Bikin Lontong (yang Agak) Kacau

Lontong kacau adalah jenis lontong yang dibikinnya dengan cara..dikacau. Hahah.

Ceritanya saya udah dari berbulan-bulan lalu kepengen lontong tauco. Nah di Baturaja ini kok ya gak ada gitu yang jual lontong sayur ala padang, ntah tauco atau nangka gitu. Akhirnya saya nekat aja bikin sendiri.

Setelah kelar bikin kuah sayurnya, gulai tauco buncis (surprisingly maknyos wkwk), siang itu mulailah bikin lontongnya. Bolak balik kan ya nelpon si Mama. Niatnya buat dimakan siang itu juga.

Ternyata cara bikinnya gak sesimple yang saya kira hahaha. Tapi emang paling mendingan daripada lontong plastik atau ketupat, dan dulu Mama paling sering bikin lontong macem gini. Karena pake air yang banyak, lontongnya juga terasa lebih lembut gitu…tapi bikin cepet laper lagi :p

Jadi dimasaklah 1,5 cup beras sini di rice cooker bersejarah. Dengan takaran air 2 kali lebih banyak dari biasanya. Beras sini tuh beda sama beras yang biasa dimasak Mama. Kalo beras di rumah, 1 cup beras masaknya dengan air sebanyak 2 ruas jari, hasilnya nasi yang cantik. Kalo beras sini, 1 cup beras dimasak cuman pake air 1 ruas jari. Dulu sampe berdebat sama suami karena setau saya kan airnya 2 ruas jari ya. Eh pas dibikin segitu jadilah nasi…setengah bubur :))

Jadi pas nakar air buat si lontong kacau ini agak-agak ragu juga. Kan berasnya beda gitu ya. Tapi ya pasrah aja haha. Setelah mulai mendidih, diaduk-aduklah itu beras yang lagi meletup-letup di rice cookernya. Sambil diancurin dikit-dikit. Perasaan airnya kurang, tambah lagi. Aduk lagi. Ya gitu deh sampe capek aja hahaha. Terus diamkan dan biarkan mateng di rice cookernya. Pas udah mateng ternyata belom ancur2 amat. Akhirnya ngaduk lagi.

Nah terus bingung, kok jadi bubur gini lontong ane, gan?

Usut punya usut, dikasi taulah sama si Mama. Ya emang ntar jadi kayak bubur gitu tapi agak kering. Nah pas kayak begitu masukinlah ke wadah buat dikerasin.

Terus jadi lontongnya berapa lama dong?

Ternyata Mamak kita bilang biasanya beliau bikin sore terus lontongnya dimakan buat pagi pas sarapan.

Wakwaw. Jadi ini bukan sejam dua jam terus jadi???

Hahahaha failed! Dan habislah saya ngetawain diri sendiri. Dan diketawain juga sama si Mama. Ow ow. Sementara itu suami keburu pulang makan siang dan lontongnya belom kelar. Akhirnya kita beli nasi polos aja hahaha.

Dan lontongnya baru dimakan pagi ini. Kayaknya agak kebanyakan air sih. Oiya jangan lupa tambahin kapur sirih (sadah) juga pas dimasak hehe. Tapi enak kok. Sung abeis gulenya ^^ (sampe lupa dipoto2).

Dan seperti biasa, ada rasa bahagia yang unik gitu ya kalo bikin orang lain senang dan kenyang :p

Advertisements

Dear Diary

image

Hahaha. Sabtu pagi gak ada kerjaan, akhirnya malah bongkar-bongkar barang jadul satu ini.

Diary. Mungkin hampir semua cewek dalam hidupnya pernah punya diary. Tapi kayaknya gak semuanya yang bertahan dan betah rutin mengisi dan menulisinya. Mungkin karena diary itu bersifat satu arah, ya. Jadi kalo mau curhat dan cerita di diary tentang masalah yang lagi dihadapi, jangan berharap ada feedback. Haha.

Pertama kali kenal diary, gara-gara Mama. Waktu masih kecil dulu Mama punya diary di laci meja riasnya, dan dalam keadaan terkunci. Kertasnya warna-warni. Sering saya minta kertasnya buat coret-coret.

Setelah saya bisa membaca, kayaknya pas SD, saya mulai iseng nyari-nyari kunci diary Mama. Begitu dapat, saya baca. Tapi berhubung masih bocah, belum paham apa-apa, saya cuma tertarik sama tulisan di beberapa halaman terakhir diary itu.

“Anakku Augustia Muliawati.”

Lalu diikuti dengan informasi berat badan, panjang, proses operasi caesar, dan lainnya mengenai kelahiran dan masa balita saya.

Dan di halaman terakhir ada coretan Mama tentang belanja bulanan. Harga ikan, sayur, beras, dll.
Btw saya suka nanya ke Mama tentang perbandingan harga jaman dulu dan sekarang.

Lama-lama, saya kalo iseng masih suka baca lagi diary Mama itu. Dan akhirnya mulai ngerti sama isinya. Ketika Mama kenal sama Papa, terus pacaran jarak jauh juga, terus Mama diajak ke pantai pekan baru (alias sungai Siak), puisi Mama tentang cinta-cintaan gitu, dilamar Papa, dan kira-kira dalam setahun hubungan langsung memutuskan untuk menikah.

Manisnya ♥

Mama sukses membuat anaknya jadi kepengen punya Diary juga hahaha. Dan di ultah saya yang ke 10 (kelas 4 SD) saya dikasi Diary sama Mama. Senang sekaliiii.

Mulai saat itu ngisi Diary pun jadi kebutuhan. Isinya khas tentang kehidupan anak SD yang masalahnya (kalo diliat sekarang sih sepele. Padahal dulu itu “sesuatu bgt”). Sayangnya Diary itu hilang. Dan saya sempat malas nulis diary gara-gara dibaca Mama huakaka.

Yang (ternyata) masih ada adalah Diary SMP saya. Itu yang gambar di atas. Saya baca lagi tadi halaman per halaman. Rasanya seperti kebawa ke masa lalu. Masa SMP yang indah, lucu, dan mengasyikkan. Yang paling bikin pusing waktu itu cuma persoalan UHB (Ulangan Harian Bulanan). Ah, betapa polosnya kita di masa itu hahaha.

Masalah anak SMP (baca: saya) jaman dulu adalah soal persahabatan. Tentang berteman dan dicampakkan teman. Tentang naksir sama teman yang tadinya sangat menyebalkan (Dan entah kenapa selalu aja duduknya berdekatan. Lama-lama jadi suka. Sukanya sampe kuliah. Ups, jadi curhat. Hahaha). Dan tentang pertengkaran sama adek sendiri hahaha.

Lalu konflik yang terjadi antara kita dan teman adalah karena kita suka boyband yang berbeda. Saya suka BSB dan kamu suka Westlife. Terus saya jelek-jelekin Westlife dan kamu tersinggung, lalu membenci saya. Tapi besoknya kita main lagi. Hahaha.

Pernah juga ada masa-masa naksir kakak kelas dan kegeeran gara-gara disenyumin. Ada hari tertentu yang bikin bahagia karena di hari itu ruang kelas sama kecengan bersebelahan. Suka sholat zuhur di Sport Hall (sholatnya dulu diabsen) dan senang ketika liat kecengan beresin tikar belas sholatnya haha.

Ah, betapa banyak hal-hal kecil lainnya yang bikin masa sekolah begitu indah. Oya. Ada juga becandaan macam ini:

X: Eh, Y. Si A suka sama kau..
Y: Hah sukak bapak kau?! Jangan gosip kau ya…

“Sukak bapak kau” itu kira-kira sama artinya kayak “Sukak dari Hongkong”.

Ahahaha. Dan dulu kita biasa aja pas becanda sama teman lalu bilang “Hahahaha anjing lah kau.” atau gak “Babilah..”

Ntahapa-apa ya emang 🙂

Diary ini fungsinya udah kayak mesin waktu. Saya bisa liat lagi gimana saya jaman dulu. Gimana perkembangan emosi (tsah gaya) dari waktu ke waktu. Saya bandingin gimana saya jaman dulu ngadepin masalah, lalu apa yang dulu saya pikirkan sampe ngambil sebuah keputusan.  Menarik juga kalo diperhatikan proses kita tumbuh dan berkembang. Dan lihat sekarang. Berbeda sekali.

Yang gak berubah cuma satu nama yang lama sekali hinggap di kepala. Nama yang ada terus di diary SMP sampe kuliah. Sumber kegalauan. Dan baru hilang 5 tahun lalu hahaha. Ups. Curhat lagi :p

Sekarang saya makin jarang isi Diary. Kecuali ada masalah yang bener-bener bikin pusing dan kalo diceritain ke orang bikin orangnya  ikutan pusing. Dan itu juga kalo lagi gak males. Beda sama dulu, ketika naik bus ke sekolah aja bikin bete, saya tulis di Diary. Huekekek.

Well..

Me – “Man, I’m bummed.”

Him – “Why?”

Me – “Everyone I know is getting married.”

Him – “It could be worse. Everyone I know is dying.”

via 10 Things Nobody Warned Me about my Twenties | Doctor Quack.

😐

Persamaan Tekanan dalam Kehidupan

Belakangan untuk ngapdet blog ini agak kurang napsu. Kenapa ya? Padahal gak ada kerjaan juga. Malah waktu jaman-jamannya TA bulan Januari Februari kemaren, dimana 24 jam terasa sangatlah kurang, justru rajin posting macem-macem.

Setelah dipikir-pikir, mungkin seperti rumus tekanan, dimana:

p=F/A

Atau Tekanan (p) adalah perbandingan Gaya (F) dan Luas Permukaan (A). Sehingga kalo dibalik berarti:

F=p.A

Dengan demikian:

Gaya sebanding dengan tekanan dikali luas permukaan.

Berarti:

Dengan luas permukaan (A) atau ruang lingkup kehidupan yang tetap dan konstan yaitu permukaan bumi,

apabila semakin besar tekanannya (p) yaitu kondisi stress, tertekan, atau frustasi,

semakin besar juga Gaya (F) yang dihasilkan. Alias makin banyak gaya. Alias makin banyak kelakuan. Alias makin banyak yang dikerjain.. Alias makin banyak yang dihasilkan. Misalnya postingan blog dll.

Wakaka. Pulut. Cem betul aja.

Surprise!

Banyak jalan menuju Roma.

Banyak juga cara menuju Playground saya.

Salah satunya dengan keywords ini.

Coba kita lihat lebih dekat..

Wkwkwkwk. Lumayan kaget juga tadi pas liat dashboard. Ada-ada aja.

Meneketehek kalo urusan tante girang sih! LOL. 😀

 

 

NB:

Btw ada link menarik dikasi tau temen: http://www.humanmetrics.com

Result: ENFJ dan belum sempat dibaca lebih lanjut haha.

Enjoy!

Opsi

Seandainya memutuskan sesuatu semudah memutuskan pacar*, mungkin gak bakal sebimbang ini ya.

*Kayak pernah aja mutusin pacar -_-” wkwkwkwkwk.

Habisnya memang sulit sih berada di antara pilihan-pilihan, lalu kita dituntut untuk menentukan dan memilih salah satu option yang ada. Huaaaa off abeeesss. Hahahahaha. Tapi menurut dosen pembimbing TA ketika saya masih rajin bimbingan dulu, masih bagusan situasi kayak gitu. Ketika kita diberikan banyak pilihan dan bisa menimbang, kira-kira terbaiknya yang mana. Daripada sama sekali gak punya pilihan. Alias terpaksa memilih apa yang ada.

Hahaha. Ngomong-ngomong soal bimbingan TA, topik semula sebenernya adalah tentang memilih classifier yang ada. Tapi beliau kemudian menghubungkannya dengan realita. Hahaha. Lebih lanjut lagi, pemilihan classifier dianalogikan dengan tips memilih pendamping hidup. Wakwkawkak.