Phone Call from Mama

Kemaren malam Mama nelpon dari telp rumah saya minta ditelepon ke HP, soalnya beliau lagi gak ada pulsa sementara pengen bicara banyak.

Dan gak lama kemudian saya dan Mama pun lagi-lagi terlibat dalam obrolan panjang lebar seperti biasanya 😀

Ini hal-hal random yang dibicarakan:

#Mama jadi nitipin ayam goreng balado sama Febi (teangga yang juga adek kelas saya di kampus hehe), yang lagi pulang ke Duri dan hari ini mau kembali ke Bandung lagi. Yippie! Ayam goreng balado, here I come!

#Saya masih mengelahngeluhkan soal sakit perut yang dua minggu ini mendera saya hiks hiks. Dan Mama -as always- memberi pengajian singkat:
Kak, Mama kan suka nonton pengajian yang di TPI pagi-pagi tuh. Nah, jadi kayaknya dari nonton pengajian sama pengalaman orang-orang dekat Mama, Mama liat kayaknya yang namanya penyakit itu sumbernya dari hati, Kak. Coba kakak introspeksi, apa kesel sama orang, dendam, dongkol, coba hatinya dilunakkan. Mama liat kakak orangnya agak keras juga. Caranya ngelunakin hati ya dengan berdzikir, ngaji.. Kakak udah jarang yah ngaji?

Toweoweww.. Emang mantep feeling seorang Ibu. Emang iya sih semenjak kuliah ini frekuensi ngaji udah menurun drastis. Ngaji sih ngaji, tapi gak rutin gitu 😦
Dan soal berhati keras saya gak mau komen ah. Habisnya emang agak-agak bener.

Iya, kalo bisa yang rajin Kak, ngajinya. Setiap abis sholat diusahakan.
Terus ya, kyk yang di tivi kemaren ada ibu-ibu yang ngeluh sakit ke ustadz terus belum apa-apa ustadznya langsung aja nanya “Ibu, cba introspeksi dulu, apa sering membantah suami?”

Tuing tuing.. Kalo membantah pacar sih sering, Ma. Dan Mama langsung bertanya-tanya darimana sifat saya yang keras itu berasal. Dari Papa kali ya. Hmm. Padahal apa yang dibilangin pacar suka ada benernya. Seputar suruhan makan teratur, hidup teratur, tidur teratur, yang selalu saya bantah dengan semilyar alesan untuk menunda. Hehe. Habis pengakuan ini kayaknya Mama langsung nyoblos si pacar deh kalo ada pemilu ntar, dan bukannya milih saya. Huhuhu.

#Saya juga mengelahngeluhkan soal judul TA yang tak kunjung ketemu dan lagi-lagi berujung pada pengajian singkat dari Mama. Hehehe. Dan Mama kayaknya lebih khawatir soal berat badan saya daripada nasib TA ini. Apalagi pas tau sekitar bulan Juli nanti mau ada resepsi pernikahan seorang teman dan saya (sama Retno) dititahkan untuk menjadi pagar ayu. Awwwww dan berat saya terakhir nimbang masih 47 kilo. Gimana nih!

Huaaa.. dan besok sudah Senin sodara-sodara. Sehabis UTS berbagai deadline akan menyerang saya dari segala penjuru. Business Plan Inov, Propostit, Tugas Besar Rekjar, huks. Mau gak mau saya harus menjaga stamina dan keimanan. Soalnya kalo iman goyah bisa bunuh diri lagi. Wkwkwkwk amit-amit deh jangan sampe.

Dan dalam rangka meningkatkan iman itu salah satu cara yang saya ambil adalah mendengar pengajian Aa gym yang berjudul “Kecemasan”.

Pas banget kan? Intinya kata beliau kita harus berbaik sangka dan menyerahkan urusan pada Allah. Dan harus total. Keren bangetlah. Saya suka, bener-bener gak peduli sama poligaminya.

Semoga kita semua senantiasa ditingkatkan keimanan dari hari ke hari.

Advertisements

:(

Selama dua minggu ini saya dipusingin sama UTS plus plus. Kenapa plus plus? Yah itu karena selama dua minggu ini juga saya bersahabat erat sama diare dan minyak kayu putih T_T

Dan hari ini UTS pun beres. Ditutup sama UTS NGN yang bisa dibilang agak-agak gimanaaa gitu. Huhu.

Udah dulu ah. Lagi gak asik:(

Lagi HOMESICK.

Belum Ada Sebulan :'(

Dalam dua minggu ini saya sibuk ujian. Makanya udah lama gak posting. Besok ada ujian, siskomsel, dan open note. Note yang seukuran A4 itu juga belum saya beresin, konsep materi belum matang di kepala, tapi saya ngerasa mesti posting kali ini. Harus.
Seorang teman SMP sampe SMA, cewek, belum ada sebulan ini mesti kehilangan ibunya. Saya pas tau berita itu langsung lemes. Ya Allah, itu pasti berat. Karena saya sendiri gak pernah bisa bayangin kalo itu terjadi sama saya. Sungguh.
Lalu saya tariklah kesimpulan, pasti ada alasan yang baik dan tidak terduga sampe-sampe Allah mengambil ibunya di masa-masa seperti sekarang ini-twenty something dan pastinya butuh didampingi senior handal alias mama dalam memutuskan sesuatu dan untuk semilyar alesan lainnya.
Nah. Dan dari status-status facebooknya juga saya liat dia mencoba untuk kuat, berdiri lagi, berusaha bangkit lagi, dan bersiap melanjutkan kehidupan dengan kenyataan yang baru.
Oke. Belum ada sebulan.
Lalu barusan saya dapet kabar, kalo ayahnya meninggal dunia. Baru saja.
Innalillahi wa inna ilaihi roojiun.
Ah, saya pengen rubuh dengernya. Saya benar-benar blank dan tidak punya pengetahuan sedikitpun tentang rahasia Allah. Dia pemilik semuanya. Dia berhak mengambil apa saja. Seketika. Termasuk orang-orang sekitar kita, yang kita sayangi, dan mungkin juga diri kita sendiri.
Padahal belum ada sebulan. Dan dia harus kehilangan lagi. Kalau kata Retno, Allah tau dia kuat, makanya dikasi cobaan seberat ini. Saya juga yakin begitu. Mudah-mudahan saja.
Ah. Seringkali kita menghindar, males buat diangkat topiknya, tabu untuk dibicarakan, tapi memang kematian itu begitu nyata..dan dekat.
Semoga temanku Yayan diberikan ketabahan yang luar biasa oleh Allah dalam menghadapi semuanya. Dan semoga kedua orangtua Yayan diberikan Allah tempat terbaik di sana.

Mimpi, IPK, dan Realita

WOOHOOO!! This is THE LAST SONG dari Dave Days buat Miley Cyrus.

Awwww mantep yah dia akhirnya ketemu juga sama si Miley. Wkwkwkwk. Jadi ternyata mimpi itu gak papa kok kalo agak tinggian dikit. Hahaha Dave Days sudah membuktikannya toh? 😀

Lyrics:
this has been going on
each second i look you’re gone
you’re not calling
it’s time for me to move on
my friends were right all along
you keep falling away

giving ups not easy
its hard enough to say

as much as i make believe
you’re not really here with me
what was i thinking from the beginning
you didn’t care at all

so here’s your last song

i can leave it all behind
or take another chance to find you
no where in sight
going to the movies alone
every scenes that’s shown
reminds me of you

as much as i make believe
you’re not really here with me
what was i thinking from the beginning
you didn’t care at all
all that’s left are the memories
constantly haunting me
i’m giving up it’s time to grow up
you’re not around and we’re not in love
heres the last song

laying around in around in this hotel room
too much to think about nothing to do
she’s not coming back she’s not coming back

as much as i make believe
something in side of me
has got me hoping got me thinking
who am i to assume

this love is crazy
unpredictable maybe
you’ll melt my heart like you did from the start
all over again it’s not the end

so here’s your last song

yeah we made it out

GANTENG YAH??? FREAKIN’ AWESOME gak tuh? Wkwkkwk. Mau deh saya jadi Miley Cyrus nya!! MAUUUUU!! Mau berat!

Huhuhuhu obrol-obrol ini bukan berarti the last video juga kan yah? Awww mudah-mudahan sih enggak. Kalo iya, ntar saya liat apaan lagi dong di youtube? Hahahaha. BTW si Youtube ini ganti tampilan. Jadi gak enak.

COPY AND PASTE IF HATE THE NEW YOUTUBE!*
┌∩┐(◕_◕)┌∩┐ F the new layout!

Hahaha.

Oh ya. Ngomong-ngomong soal mimpi dan cita-cita, saya jadi pengen ngerancang arah hidup. Ehm ehm, gaya. Idk, cuma kepengen punya tujuan jangka pendek yang jelas aja. Kalo jangka panjang sih udah jelas ya, pastinya masuk surga. Nah yang jangka pendek ini bener-bener blur.

Sebelumnya saya pikir, ya udahlah let it flow. Gampangnya,biarkan ngalir kayak air, tanpa saya perhatiin rute aliran air seperti apa yang bakalan saya tempuh. Gimana kalo di tengah sana ternyata nanjak? Atau banyak sampah? Macet? Mampet? Masa mau stuck aja gitu dan malah jadi air yang meluap terus ngerugiin lingkungan sekitar?

Makanya kayaknya mesti dirancang algoritma perutingan khusus untuk ngatur alur yang mau saya ambil. Wkwkwkwk makin ngaco.

Eh serius. Saya mesti mulai mikirin tujuan saya apa. InsyaAllah bentar lagi saya 25, masa mau gini-gini aja? Kayaknya prinsip spontanitas, let it flow, biarin ngalir kayak air, itu semua gak cukup ampuh buat menggenjot semangat muda saya. Wkwkwkwk.

Saya mulai butuh keteraturan kayaknya. Semua prinsip-prinsip di atas udah sukses bikin saya jadi orang yang berantakan. Wkwkwk. Terutama masalah scheduling. Makin tua kita ternyata makin sadar juga akan gunanya keteraturan. Huh.

Dalam kasus perkuliahan misalnya. Dulu saya bisa dibilang kayak gak mikir aja. Orang-orang sekitar berhasil mendoktrin saya kalo IPK itu gak bener-bener penting banget buat nyari kerjaan. Yang penting itu link dan skill.

Lalu saya pun makin santai aja (berasa udah punya link banyak dan berskill gitu yah? Sotoy abis). Alhasil dalam satu semester saya meraih nilai E untuk dua mata kuliah..dan saya biasa aja dong. Sedih sih, tapi saya pikir ah bisalah naikin IPK cuman satu koma doang (dan faktanya sekarang buat naikin nol koma 1 aja mati-matian). Padahal nasakom coba. Polos, lugu, apa bego ya? Wkwkwk. Tambah lagi saya baru pertama kalinya pacaran dan pikiran saya masih kayak abege gitu kali ya. Lagi-lagi saya mikir, ah ntar juga kalo udah lulus saya mau langsung nikah aja kok dan gak mau kerja. Persetanlah dengan IPK. Damn, kayak yang udah pasti aja si pacar bakalan sama saya selamanya. Memang polos, lugu, dan bego itu tipis sekali bedanya. Ckckck.

Kalo bisa balik ke masa itu saya pengen getokin pala sendiri deh biar sadar. Wkwkwkwk.

Dan seiring waktu yang berlalu, umur makin nambah, makin melek mata saya, makin terang juga semuanya,  bahwa ternyata kenyataan yang ada beda sama yang saya bayangin. Kasian deh lo sekali bukan?

Anggaplah masa-masa kegelapan itu proses pembelajaran. Kita boleh salah, asal jangan sampe dua kali. Begitu sadar, saya mulai agak rajin kuliah. Meskipun hasilnya gak drastis-drastis amat tapi lumayanlah. Yang penting ada kemajuan kan? Seenggaknya absensi saya udah gak ada lagi yang nyampe 12. Hahaha.

Ditambah si pacar yang udah masuk ke dunia kerjaan yang punya hukum rimba sendiri. Terus dia nyaranin saya buat usahain dapet IPK yang layak jual. Soalnya katanya kalo cewek apalagi teknik telekomunikasi gini yang pesaingnya cowok, mau gak mau yang diandalkan ya IPK nya. Apalagi kalo tipikal yang skillnya rata-rata kayak saya. Oh, shit.

Memang IPK bukan jaminan skill kita bagus, bukan juga melambangkan kita orang yang bakalan asik buat diajak kerjasama. Tapi kalo suatu perusahaan punya setumpuk CV dari calon pekerja, gimana lagi coba ngeliminasinya kalo bukan diliat dari IPK dulu? Kenyataan yang agak busuk sih. Tapi mau gimana lagi. Liat aja persyaratan-persyaratan lowongan kerja jaman sekarang. Administrasinya aja belum apa-apa udah bikin ngenes. “Minimal IPK 3.0.” Atau yang agak ramah, “Minimal IPK 2.75.” Nah lho. Gimana dia mau tau skill kita coba, kalo dari administrasi aja CV kita udah didepak?

Kenyataan busuk kayak ginilah yang agak telat saya ketahui. Kalo dari dulu saya buka mata dan telinga, lalu serius kuliah, gak mikir sempit (nikah coba?!), mungkin saya gak perlu mengalami SP sampe beberapa kali, ngulang kuliah sampe beberapa kali, karena saya yakin insyaAllah saya mampu. Kan gak ada orang yang bodoh di dunia ini (katanya).

Setidaknya itulah yang bisa saya usahain di penghujung masa kuliah ini (sambil menata puing-puing mimpi dan cita-cita yang telah retak dan terabaikan wkwkwkwk). Ujung-ujungnya tetep kembali lagi ke Yang Maha Kuasa. Kalo soal rezeki kan udah ada Allah swt yang ngatur. Jadi gak usah takut. Tapi tau diri juga mestinya. Ibadah jangan nanggung-nanggung. Ah, kenapa jadi nyindir diri sendiri gini..

Gitu aja. Mudah-mudahan mahasiswa-mahasiswa baru yang baru nyemplung ke dunia perkuliahan gak ada yang terjebak dengan paradigma kayak saya. Aduh, amit-amit jangan sampe. Capek juga tau kuliah kalkulus sampe 3 kali. LOL.

*Alhamdulillah saya gak sendiri, banyak juga yang teman-teman yang terjebak kayak saya. Wkwkwkwk. Senasib seperjuangan. Masuk sama-sama, ngulang sama-sama, SP sama-sama, mudah-mudahan keluar juga  bisa sama-sama di waktu yang tepat 🙂