The Power of Small Moments | Inc.com

Whatever you are today is largely due to the words and actions of other people. Most of those moments were, at the time, small and seemingly inconsequential. Only when you look back can you connect the dots.

That also means you never know when your words or actions might make an impact on someone else. A little encouragement, a little acceptance, a little praise…small actions that are insignificant to you but possibly life changing for another person.

via The Power of Small Moments | Inc.com.

Idul Adha

Selamat Hari Raya Idul Adha.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, melewati hari raya kurban ini jauh dari ortu. Dan masih belum ikut kurban. Kenapa cobak?!

Karena gak ngeh kalo udah waktunya pesan-pesan kurban hiks. Gak nyadar kalo udah mau Idul Adha. Akibatnya seminggu sebelum hari H nya baru nyari ya udah pada tutup. “Basi lo!!”, kata kambing-kambing.

Kalo kata Papa, “Terlalu sibuk ya sama urusan dunia..”

Jeder 😦

Sad but true. Keseringan nih kayak begini. Dunia, engkau hanya persinggahan tapi kenapa begitu menarik dan melenakan? Semakin hari sepertinya makin seksi aja deh kamu, oh Dunia…

Btw tadi sholat deket kosan dan khatibnya bersemangat. Isi ceramahnya seputar naik Haji:

-kalo bisa  berhajilah selagi masih muda. Karena ibadah haji ini pake fisik juga.
-mampu itu relatif. Yang penting niat.
-salah kaprah mengira orang yang udah menunaikan Haji bakalan ma’sum alias suci dr dosa. Yang namanya manusia pasti gak luput dari kesalahan meskipun udah Haji atau belum. Tapi dengan menyadari bahwa dirinya udah Haji, seenggaknya itu bisa jadi pengingat ketika akan berbuat salah.
-banyak yang menyalahgunakan urusan naik haji ini. Entah petugasnya ataupun calonya. Ada yang ketipu saat kurban di tanah suci sana, aturannya kurban buat berapa org malah jadinya berapa. Sebaiknya kita saksikan sendiri pelaksanaan kurban tsb.
-baru tau ada program naik Haji ngutang dulu ke Bank. Emg jeli ya dasar..
-baru tau juga kalo unta itu hewan yang paling pasrah ketika akan disembelih. Merendahkan dan menundukkan dirinya. Huaaa aku cedih membayangkannya. Subhanallah sekali yah..

Sekarang aku jadi pengen pelihara unta haha. Nggak deng. Tapi ini dramatis sekali ya kalo dipikir-pikir. Luar biasa sekali Nabi-Nabi Allah itu. Semuanya dikasi ujian yang spektakuler. Dan mereka semua kuat menjalaninya. Dan tetep aja patuh. Ikhlas sepenuh hati menjalankan kehidupan HANYA KARENA ALLAH dan untuk beribadah kepada Allah. Gak banyak cincong dan protes macam-macam ke Allah. Gak kepikiran untuk menggugat takdir dan Allah padahal itu kan menggalaukan sekali.

Nabi Ibrahim mencintai anaknya, namun rasa sayangnya itu gak membuatnya lalai pada perintah Allah. Begitu juga Nabi Ismail. Beliau masih muda padahal waktu itu. Tapi udah ngerti dan takwa, sehingga ikhlas juga mengikuti perintah Allah dan mendukung Ayahnya. Huaaa mengharukan.

Bayangkan kalo kejadian di kita. “Kak, Papa dpt perintah untuk menyembilih kakak..”

“Apa??! Papa udah gak sayang sama kakak?”

Malah jadi FTV.

Maha Suci Allah yang memang sudah berjanji hanya akan memberikan ujian sesuai batas kemampuan manusia. Memberikan amanat hanya kepada orang-orang yang tepat. Pantesan dikatakan bahwa cobaan dan ujian itu menaikkan derajat kalo kita ikhlas menjalaninya.

Kalau dibandingkan cobaan yang dihadapi Nabi-Nabi dulu, aku jadi merasa cupu karena gampang galau stress, depresi, dan ngamuk-ngamuk ketika punya persoalan kecil aja. Haha.

Ini PR besar.

Posted from WordPress for Android

2011 part 2

Sedang beberes draft dan menemukan postingan seputar Review 2011  yang harusnya publish di awal tahun ini. Mau dibuang tapi kok sayang :p
Di bulan Januari dibikin pusing sama TA (tapi sempet dong ya ke Dufan haha) dan IPK tentunya. Karena target saya buat bisa nembus IPK 3 gagal. Dikarenakan matakuliah pilihan yang saya harapkan dapat A malah dikasi B. Pokoknya galau parahlah di bulan ini. Sampe-sampe saya bikin sebuah karya dengan sangat emosional. Itu masa-masanya saya dikuliahin soal takdir dan kehendak Allah sama Mama. Hahahaha. Memang menghadapi kenyataan itu berat sekali. Seiring berjalannya waktu dan semakin didesak jadwal Sidang, akhirnya saya move on dari kepusingan IPK bungcudh ini.
Februari. AKhirnya TA mengenai Braille ini beres juga. Alhamdulillah sekali banyak pihak-pihak yang sangat membantu. Teman-teman di lab PSD (esp. Apraz yang bantuin koding2an), teman seperjuangan Syukma dan 2006 lainnya, pembimbingku tercinta Pak Heroe dan Bu Rita yang luar biasa, Kak Yudil yang ngajarin basic theory nya SVM, dan tentunya keluarga dan pacar tercinta. Disidang sama Pak Kore (yang malah asik mainin stylus sama reglet), Pak Iwan Iwut (dan ditanyain “Buat apa sih TA kamu ini sebenernya?” dan syukurnya berhasil dijawab dengan tepat dan cociks), dan Pak Ratri yang nanyain konsepnya. Segalanya berjalan dengan lancar. Pada akhirnya saya pun bisa tidur dengan nyenyak lagi di malam hari tanpa mimpi buruk soal perTAan.
Maret. Masa-masanya cari kerjaan. Setiap hari saya bangun siang dan buka situs lowongan kerja mulai dari kampus sendiri sampe kampus orang, jobstreet, pokoknya kemana aja haha. Masa-masa ini banyak juga dimanfaatkan sama teman-teman seperjuangan yang lain buat pulkam. Tapi saya sendiri tetap aja di Bandung karena nanggung. Soalnya selang beberapa minggu kemudian bakalan disamperin juga sama orang rumah dalam rangka wisuda. Ini juga kali pertamanya saya ke Jakarta sendirian malam-malam berangkat dari Bandung. Hahaha dan sukses diomelin. Interview pertama juga di bulan ini. Tepatnya di perusahaan telco Cina yang 3 huruf itu. Tapi di interview gagal gara-gara terpesona sama yang interview kayak artis Korea gitu tapi gak pake dandan yah haha.
Bulan April. Ini mulai makin  gencar nyari kerjaan sama Jevan, Mike, Amel, dan Syukma juga. Rajin-rajinnya kita nenteng CV ke jobfair. Hahaha. Setelah berkali-kali ditolak, kita mulai ngerasa galau. Hiks. Sekali ditolak emang bodoamat. Tapi setelah berkali-kali, saya mulai sedih dan introspeksi. Apa yang kurang nih dari CV, materi, dan lain-lain. Sambil tetap menikmati masa-masa nganggur :p
Mei. Nah ini. Tadinya tuh sempat ada rencana buat nyari kerjaan di kampung halaman aja. Mama pengen bgt anaknya ini tinggal di rumah. Akhirnya diputuskan, kalo sampe Lebaran 2011 status masih pengangguran, siap-siap untuk pulang ke Duri. Pindah total dan nyari kerjaan di sana. Di bulan ini saya juga memutuskan buat ikutan kursus jahit. Haha mumpung ada waktu dan kesempatan. Sekalian buat ngegolin salah-satu target tahun ini juga. Dan buat masa depan tentunya. Kan seru tuh punya rumah yang taplak mejanya bikin sendiri, spreinya juga.. Gordennya juga.. terus banyak pernak-pernik DIY dan 3R.. Hihi :p
Bulan Juni tingkat kegalauan semakin akut. Karena dalam satu waktu, saya diharuskan memilih salah satu dari tiga perusahaan sebelum salah satu dari ketiganya ngasi petunjuk bahwa saya akan diterima. Perusahaan A adalah target saya yang sebenernya, masih proses, dan belum juga dihubungin sama HRD. Perusahaan B sudah memastikan nerima saya tapi dengan syarat ijazah akan ditahan. Dan perusahaan C yang berlokasi di Rumbai (deket Duri), akan nerima saya, tapi saya harus segera pulang dalam seminggu itu. Yang bikin galau adalah benefit perusahaan A>B>C haha. Saya gak cukup nekat buat mentah-mentah ngelepasin B dan C begitu aja, sementara belum ada kepastian dari A. Ditambah lagi keluarga agak condong ke C. Sampailah di suatu hari, setelah deal-dealan sama si C, dan ditawarin pendapatan sekian, dan saya rasa agak kurang buat berkehidupan di Rumbai, akhirnya saya gak jadi ambil. Huaaa stress deh. Itu sampe nangis-nangis lagi, soalnya agak gak enak juga karena bosnya kerabat dari sepupu saya. Seberat apapun, keputusan emang harus diambil. Tapi harus siap dengan resiko yang menyusul. Dan gak boleh ada penyesalan. kalo-kalo misalnya emang gak dipanggil si A, gak usah stress juga…. Huft abis kan hahaha.
Eh gak taunya, tepat 15 menit saya bilang gak jadi sama si C, telpon dari si A pun datang. yang meminta saya untuk ikutan psikotest keesokan harinya. Hahaha habis nangis langsung jadi lega lagi. Kayaknya hari itu emang bener-bener diuji. Saya sebagai orang yang plin plan dan sebelumnya gak berani ambil resiko, belajar banyak sekali.
Juli. Akhirnya saya pindah ke Jakarta dan kerja. Asiknya dunia kerja adalah saya mulai dipaksa untuk menjalani kehidupan yang teratur. Yang biasanya ngelewatin sarapan (gara-gara tidur pagi dan bangun jam 11 siang), sekarang jadi sarapan. Yang biasanya makan siang jam 3 sore, sekarang jam 12 teng udah gerak sama anak kantor beli makan. Makan malam juga udah teratur. Pulang kantor biasanya langsung beli makan haha. Tidur malam udah sesuai jadwal (meski belakangan berantakan lagi nih), tapi at least tidur jam 3 gitu cuman sekali dua kalilah dalam enam bulan ini (yess!). dan tentu saja….mandi pagi udah jadi jadwal rutin huakakka. Gak pernah skip. Kecuali pas weekend kali ya mandinya telat agak siangan gitu. Asiklah jadi morning person lagi. Ini merupakan salah satu perubahan yang baik buat saya haha.
Bulan Agustus saya pulang lebaran. Alhamdulillah. Selama di rumah sangat-sangat menikmati waktu yang ada. Ketemu lagi sama teman-teman lama, menyambung tali silaturahmi sama tetangga juga, puas-puasin makan masakan Mama yang top abis, dan kumpul keluarga. Haha giranglah namanya juga anak Mama :p
September. Bulan ini ngapain yah. Kayaknya yang perlu dibold adalah ketemuan sama teman-teman kuliah. Bahkan kelas TE 30 05 sampe ngadain arisan juga. Lumayan rame lagi. Seru. Enaknya ketemu teman-teman lama tuh disamping nostalgia, adalah ngobrol-ngobrol kehidupan yang sekarang. Lagi pada kerja dimana, atau nyambung kuliah kemana, gimana kerjaan dia, apa cita-cita mereka, hmm katakanlah bertukar pikiran haha. Walaupun gak serius-serius amat tapi…apa ya. Ada di antara teman-teman lama tuh kayak pulang ke rumah :p
Oktober. Setahun yang berat ini (cailah) akhirnya sempat juga berlibur. Walaupun destinasi yang sama seperti tahun lalu, yaitu Pulau Tidung, tapi dengan orang-orang yang berbeda. Fyuhh bisa juga akhirnya berlibur :p
November. Di bulan ini Dinta, Veli dan teman-teman kuliahan banyak yang wisuda. Akhirnya saya main ke Bandung lagi. Nginap di kosan lama lagi, meski di kamar yang berbeda. Agak sedih melihat kamar saya yang lama ditempatin orang lain. Ah. Itu kamar kan dulu udah bagaikan belahan jiwa, saksi bisu kehidupan saya bertahun-tahun. Life must go on tapi ya kan, masak saya mau stay di situ selamanya 😐
Desember. Untuk pertama kalinya saya ngerayain tahun baru di Jakarta. Bertiga sama Mbak kosan dan suaminya, di bunderan HI lagi. Padahal rencana semula cuma mau liat kembang api di Epicentrum Rasuna Said itu, eh tapi si Mbak pikir gak rame. Dari Epicentrum akhirnya berangkat ke bunderan HI. Rame sekali ya ternyata . Baru kali ini saya liat perayaan tahun baru dengan masyarakatnya segitu excited, mulai dari kalangan atas, menengah, sampe bawah. Sepertinya malam itu hampir semua orang Jakarta keluar menyambut pergantian tahun. Ketika kembang api mulai menghiasi langit Jakarta, saya pun takjub. Kereeeeen. Langsung norak dan katrok liat kembang api yang bagus-bagus gitu. Meriah dan WAW  hahahah. Dan cahaya kembang api yang berpencaran di atas langit itu tampak semakin indah saat saya lepasin kacamata. Blur, cantik, seperti efek di kamera-kamera mahal.
Sepanjang tahun saya mengalami ups and downs, dihadapkan pada berbagai pilihan, mulai beradaptasi hidup di ibukota yang agak sadis ini, berpisah dengan teman-teman lama, ketemu orang-orang baru, juga ketemu lagi dengan teman yang dulu-dulu.
Dan kehidupan akan terus berlanjut. Seiring waktu yang berjalan, sedikit banyak akan mengubah kita dan orang-orang yang kita kenal. Yang bisa kita lakukan hanyalah menikmati dan manfaatin sebaik-baiknya hoho. Masalah dan tragedi akan selalu ada, tapi seperti tagline salah satu filmnya Woody Allen,
“Life can be a comedy or a tragedy, it all depends on how you look at it.”
Asooyyyy hahahah.

Kids These Days

Parents nowadays tell their kids to stand up for themselves and not to listen to anyone. Thus the kids block themselves from the words of wisdom because they are told from an early age not to listen to anyone.

School kids won’t even listen to their teachers. Parents won’t even give their kids advice on how to be a good citizen. They won’t bother to raise their kids to be respectable people in society. They have given up their parental role to the media, TV stations and radio stations.

via BEING IN LOVE VS WEDDING RINGS.

Musyrik (?)

Sebuah titik pandang dari sudut yang berbeda nih.

“Kita tak bisa menilai orang yang berbuat apapun dengan tuduhan syirik. Dia berkomat kamit dengan sajen dan mandi sumur tujuh rupa dan segala macam kebiasaan orang kafir lainnya, ini merupakan adat istiadat biasa, tak mungkin kita mengatakannya musyrik hanya karena melihat perbuatannya, kecuali ia berikrar dengan lidahnya.

Satu contoh, seorang muslim mandi air kembang, berendam di air mawar, lalu menaruh keris di pinggangnya, lalu menyalakan kemenyan, lalu ia shalat, musyrikkah ia?

dan orang lain mandi dengan shower, berendam di air hangat, menggunakan busa mandi, lalu menaruh pistol dipinggangnya, lalu menyemprotkan pewangi ruangan, lalu shalat, musyrikkah dia?

Apa bedanya? keduanya melakukan kebiasaan orang kafir..”*

Wkwkwk.

Ada benernya juga. Ternyata kita gak boleh buru-buru menilai keimanan seseorang dari luarnya aja, karena ada yang disebut dengan “hati”. Begitu dalam dan rahasianya si hati ini, sehingga tidak ada yang mengetahui kecuali Allah swt dan dia sendiri. Apalagi soal musyrik gak musyrik.

Burung Irian, burung Cendrawasih. Cukup sekian dan terimakasih.

*dikutip dari mana yah, lupa.