akan mengubah kita dan orang-orang yang kita kenal. Yang bisa kita lakukan hanyalah menikmati dan manfaatin sebaik-baiknya hoho. Masalah dan tragedi akan selalu ada, tapi seperti tagline salah satu filmnya Woody Allen,
“Life can be a comedy or a tragedy, it all depends on how you look at it.”
Asooyyyy hahahah.

Untuk Temankuh xixixi

Sedang bernostalgia di facebook. Jeng jeng! Lihat yang kutemukan! x)

Untuk Teman

by Tya Augustia on Saturday, September 19, 2009 at 12:30am ·

Hey teman,
dengar-dengar kau masih menunggu
menunggu seseorang yang tidak sadar sedang ditunggu

Hey teman,
katanya kau masih setia
duduk manis sambil menyimpan harapan
untuk seseorang yang sudah lama pergi, yang kau inginkan kembalinya

Hey teman,
sadarlah bahwa yang kau tantang sekarang adalah waktu
waktu yang selalu berlalu
waktu yang sedari dulu tak pernah ada manusia yang mampu memutarbaliknya
meskipun hanya sedetik

Hey teman,
kau bilang kau tak tersiksa,
kau bilang kau ikhlas terima semua,
kau bilang kau suka lihat dia bahagia,
tapi kau lupa berkaca

lihat, betapa hancurnya dirimu
terlalu lama bersujud di hadapan masa lalu

kenangan adalah kenangan, teman
seperti foto yang kita tempel di dalam album
hanya mampu kita pandangi sambil senyum sendiri
atau terkadang menangis

Hanya itu.

Hey teman,
kalau jodoh memang tak akan kemana,
tapi kalau ternyata tak jodoh, kau mau bilang apa?

190909
untuk temanku;)

Huahahahahaha. Konon katanya, si teman ini terkadang masih dihantui lewat mimpi sama sosok masa lalunya :p
Aku doakan yang terbaik untukmu temanku hahaha  x)

Etalase by Sore

Sebuah tembang lawas dipersembahkan untuk seluruh komponen penyusun kehidupanku 😉

Semua sahabat yang pernah menghangatkan hidup
Satu persatu, menghilang…
Seiring waktu yang makin lama
Kian menua

Tapi kita coba kenangi semua,
Walau telah tiada
Bagai etalase jendela…

🙂

Memories

Ternyata kenangan itu mau indah atau nggak..
Baik atau buruk..
Pada akhirnya tetap aja menyesakkan..

Soalnya sudah jadi bagian dari masa lalu
Seindah apapun, gak bisa dikembalikan
Seburuk apapun, gak bisa juga diperbaiki

Huhuhu…

Padahal aku lagi kangen-kangennya berkehidupan di Bandung, dalam sepetak kamar sempit di Dayeuhkolot..

Kangen suasananya, kangen seisi kosannya bahkan pada kucing si Alid yang annoying dan sering hamil..

Kangen bangun kesiangan di kamar itu lalu menyibakkan gorden, dan terdengar suara ibu kupat tahu, atau ibu nasta yang ngambil piring bekas dipake makan sama anak-anak,

Atau playlist dari kamar entah mana, kalau radio biasanya dari kamar si Yasmin..

Kangen ngerumpi-rumpi lucu di kamar Dinta,  ngobrol sampe lupa waktu di kamar kak Ratih sama yang lainnya juga..

Kangen tidur siang ketika ada Syukma di kamar itu asyik main game pizza frenzy atau nonton film apa.. Kadang-kadang malah jadi bobo ciang baleng wkwk..

Kangen begadang sampe malam dan yang masih kedengeran adalah lagu-lagu dari Kak Septi di sebelah atau cekikikan Veli dan Dinta dan Geby di bawah gara-gara nonton reality show Korea..

Kangen sama airnya yang dingin meskipun gak jernih dan kadang-kadang pake mati pulak, sampe datanglah duo Bi Juju dan Mang Agus.. Apa kabar yah mereka..

Kangen warung depan kosan yang jualan ala warkop.. Si teteh yang bikin mie enak kalo pake telor haha.. Terus digantiin sama ibu-ibu baru yang kata Dinta kalo bikin es cappucino nya legit x’)

Kangen banyak. Kangen bolos juga sama si Syukma pas kuis Kalkulus dan kabur ke McD Buah Batu. Atau gak bolos ke perpus terus ngenet :))

Dan MSU.. Di situ dompetnya Syukma pernah hilang.. Pernah juga ada sesi mentoring yang menjemukan padahal manfaat.. Tapi di situ pula dikenalin sama si ehm oleh Syukma x’)

Ngomongin si ehm, jelas akan nambah-nambahin nostalgia ini. Kalo diterusin postingannya gak bakal beres. Akan semakin detail. Dan udah malem.

Dan makin bikin nyesek aja karena orangnya lagi jauh juga fufufu.

Kangen akut kayaknya sama Bandung dan Dayeuhkolot lol. Tapi kalo kesana, sekarang rasanya udah beda 😐

Galauable bgt gak sih situasinya yang kurasakan ini…

Posted from WordPress for Android

Mrs. Retno H.P

Selamat ya, Retno Hening Palupi.

Alhamdulillah hari ini udah sempurna setengah agama. Tinggal dijalanin. Mudah-mudahan kau bisa jadi isteri yang solehah dan ibu yang baik buat anak-anak kau. Hihi.

image

Huaaa perasaan kita masih SMP x) !! Ini gak mungkin kan. Kita kan masih sekolah dan lagi suka-sukanya baca Lupus, ya kan? Dan belum paham kenapa cewek-cewek suka dikasi bunga hwahahaha..

Kita masih 15 kaaaaannnnn??!!!! Kau masih suka Erros dan aku suka Sakti?!!
*gak terima kenyataan*
*ditampar realita*

Huahahah…

Love youuuuuu ♥
Mwach!

Posted from WordPress for Android

Drozzenzola

image

Proyek yang belum usai.

Terlahir ketika saya dipinjamkan buku LOTR oleh Nanda. Lama sekali buku itu saya pinjam dan tak kunjung tamat dibaca. Haha. Akhirnya saya justru pengen bikin cerita semacam itu, dengan latar belakang yang jadul dan tokoh yang banyak.

Jadilah Drozzenzola. Tentang sebuah kerajaan yang terpecah karena kesalahpahaman. Beberapa nama tokohnya saya ambil dari nama teman sekelas yang diplesetkan.

Sayangnya, hingga kini belum juga saya selesaikan. Semalam saya baca ulang. Saya ingat-ingat lagi alur macam apa yang dulu saya persiapkan untuk cerita ini. Ah. Coretan rangka karangannya pun sudah lama hilang.

😦

Saya rindu tenggelam dalam dunia semu yang saya ciptain sendiri.

Posted from WordPress for Android

Dear Diary

image

Hahaha. Sabtu pagi gak ada kerjaan, akhirnya malah bongkar-bongkar barang jadul satu ini.

Diary. Mungkin hampir semua cewek dalam hidupnya pernah punya diary. Tapi kayaknya gak semuanya yang bertahan dan betah rutin mengisi dan menulisinya. Mungkin karena diary itu bersifat satu arah, ya. Jadi kalo mau curhat dan cerita di diary tentang masalah yang lagi dihadapi, jangan berharap ada feedback. Haha.

Pertama kali kenal diary, gara-gara Mama. Waktu masih kecil dulu Mama punya diary di laci meja riasnya, dan dalam keadaan terkunci. Kertasnya warna-warni. Sering saya minta kertasnya buat coret-coret.

Setelah saya bisa membaca, kayaknya pas SD, saya mulai iseng nyari-nyari kunci diary Mama. Begitu dapat, saya baca. Tapi berhubung masih bocah, belum paham apa-apa, saya cuma tertarik sama tulisan di beberapa halaman terakhir diary itu.

“Anakku Augustia Muliawati.”

Lalu diikuti dengan informasi berat badan, panjang, proses operasi caesar, dan lainnya mengenai kelahiran dan masa balita saya.

Dan di halaman terakhir ada coretan Mama tentang belanja bulanan. Harga ikan, sayur, beras, dll.
Btw saya suka nanya ke Mama tentang perbandingan harga jaman dulu dan sekarang.

Lama-lama, saya kalo iseng masih suka baca lagi diary Mama itu. Dan akhirnya mulai ngerti sama isinya. Ketika Mama kenal sama Papa, terus pacaran jarak jauh juga, terus Mama diajak ke pantai pekan baru (alias sungai Siak), puisi Mama tentang cinta-cintaan gitu, dilamar Papa, dan kira-kira dalam setahun hubungan langsung memutuskan untuk menikah.

Manisnya ♥

Mama sukses membuat anaknya jadi kepengen punya Diary juga hahaha. Dan di ultah saya yang ke 10 (kelas 4 SD) saya dikasi Diary sama Mama. Senang sekaliiii.

Mulai saat itu ngisi Diary pun jadi kebutuhan. Isinya khas tentang kehidupan anak SD yang masalahnya (kalo diliat sekarang sih sepele. Padahal dulu itu “sesuatu bgt”). Sayangnya Diary itu hilang. Dan saya sempat malas nulis diary gara-gara dibaca Mama huakaka.

Yang (ternyata) masih ada adalah Diary SMP saya. Itu yang gambar di atas. Saya baca lagi tadi halaman per halaman. Rasanya seperti kebawa ke masa lalu. Masa SMP yang indah, lucu, dan mengasyikkan. Yang paling bikin pusing waktu itu cuma persoalan UHB (Ulangan Harian Bulanan). Ah, betapa polosnya kita di masa itu hahaha.

Masalah anak SMP (baca: saya) jaman dulu adalah soal persahabatan. Tentang berteman dan dicampakkan teman. Tentang naksir sama teman yang tadinya sangat menyebalkan (Dan entah kenapa selalu aja duduknya berdekatan. Lama-lama jadi suka. Sukanya sampe kuliah. Ups, jadi curhat. Hahaha). Dan tentang pertengkaran sama adek sendiri hahaha.

Lalu konflik yang terjadi antara kita dan teman adalah karena kita suka boyband yang berbeda. Saya suka BSB dan kamu suka Westlife. Terus saya jelek-jelekin Westlife dan kamu tersinggung, lalu membenci saya. Tapi besoknya kita main lagi. Hahaha.

Pernah juga ada masa-masa naksir kakak kelas dan kegeeran gara-gara disenyumin. Ada hari tertentu yang bikin bahagia karena di hari itu ruang kelas sama kecengan bersebelahan. Suka sholat zuhur di Sport Hall (sholatnya dulu diabsen) dan senang ketika liat kecengan beresin tikar belas sholatnya haha.

Ah, betapa banyak hal-hal kecil lainnya yang bikin masa sekolah begitu indah. Oya. Ada juga becandaan macam ini:

X: Eh, Y. Si A suka sama kau..
Y: Hah sukak bapak kau?! Jangan gosip kau ya…

“Sukak bapak kau” itu kira-kira sama artinya kayak “Sukak dari Hongkong”.

Ahahaha. Dan dulu kita biasa aja pas becanda sama teman lalu bilang “Hahahaha anjing lah kau.” atau gak “Babilah..”

Ntahapa-apa ya emang 🙂

Diary ini fungsinya udah kayak mesin waktu. Saya bisa liat lagi gimana saya jaman dulu. Gimana perkembangan emosi (tsah gaya) dari waktu ke waktu. Saya bandingin gimana saya jaman dulu ngadepin masalah, lalu apa yang dulu saya pikirkan sampe ngambil sebuah keputusan.  Menarik juga kalo diperhatikan proses kita tumbuh dan berkembang. Dan lihat sekarang. Berbeda sekali.

Yang gak berubah cuma satu nama yang lama sekali hinggap di kepala. Nama yang ada terus di diary SMP sampe kuliah. Sumber kegalauan. Dan baru hilang 5 tahun lalu hahaha. Ups. Curhat lagi :p

Sekarang saya makin jarang isi Diary. Kecuali ada masalah yang bener-bener bikin pusing dan kalo diceritain ke orang bikin orangnya  ikutan pusing. Dan itu juga kalo lagi gak males. Beda sama dulu, ketika naik bus ke sekolah aja bikin bete, saya tulis di Diary. Huekekek.

Djaksphere 2011

Salah satu acara yang bikin 2011 lalu menyenangkan adalah acara satu ini. Kenapa bikin bahagia?

Djaksphere 2011

Soalnya, saya, setelah sekian lama berkeinginan, akhirnya bisa nonton Pure Saturday live hihihi *senyum-senyum norak*

Oya.Saya juga poto sama si Iyo nya. Sama Kadek juga haha.. Potonya diambil sama Saleh, pacarnya si Kadek. Yup. Demi PS saya rela jadi nyamuknya orang pacaran di malam minggu huekekekk.

Foto yang Diambil oleh Saleh haha

MC nya malam itu Soleh Solihun dan Sarah Sechan. Perpaduan yang asyik dan nyambung. Pengisi acara yang lain juga menghibur. Tapi yang saya ingat selain Pure Saturday cuma Endah n Rhesa. Ada juga Sarasvati yang pas nampil suasananya mistis gitu, terus nenek-nenek metal, dan….. hehehe saya lupa. Informasi lengkapnya liat di webnya aja di sini. Soalnya saya juga gak tuntas nontonnya. Begitu PS-nya beres nampil, langsung pulang aja kita.

Yesterday I found my self alone..
In the dark and noone else..
Then you came to me at night..
And say don’t worry it’s alright..


Hihihi. Semoga tahun ini bisa nonton lagi live music dari musisi favorit lainnya :p

Setahun Sarjana

Gak kerasa udah setahun jadi sarjana.

Hmm.

Masih banyak yang pengen dicapai. Masih banyak yang ingin dituju. Masih banyak yang ingin dikejar.

Dan kayaknya belum benar-benar berkontribusi bagi masyarakat dan negara.

Negaraku, sabar ya 🙂
Aku mulai dari yang kecil dulu. Belum bisa jadi solusi sepenuhnya. Mungkin malah beban. Dan suka misuh-misuh mengutuk keadaan kalau baca headline media massa. Hari ini aja aku udah mengeluhkan pajak. Maaf ya.

Tapi aku berusaha kok.
Soalnya aku sayang sama kamu, Negaraku.
Aku mencintaimu, apa adanya (meminjam kalimat Ahmad Yunus).

Mudah-mudahan bisa disegerakan semuanya.