tumblr dot com

Gara-gara penasaran sama dashboard si tumblr ini kayak apa,
maka tadi saya nyobain selingkuh bikin akun di sana.
Dan pada akhirnya nyasar. Huahahahauaha.
Mana internet lagi lambreta pisannnnnn. Error mulu kalo mau upload.
Fitur yang baru kerasa istimewa adalah “reblog” nya.
Belum sempat ngoprek, tapi kok masih user friendly si wordpress ini deh.

Anak baru yang kampring abis nih saya.

Hahaha.

29 Oktober 2010

Dear Rio,

On this very special day, let me say

HAPPY BIRTHDAY TO YOU!

Semoga seluruh doa (yang bagus2) hari ini untuk Rio

dikabulkan oleh Allah,

kalau itu memang baik.

I LOVE U, Dek ;;)

Yang rajin ibadah dan kuliahnya!

Mwaaaaaahhh!


 

THING I HATE THE MOST

*gambar dari google

 

ASLIIII!

Benda jahanam satu ini udah ngerusak, morotin kantong, bikin polusi, global warming, tapi dimana-mana masi bertebaran aja!! DAMNNNN!!!! I REALLY HATE YOU!!!!!

Gimana enggak?! Orang-orang yang saya sayangin pun kena racunnya. Papa, adek, sepupu, om, saudara-saudara, tetangga, teman-teman, sahabat, dosen, aaarrggghhhh!

DAN CUMA SEGELINTIR YANG BISA LEPAS DARI JERATAN BANGSATNYA.

Bahkan fatwa haram MUI pun gak berpengaruh banyak.

Sintinglah!

Someday I will find a way entah kayak gimana biar bisa  bikin pabrik-pabrik rokok di Indonesia yang besarnya gak nanggung ini jadi beralih industrinya!

SOMEBODY HELP kalo ada yang punya ide dan kreatif dan punya modal, hayulah kita para generasi nanggung cari cara yuk gimana ngebelokin minat orang-orang dari rokok!

PLEASE DEHHHHH YANG KERJA DI PERUSAHAAN ROKOK, PADA MIKIR GAK SIHHHHHH?!! SITU DIBAYAR DARI NGERACUNIN ANAK ORANG WOI!
EERRGGGHH!

 

 

 

 

Threshold

“I have made sacrifices with no regrets. For an intellectual thirsty for freedom in a dictatorial country, prison is the very first threshold. Now I have stepped over the threshold, and freedom is near.”

-Liu Xiaobo (Peraih Nobel Perdamaian 2010)

Walaupun Liu Xiaobo menuai kontroversi dalam peraihan Nobel Perdamaian di tahun 2010 ini, tetapi kalimat dia yang satu ini tetep mesti diquote.

“..prison is the very first threshold. Now I have stepped over the threshold, and freedom is near.”

Bener juga. My very first threshold adalah TA huahaha (TA is my prison). Harus semangat besar dalam melaluinya nih demi menemukan kebebasan seutuhnya (lebay). Hahaha.

Wisuda Oktober 2010

Selamat buat teman-teman semuanya

Baik yang di IT Telkom, ITB, dan kampus-kampus lain yang juga berwisuda di hari ini

Bareng-bareng kita masuki kampus ini, tapi keluarnya beda-beda

Soalnya masing-masing kita memang udah punya jalan sendiri

Apapun itu nanti jalannya,

semoga kita bisa memberikan  kebaikan

semoga kita menjadi generasi yang jauh lebih baik

menjadi solusi bagi bangsa

bermanfaat bagi sesama

dan

menjalin hubungan baik dengan alam raya

tak peduli berapapun IPK kita.

Semoga kita benar-benar menjadi manusia yang berjalan di atas bumi ini dengan hati.

(Semoga yang belum dapet kerjaan gak lama-lama nganggur,

yang udah dapet kerjaan semakin nyaman posisinya,

yang udah mapan segera kirim undangan.. Hehehe..

Kita yang belum lulus semoga dilancarkan pula jalan menuju kesana.. 😉

NEVER LET ME GO (2010) and LAST NIGHT (2010)

Kepengen nonton ini…

Never Let Me Go (Rating IMDb cukup menjanjikan)

*gambar dari Google

(Edited)

Satu lagi nih:

Last Night (Rating IMDb juga menjanjikan)

Masuk 21 sini gak yah…………….

Sunday Hunting \:D/

Weekend ini:

#Menghabiskan Kamis, Jumat, dan setengah hari Sabtu bersama my superbestfriend, si retno, yang sukses melaksanakan sidang tanggal 15 Oktober 2010 ini dan LULUS! Congratulation, sayangku 😀

#Di tanggal yang sama, Beyya, kucing persianya Syukma yang hamil sebelum waktunya, udah melahirkaaaannn!! Anaknya ENAM. Padahal dokter hewan langganan Beyya bilang anaknya sekitaran 3 atau 4 ekor gitu. Wew. Gak taunya ENAM. SUPERB!! 😀

#Sabtu kemaren saya sama Retno berhijrah dari Jatinangor menuju Dayeuhkolot, tak lupa singgah di BSM. Tapi sebelumnya mesti berkorban habis-habisan dulu naik DAMRI yang superFULL. Saya sama Retno aja sampe dapet duduk paling depang, yang di bangku tambahan gitu, dan jarak antara muka dan kaca depan DAMRI cuma 30cm kali. Hadeeuuu udah kayak naik rollercoaster aja pas di tol secara tu DAMRI juga agak ngebut. Tapi seru, soalnya cuaca di luar gak panas. Yang bikin itu DAMRI penuh sepenuh-penuhnya adalah karena kemungkinan besar si DAMRI ini adalah DAMRI terakhir pada hari itu. Udah sore soalnya, dan DAMRI berikutnya sepertinya terjebak kemacetan yang amat sangat parah. Mengingat Sabtu kemaren ini ada pawai, festival, dan event-event lainnya.

#TODAY IS SUNDAY!

Paginya nganterin Retno dulu ke Baraya Travel di perempatan buah batu, nyaris telat, soalnya kita kesiangan, dan jalanan agak macet (plus angkot tercinta ngetem agak lama). Alhamdulillah gak sampe terlambat. Ngomong-ngomong, di perempatan Buah Batu ini banyak anak jalanan gak jelas. Tadi aja saya liat beberapa lagi menghirup entah menghisap lem. Gak jelas juga sih itu apaan. Saya sempetin ambil fotonya dari handphone.

Bocah Topi Merah

 

 

*zoom

 

Ah. ngecewain ni bocah-bocah. Padahal sebagian masa depan bangsa kan ada di tangan mereka (tsaah). Baru kali ini saya ngeliat dengan mata kepala sendiri, secara langsung, nangkap basah orang lagi ngelem. Hih. Biasanya cuma diceritain kalo anak-anak jalanan banyak yang kayak begini. Bikin saya makin males aja mau ngasi recehan.

Sehabis itu, dilanjutkan dengan hunting buku ke Palasari. Ini ketiga kalinya saya kesini. Pertama dulu sama Syukma, nemenin Syukma jualin buku kuliah yang udah ga dipake. Kedua sama Husend, tapi nyari cemilan doang haha. Dan ini ketiga kalinya.

Tujuan semula adalah nyari buku Matlab, demi pengerjaan TA saya. Pengennya buku bekas aja gitu, biar murah. Yang penting kan isinya, ga usah barunya. Akhirnya saya nemu buku yang direkomendasiin temen saya (mudah-mudahan bener nih).

GUI MATLAB -_-"

 

Selanjutnya window shopping nyari buku-buku jadul. Saya pengen banget nemuin bukunya Enid Blyton, tapi kemana-mana susah dicarinya. Huff. Dan dari sekian banyak kios/toko di situ saya akhirnya nemu satu toko yang pewe. Tempatnya enak, penjualnya bapak-bapak ramah, koleksi buku fiksi jadulnya lumayan lengkap (komik, buku lokal, dan buku impor), majalah jadulnya juga lengkap, tapi tetep aja bukunya Enid Blyton gak ada 😦

Awalnya saya nemuin bukunya Sidney Sheldon, hard cover, udah kuning-kuning gitu kertasnya, klasik deh. Tapi lupa judulnya apaan. Karena dijualnya Rp 20.000,- saya jadi mikir lagi hehe. Ujung-ujungnya malah nemu kumpulan serial di majalah Kawanku jaman dulu: Nana dan kawan-kawan 😀

 

YAYY! :D/

 

 

Satunya lagi “Girl Talk”, buku jadul juga, katanya sih bonus Gadis tahun 1997. Masing-masingnya Rp 6.000,- tapi saya tawar jadi ceban dua hehehehe. Di toko si bapak ini, saya juga ketemu bapak-bapak semacam kolektor juga kayaknya. Beliau mulanya nyari buku Ko Ping Ho (kalo ga salah), tapi karena gak ada, jadinya malah beli bukunya Marga T. Sambil ngobrol-ngobrol, beliau ngelirik majalah Trubus enath taun kapan. Lalu beliau cerita, kalo dulu langganan majalah Trubus dari tahun ’83 (apa ’93 yah? Lupa euy :s) sampe 2003. Beliau juga merekomendasikan saya untuk baca majalah itu, soalnya di dalemnya banyak pengetahuan penting, dan bisa jadi inspirasi juga buat bikin usaha. Entah itu peternakan, atau pertanian.

Di toko seberang ada juga bapak-bapak cukup senior, yang kayaknya mau beli buku banyak banget. Setumpuk buku tentang ilmu hukum dan sosial tersusun di depannya. Beliau menyapa saya, tapi cuma sekedar basa-basi ramah (beda sama basa-basi busuk haha).

Kemudian saya lanjut lagi ngelirik toko-toko buku lainnya. Banyak juga yang menawarkan buku-buku baru. Seperti MMJ nya Raditya Dika, bukunya Andrea Hirata, dan lain-lain. Saya juga pengen nyari bukunya Taufik Ismail, tapi gak nemu. Belum nemu. Haha. Dan ada juga salah satu toko yang menarik, ngejualin buku-buku semacam ensiklopedi gitu, lokal dan luar, bahkan ada buku tentang mesin jahit dan caranya ngejahit komplit plit plit. Sayangnya agak mahal kayaknya tuh buku. Hard cover. Buku impor kayaknya. Ah, mau..

Mupeng.

Btw ini sekedar tips buat yang mau nyari buku di Palasari atau toko buku loak lainnya:

1. Sebelumnya hunting dulu di internet atau di toko buku atau tanya temen, harga baru buku yang mau dibeli. Jadinya bisa mastiin dan tau ntar bakal nawarin harga berapa.

2. Kalo nyari buku bekas, jangan lupa cek isinya, udah ada yang sobek atau lepas atau hilang gak, halamannya. Soalnya saya tadi nemu juga buku fiksi jadul, menarik sih judulnya, eh pas dibuka udah gak lengkap. Sedih 😦

3. Usahakan tau judul atau nama penulis bukunya atau covernya biar si penjual punya gambaran tentang buku yang kita cari. Belajar dari kesalahan saya tadi, saya nyari buku tentang GUI MATLAB, tapi gak tau nama penulis atau penerbitnya. Alhasil ditawarin buku Matlab yang macem-macem.

4. Kalo borong banyak jangan lupa minta diskon hahaha. Ini wajib. Mesti bisa nawar.

5. Jangan ragu-ragu nanya dan sharing sama penjualnya mengenai jenis buku yang kita suka. Karena ada juga penjual yang suka rekomendasiin buku-buku bagus sesuai ‘genre’ ang kita suka.

6. Sebelum hunting buku, mending makan dulu. Biar gak kelaperan pas lagi asyik-asyiknya ngebedah buku. Jangan lupa juga bawa air mineral di tas biar gak dehidrasi. Kalo mau lebih nikmat lagi, silent mode on segala jenis gadget biar gak ganggu. Hahaha.

7. Mending pergi sendiri daripada ngajakin temen yang gak doyan baca buku kesini. Bisa-bisa dia bete nungguin kita nyari-nyari, kitapun kesel ditungguin gak sabaran.

Haha. Begitulah. Untuk selanjutnya, saya jadi pengen ke Senen yang di Jakarta deh. Katanya disitu juga banyak.

Tapi kelarin si TA dulu deh. Hehehe.

Ayolah TA, jangan bandel, please 😉

BTW hari ini juga hari ulang tahunnya salah satu dosen saya, Pak Bambang Hidayat yang dulu ngajarin kuliah PSD. Hehe. Semoga beliau senantiasa dilindungi oleh Allah swt dan diberikan berkah usia, rezeki, serta kesehatan dan kebahagiaan 🙂

ENJOY YOUR SUNDAY!

 

 

 

50 Jobless, 50 Kuliah+TA :p

Belakangan ini kegiatan saya semakin minim, sehingga mengakibatkan penurunan kerja otak serta kondisi tubuh. Hehe. Serasa 50:50 jobless gitu. Secara dalam seminggu kuliah cuman Senin sampe Kamis, dan minggu ini dosennya pada gak ada, ujung-ujungnya cuma kuliah Senin Selasa.

Belagak jobless, padahal sebenernya ada TA yang menanti. Hufffffffffffffffff.

Demi menghindari kenyataan tersebut, saya mulai nyari-nyari kegiatan. Yang agak-agak berguna adalah ikutan Drive Test yang diadain Lab MobileComm di kampus. Selebihnya adalah nyari-nyari video zadul di youtube muahahaha.

Ini dia..

Hahaha. Video ini adalah video The Cranberries yang pertama kali saya liat dan saya sukaaaaa banget :p

Waktu itu masih SMP dan kalo gak salah video ini muncul ntah di MTV atau di Clear Top 10.

Sebelumnya juga sering dengar lagunya yang Zombie, tapi kurang doyan :p

The Cranberries ini ngingetin saya akan temen lama saya di SMP dan SMA, namanya Desi. Cewek chubby, putih, rambutnya ikal, jago gambar (betulan), jago main gitar (ini juga betulan) dan dia sangat-sangat maniak The Cranberries. Terutama sama Doloresnya. Hahaha. Jadi kangen.

Berikut ini adalah video The Cranberries berjudul Stars, ini juga saya liat pas nonton MTV.

Ya! Sangat macho ya si Doloresnya? Hahaha.. Suka!

Di samping ngerusuhin youtube, saya juga lagi suka baca buku ini..

"The Little Prince"

Novel terjemahan gitu. Penulisnya Antoine de Saint-Exupery. Yang punya novel ini adalah Kak Septi, anak kosan kamar sebelah. Novel yang menarik, lucu, tapi juga dalem. Nanti kapan-kapan saya bikin reviewnya hehe.

Begitulah kerjaan saya belakangan ini dalam mengisi waktu. Sempat berpikir untuk kembali latihan taekwondo, tapi niatnya masih 75%. Mudah-mudahan bisa benar-benar terlaksana. Soalnya saya kangeeeeennn sama rutinitas jaman muda huhuhuhu.

NB: Lagi ngidam Sour Sally T.T

 

Such a Mess

Beberapa waktu yang lalu di twitter heboh sempat heboh isu-isu mengenai umat beragama. Entah itu mengenai Ahmadiyah, penusukan di HKBP, dan lain-lain. Saya sengaja meminimalisir nonton berita di TV atau ngikutin dari koran, karena seperti yang pernah saya bilang di postingan sebelumnya, saya udah gak percaya lagi sama media. I dont give a damn. Saya punya pikiran negatif sendiri, kalo mereka semua punya tujuan tersendiri. Entah apa. Haha.

Sayangnya saya masih gak bisa lepas dari social networking bernama twitter wkwkwkkw. Dan saya masih aja ngefollow akun-akun media massa, untuk sekedar tau headline atau ada tips-tips kesehatan. Poor me 😦

Nah ya. Sampailah pada suatu ketika, saya tergelitik untuk membuka petisi online yang rame diomongin di sama orang-orang terkenal Indonesia. Selama ini saya kirain petisi itu melindungi umat beragama, demi terbentuknya kerukunan umat beragama, dll. Saya kira itu doang.

TKP: PETITIONONLINE

Habis baca itu SEPENUHNYA, saya mulai kayak orang bego. Seriously?

Ini yang saya gak ngerti.

Adanya jaminan kebebasan dan perlindungan dari negara bagi warga negara menjalankan ibadah sesuai agama dan keyakinan masing-masing sesuai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 pasal 29.

Termasuk melindungi aliran sesat kayak Ahmadiyah? Kenapa jadi lebay gini?

Kalo ajaran tersebut gak bawa-bawa Islam, gak ngaku-ngaku Islam, ya beda perkara lah. Tapi ini kan ngakunya Islam. Ya mana mungkin dong kita biarin saudara seiman nyasar gitu?

Kalo kata temen saya, “ahmadiyah bkn lah islam.klo mw melindungi mereka bgaimana dg kami yg islam?apakah kalian tdk melindungi kami yg agamanya terancam kesesatan???”

Bener, kan?

Dan sampai saya menulis ini, udah 13ribuan orang yang menyetujui petisi ini.

Aduh, aneh tapi nyata. Ada apa dengan Indonesia? Semakin hari masyarakatnya semakin sensitif. Menteri ngomong nyeleneh dikit, langsung dibesar-besarkan. Padahal apa kata beliau ada benernya juga. Dikit-dikit marah, panas, lantas jadi masalah besar deh masalah kecil yang seharusnya gak usah diributkan. Udah pada stress kali ya kita semua????

Udah stress punya wakil rakyat doyan jalan-jalan? Eh, studi banding :p

Kembali lagi ke masalah petisi. Jadi kepikiran lagi, demokrasi ini apa belum cukup? Ya, emang “MASIH BELAJAR”, kalo kata Adhyatmika dalam film pendeknya yang mantep itu. Tapi gak berarti latah juga dong, terus kepengen ikutan “liberal” juga kayak Amerika. Sekalian aja Atheis dijadikan suatu “kepercayaan”. Cape deh.

Curiga ntar lagi ada petisi dilegalkannya kawin sejenis nih -_-“

Kedoknya “HAM”.

Krik.