Ibrahim 10 Bulan

Alhamdulillah.. Anak bayiku ini rupanya udah 10 bulan aja tanggal 23 Agustus kmrn.. InsyaAllah bentar lagi setahun :p

Harusnya ini jadwalnya Ibrahim diimunisasi campak. Agak molor emang gara2 imunisasi sebelumnya ada yang molor jadinya mundur terus imunisasi2 berikutnya. Dan karena Sabtu kemaren dokter anak di klinik tempatku dulu biasa periksa kehamilan lagi gak ada, bakalan molor lagi kyknya imunisasi Ibra. Heuft.

Tapi kemaren disempetin buat nimbang BB Ibra yang ternyata udah 10.3 kg. Yeay udah naik lagi hahaha. Emang rasanya sekarang Ibrahim agak banyakan sih makannya. Dan kalo dulu sering gak pup sampe berhari2, sekarang udah jauh lbh sering. Karena makannya udah mulai banyak kali ya.

Ibrahim mulai lancar jalannya walaupun msh harus ditatah atau pegangan. Beberapa minggu lalu pas ke Palembang nemenin ayahnya training, Ibrahim mulai suka dorong2in kursi. Jadinya sekarang lagi nyariin walker buat Ibrahim yang pas krn yang udah2 suka liat model walker yg bisa jadi mobil2an ternyata kekecilan buat Ibrahim -.-

Kalo kata neneknya, paling bagus ngajarin jalan di atas rumput yang berembun pagi2 gitu. Pernah kita cobain sekali ke alun2 Baturaja dan emang semangat Ibrahimnya buat jalan krn ada sensasi dingin n basah gtu mungkin ya. Kemudian gemes kayaknya langsung duduk terus diacak2 rumputnya sama Ibrahim wkwkwk.

Sekarang di rumah belajar sama ayah aja sambil dipegangin atau dorong2 baby walkernya yang gak kepake, dorongin strollernya, ato mobil2an gedenya yang mengeluarkan lagu2 bagaikan odong2 wkwkwk. Ya ampoon gak nyangka sekarang kontrakan isinya beginian :))

Ibrahim sekarang juga udah faseh tepuk tangan. Kalo bulan kemaren tepuk tangannya lembut n gak bunyi, sekarang udah kuat. Kayaknya gara2 liat ayah sama ibu suka tepokin nyamuk ini :))) Bahkan kalo nyanyi pelangi2 Ibra spontan tepuk tangan sambil cengar cengir. Baru2 ini juga udah bisa melambaikan tangan. Padahal kmrn2 pas di Palembang itu, tangannya Ibra bisanya kayak kucing di toko cina gtu. Tau2 ilang aja kebiasaannya malah berganti. Karena gak diajarin mungkin ya?

Ibra lagi suka teriak n sering babbling juga. Dan babblingnya skrg kyk ngomong beneran tp roaming ya suka gak ngerti artinya. Kadang ngoceh panjang n sama kita suka dibalesin aja sesotoynya trs dibales lg sm Ibra….alhasil terjadilah percakapan ala ala :))

Kadang2 mulai bisa bilang Ayah.. Apa.. Mamama papapa tapi gak tau apa maksudnya emang itu atau lagi suka2nya dia aja. Dan kalo dibilangin, “Ibrahim, ayah pulang..” bocahnya langsung nengokin pintu..atau ruang tamu tempat ayahnya suka muncul.

Sekarang main cilukba juga udah bs gantian soalnya Ibra mulai bisa tutupin mukanya trs pura2 sembunyi wkwkwk. Ah anak bayi mengapa unyu sekali ya..

Oya. Ibrahim sukaaaaaa sekali berenang. Kalo dulu pas masih bayi di Duri renangnya di bathtub cetek pake pelampung di leher, sekarang udah bisa di kolam umum. Tapi gak berani juga klo rame. Pas kemaren di Palembang aja, nyobain Ibrahim berenang di kolam renang besar dan airnya dingin + outdoor jadinya angin semriwing.. Awalnya agak kagok tapi antusias anaknya. Dan gak mau dipakein pelampung badan. Pegel dong ayahnya megangin trs. Syukurlah akhirnya mau juga dan betah ternyata. Gara2 di rumah kontrakan ini juga ada bak yang superbesar di kamar mandi belakang (buat nampung air jaga2 klo musim panas kekeringan), Ibrahim kita coba renangin di situ wkwkwk. Dan itu jadi kegiatan favorit ibrahim :))

Ibrahim… Tumbuh jadi anak soleh, baik hati, pemberani, macho, n sopan ya.. Kayaknya kalopun Ibra nanti insyaAllah udah besarnya berkumis berjambang berjenggot, Ibrahimย  tetap bayi unyu2 bagi Ibu ๐Ÿ˜‰

Sayang Ibu buat Ibrahim adalah satu dibagi nol.. :*

*posting gagal mulu jdnya telat*

Advertisements

Rindu

Tidak ada yang percuma
Termasuk rasa rindu
Yang kerap kali muncul namun hanya mampu berucap dan tak bisa lakukan apa-apa

Rindu kini menjadi pengingatku
Untuk selalu mendoakanmu

๐Ÿ™‚
Duri, 24062013

Packing

“There is always a sadness about packing. I guess you wonder if where you’re going is as good as where you have been.” -Richard Proenneke, One Man’s Wilderness, An Alaskan Odyssey

T.T

Bikin Lontong (yang Agak) Kacau

Lontong kacau adalah jenis lontong yang dibikinnya dengan cara..dikacau. Hahah.

Ceritanya saya udah dari berbulan-bulan lalu kepengen lontong tauco. Nah di Baturaja ini kok ya gak ada gitu yang jual lontong sayur ala padang, ntah tauco atau nangka gitu. Akhirnya saya nekat aja bikin sendiri.

Setelah kelar bikin kuah sayurnya, gulai tauco buncis (surprisingly maknyos wkwk), siang itu mulailah bikin lontongnya. Bolak balik kan ya nelpon si Mama. Niatnya buat dimakan siang itu juga.

Ternyata cara bikinnya gak sesimple yang saya kira hahaha. Tapi emang paling mendingan daripada lontong plastik atau ketupat, dan dulu Mama paling sering bikin lontong macem gini. Karena pake air yang banyak, lontongnya juga terasa lebih lembut gitu…tapi bikin cepet laper lagi :p

Jadi dimasaklah 1,5 cup beras sini di rice cooker bersejarah. Dengan takaran air 2 kali lebih banyak dari biasanya. Beras sini tuh beda sama beras yang biasa dimasak Mama. Kalo beras di rumah, 1 cup beras masaknya dengan air sebanyak 2 ruas jari, hasilnya nasi yang cantik. Kalo beras sini, 1 cup beras dimasak cuman pake air 1 ruas jari. Dulu sampe berdebat sama suami karena setau saya kan airnya 2 ruas jari ya. Eh pas dibikin segitu jadilah nasi…setengah bubur :))

Jadi pas nakar air buat si lontong kacau ini agak-agak ragu juga. Kan berasnya beda gitu ya. Tapi ya pasrah aja haha. Setelah mulai mendidih, diaduk-aduklah itu beras yang lagi meletup-letup di rice cookernya. Sambil diancurin dikit-dikit. Perasaan airnya kurang, tambah lagi. Aduk lagi. Ya gitu deh sampe capek aja hahaha. Terus diamkan dan biarkan mateng di rice cookernya. Pas udah mateng ternyata belom ancur2 amat. Akhirnya ngaduk lagi.

Nah terus bingung, kok jadi bubur gini lontong ane, gan?

Usut punya usut, dikasi taulah sama si Mama. Ya emang ntar jadi kayak bubur gitu tapi agak kering. Nah pas kayak begitu masukinlah ke wadah buat dikerasin.

Terus jadi lontongnya berapa lama dong?

Ternyata Mamak kita bilang biasanya beliau bikin sore terus lontongnya dimakan buat pagi pas sarapan.

Wakwaw. Jadi ini bukan sejam dua jam terus jadi???

Hahahaha failed! Dan habislah saya ngetawain diri sendiri. Dan diketawain juga sama si Mama. Ow ow. Sementara itu suami keburu pulang makan siang dan lontongnya belom kelar. Akhirnya kita beli nasi polos aja hahaha.

Dan lontongnya baru dimakan pagi ini. Kayaknya agak kebanyakan air sih. Oiya jangan lupa tambahin kapur sirih (sadah) juga pas dimasak hehe. Tapi enak kok. Sung abeis gulenya ^^ (sampe lupa dipoto2).

Dan seperti biasa, ada rasa bahagia yang unik gitu ya kalo bikin orang lain senang dan kenyang :p

Bikin Risoles ^^

Wuih akhirnyaaaa kesampean juga makan risoles beneran. Setelah kesana kemari suami siaga mencari dan gak ketemu, sampe kita berdua juga lupa kepengen itu, eh tau-tau gara-gara nonton Chef Farah Quin di tv yang masak semacem kue dadar, tercetuslah ide suami buat request risoles.

Awalnya agak kurang mood juga bikinnya. Kan semua orang juga tau ya risoles itu bikinnya agak-agak rempong, ada kulit, isinya yang dipotong kecil-kecil, terus perjuangan juga gorengnya biar gak pecyahhh.. Udah gitu makannya cuma sekejap. Hahaha. Cuman ya jadi pengen juga sih lama-lama. Halah.

Ujung2nya jadi juga seharian bikin. Dan bener aja…ngabisinnya kilat! Haha. Karena tak disangka tak dinyana risoles Ala Kadar ini rupa-rupanya sedap nian. Dan puas kan ya bikin sendiri sampe isinya tumpe-tumpe segala. Uu so happy!

Bikinnya sebenernya mudah ternyata. Potong2 kentang, wortel, tumis bawang, kornet, masupin sayuran td, tambahin seledri, daun bawang, terus bikinlah kulitnya. Pas bikin kulitnya ini sayangnya kurang banyak, jadi isinya masih nyisa nih. Pas bikin kulit v.2 masih oke. Tapi lagi-lagi masih kurang. Bikin v.3 kayaknya takarannya udah kurang pas jadi aja kulitnya kurang sip, gampang pecah gitu. Ringkih kek hatimuuuu… Heleh heleh..

Seru ah. Kapan2 kalo bikin lagi, yang bwanyaaakkk sekalian. Biar gak cepet abisnya. Khekhekhe :p

HBD MFH ;)

“And I’d crawl inside a cave
or live somewhere strange
as long as I’m with you
I have got what I need.”

-The Wedding Song by Angus & Julia Stone

Happy birthday MFH!
May you have more fantastic and wonderful years ahead, my dearest husband ๐Ÿ˜€
And thank you for giving me sooooo many reasons to love you. Hope we can live together forever and happily ever after x)

Baturaja, 19022013

Review Resep: Ikan Bakar Rica Sunda

Holla!
Di hari yang cerah ini saya nyobain resep dari koleksi buklet senior lagi, yaitu Gurame Bakar Rica Sunda. Diambil dari bonus majalah Kartini No. 2015 berjudul “Yang Nikmat dari Pondok Ikan Gurame”.

Berikut resepnya:
image

Hehe berupa gambar biar praktis :p

Lagi-lagi tadi saya bikinnya gak persis spt resep di atas. Ada perubahan sbb:
– Gurame diganti dengan ikan Nila karena mahal
– Untuk bumbu yang ditumbuk kasar, saya tambahin rawit kira-kira 5 buah dan setengah buah tomat
-Ketika bumbu kasar tsb ditumis, saya tambahin juga 1 lembar daun jeruk
-Sari jeruk instan saya ganti dengan perasan lemon
-Karena saya pengen ikannya agak berwarna, selain dibalur dengan asam dan garam, saya tambahin juga bumbu halus berupa jahe dan kunyit.

Hmm jadinya ikan Nila Bakar Rica Sunda yang segar! Suka sekali sama aroma jeruk2an di ikannya. Pedasnya juga pas. Sayangnya karena keterbatasan alat, saya bakarnya pake double pan. Matengnya sih pas. Tapi karena sering saya bolak balik, bentuk ikannya jadi gak sophisticated wkwk. Malah kayak ditabrak lari gt x)

Syukurlah kebocetan ikan tsb cuma di satu sisi. Sisi satunya lumayan, jadi ketutup.

image

Ckckck. Tampak memprihatinkan. Tapi yakinlah ikan ini memiliki inner beauty, yaitu citarasa yang tinggi hahaha.

๐Ÿ˜‰