2011 in Review

The WordPress.com stats helper monkeys prepared a 2011 annual report for this blog.

Here’s an excerpt:

A New York City subway train holds 1,200 people. This blog was viewed about 5,400 times in 2011. If it were a NYC subway train, it would take about 5 trips to carry that many people.

Click here to see the complete report.

Click here to see the 2010 report :p

Advertisements

A COMMENT for TYA (via Sam373’s Blog)

HAHA. COOOL ๐Ÿ˜€

โ€œWith a hundred ways to do a dozen things, why notย ย ย  try it all?โ€ -Julian Casablancas As if time is only a meaningless line That separates yesterdays from tomorrows. NO, we only have TODAY to- For tomorrow is not promised And yesterdays are gone forever. For tomorrow is not promised While the product ofย  yesterdays Seem to linger like atomic radiation. ROCK ON JULIAN WITH TYA (http://wp.me/pvGjH-iF) BY Sammie L. Carter copyright 01April 2011 … Read More

via Sam373's Blog

Here Comes The Sun!

I love sunrise more than sunset. I took these pictures when I went to Tidung Island. Love them! ๐Ÿ˜€



*All of the pictures were taken from Sony DSC W150 with contrast editing.

LIBURAN 2010: PULAU TIDUNG

..dan liburan pun datang!

Maka saya menyusun rangkaian kegiatan yang mau saya kerjain selama liburan. Pastinya TA dong nomer satu. Selanjutnya adalah dilematika antara ikut SP apa enggak. Dan kemarin saya putusin juga akhirnya untuk ikutan SP aja biar IPK saya gak nyerempet2 amat.

Dan selama dua hari tanggal 26 dan 27 Juni kemaren saya habisin waktu untuk kabur ke Pulau Tidung!

YAAYYY!

Berikut liputannya.

Jumat, 25 Juni 2010

Sekitar jam 9 pagi saya bertolak dari Leuwi Panjang sama pacar dan sahabat tercinta, yaitu Husend dan Retno, dengan Prima Jasa arah Kebon Jeruk menuju Jakarta. Kita sengaja berangkatnya hari Jumat dari Bandung soalnya nyebrang ke Pulau Tidung itu mesti pagi banget dari Muara Angke, sekitaran jam 7 gitu deh. Jadi biar gak buru-buru besokannya, mending udah di Jakarta dulu.

Saya sama Retno nginap di rumahnya tante di daerah Joglo. Yang mana gak begitu jauh dari Ciledug, kediaman si pacar dan temannya alias pane.

Di rumah si tante bisa dibilang makmur untuk urusan makan. Gimana enggak, baru nyampe aja udah disuguhin makan segala jenis. Mana enak betulllll si sop daging khas Padang-nya. Sluuurrppp. Emang laper juga sih :p

Malemnya juga sempat nonton Kick Andy tentang mahasiswa-mahasiswa berprestasi dan ada temen SMA saya juga lohhh jadi narsumnya. Hihihi. Sukses terus ya, temanku ๐Ÿ™‚

Sabtu, 26 Juni 2010

Alarm sengaja disetel jam 3.30 pagi. dan baru bener-bener bangkit jam 4.00. Dan ini diluar rencana, karena mestinya jam 4.00 itu mesti udah cabut. Saya sama Retno terus siap-siapin barang, mandi, beres-beres, dan sarapan.

Gak lama si pacar dan Pane pun dateng. Gak sempet lagi sarapan makan berat, jadi makan roti aja sama minum teh. Handphone husend dan Pane terus bunyi, dihubungin Batak n Yudha. Si Batak gak taunya nyasar gak menemukan rumah tante saya.

Sampe saat itu saya masih belum tau siapa aja rombongan yang mau liburan ke Tidung. Heheheh.

Di rumah tante juga sempet sholat subuh. dan habis itu langsung meluncur, ketemu Batak, ketemu Yudha, lalu berangkat ke Muara Angke dengan Belalang Tempur masing-masing. Alhamdulillah pagi buta saat itu gak terlalu macet.

Nyampe di Muara Angke sekitar jam 6.00. Dan rameeeeeeeee sekali. Banyak yang mau ke Pulau Tidung juga lagi. Hohoho. Dan Kak Angga n Kak Corry gak taunya udah nungguin dari tadi. Hehehe.

Sehabis naro motor di kantor Polisi terdekat, kita-kita pun naik ke kapal yang membawa kita ke Pulau seberang. ย Kata Kak Angga, kapal ini biasanya mampir dulu ke Pulau Pramuka. Eh tapi alhamdulillah kemaren itu langsung ke Tidung. Mantep deh. Saya, Retno, kak Angga, dan Kak Corry sengaja ambil tempat di atas kapal yang terbuka gitu. Soalnya kata Kak Angga yang udah pengalaman, mendingan di atas, ombaknya gak terlalu berasa. Kalo di bawah bisa terancam mabuk laut. Hehehhe.

Jam 6.30 kapalnya berangkat. Lalu perlahan-lahan meninggalkan Muara Angke yang airnya keruh, kotor, jorok, busuk, dan lambat laun air lautnya pun menjadi biru. Dari tengah laut, Jakarta agak keliatan kayak Singapura gitu deh.

Jakarta Tampak dari Tengah Laut*

Keren ya? Hahhaa. Dan di tengah laut ada pom bensinnya juga.

Pom Bensin Tengah Laut

Ini suasana di atas kapal.

Kapal Buat Nyebrang

Sekitar 3 jam nyebrang, kita pun nyampe di Pulau Tidung dan udah ditungguin sama Holik (apa Olip??). Tidak lupa untuk beli Es Goyang dulu deket pelabuhan ๐Ÿ˜€

Kesebelasan*
Es Goyang Satu Ini Gak Boleh Dilewatin!!!! ASLI ENAK!*

Selanjutnya jalan menuju rumah Holik yang merupakan penduduk asli sono dan nyewain rumahnya buat kita nginep. Di perjalanan menuju rumah Holik, kita menyusuri rumah-rumah penduduk sana. Ngelewatin gang-gang kecil, belok-belok, agak mirip sama situasi rumah Nobita di Doraemon deh wkwkkw. Mana lagi musim jambu.

Perkampungan Penduduk*
Musim Jambu*
Rumah Pink yang Disewa Semaleman

Nyampe Rumah, Makanan Sudah Terhidang

Pas makan, puas banget. Gimana enggak, perut-perut kosong disuguhin ikan bakar, sambel kecap, sayur asem, dan CUMI GORENG yang okeee beratttt. Maknyoss. Kita pun berpikir betapa makmurnya kucing-kucing yang ada disini yah. Dikit-dikit ikan, cumi, dll.

Beres makan sekitar jam 10.30 siang, kita yang masih penuh semangat sung aja mainin sepeda yang udah tersedia di depan rumah Holik. Btw halaman depan rumah Holik ini adalah lapangan bola dan di seberangnya langsung ada laut. Enak banget. Saya paling suka malem-malem duduk di teras rumahnya ngadep lapangan dan ngeliatin langit malam yang luas, berbintang, pas lagi bulan purnama pula, dan ditemani pacar. Hahahha. Sayangnya gak sempat motoin sih.

Lapangan Bola Depan Rumah dan Cerita Mistis di P.Tidung*

Nah, kita sempet dapet cerita dari bocah setempat tentang sebuah batu lapis 3 di pantai P.Tidung yang dianggap keramat. Katanya, batu itu gak boleh didudukin atau diinjek, karena yang udah-udah banyak yang ilang begitu aja gara-gara ngelanggar aturan itu. Wallahualam.

Jadilah kita semua sepedaan ngiterin ni pulau. Btw P.Tidung itu terdiri dari P.Tidung Besar dan P.Tidung Kecil. Yang banyak penduduknya ini namanya P.Tidung Besar. Keduanya terhubung dengan jembatan yang puanjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang sekali. Tapi pas dilaluin gak terlalu berasa loh capenya. Karena masih siang, dan matahri lagi terik-teriknya, kita cuman sanggup sepedaan nyampe jembatan P.Tidung Besar aja.

Sepedaan Keliling Pulau*
Jembatan Panjang Menuju P.Tidung Kecil

Sempet juga bocah-bocah berenang, nyari ikan, dan YUYU!

Berenang Sambil Nyari Ikan

Berhubung itu tengah hari dan panas banget, kita pun balik lagi ke rumah. Sempet nyasar juga si Retno yang boncengan ama Kak Corry. Hahaha. Yang betiga ini juga nih wkwkkw.

Tim Nyasar: Dono-Pane-Erte ๐Ÿ˜€ *

Nyampe rumah kita lanjut lagi makan jambu yang dikasi warga. Kak Angga dengan semangat keibuan mengambilkan garam dari dapur buat dicocol. Ngerasa masih belom nampol, kak Angga bikinin sambel terasi rujak. MANTAP.

Gak cukup sampe situ, kita dikasi semacam siomay ikan gitu sama ibunya. Wiiiih enak. Bumbunya pake bumbu kacang gitu. Agak kurang nyambung deh. Ujung-ujungnya si siomay ikan malah dicocolin sama sambel terasi rujak tadi. Ternyata yahud sekali rasanya sodara-sodara!!

Nyiomay+Ngerujak*

Abis itu pada kekenyangan dan tepar. Wkwkkw emang dasar busuk ya, abis makan tidur emang pas banget sih. Sayangnya saya gak sempet tidur dan malah curhat-curhatan sama Retno dan Kak Corry di dalem kamar. Dasar wanita. Hahaha.

Sorenya kita putusin untuk ngeliat sunset di ujung pulau. Karena sepeda Retno dan kak Corry bocor, demi solidaritas kita pun berjalan kaki ke ujung pulau. Demi ngeliat sunset.

Jalan-Jalan Sore*
Beautiful Sunset. Subhanalloh

Pulang-pulang udah maghrib aja. Bocah-bocah bukannya sholat malah main futsal dulu di taman wkwkwk.

Futsalan Maghrib*

Sehabis itu nyampe rumah dilanjutin dengan mandi, bersih-bersih, sholat, dan tentu aja makan. Hehehhe. Saya juga sempet pacaran di teras sebelum si pacar melaut. Memandangi langit malam berbintang, berlampu, berbulan, sambil dipotoin sama pacar diem-diem, ngobrolin apa aja, berpuisi (ini betulan. Ehm!), sampe Retno juga ikut gabung pake bawa bantal segala wkkwkw, sungguh nikmat deh hidup ini ๐Ÿ™‚

Malemnya cowok-cowok (kecuali Yudha) pergi melaut sama bapak yang punya rumah. Kak Angga juga ikut. Sementara saya, Retno, dan Kak Corry tinggal di rumah sama Yudha. Yudha sih emang manusia kasur, doyannya tidur wkwkkw. Begitu juga saya, Retno, dan Kak Corry. Emang kecapean juga sih.

Rencana awal untuk malem itu sebenernya adalah bakar-bakar ikan hasil tangkapan dari melaut. Tapi lama banget nungguinnya, kita-kita yang di rumah sampe ketiduran. Batal sudah agenda bakar-bakaran. Gak taunya “nelayan-nelayan” baru kita ini sehabis melaut mampir dulu di kondangan hajatan warga. Dan ikut ngeramein pula. Wkwkkw.

Minggu, 27 Juni 2010

Hari kedua, agenda pertama adalah ngeliat sunrise. Dan pagi-pagi buta, tau jam berapa, kita udah sepedaan menuju ujung P.Tidung Besar yang deket jembatan. Kita juga nyebrangin jembatan itu ke P.Tidung Kecil, yang mana jaraknya cukup jauh. Tapi karena pagi-pagi, seger, pemandangan lautnya subhanalloh indahnya, banyak cewek cakep lagi liburan juga idaman para lelaki-lelaki ini, kita pun tetep antusias.

Pagi Buta Nyampe di Ujung Pulau
Lautnya Dangkal dan Indah
Menuju P.Tidung Kecil di Seberang
Glory Morning
Matahari Muncul
Kawanan Ikan ๐Ÿ™‚
Ini Dia P.Tidung Kecilnya

Nah ya. Sesampainya di P.Tidung Kecil itu kita cuma nginjekin kaki terus abis itu balik lagi aja dong ke P.Tidung Besar. Wkwkwkkw. Secara gak ada penghuni gitu kayanya. Ngapain juga kan yah.

Kita pun balik krmbali menyusuri jembatan yang ampun-ampunan panjangnya. Sambil poto-poto tentu wkwkkw. Betah deh soalnya pemandangannya emang baguuuuuussssssss sekaliii. ย Ciptaan Allah emang gak ada yang bisa nandingin. Subhanalloh.

Pulang-pulang kita dikasi sarapan sama ibu yang punya rumah. Habis itu lanjut snorkeling dong ๐Ÿ˜€

Snorkelingnya di tengah laut, tapi mintanya yang dangkal aja. Ke tengah lautnya kita pake perahu bapak yang punya rumah, soalnya si bapak kan emang nelayan tuh. Anaknya juga ikutan. Seru bangetlah pokoknya. Di rumah kita udah siapin pasang Life Jacket dan nyobain sepatu katak plus alat napasnya.

GAYA. Uhuk!*

Bener-bener oke.

Sampe di tengah laut, kita terjun ke bawah, ngeliatin karang-karang dan ikan-ikan yang cakep to the max wkwkkw. Gak habis-habisnya mengagumi ciptaan Tuhan. Ngambang-ngambang di tengah laut, berenang kesana kemari, dan nabrak karang yang dangkal banget. Aih mak, pokoknya abis itu kaki tangan saya lecet semua deh. Sampe sekarang juga masih berasa nih perihnya.

Siap-Siap Nyebur*
Retno dan Saya. Bahkan di Laut pun Kita Bersama ๐Ÿ˜€ *

Setelah puas main di area itu, kita kemudian pindah tempat. Di tengah laut kapal si bapak sempet mati gara-gara nyangkut karang. Alhamdulillah abis itu bisa nyala lagi hehhehe. Di area kedua, Kak Angga nemuin Bintang Laut aja dong. Cantik deh. Tapi kayanya belum jadi gitu Bintang Lautnya.

Tampak Bawah: Starfish ?*
Tampak Atas: Starfish apa Batik? ๐Ÿ˜€ *

Akhirnya kita balik ke rumah untuk siap-siap pulang. Secara yang pada liburan rata-rata kuli semua yang mesti ngantor besokannya di hari Senin, maka kita usahain buat pulang naik Kapal ke M.Angke yang berangkat jam 13.00 siang.

Pulang-pulang muka dan badan pada keling semua. Kebakar. Gosong. kaki dan tangan luka-luka. Akan tetapi, hati kita tetep cemerlang dong saking bahagianya. Sebelum pulang jangan lupa patungan dulu Rp 150.000,-/orang untuk penginapan+makan+alat snorkeling. Abis itu kita patungan lagi Rp 15.000,-/orang buat ngeganti alat snorkeling yang ilang sebiji. Terus patungan lagi Rp 15.000,-/orang buat ngasi tip ke Holik bersaudara. Hehehhe.

Oya, lagi-lagi sebelum pulang kita sempetin lagi beli Es Goyang :p

Kapal bernama Sena pun membawa kita kembali ke ibukota. Sempat puyeng juga milih kapalnya, soalnya rata-rata udah penuh, terus ada yang kapalnya jelek, ada yang mesti disewa, dll. Akhirnya nemu juga si Sena ini. Kita pun milih untuk duduk di bagian bawah aja karena di atas udah penuh. Cuma Kak Angga sma Dono aja yang dapet tempat di atas. Beruntungnya mereka, karena di bagian bawah bener-bener bikin pusing dan mabuk laut. Untung gak nyampe muntah deh saya.

Wew, bener-bener oke liburan kali ini. Hitung-hitung liburan sama kerabat-kerabat tercinta. Unforgettable pokoknya. Sayang sekali skandal percintaan antara R dan P belum memberikan hasil yang maksimal padahal udah dikomporin sekompi pasukan wkwkkw.

Pasukan Tidung: Erte, Kak Angga, Kak Corry, Retno, Dono, Yudha, Kak yana, Pane, dan yang berdiri itu saya n Husend. Plus yang motoin: Batak*
Ini Tukang Poto Goceng 3: Batak

Nyampe di Muara Angke, Kak Corry udah disambut sama ibunda tercinta hehhe. Kak Angga ngikut Kak Corry nebeng sampe Lebak Bulus. Kita yang lain ke Kantor Polisi buat ngambil motor yang dititip di sana. Pane dan Erte juga sempet belanja ikan dulu. Kondisi kita saat itu bener-bener capek, laper, haus, dan alhamdulillah ada yang jualan gorengan. Lumayan buat ngeganjel perut, secara saya dan Retno masih panjang perjalanan: Lebak Bulus buat nyari Bis Cileunyi demi pulang ke Bandung. HIKSSSSS.

Kurang lebih nyampe kosan Retno di Jatinangor sekitar jam 22.30 malem. Nyampe di Cileunyi sih jam 21.30, tapi kita makan dulu, mampir dulu juga di warung, baru deh ke kosan.

Ah.

Mudah-mudahan bisa liburan kayak gini lagi dengan tujuan yang berbeda.

Semangat juga buat semuanya, Husend yang ke Palembang, Batak yang mau menyempurnakan separuh agama, Kak Angga dan lainnya yang lagi bertarung demi kerjaan, serta.. saya dan Retno yang juga berjuang demi skripsi dan Tugas Akhir. Eh Erte juga deh. Hehe. Sukses buat semuanya ๐Ÿ˜€

NB:

  • Info komplit P.Tidung bisa dicek di kaskus dan blog temen saya di sini.
  • Sebagian foto diambil dari Facebook Batak (*)

Random Thoughts

Hmm.. Belakangan kepala saya dipenuhi sama materi-materi seputar perkuliahan, kayak tugas besar dkk, serta proposal TA yang mudah-mudahan dilancariiiiin sampe beres…

Penuh.. sampe si pacar pun kadang terabaikan ๐Ÿ˜€

Lalu selain hal-hal kuliah gitu, apalagi yang seliweran di benak saya?

Introspeksi Diri. *Tsaaaaaahhhhhh!

Apa yang diintrospeksi? Hahhaaha.. Saya yang sekarang, gak seperti yang saya bayangin ketika masih SMP dulu. Waktu saya masih SMP, lalu ngeliat kakak-kakak berseragam SMA, yang terpikir oleh saya adalah..

“Kalo udah jadi orang besar kayak gitu, gak mungkinlah ya bakal ada yang bertengkar sama temannya. Pasti udah sama-sama ngerti, dewasa, dan gak mungkin ngeributin atau mempermasalahkan hal-hal kecil. Gak mungkin juga udah sebesar itu suka jelek-jelekin orang lain. Gak mungkin ribut cuma gara-gara beda pendapat.”

Wkwkwk dan ternyata saya salah besar. ย Pemikiran yang begitu polos.. atau naif? Hahaha. Mungkin karena waktu itu saya hidup dalam damai, ortu juga jarang bertengkar (sampe2 kalo ada masalah antara Mama Papa saya bisa langsung nangis). Soalnya buat saya, ย orang yang udah lewat 17 itu harusnya bener-bener dewasa. Eh ternyata, memang semua orang pada dasarnya terlalu menikmati masa kecil sampe suka terbawa-bawa hingga umur bertambah tua. Saya juga nyepelein pelajaran PPKn atau Pancasila, karena menurut saya itu gampang bangetlah. Tenggang rasa, tepa selira, gotong royong, dan apalagi itu satu..berat sama dipikul ringan sama dijinjing.. Anak-anak jaman sekarang ada yang tau gak ya pepatah itu? Basi banget kedengarannya. Hehehehe. Begitu sekarang dipraktekinnya susah bgt yah? Oh My..

Kenyataan yang ada adalah..susah jadi orang yang bener-bener baik dan tulus. Apalagi ke semua orang. Pasti pilih-pilih deh. Terutama saya. Kadang suka males duluan berurusan sama orang yang pernah slek, pernah bikin kesel sampe ke tulang, juga sama orang yang gak se-ide, nyolot, sotoy pula. Pengennya dihindarin aja tu orang daripada bikin misuh-misuh dan nambah dosa. Udah masuk blacklist deh. Alias kategori orang yang sebisa mungkin diminimalisir untuk berurusan dengannya. Sungguh saya ini jahat dan tidak boleh ditiru.

Dan ada satu kemungkinan yang saya lupakan.

Gimana kalo itu orang suatu hari nanti saya kena musibah dan dia jadi satu-satunya orang yang bakal nolongin saya?

Kemungkinan lain:

Gimana kalo tu orang nantinya jadi atasan saya?

Kemungkinan lagi:

Gimana kalo tu orang nantinya jadi presiden?

Nah ya. Ini pengalaman pribadi. Ada satu bocah, kurang cocoklah sama saya kalo ngobrol meski dicocok-cocokin, habisnya di mata dia kyknya semua orang jelek-jelek dan dia doang yang cakep. Hahahha beneran deh bosen dengernya. Dan satu lagi yang ga enaknya, pernah-pernahnya dia ngerasa nilai utsnya yang 60-an itu kerendahan, sementara saya cuma 40-an. Gimana gak nangis darah. Pasti di mata dia saya ini tolol berat hahaha.

Pokoknya malesin.

Tapi ketika saya lagi sakit, tau-tau dia main ke kosan saya. Nawarin beliin obat dan makanan. Pake duit dia dulu lagi, soalnya pas saya lagi gak ada duit krn belum sempat ke atm. Perhatian gitu deh anaknya. Dan keliatan emang dia tulus.

Saya langsung kepengen menikam diri sendiri.

Bisa-bisanya………??????

Kalo boleh becarut, carutin diri sendiri deh.

Sehabis itu, nama dia langsung musnah dari Blacklist yang saya bikin sendiri dengan ego tinggi. Ah, siapa sih saya ya? Sok-sokan ngecap orang padahal gak tau-tau banget gimana orang itu sebenernya.

Ember, susah-susah gampang ini sih. Menyangkut Manajemen Qalbu. Urusan hati, Rasulullah gak ada yang menandingi. Beliau ย masih respek sama org yang pernah ngeludahin beliau coba. Bisa banget jaga emosi. Panteslah jadi suri tauladan.

Makanya saya juga rajin nelpon si Mama, soalnya beliau tak henti-hentinya mengingatkan saya untuk sering-sering berdzikir buat bersihin hati (meskipun sering juga lupa hehe). Si Retno juga tuh, temen saya dari jaman batu. Kebalikan dari saya yang orangnya terhitung hati-hati sama orang, waspada, curiga, nah dia anaknya lebih ‘terbuka’ dan bisa positif gitu memandang orang lain.

Ah, ya. Saya masih harus banyak belajar. Saya gak mau jadi Rita Repulsa. Tolooooong..

UPDATE :D

Lama sekali gak update si tyamerdeka ini. Maklum, karena alesan2 berikut:

#PROPOSAL TA1 (tetep ya belom kelar-kelar hahahaha)

#Tugas menumpuk dan belum ada kemajuan. Bikin pening. Bikin pusing. Bikin nyesek. Hhhhh. Mesti sabarrrrrrr. Aal iz well kalo kata 3 idiots ๐Ÿ˜€

#Koneksi ngefet. Zzzz. begitu ping berkisar antara 1900 sampe 3000 ms. Gimana ane gak fyusiiinggg. Sering RTO fyuulaaa. Aaarrrgghhh.

#Sibuk sama WOLESS! Hahahaha team jualan kelas Inov nih. Baru aja beres bazaar Business Fair nya 17 Mei-19 Mei kemaren. Senengnyaaaaaa ๐Ÿ˜€

Ini dia bocah-bocahnya:

Stand Woless yang "Chaos" ๐Ÿ˜€
Formasi WOLESS minus Bang Josue ๐Ÿ˜€
Dan dalam tiga hari itu kita dengan semangat yang kadang full kadang juga agak-agak hopeless sih, menjajakan makanan dan minuman yang terhitung jarang. Yaitu Cuanki (Bakso khas bandung yang mirip-mirip baso Malang) dan Mie Jelly. juga Es Goyobod dan Es Teh (yang dua ini udah gak jarang lagi hehe). Dan alhamdulillah tak disangka..permintaannya cukup tinggi!
Kalo saya sendiri tadinya gak berharap banyak bisa dapet untung (soalnya kita juga gak invest modal dari duit pribadi karena duitnya dapet dari jualan baju bekas pribadi plus baju kaos HINDARI LAYAR HITAM yang ada di kosan si Aris..udah bertahun-tahun -_-“). Jadi nothing to lose lah. Yang penting bisa terlaksana dengan lancar dan dijalankan dengan hepi. Dapet untung syukuuur, gak juga gak papa (tapi nangis juga yah hahahha).
Eh tau-taunya dapet hasil juga ujung-ujungnya per orang sekitar Rp 100.000,-Alhamdulillah, not bad lah. Dah gitu stand yang berantakan, porak poranda, tapi penuh cinta (halah) ini bisa dapet dua nominasi (meskipun gak menang wkwkwk), yaitu Stand Terlezat dan Stand Terbaik (ini bener-bener bikin ngakak, asli..terbaik dari Hongkong kali ya!).
Puas deh. Soalnya jualan kita termasuk gak ribet. Cuma jualin empat menu. Bakso Cuangki yang dipesen (tinggal dipanasin), mie jelly (tinggal ambil-ambil n bikin nutrijel buanyak buanyak), goyobod (juga mesen heheheh), dan es teh (ini yang paling sukar wkkwkwk). Soalnya anak-anaknya pada males yang ribet-ribet dan lama. Maklum angkatan tua :”>

Yang bikin stress justru hal-hal tak terduga kayak gini:

  • Es Batu yang mendadak abis.
  • Persediaan gelas plastik yang juga abis.
  • Pembeli yang tau-tau nyerbu pas jam makan siang.

Grokkk grokk. Salut sama yang jadi kasir. Posisi terharam buat saya (soalnya saya pelupa & ceroboh tingkat atas). Mending ngelap n cuci piring (bakat babu) apa jadi SPG deh. ZZzzz.

Stand-stand yang lain juga pada kreatif dan pada niat deh masaknya. Pada bikin makanan macem-macem, aneh-aneh, unik-unik, dan enak-enak juga! Sayangnya saya gak sempat nyicipin semua. Dekorasi stand-standnya juga oke-oke. Hahhaha.

Kesimpulannya adalah berwirausaha adalah hal yang mungkin dan patut dicoba untuk para fresh graduate yang gak mau jadi anak buah orang. Kalo dalam islam, contoh nyatanya jelas banget yaitu Nabi Muhammad SAW yang profesinya adalah pedagang. Dan Allah membuka banyak pintu rezeki dari bidang satu ini.

Hehhehe.

Seru ah pokoknya biarpun capek. Walaupun eneg tiap hari bikin jelly mulu. Meskipun tiap hari bangun sambil menggerutu karena mesti ke kordon pagi-pagi dan bawa barang-barang yang lumejen. Atau suka kesel kadang-kadang karena hal-hal yang tak jelas. Hahahah. Tapi terbayarkan dengan rasa puas dan kebersamaannya. Oke WOLESS! Sampe jumpa di agenda berikutnya: TAMASYA! ๐Ÿ˜€

Untuk beberapa minggu ke depan fokus dulu sama realita yang mesti dihadapi: Seminar dan Tugas Besar. Lalu UAS.

Tarik napas dalam-dalam lalu hembuskan. Bismillahirrohmaanirrohiim.

SEMANGKA CINCAU!

Reality Bites!

Hmm… Senangnya… Hawa-hawa liburan mulai menggelora..

Hari ini uas terakhir semester ini. Dan tadi saya udah liat lagi nilai yang keluar. Kewarganegaraan sama Organisasi Komputer. Yang satu dapet A, yang satunya dapet C. Tebak sendiri yang mana.

Oke. Kalo si syukma panen hasil tani di farmville tercintanya, maka saya panen nilai C nih bau-baunya semester ini. Ah, mudah-mudahan cuma pikiran jelek.

Tapi alhamdulillah sekali mood saya udah kembali normal seperti sediakala, seiring dengan berlalunya tamu bulanan kali ya. Ah, beneran deh jangan macem-macem sama cewek yang lagi dapet. Salah nggak salah ujung-ujungnya bisa kena semprot. Tanya aja pacar saya. Hehehehe. Untung cuma seminggu yah fasenya. Coba sebulan! Laki-laki mungkin pada milih jadi homo semua deh.

Oke. Jadi hari ini saya dapet C lagi, tapi nggak pake bete. Kenapa?

Karena mendadak saya ingat. Semuanya udah diatur, kalo udah usaha maksimal kenapa mesti kalut? Kekekek asikkkk.

Saya rasa udah cukup maksimal sih kemaren. Yaah when you try your best but you don’t succeed itu alamiah sih. Buktinya saya udah berkali-kali ngerasain kayak gitu. Wkwkwk. Ayo kita coba ingat si Alfa Edison yang nyobain entah berapa lampu dulu buat dapetin yang nyala satu. Gila juga kan? gak ada kegagalan yang sia-sia. Lebih tepatnya lagi, gak ada yang percuma (percuma=sia-sia, bukan percuma=gratis nya malaysia) terjadi di dunia ini. SEDAP.

Ah sotoy berat saya hari ini. Hehehe. Maklumlah habis digigit sama realita. Tuh, kan. Jadi pengen lagi ah nontonnya!

Postingan Pertama 2010: Review ’09

Wow. Perasaan baru kemaren bikin resolusi 2009 eh tau-tau hari ini udah 2010 aja..ckckck.

Ngomong-ngomong si Bandung ini masih aja bertahan dengan cuacanya yang gak jelas hampir sepanjang tahun ini -panas, terik, tiba-tiba mendung hujan, trus panas lagi fyuhh. Alhasil saya cuma menikmati pergantian tahun di kosan, sama anak-anak kostan yang juga males keluar karena di luar agak-agak gerimis. Padahal sebelumnya udah diajakin bakar-bakaran di bengkelnya sabeum sama anak taekwondo, tapi ya gara-gara sikon seperti itu tambah lagi tubuh ini lagi doyan masuk angin+diare, ya udah heboh aja sendiri di kosan.

Jadi tahun 2009 udah berlalu begitu aja. Saya coba inget-dulu ah resolusi tahun lalu yang belum tercapai…yang ternyata cukup banyak ya sodara2 huhuhu. Artinya tahun ini no more resolution ah.. Males. Lanjutin yang kemaren aja.

Oke. jadi ini review di tahun 2009:

JANUARI– netta main kesini, ngacak2 kota kembang nyari dvd korea dorama n film2 hollywood jadul, yang mana saat itu amat sangat menyenangkan sekali karena hunting dvd nya lumayan sukses kekeke meskipun bajakan.

FEBRUARI– libur semester ganjil gak pulang karena rencananya mau Operasi Gigi Bungsu yang mana sangat shit sekali. Semuanya gara-gara si bungsu saya ini tumbuh dengan ngehe: melintang, sehingga harus diangkat dengan biaya kurang lebih 800ribu-sejutaan, buset mau buang gigi aja kyk mau beli levi’s-_-. Tapi waktu itu gak jadi operasinya gara-gara belom siap mental jiwa dan raga.. Seram kali ya gak sih! Ditambah lagi waktu itu lagi ngurusin seminar Optical Communication Research Group tentang GPON n DWDM, yang menuntut mobilitas tinggi. Alhamdulillah seminarnya lumejen sukses=)

MARET– di bulan ini saya dipusingin sama urusan KP. Alhamdulillah si Jembrong punya kenalan senior gitu, jadinya dapet juga tempat KP yang membolehkan sambil SP. Bulan ini mobilitas cukup tinggi juga. Secara muter-muter Bandung nyari alamat perusahaan dan saya gak hapal jalan, begitu juga dengan jembrong..

APRIL– apa ya yang terjadi di bulan april? lupa ah.. Oya! sempat agak-agak gemanagetoh soalnya sekelas sama anak06 yang sepintas mirip aqi alexa hahahah

MEI– idem, sedikit ada pergolakan di seputar percintaan. Namanya juga relationship.. Up and down adalah hal yang biasa bukaaaaaaaaan..

JUNI-JULI-AGUSTUS– Rrrr tiga bulan ini kehidupan gak jauh-jauh dari daftar SP, ngurusin KP sama pak Iwan Iwut di SAP, lalu lanjut prakteknya. Begitu kelar lanjut deh Laporan plus Presentasinya. Pusing pangkat sejuta. Belum lagi urusan SP Sistem Komunikasi I. Tapi alhamdulillah ya Allah Engkau kirimkan Pak Bambang Sumadjudin sebagai dosen, yang mana beliau amat sabar mengajari anak2 SP sehingga saya bisa lulus SISKOM1 dengan memuaskan dan jadi gak benci lagi sama si siskom heheheh=p
Di bulan-bulan ini seorang sahabat yaitu retno alias redross alias eno alias ipulap juga mengalami pertempuran hati gara-gara putus.

SEPTEMBER-semester ganjil diisi dengan mata kuliah yang lumayan hore. PCD kapsel probstat kaween sg jarkom orkom.. Ya lumayan agak ramah daripada sebelumnya. Mudah-mudahan semester ganjil ini berakhir bahagia ya Allah..

OKTOBER– 7 Oktober 2009 genap dua tahun menjalani percincauan bersama mas huseng.. Di bulan ini beliau juga sidang dan wisuda dan lulus!! Ah bahagianya.. Kapan ya giliran saya.. Btw bulan ini juga pulang ke Duri soalnya kan lebaran tuh.. Dari Duri lanjut lebaran di kampungnya Papa. Talago, Payakumbuh.

NOVEMBER– Begitu-begitu saja.. Makin intens berhubungan dengan retno ahhahah.. Thanks to DAMRI. WE LOVE YOU, DAMRI.. dan ANGKOT. Ohya, bulan ini juga angkringan PONGKOL KLININGAN nya husend sama anak2 kosannya akhirnya BANGKIT di depan kampus STSI. Mampir yah! Ada nasi kucing serebuan loh, aneka macam gorengan juga ada. Paporit saya adalah kopi susu jupe. MAKNYOS.

DESEMBER– Kak mona sepupu saya nikah di jakarta. Dalam rangka itulah my papimami serta rehan main-main ke jakarta lalu lanjut ke Bandung lalu saya inapkan di Rumah Tawa jl.Natuna. Hotel atau guest house ini sangat saya rekomendasikan deh soalnya bagus tempatnya, bersih, murah lagi. papa sama rehan cuma 3 hari di bandung, trus langsung balik ke Duri. Sedangkan si mama lanjuut nginap di kosan. Menyenangkan sekali lohhhh ngekos sama mama soalnya diurusin:p i love my mama, i love my family deh pokonya. Baru kemaren nih mama balik lagi ke duri hiksss… Sepi decchhh kosan eyke, ga ada sponsor lagi deh hidup ini..

KESIMPULAN:
-Dari hasil bolak-balik diary diketahui bahwa resolusi di awal tahun 2009 baru terlaksana dan tercapai kurang lebih 10-20 persen.
-Beberapa hal random yang bikin hepiong di tahun 2009 adalah RAFTING CITARUM sama anak-anak lab optik (lupa bulan okt apa november yah), dipasangnya sepidi di kosan setelah berpuluh tahun mengundang kontroversial di kalangan anak kosan, serta berhasilnya saya memperoleh kembali beasiswa dari kantor si Papa >:) PUAS sekali. PUAS. Lumayan sih.

Dengan demikian untuk 2010 ini yang perlu digarisbawahi adalah:LANJUTKAN RESOLUSI TAHUN KEMAREN. Tambahan satu lagi yaitu TUGAS AKHIRRRRRRRRRRRRRRRRR. OHHHMYYYYYY GOD!!! BISMILLAAHIRROHMAANIRROHIIIM.

SUKSESKAN KEHIDUPAN 2010 baik di segi kehidupan percintaan keuangan perkuliahan plus RELIGI. Yayayaya yang terakhir ni penting, di atas segala-galanya malah. Mengingat mulai jarang ngaji, sholat sunah, sholat mulai lelet, dan dengan kecepatan yang di atas rata2 pula. HARUS ada perbaikan.

SEMANGAT!

United States of Whatever!

Hahahaha

Setelah kemaren-kemaren make blogspot dan gak keurus, akhirnya malah bikin di wordpress dengan kesotoyan kelas berat.

Hehhehheeh.

Gapapa ah.

Berhubung lagi KP ntar aja ah posting-postingnya.

United States of WHATEVER! -Liam Lynch