Anakku Sudah Besar :’)

Kemaren lagi liatin video Ibrahim di akun IG ayahnya, kemudian rasanya nyesek gitu karena ih cepet amat ini anak gedenya. Huhuhu.. Mellow rasanya.

Terus tiba2 ngomonglah sama ayahnya, kurang lebih kayak gini..

“Yah, Ibrahim ni udah besar aja ya…” dengan intonasi yang kayak ga terima betapa waktu cpt kali berlalu.. hahah azeeg..

“Iya ya..”

Kemudian Ibrahim nimpalin, “Ibu maunya Ibra kecil aja??”

akkk langsung jleb. Hahaha.

“Nggaklaahh.. Ibu seneng Ibrahim udah besar gini.. Udah bs ngobrol banyak banyak sm Ibu.. Makin pinter jg bisa bantu2 ibu..”

Yakan pastinya yang namanya Ibu Ibu senenglah pasti anaknya tumbuh dan berkembang dengan baik. Kemaren kemaren masih ASI sekarang kalo haus bisa ambil minum sendiri. Tadinya masih gendong muluu sekarang lari larian kesana kemari. Dulu masih membeo iya iya he eh aja dengerin ibunya ngomong, sekarang bahkan udah bisa berargumen n punya pendapat sendiri. Iya anakku udah besarrrr huaaa..

Kenapa ya rasanya kurang terima? Karena takut apakah ada yg kurang dikasi utk anak selama kemaren2 dia kecil itu.. Ada yang skip gak ya.. Ada yang salah gak ya dalam pengasuhan dia.. Huhu..

Ini aja Ibunya mulai galau karena anaknya bentar lagi masuk sekolah TK. Mau kekepin aja rasanya. Hahah. Entahlah mungkin emakmu ini agak posesif aja 😂

Advertisements

Syafiq Setahun

Ya ampun udah lama kali ternyata gak update blog ini haha. Antara males atau terlalu sibuk atau udah gak bisa lagi nyusun kata-kata 😅

Kalo dulu Ibrahim disempetin ngepost tiap bulan buat nulis tumbuh kembangnya, ini Syafiq boro-boro.. #2ndChildProblem

Hehe bukannya beda2in tp emg pas anak baru satu dulu masih mayan ada waktu sdgkn anak kedua skrg kalo ada wktu senggang mamak pilih utk golek2 manja di kasur ae wakaka atau selonjoran di depan sofa 😂

Selain itu, ternyata pas diliat liat tumbuh kembangnya juga mirip-mirip.

Bedanya, kalo Ibrahim dulu ASI lancar jaya dan BB oh sungguh di luar ekspektasi bertambah tiap bulan, sedangkan Syafiq ASI nya dihiasi dgn kisah bentar bentar gumoh. Di dua bulan pertama aja emang tp ya itu jd irit BB nya nambah.

Per MPASI annya juga mirip miriplah. Anaknya rajin GTM wkwk. Tapi awal awal Syafiq sempat lahap. Eh kemudian krn tumbuh gigi mulailah makannya dikit. Bedanyaaaa pas Ibrahim dulu, rasanya stress jiwa raga dan sedih hati liat anak gak mau makan. Pas ngadepin Syafiq ini alhamdulillah udah jauh lebih selow.

Sekarang Syafiq udah mau 1.5 tahun dan kosa katanya masih dikiiiiiit kali. Meskipun dia udah ngerti sama omongan kita, bisa ikutin instruksi, tapi tetep aja deg degan. Soalny abangnya pas umur segini udah banyak ngomong.

Emang anak beda beda kali ya. Meskipun Syafiq blm banyak ngomong, tapi dibandingkan Ibra dulu, motorik halusnya udah bagus duluan.

Bedanya lagi, kalo Ibra dulu gak terlalu ekspresif. Marah, senang, sedih, bisa dibilang sekedar aja. Gak ada ceritanya dia ngamuk di toko orang gara gara gak diturutin kemauannya sampe tantrum di lantai hahah, gak pernah juga marah yang sampe gigit atau nyakar ibunya. Sedangkan Syafiq, sebaliknya 😂😂😂😂

Tapi di sisi lain lucu juga jadinya. Ibra klopun senang paling senyum n ngomong gtu nah kalo adeknya bisa joget2 atau lompat2 wkwk.. Duh beda beda lah ya anak2 ini lucunya.

Sekarang Ibrahim udah mau 4.5 tahun dan kemaren aja tau tau bisa baca kata sederhana. Masya Allah. Alhamdulillah. Diingat ingat lagi, dulu meskipun suka dibacain buku cerita, Ibrahim gak tertrik sama huruf hurufnya. Sampe akhirnya taun lalu tiba tiba dia sukaaaa kali meratiin AC. Terus nanya nanya merknya apa. Kemudian hapal logo merk nya yang macem2 sampe dikirain tmn dia bisa baca.

Abis itu baru dikenalin phonics. Panasonic itu hurufnya P. Daikin D. Smpe akhirnya dia tau semua huruf :’)

Akhirnya jadi ngerti ternyata anak anak sbnrnya senang mempelajari sesuatu klo selama dia suka n senang sm topiknya. yaiyalahya hahahah.

Tapi kata ibuknya Kirana, bukan itu yg paling pentinglah. Belajar kyk gtu insyaAllah bs ntar aja aplg klo dah sesuai umurnya. Yang lebih urgent didik krakternya dari kecil gini biar jd org baik n akhlaknya bgs. Yhaaa ini kyknya emaknya sih yg hrs byk bljr dulu wkwkwk..

Update Kehidupan

Jadi setelah selama hampir tiga tahun tinggal di Dumai, akhirnya kita sekeluarga harus pindah lagi. Kali ini agak ngota sikit, ke Pekan Baru.

Awalnya agak sedih juga karena bisa dibilang Dumai udah jd comfort zone, dah tau celahnya kalo mau ngapa ngapain. Udah kebentuk rutinitas weekday dan weekend hahaha.

Weekday biasanya pagi2 udah belanja di warung deket rumah, sementara Ibrahim sama Syafiq diajak main di luar sama ayahnya. Trus sarapan. Ayah berangkat kerja. Syafiq tidur pagi. Masak. Main sama Ibra. Nyuapin Ibra. Beres beres dikit. Siangnya abis makan siang lanjut tidur. Sorenya main sepeda di luar sambil nyuapin Ibra n Syafiq. Kadang ini barengan sama anak tetangga, Maudy, yang makan sambil disuapin neneknya. Abis itu mandi sore. Siap2 buat makan malam. Terus ayah pulang kerja. Makan malam. Main di kamar smpe tidur.

Kalo weekend, biasanya kalo ga berenang, makan di luar, atau belanja keperluan di swalayan. Hahahah yhaa, di kota sekecil itu bahkan ke swalayan aja udah sesuatu. Kalo gak, biasanya kita sekeluarga pulang ke tempat Kakek Nenek di Duri.

Alhamdulillah dinikmati aja semuanya 😂

Pas pindahan bulan Desember 2017 lalu, kita pamitan sama Pak De dan Bu De yang punya kontrakan. Beliau tinggal tepat di belakang rumah kontrakan. Gak lupa minta maaf dan kasi sedikit biaya buat tambahan ngecat rumah. Soalnya selama kita ngontrak, tembok rumah beliau dijadikan media belajar sama Ibrahim wkwkwk alias abis banyak dicoret2.

Tapi si Bude ternyata nolak dong. Katanya gak papa namanya anak anak memang kadang mau nulis nulisnya di dinding. Anak anak saya juga dulu gitu, katanya. Huhu. Baik kali emang orangnya. Sekeluarga sama anak anaknya pun baik baik masyaAllah. Sering kali kita dianterin lauk atau dikasi singkong banyak kali.

Semoga keluarga mereka selalu dilindungi n diberkahi Allah..

Sekarang tinggal di Pekan Baru udah sekitar tiga bulanan. Alhamdulillah juga udah betah, rutinitas udah jelas, dah mayan enak… Cuman yah ngontrak di sini mahal aja 😂

Tapi Ibrahim seneng kali dia sih di Pku ini. Soalnya kata dia, AC rumahnya ada dua 😂😂😂😂

Maklum, anaknya terobsesi sama AC wkwkwk.

Mudah mudahan kemanapun keluarga kita melangkah, hidup berpindah, selalu diberkahi Allah swt… Dijagain dan dimudahkan segala urusan..:)

Mana Senyum Ibu?

Belakangan ini, kalo lagi nahan marah, kesal, dan pasang muka jutek, Ibra langsung muncul nanyain..
“Bu, Ibu senang? Mana senyum Ibu???”

Wkwkwk. Kesalnya langsung kabur 😂

Want to Raise Successful Kids? Science Says Praise Them Like This. (Most Parents Do the Opposite) | Inc.com

http://www.inc.com/bill-murphy-jr/want-to-raise-successful-kids-science-says-praise-them-like-this-most-parents-do.html?cid=sf01002&sr_share=facebook

Gedein anak aj byk kali ya teorinya 😩😩😅😂

Why I Don’t Like Play Based Learning | Happiness is here

http://happinessishereblog.com/2016/03/why-i-dont-like-play-based-learning/

Bener jugak kata si mbak ini. Konsep bermain buat anak2 udah banyak dimencongkan..hahah apa ya istilahnya. Tapi menurut aku, yang sok teu dan gak ada dasar ilmu begini sih, anak2 seharusnya bermain seenak dirinya aja. Gak perlu diarahkan. Gak usah pakek tujuan. Apalagi dikasih worksheet! Ya namanya aja main. Keterlibatan ortu adalah memastikan bahwa lingkungannya aman.

Tapi kembali lagi itu terserah masing2 ortu. Lagian tiap anak itu beda2. Kakak adek aja bisa beda gaya mainnya. Yang penting bahagia dan penuh cinta 😉

Ibrahim 3 Tahun :)

Alhamdulillah Ibrahim udah 3 tahun bulan Oktober lalu.

Eng ing engggg ini dia threenagerrrrr…

Jadi konon balita juga ada masa2 genggesnya. Mau bilang terrible atau horrible three tapi gak tega..nantik jadi doa pulak.

Dan inilah dia 😂

Di saat Ibra menuju 3, mamak melahirkan. Ada kehadiran anggota baru di rumah. Sepertinya ini jadi peristiwa yang gemanaaa getoh buat Ibra.

Masih melekat di ingatan, minggu2 awal kelahiran Syafiq, lumayan rempong. Manalah masih berasa juga tug sakit2nya melahirkan wkwk. Rasanya sih perlakuan ke Ibra masih sama aja. Tapi ada jugak yg bikin sedih.

Ketika Ibra main ke playground sama ayahnya. Berdua aja. Dia sering nanya, ibu gak ikut? Karena belum 40 hari jadi blm boleh keluar.

Atau pas Ibra ke manci sama kakek nenek atau ayahnya. Kayak gtu juga nanyanya. Btw waktu itu juga pertama kalinya dengerin suara Ibra di telpon 😂

Huhu cemanalah ya. Biasanya ditinggal ke dapur aja anaknya nyariin. Sekarang bepergian gak sama emaknya dia mungkin merasa lain.

Kalo udah gtu yang ada mamak di rumah main henpon sajalah. Daripada keingetan Ibra trs kan kangen.

Pernah juga suatu malam, Ibra tiba2 ngigau. Sambil ngigau dia manggil, “Ibuuu..”

Huhu.. Malam2 sukses bikin mamak meneteskan air mata. Kalo kata ayahnya, tiap kali Ibu gedong dedek bayi, Ibra ngeliatin Ibu terus.

Setelah melahirkan emang pas Ibra masuk ke ruang bersalin pertama kalinya, mukanya kayak mau nangis. Entah nangis karena abis ditinggal Ibu dr pagi, atau nangis liat emaknya tergeletak abis lahiran, atau nangis liat kehadiran adeknya. Tapi nangisnya tertahan gtu. Entahlah kenapa anak kecil satu ini nangisnya ditahan2. Jadinya drama bgt kan.

Tapi meskipun gtu, dia sayang sama adeknya. Ngelus2 kepalanya. Meluk2in sambil bobok. Pas adeknya nguap aja, Ibra langsung secepat kilat nutupin mulut adeknya sambil bilang audzubillahiminasyaitonnirrojiim.. wkwk..

Kalo soal iri atau cemburu, pastinya ada juga. Lebih2 pas bagian ngelonin bobok malam2. Lagi asik2 ngelus punggung Ibra sambil cerita ngalor ngidul, tiba2 adeknya nangis. Kalo gitu dia langsung kesal. “GAK BOLEH IBU MIMIKIN!!!” Wkwk.

Terkadang iseng juga dia sama adeknya. Tiba2 mencet kepala. Tiba2 nyubit tangan. Tiba2 mukul kaki adeknya pelan2. Atau naik2in alis adeknya. Entah knp Ibra agak terobsesi sama alis yg naik2. Bahaha. Emang belum bisa ditinggal beduaan aja sih nih bocah2. Masih ngeri emaknya.

Tahun ketiga ngasuh Ibra inilah emaknya juga mulai sering kepancing emosi. Huft. Kadang karena hal sepele. Misalnya abis pipis dia gak mau pake celana. Abis mandi malah kabur gak mau pakek baju. Pernah juga gara2 dia gangguin adeknya. Jadilah kena omel. Pernah jg akunya ngebentak. Pernah sampe ngegebrak meja. Pintu. Sampe anaknya kaget. Hiks. Paling parah pernah jg sampe nyubit. Abis itu benar2 menyesal setengah mati n buru2 minta maaf sama bocahnya.

Kemudian minta pencerahanlah sama suhu kesabaran: Retno. Kalo kata Retno biasanya kita sampe bablas marah2 karena kecapekan. Ya jugak sih.

Btw bukan cuma emaknya sih yang kdg habis kesabaran. Ayahnya jg. Huhu. Kita berdua memang masih hrs lbh byk lagi belajar jd ortu yang baik. Yang bisa jagain titipan Allah dgn amanah.

Mudah2an bagian kena marah sama Ibu (dan Ayah) itu gak melekat di ingatan Ibra kelak. Meskipun itu mungkin bikin trauma sih. Soalnya kalo abis dimarahin, dia gak mau bagian dimarahin itu diungkit2 atau dibahas. Selalu mengalihkan pembicaraan.

Sekarang ini dia udah bisa marah juga. Kalo udah kelamaan main gadget dan distop, langsung nyahut,
“Bu, Ibya mayah ni. Mayah Ibya ni Bu!”

“Loh kenapa Ibra marah?”

“Mayah karena henponnya diambil lahhhh..”

*pengen ketawa sbnrnya*
“Ooo.. Tapi kalo Ibra main henpon lama2 nntik Ibra bs pusing.. main yang lain aja yuk..”

Hahaha kurang lebih kayak gitu.

Dan anaknya lagi hobi nyanyi.
Masih suka makan jagung rebus, makaroni, nyoret2 tembok, makan eskrim, main lego susun sampe tinggi terus dihancurin zzz, bikin rumah2an dari lego, bikin rumah2an pakek bantal di kasur, pura2 main beli pisang, main mobil2an hahaha…

Lagi hobi juga manggil nama panjang orang.
“Ibu Tia Augustia Memeawaaatiii..”
“Ayah Ucen Muhammad Fad Huuuuceenn..”
“Kakek Aliiiiidooon..”
“Nenek Deiviaaaatiii..”

Kadang pakek tambahan..
“Kakek Sli Hayono No No No..”
“Nenek Ida Koida Dadada..”
“Kakek Alidon Cuajon..”
“Nenek Deiviati Cayuti..”

Hahahah apalah Ibraaa..

Semoga..semoga..semoga..Ibra selamanya jadi anak yang menyenangkan yahh..

Anak yang baik..
Soleh..
Sehat..
Cerdas..
Dan…?

Hahaha. Dan jangan lupa rahasia kita. Yang udah Ibu doktrin ke Ibra semenjak bayi. Sampe2 Ibrahim skrg udah hapal :’)

Ibu sayang Ibrahim sampeee ke bulan. Seluas galaksi. Sebesar matahari.

:*