Si Kawan :)

Pernah gak ngerasa naksir sama orang, terus setelah sekian lama menyesal. Ngapain ya dulu suka orang kayak begitu? Hahhaha.

Kalo saya pernah :p

Semasa SMA dulu saya pernah naksir teman sekelas. Naksirnya udah lama, semenjak SMP malah. Tapi baru kenalnya itu ketika saya ditaro di kelas yang sama, kelas 1.7.

Tiga tahun sekelas ternyata gak bikin kita jadi bener-bener kenal sama orang ya. Selama saya SMA itu saya pikir dia orang yang asik, sedep, oke punyalah. Saya aja lumayan sering SMSan, tapi emang sering kehabisan topik juga sih ujung-ujungnya.

Waktu terus berlalu.

Saya perhatiin kok dia mulai berubah. Teman-teman lain juga berpikiran begitu. Ada juga seorang teman akrab yang bilang kalo dia emang kayak gitu udah dari dulu. Berarti sayanya aja yang baru sadar sekarang. Hahaha basi deh gueh.

Waktu terus berlalu. Lagi dan lagi.

Dan baru-baru ini di twitter dia mempublish dan membroadcast SESUATU yang bikin saya ketawa puassssss sekali, tapi ketawa dengan sarkas dan sinis. Ya emang terserah dia juga sih mau ngetwit apa, toh itu juga akun kan punya dia. Hahaha. Akan tetapi menurut saya ada masalah-masalah yang gak perlu dibilang ke masyarakat twitter sekalian, karena masalah tersebut merupakan masalah yang “biarkanlah orang tahu dengan sendirinya” gitu. Hahhaha. NTAHAPA kan ya. Cukup taulah. Ternyata dia tipikal orang kayak gitu toh, kok dulu gak keliatan ya hahahaha.

Dia berhasil bikin saya menyesal dan bergumam sama diri sendiri, “Syukurlah gak sampe jadi sama orang kayak gitu. .”

Hahhahaa.

Lucu.

 

Lovely Weekend

My weekend was great and lovely! :p

Masnya si pacar melangsungkan pernikahan Sabtu kemaren di Jakarta, saya diundang, maka saya pun datang hehehe. Calon isterinya ternyata berdarah minang, jadinya resepsi pernikahan dilakukan dalam adat minang….yang sedikit banyak bikin saya kangen juga sama kampung halaman yang sebenar-benarnya hehehe.

Bisa dibilang weekend barusan ini saya banyak dapat pelajaran.

1. Sedia payung sebelum hujan, sedia sendal+tas pesta buat undangan. ZZzzz.

2. Sering-sering cerita sama senior atau orang tua itu penting. Dulu mama juga pernah nyaranin. Kenapa? Karena orang tua biasanya udah mengalami pahit manis asam asin kehidupan. Terdengar basi dan klise, tapi entah kenapa ini betul sekali.

Kita mengeluhkan capeknya bikin tugas, pergi sekolah, dan kuliah, kemudian mereka suguhi kita cerita tentang masa kecil menjalani hidup minimalis, ke sekolah aja gak pake sepatu, dan di masa-masa itu harus tetap ke sawah membantu orang tua.

Kita mengeluhkan percintaan yang gak ada kemajuan, gantung gak jelas, putus nyambung, kurang perhatian, kelamaan single, dan mereka tepiskan cerita kita dengan…sepele. Kenapa? Karena emang sepele sih buat beliau yang udah berumah tangga puluhan tahun dan ngerti cinta yang asli itu kayak apa. Suka, bilang, maju. Kalo enggak, tinggalin. Cari yang lain. HEBAT BUKAN? Hahahha T.T

Tidak usah diragukan lagi, yang namanya manusia, semakin bertambah usianya, semakin mantep cobaan hidupnya. Mungkin. Contohnya aja kita. Waktu SD aja membayangkan soal matematika kabataku atau kali bagi tambah kurang, yang berderet panjang, rasanya pengen nangis. Sekarang? Tutup mata juga bisa hahhahahaha. Ya habisnya udah melalui masa integral diferensial sih. Apa susahnya kabataku. Ya gak? Begitu juga orang tua melihat masalah yang dihadapi anaknya. Kecuali masalahnya bear-benar besar. Misalnya: DO, hamil di luar nikah, bunuh diri, dll.

3. Ini pelajaran dari seorang bapak-bapak yang ada di nikahan mas Ibnu. Lupa juga sih persisnya gimana, tapi yang jelas ada 4 kunci dari beliau:

Jangan jauh dari: Allah, ulama, saudara, dan tetangga.

Cant be more agree.

4.Perpisahan emang rasanya kayak hdjakfhaskfgierslfhelanvesjkvgesvcen. Tapi lama-lama juga bisa terbiasa *sigh.

Udah segitu aja.

Hehehe.

One of My Favourite Movies: Melinda & Melinda

Udah lama pengen cerita tentang film ini:

Seriously, guys. You have to see this movie.

Haha. Walaupun menurut sebagian orang film ini termasuk film “BIASA AJA” dari seorang Woody Allen,

all i can say is just “I’M STILL IN LOVE WITH THIS ONE!”

๐Ÿ˜€

“Life can be a comedy or a tragedy, it all depends on how you look at it.”

Mama & Papa :))

Tiap ingat percakapan berikut saya selalu geli sendiri.

Beberapa waktu lalu, di bulan November ini juga, ketika Mama lagi di Bandung dan Papa tinggal di Duri sama Rayhan berdua.

Saya dan Mama lagi di angkot berencana belanja entah kemana dan tau-tau Papa menelpon Mama.

Entah apa yang diomongin, yang jelas seputar cuci mencuci baju.

Mama: Papa ni.. *sambil senyum-senyum dan geleng-geleng

Saya: Kenapa ma?

Mama: Papa mau nyuci baju.. Pake mesin cuci..

Saya: Ooo… terus nelpon ngapain Ma?

Mama: Papa nanya dimana Mama naro blau..

Saya: *meyakinkan diri kalo gak salah dengar* Blau yang biru2?

Mama: Iya.. Kan Mama udah dari kapan ndak pernah lagi pake itu.. Sekarang kan pakenya bayklin..

Saya: -__-” Papa kurang gaul berarti wkwkkwkw

Berikutnya percakapan yang terjadi hari ini. Berhubung Mama lagi heboh dengan undangan resepsi pernikahan dari rekan-rekan, jadi di telpon pun topik seputar ituan. Hahhaha.

Mama: Kak, tadi Mama ke nikahan yang di Widuri Club.

Saya: Oh yang ceweknya masih muda itu, Ma?

Mama: Iya. Kak, souvenirnya bagus pulak Kak!

Saya: Apa emangnya Ma? *membayangkan buku do’a atau Asmaul Husna atau kipas angin atau sesuatu yang cantik dan manis*

Mama: Penggaruk punggung! *Jawaban yang sangat tak terduga*

Saya: Hahahhaah… Ada pulak souvenirnya itu..

Mama: Hahaha ada. Trus ada nama pengantennya di pegangannya, Kak..

Saya: *masih ketawa aja sendiri*

Mama: Hahaha kan berguna tu. Mama emang lagi nyari juga ni penggaruk punggung..

Saya: *semakin geli*

Mama: Hahaha.. Kalo kakak nanti apa ya, Kak.. Bagusnya?

Saya: *JGER* *UPS*

Mama: Payung aja, Kak..

Saya: Hahahha *lagi-lagi ketawa* Mahal kali, Ma.. *Membayangkan modal ratusan juta untuk resepsi pernikahan*

Mama: Hahaha oiya ya.. ย Apa ya bagusnya…

——

Ckckckc. Sungguh hari Minggu yang lucu ๐Ÿ˜€

Shit Happens

So I’m asking you.

PLEASE stop comparing my self to someone else!

It’s unacceptable. Not fair.

Errrr

SCREW YOU!

 

 

*pascamenstrual syndrome

*pinjam senjata Hiruma Yoichi >.<

Hello, Pekanbaru!

Such a lovely morning
I’ve just turned my laptop ON and logged in my twitter.
Suddenly I saw my friend retweet news from a media about Pekanbaru.
The headline was “Pekanbaru Kota Terkorup”.
You can read the newsย here.
Gotcha!
Well, I think our mass media also should investigate and go to Bengkalis to check how the government thing is going there.
:p

Here Comes The Sun!

I love sunrise more than sunset. I took these pictures when I went to Tidung Island. Love them! ๐Ÿ˜€



*All of the pictures were taken from Sony DSC W150 with contrast editing.