Mana Senyum Ibu?

Belakangan ini, kalo lagi nahan marah, kesal, dan pasang muka jutek, Ibra langsung muncul nanyain..
“Bu, Ibu senang? Mana senyum Ibu???”

Wkwkwk. Kesalnya langsung kabur 😂

Mana Senyum Ibu?

Want to Raise Successful Kids? Science Says Praise Them Like This. (Most Parents Do the Opposite) | Inc.com

http://www.inc.com/bill-murphy-jr/want-to-raise-successful-kids-science-says-praise-them-like-this-most-parents-do.html?cid=sf01002&sr_share=facebook

Gedein anak aj byk kali ya teorinya 😩😩😅😂

Want to Raise Successful Kids? Science Says Praise Them Like This. (Most Parents Do the Opposite) | Inc.com

Why I Don’t Like Play Based Learning | Happiness is here

http://happinessishereblog.com/2016/03/why-i-dont-like-play-based-learning/

Bener jugak kata si mbak ini. Konsep bermain buat anak2 udah banyak dimencongkan..hahah apa ya istilahnya. Tapi menurut aku, yang sok teu dan gak ada dasar ilmu begini sih, anak2 seharusnya bermain seenak dirinya aja. Gak perlu diarahkan. Gak usah pakek tujuan. Apalagi dikasih worksheet! Ya namanya aja main. Keterlibatan ortu adalah memastikan bahwa lingkungannya aman.

Tapi kembali lagi itu terserah masing2 ortu. Lagian tiap anak itu beda2. Kakak adek aja bisa beda gaya mainnya. Yang penting bahagia dan penuh cinta 😉

Why I Don’t Like Play Based Learning | Happiness is here

Ibrahim 3 Tahun :)

Alhamdulillah Ibrahim udah 3 tahun bulan Oktober lalu.

Eng ing engggg ini dia threenagerrrrr…

Jadi konon balita juga ada masa2 genggesnya. Mau bilang terrible atau horrible three tapi gak tega..nantik jadi doa pulak.

Dan inilah dia 😂

Di saat Ibra menuju 3, mamak melahirkan. Ada kehadiran anggota baru di rumah. Sepertinya ini jadi peristiwa yang gemanaaa getoh buat Ibra.

Masih melekat di ingatan, minggu2 awal kelahiran Syafiq, lumayan rempong. Manalah masih berasa juga tug sakit2nya melahirkan wkwk. Rasanya sih perlakuan ke Ibra masih sama aja. Tapi ada jugak yg bikin sedih.

Ketika Ibra main ke playground sama ayahnya. Berdua aja. Dia sering nanya, ibu gak ikut? Karena belum 40 hari jadi blm boleh keluar.

Atau pas Ibra ke manci sama kakek nenek atau ayahnya. Kayak gtu juga nanyanya. Btw waktu itu juga pertama kalinya dengerin suara Ibra di telpon 😂

Huhu cemanalah ya. Biasanya ditinggal ke dapur aja anaknya nyariin. Sekarang bepergian gak sama emaknya dia mungkin merasa lain.

Kalo udah gtu yang ada mamak di rumah main henpon sajalah. Daripada keingetan Ibra trs kan kangen.

Pernah juga suatu malam, Ibra tiba2 ngigau. Sambil ngigau dia manggil, “Ibuuu..”

Huhu.. Malam2 sukses bikin mamak meneteskan air mata. Kalo kata ayahnya, tiap kali Ibu gedong dedek bayi, Ibra ngeliatin Ibu terus.

Setelah melahirkan emang pas Ibra masuk ke ruang bersalin pertama kalinya, mukanya kayak mau nangis. Entah nangis karena abis ditinggal Ibu dr pagi, atau nangis liat emaknya tergeletak abis lahiran, atau nangis liat kehadiran adeknya. Tapi nangisnya tertahan gtu. Entahlah kenapa anak kecil satu ini nangisnya ditahan2. Jadinya drama bgt kan.

Tapi meskipun gtu, dia sayang sama adeknya. Ngelus2 kepalanya. Meluk2in sambil bobok. Pas adeknya nguap aja, Ibra langsung secepat kilat nutupin mulut adeknya sambil bilang audzubillahiminasyaitonnirrojiim.. wkwk..

Kalo soal iri atau cemburu, pastinya ada juga. Lebih2 pas bagian ngelonin bobok malam2. Lagi asik2 ngelus punggung Ibra sambil cerita ngalor ngidul, tiba2 adeknya nangis. Kalo gitu dia langsung kesal. “GAK BOLEH IBU MIMIKIN!!!” Wkwk.

Terkadang iseng juga dia sama adeknya. Tiba2 mencet kepala. Tiba2 nyubit tangan. Tiba2 mukul kaki adeknya pelan2. Atau naik2in alis adeknya. Entah knp Ibra agak terobsesi sama alis yg naik2. Bahaha. Emang belum bisa ditinggal beduaan aja sih nih bocah2. Masih ngeri emaknya.

Tahun ketiga ngasuh Ibra inilah emaknya juga mulai sering kepancing emosi. Huft. Kadang karena hal sepele. Misalnya abis pipis dia gak mau pake celana. Abis mandi malah kabur gak mau pakek baju. Pernah juga gara2 dia gangguin adeknya. Jadilah kena omel. Pernah jg akunya ngebentak. Pernah sampe ngegebrak meja. Pintu. Sampe anaknya kaget. Hiks. Paling parah pernah jg sampe nyubit. Abis itu benar2 menyesal setengah mati n buru2 minta maaf sama bocahnya.

Kemudian minta pencerahanlah sama suhu kesabaran: Retno. Kalo kata Retno biasanya kita sampe bablas marah2 karena kecapekan. Ya jugak sih.

Btw bukan cuma emaknya sih yang kdg habis kesabaran. Ayahnya jg. Huhu. Kita berdua memang masih hrs lbh byk lagi belajar jd ortu yang baik. Yang bisa jagain titipan Allah dgn amanah.

Mudah2an bagian kena marah sama Ibu (dan Ayah) itu gak melekat di ingatan Ibra kelak. Meskipun itu mungkin bikin trauma sih. Soalnya kalo abis dimarahin, dia gak mau bagian dimarahin itu diungkit2 atau dibahas. Selalu mengalihkan pembicaraan.

Sekarang ini dia udah bisa marah juga. Kalo udah kelamaan main gadget dan distop, langsung nyahut,
“Bu, Ibya mayah ni. Mayah Ibya ni Bu!”

“Loh kenapa Ibra marah?”

“Mayah karena henponnya diambil lahhhh..”

*pengen ketawa sbnrnya*
“Ooo.. Tapi kalo Ibra main henpon lama2 nntik Ibra bs pusing.. main yang lain aja yuk..”

Hahaha kurang lebih kayak gitu.

Dan anaknya lagi hobi nyanyi.
Masih suka makan jagung rebus, makaroni, nyoret2 tembok, makan eskrim, main lego susun sampe tinggi terus dihancurin zzz, bikin rumah2an dari lego, bikin rumah2an pakek bantal di kasur, pura2 main beli pisang, main mobil2an hahaha…

Lagi hobi juga manggil nama panjang orang.
“Ibu Tia Augustia Memeawaaatiii..”
“Ayah Ucen Muhammad Fad Huuuuceenn..”
“Kakek Aliiiiidooon..”
“Nenek Deiviaaaatiii..”

Kadang pakek tambahan..
“Kakek Sli Hayono No No No..”
“Nenek Ida Koida Dadada..”
“Kakek Alidon Cuajon..”
“Nenek Deiviati Cayuti..”

Hahahah apalah Ibraaa..

Semoga..semoga..semoga..Ibra selamanya jadi anak yang menyenangkan yahh..

Anak yang baik..
Soleh..
Sehat..
Cerdas..
Dan…?

Hahaha. Dan jangan lupa rahasia kita. Yang udah Ibu doktrin ke Ibra semenjak bayi. Sampe2 Ibrahim skrg udah hapal :’)

Ibu sayang Ibrahim sampeee ke bulan. Seluas galaksi. Sebesar matahari.

:*

Ibrahim 3 Tahun :)

Article: Neoliberalism is creating loneliness. That’s what’s wrenching society apart

Neoliberalism is creating loneliness. That’s what’s wrenching society apart

https://www.theguardian.com/commentisfree/2016/oct/12/neoliberalism-creating-loneliness-wrenching-society-apart

Article: Neoliberalism is creating loneliness. That’s what’s wrenching society apart

Article: Is there a formula for happiness? Four writers share their stories

Is there a formula for happiness? Four writers share their stories

http://www.telegraph.co.uk/women/health/is-there-a-formula-for-happiness-four-writers-share-their-storie/

Article: Is there a formula for happiness? Four writers share their stories

Melahirkan Ghifari

Alhamdulillah Rabu lalu (btw kita sekeluarga lahirnya hari Rabu semua) tanggal 7 September 2016 telah lahir putra kedua kami yang kemudian dikasi nama M. Syafiq Al Ghifari.

Sebenernya HPL Ghifari ini tanggal 20 September. Tapi mengingat abangnya lahir dua minggu sebelum HPL, jadilah ayahnya mulai siaga di minggu2 ini. Apalagi pas hari Selasa dini hari sebelum subuh gitu sempat juga merasa sakit pinggang sampe ga bs tidur.

Kronologisnya sbb:
Minggu 4 Sept: Sorenya masih berenang sama suami n Ibrahim. Terkadang ngerasa kontraksi kontraksi palsu tapi belum yang kyk mau lahiran gitu. Jadinya masih selow.

Senin, 5 Sept: Sama juga, kalo agak capek berasa perut ini kenceng. Tapi gak sampe mules. Sampe lewat tengah malemnya udah masuk hari Selasa..tiba2 tengah malam itu Ibrahim ngompol aja 😂

Selasa, 6 Sept: Dini harinya kebangunlah gara2 basah Ibrahim ngompol. Langsung bawa bocahnya ke WC n cebokin. Abis itu anaknya diajak tidur lagi. Eh setelah Ibrahim ketiduran, akunya mendadak mules. Sakit perut n sakit pinggang sekaligus. Langsung teringat mules2 waktu mau lahiran Ibrahim dulu. Buru buru ke WC buat BAB. Sehabis itu masih berasa ketika perut kencang, diikuti rasa mules2. Masih santai aja tapi suami mulai siaga1 wkwk. Hampir aja pagi itu mau ke Duri gara2 takut mendadak kontraksi teratur. Tapi perasaanku mengatakan ini belum waktunya. Lagipula malam ini masih mau periksa sama dsog di dumai buat periksa posisi bayi. Jadi Selasa itu paginya suami masih kerja seperti biasa tapi akunya mulai siap2in tas buat ke Duri dan tas buat lahiran.

Siang sampe sorenya biasa aja, gak muncul lagi kontraksi yang sampe bikin mules2. Tapi udah bulat tekad buat ke Duri malam itu juga supaya besok Selasa paginya bisa ke bidan buat periksa trus Selasa siang ayahnya bisa balik Dumai dulu karena ada jadwal meeting di kantor.

Malamnya masih bersemangat mau makan mpek2 n tekwan segala. Soalnya dapet antrian nomer 42 cyin. Hadeh lama pisun gara2 telat telpon dokternya.

Pas konsul dokter ternyata pas dicek posisi bayinya udah turun tapi blm masuk panggul. Tapi dokternya bilang, kalo udah kontraksi teratur bisa aja sehari dua hari ini lahiran. Udah bener abis ini langsung ke Duri aja. Posisi bayinya udah bagus. Gitu katanya. Akunya kaget. Whattt blm siapin mental 😂

Beres dari dokter jam 11 malam lamgsung cuss ke Duri. Hujan pulak malam2. Ibra langsung ditidurin aja di mobil. Sepanjang jalan Dumai Duri mulai berasa mules2 yang belum teratur. Akunya masih pede aja santai ngerasa belum akan melahirkan.

Kira2 jam 1 dini hari nyampe Duri. Udah masuk hari Rabu. Suami langsunh bobok pules.

Rabu 7 Sept: sementara diriku tiba2 mulai merasa mules kembali. Alamak luar biasa. Makin lama makin yahud. Sambil main hengpong lumayan meredakan sakitnya. Bikin lupa dikit aja sik. Menjelang subuh udah gk sanggup lamgsung minta anterin ke bidan. Manalah tas buat lahiran blm siap2 amat.

Jam 6an gitu nyampe di bidan dengan muka yang kyk udah mau brojol saat itu juga wkwk. Langsung rebagan dan diperiksa ibu bidan ternyata sudah bukaan 6!! Sungguh gembira n bersyukur gak lama2 nunggu bukaan kyk jaman Ibrahim dulu wkwk. Tapi tetep ya bukaan menuju 10 itu sakitnya udah ntah kayak apa. Manalah suami masih bersemangat aja cekokin kurma. Mesti sampe 7 bijik pulak wkwk. Seret gitu loo..

Dannn akhirnyaaaa setelah ngeden 4 apa 5 kali ya, sempat lupa polak ngedennya kyk gimana yg trnyata sama aja kyk ngeden bab, keluarlah anak bayiiiii… jam 7.30 pagi.

Alhamdulillahhhh… langsung menguap rasa sakit kontraksi yang tadi tadi. Legaaaa kali rasanya. Senengggg ada anak bayi baru. Yang tadinya diUSG beratnya 2.9 ternyata 3.4 aja dong. Mayan jg melesetnya. Sehingga jaitannya pun lumayan jugak wkwk.

Sayangnya si bidan buru2 aja ngelap dedek bayi n bedong baru deh diajarin nyusu. Aslinya kan pengen IMD gitu. Tapi ya udhla yg penting dedek bayi bs bljr ngASI dan gak lama langsung bisa.

Habis itu dijaitlah di bawah sana yang mana sakitnya yah gitu deh. Sama aja ternyata hahaha. Tapi inget ajalah ini harus dilewatin demi hari esok yang insyaAllah lbh cerah. Wkwk. Bidannya jg bolak balik ngingetin. Melahirkan bukan penyakit. Tetapi nikmat. Sedappp. Iya jugak sih.

Habis bersalin itu siangnya aku pun mandilah secara gerah blm mandi dr pagi. Tauknya oleng ya klo berdiri abis lahiran tuh apalagi kalo gak pake gurita atau stagen. Perut yg tdnya besar tb2 kempes itu yg bkin kaget badan ktnya. Ditambah udah mengeluarkan energi n twnaga dalam waktu ngeden td wwkjwjw.

Itu aja pas mau lahiran udah dikasi infus. Tetep aja lemes udahannya. Tapi bahagia.

Menjelang siang, datanglah Papa Mama n Ibrahim. Begitu Ibra masuk ke ruangan, dia berkaca2 gitu matanya. Begitu juga akuuuu. Sungguh drama. Langsung nangis setitik dua titik meluk Ibrahim. Senang sih tapi ada sedihnya. Sedih gitu mengingat dia bakalan berbagi kasih sayang sama adeknya. Sedih juga bayangin waktu akan tersita juga sebagian buat adeknya. Hiks. Dearest Ibrahim, semoga ayah n ibu bisa adil ya.. Kasih sayang itu tidak akan terbagi sehingga Ibrahim merasa berkurang..yang ada malah membesarrrrr… eaaaa.

Sorenya aku merasa udah mayan pulih dan boleh pulang dongggg. Horeee…

Alhamdulillah. Ayahnya Ibra jadinya cuti ga balik Dumai lagi.

Senin 12 Sept: Suami balik ke Dumai sehabis sholat ied dan makan lontong di rumah haha.. Mau nyaksiin kurban sskaligus ngurus akikah dedek bayi.

SURPRIIIISEEE. Sampe di Dumai n ribet macem2 kemudian ayahnya telp. Ternyata oh ternyata kulkas kita di rumah ditinggal dlm keadaan mati dan berisi. Wkwkwkwkwk. Pasti gara2 kabelnya kesenggol pas mau ditinggal kemaren hiks. Bau bangke kata ayahnya. Duh puyeng skrg mikirin urusan kulkas ini. Malamnya ayah pun memutuskan utk balik ke Duri lagi dan potong2 kambing akikah serahin ke petugasnya aja.

Selasa 13 Sept: akikahnya Ghifari kelar. Siangnya ayah balik lagi ke Dumai buat bagi2in kambiang…

Kelarrrrrrr…

Hahaha. Catetan buat nanti2 kalo mo beranak pinak lagi:
Siapin tas lahiran dari jauh2 hari.
Tanya2 biaya bersalin dr jauh2 hari.
Siapin nama anak juga dr jauh2 hari.
Jangan sotoi n kepedean ngadepin mules2 kontraksi, bisa jadi itu mau brojol.
Kalo udah mulai mules2 banyakin istirahat n makan, siapin tenaga buat ngeden.

Melahirkan Ghifari