registrashit

Wew.. Tadi jam 9 malem gtu akhirnya saya bayar uang kuliah juga lewat multipayment di atm.. Mudah-mudahan besok udah bisa dibuka aplikasi registrasinya.

Tapi sekarang saya puyeng deh, kenapa aplikasi buat liat nilai yang di web punya saya gak bisa kebuka sih? Bah. Kan mau liat nilai.

dan isunya, registrasi bayangan yang kemaren udah fix, kalo mau direset harus minta direset sama dosen wali. Ckckck. Gila yaaaaa Indonesia, mau ngapa-ngapain kenapa dipersulit sih????

Ah. Tetep harus optimis pokoknya! Modal nekat dan tekad aja deh buat semester depan.

registrashit

Akhirnya Si Bungsu Pun Diangkat

Senin, 25 januari 2010 kemaren, akhirnya saya membereskan urusan si gigi bungsu. Hahaha. Leganya. Proses bedah gigi bungsunya itu sendiri cuma bentar sih, kurang lebih 30 menitan gitu, itu juga terhitung lama gara-gara gigi bungsu saya nancepnya kuat banget. Alhasil narik-narik giginya keluar itu yang bikin lama.

Sebenernya saya bikin janji sama dokternya jam 5 sore. Sama dokter rahmat di RS Sentosa Bandung. Dokter ini cukup direkomendasikan, soalnya bawaannya lumayan nyantai. Secara sehari-harinya kerjaannya begini kali ya. Hehehe. saya juga tau dokter ini dari anak kosan, Kak Vid, yang udah lebih senior dalam hal bedah gigi bungsu. Soalnya dia udah 3 kali deh kalo gak salah ngebuang gigi bungsunya. Wew. Dan saya liat abis operasinya gak horor-horor amat, gak sampe nangis berhari2, cuman terkendala urusan makan aja sih soalnya baru bisa make sebelah sisi.

Nah, udah dari tahun 2008 sebenernya saya disuruh dokter gigi langganan untuk ngebuang gigi bungsu ini. pas saya lagi mau nambal geraham, taunya si bu dokter nyadarin sesuatu yang aneh gitu deh, terus saya disuruh foto gigi alias radiologi, dan hasilnya OH YES, gigi bungsu bawah kiri dan kanan mengalami impaksi.

Lalu disarankan untuk operasi gigi sama dokter bedah mulut. Tapi yang saya bayangkan waktu itu, operasi yang gimanaaaaaaaaa gitu. Ngeri dan penuh pisau dan lampu dan… Ah ampun deh. Pas googling, eh lumayan dapet pencerahan. Katanya operasinya cukup singkat dan gak sakit-sakit amat. Tapi tetep aja gak berani. Hehehe. Lalu datanglah kak Vid yang ternyata juga disuruh operasi gigi, dan si kakak ini berani sih orangnya. Sekali operasi aja langsung angkat 2 gigi.

Habis itu saya bulatin tekad deh. Dan akhirnya baru jadi kemaren. Janji jam 5, terus saya pas banget nyampe Rs jam 5, tp tetep harus nunggu soalnya check in nya termasuk belakangan. Dan…jeng jeng jeng akhirnya saya dipanggil mbak suster.

Di dalam ruangan, si dokter udah siap sedia dengan alat-alatnya yang masih biasa. Eh, gak lama kemudian si suster ngebuka bungkusan, kirain apaan, wiiii ga taunya pisau dong. Pisau bedah gitu. Ngeliat saya yang ngeri, susternya cuma bisa nyengir.

Terus abis itu saya dibius entah pake apa deh, bius lokal pokoknya. Langsung mulai gak berasa tuh gusi. Habis itu disuntik dengan dahsyatnya. bagian suntik ini, bagian yang paling sakit sih. Tapi sakitnya masih lumayan, masih lebih sakit gigi belubang kemasukan makanan pokoknya.

Habis itu baru deh kayanya di mulut saya terjadilah proses pembelekan. Karena saya ngangapnya gak bisa lebar, dan gigi yang bermasalah ini jauh banget di belakang, alhasil bibir saya bagian dalam agak2 lecet gitu deh kena pisau dan alat-alat medis si dokter. Kemudian ada juga proses pengeboran, kayanya buat ngebelah giginya kali ya, nah terakhir baru deh pengangkatan atau pencabutan si gigi..

Begitu gigi manja itu keluar, giliran jait menjait. Waaaaaaaa sebelumnya saya paling ngeri nih, secara seumur-umur gak pernah ngalamin, eh ternyata rasanya ya gak berasa. Terimakasih Allah, terimakasih obat bius. Cuma tetep aja saya serem soalnya benangnya berasa gtu di bibir, numpang lewat gitu deh.

Hii pokoknya saya tutup mata terus selama proses. habisnya bisa lemes duluan saya ngeliat alat-alat sadis kayak gitu.

Udah gitu, beres deh. Selanjutnya saya harus ngegigit kapas berbetadine selama 30 menit dan digigit kuat, untuk menghentikan pendarahan. Dan beberapa jam pertama saya harus sabar dengan keadaan kebas/baal di seputar dagu, mulut, sebagian bibir saya, serta lidah…yang bikin gak enak banget nih! Belum lagi bibir yang lecet, berasa sariawan gitu, asin-asin gak jelas. Sedangkan bekas operasinya insyaAllah sejauh ini malah gak terlalu sakit. Cuma nyeri aja di bagian rahang bawah.

Huaa pokoknya lega akhirnya si bungsu beres juga. Tinggal yang sebelah ni:(

Dan 2 minggu lagi saya buka jaitannya. Hmm pokoknya yang mau operasi gigi, gak usah takut deh. Gak semenyeramkan kedengarannya kok. Cepet lagi. Cuma ini saran saya:
-Jangan sekali kali nyicipin obat bius pake lidah, soalnya rasa kebas/baal di lidah itu sumpah gak enak banget. Kecuali anda penasaran, seperti saya.
-Kalo dokternya nyuruh buka mulut lebar2, buka aja lebar2, daripada ntar bete sendiri gara-gara bibir lecet. Wkwkwkwk
-Jangan tegang, relaks aja, nyantai. Soalnya kalo tegang, malah aliran darah kita katanya jadi cepet. Dan kalo kita relaks aja, rasa sakitnya jadi lumayan gak berasa deh.
-Kalo serem sama alat-alatnya, pisau, suntikan, jarum jahit, udah mendingan tutup mata aja daripada lemes sendiri.

Hehehehe. Cyao!

Btw kampus saya udah mulai masuk masa registrasi, masa-masa yang lebih nyebelin daripada UAS atau UTS nih. Soalnya ribet bin bikin puyeng. ZZZzzzz.

UPDATE:
FYI ini rincian biaya total operasi gigi bungsu saya:
Obat-obatannya: Rp 136.000,-
Operasi gigi aja : Rp 770.000,-
Buka Jaitan : Rp 82.000,-

Akhirnya Si Bungsu Pun Diangkat

Commitment: No Comment

Malam ini sepertinya akan berujung pagi lagi. Saya dibikin terjaga gara-gara sebuah ide tentang komitmen. Sekali lagi, KOMITMEN. Lebarkan pandangan, luaskan pikiran, bayangkan KOMITMEN suatu hal yang tidak cuma melekat erat dengan ‘pernikahan’, tapi juga bagian keseharian kita.

Saya akhirnya terpaksa mengakui, setelah diadili dan diinterogasi oleh diri saya sendiri, betapa saya ternyata agak alergi sama hal yang satu ini. Oke. Fakta baru yang saya temukan dalam diri saya, saya takut sama komitmen. Lagi-lagi, komitmen dalam artian luas.

Posisi yang sulit. Membingungkan. Di antara hati dan logika. Antara keinginan, impian, dan realita. REALITA. Itu yang juga gak kalah berat. Keharusan untuk menghadapi realita membuat idealisme pupus perlahan. Ah, betapa sulitnya menjadi orang yang realistis, padahal punya cita-cita tinggi. Seolah-olah antara keinginan, impian, mimpi, harapan, semua itu bertentangan dengan realita yang ada.

Lalu kemudian muncul si komitmen ini, seolah kita gak cukup pusing dengan segala kerumitan yang ada sebelumnya.

Omongan saya mulai ngawur gak ya?

Coba kita bahas komitmen dalam konteks percintaan. Uyeah. (–“)
Saya punya teman-teman cowok yang punya pandangan berbeda dalam menjalin suatu komitmen, misalnya pernikahan.

Teman saya yang namanya A cerita, pokoknya dia mau nikah sama cewek yang dia sayang kalo dia rasa kehidupannya udah mulai mapan. Gak masalah umur berapa, asal gak telat-telat amat. Soalnya dia gak tega kalo nikahin cewek itu, sementara kehidupannya sendiri bisa dibilang masih “nol”. Intinya dia gak mau liat cewek yang dia sayang itu hidupnya “sengsara” sama dia. Dimana “sengsara” di sini merupakan variabel yang relatif, tergantung tiap orang definisiinnya gimana.

Sementara si B, pemikirannya hampir sama kayak papa saya. Hehe. Menurut dia, nikah makin cepet itu makin bagus (kalo udah ada calonnya). Gak masalah mau kerjaannya masih gak mapanlah, masih kurang, toh yang namanya rezeki itu udah ada yang ngatur. Malahan dia pengen punya pendamping yang mau diajak susah sama-sama, memulai kehidupan dari nol bersama-sama. Yes, kedengarannya so sweet, tapi untuk zaman sekarang kok agak sulit ya buat diterapin? CMIIW.

Sekarang saya yang di posisi ceweknya deh yang bingung.
Di satu sisi, saya (semua cewek deh kayaknya), pengenlah segera menyempurnakan setengah agama. Tapi perihal waktunya ini yang bikin puyeng. Banyak yang harus dipertimbangkan. Soalnya hal-hal serius seperti ini, yang juga amat sangat sakral, tentunya mesti dibikin matang dong. Ya gak? Ngawur gak? Menurut saya malah makin cepat belum tentu makin bagus. YA GAK SIH? OH. Belum lagi soal impian-impian yang belum terealisasi. We need time.

Ah, saya udah mulai males nih. Udah ah. Lain kali bahasnya kalo lagi kepala dingin aja.

Moral of the story: Seperti yang pernah saya tulis di notes account facebook saya:

Karena konsisten dan memegang komitmen itu sulit, maka JANGAN banyak bicara deh. (Saturday, May 16, 2009 at 10:06am )

Itu terinspirasi dari kita-kita dan mereka-mereka yang bacrit, banyak janji bakal begini begitu, gak taunya ujung-ujungnya cuma NOL BESAR. Salah satunya mungkin juga saya pernah seperti itu.

Ah, bener-bener deh kalo udah menyangkut komitmen-komitmen saya lebih milih ngacir. I really really have no idea about it. I don’t know and I don’t care.

I’m not drunk. I’m free.” (from the movie LIFE OR SOMETHING LIKE IT)

Commitment: No Comment

“(TYA) will be back this January with a new structure..”

Hahaha judul di atas adalah hasil search di google dengan keywords “tya will”. Hasilnya lumayan memotivasi ya. New Structure.. Apaan yah new structure yang dimaksud? Ayo kita lihat saja nanti. Hehehhehe.

Sekarang lagi liburan semester ganjil dan saya gak pulang. Soalnya banyak agenda yang minta dikerjain:

1. Operasi gigi bungsu yang udah ketunda dua tahun. Tahun ini harus terlaksana!!!

2. Nyari judul TA. Hmm noskomentos ah kalo soal ini.

3. Makeover kamar kosan. Heheheh ini juga udah ketunda setahunan deh kayanya.

4. Mendalami my passion. Hahahah. No details. Ntar ajalah kalo udah jadi baru saya share.

Cuma empat biji itu doang sih. Tapi bisa tepar juga ngelaksanainnya, terutama poin kedua. Catet, poin kedua!

Btw bulan depan si pacar udah mau ulang taun lagi nih. Ngasi apaan yah? Hmm..

“(TYA) will be back this January with a new structure..”

Reality Bites!

Hmm… Senangnya… Hawa-hawa liburan mulai menggelora..

Hari ini uas terakhir semester ini. Dan tadi saya udah liat lagi nilai yang keluar. Kewarganegaraan sama Organisasi Komputer. Yang satu dapet A, yang satunya dapet C. Tebak sendiri yang mana.

Oke. Kalo si syukma panen hasil tani di farmville tercintanya, maka saya panen nilai C nih bau-baunya semester ini. Ah, mudah-mudahan cuma pikiran jelek.

Tapi alhamdulillah sekali mood saya udah kembali normal seperti sediakala, seiring dengan berlalunya tamu bulanan kali ya. Ah, beneran deh jangan macem-macem sama cewek yang lagi dapet. Salah nggak salah ujung-ujungnya bisa kena semprot. Tanya aja pacar saya. Hehehehe. Untung cuma seminggu yah fasenya. Coba sebulan! Laki-laki mungkin pada milih jadi homo semua deh.

Oke. Jadi hari ini saya dapet C lagi, tapi nggak pake bete. Kenapa?

Karena mendadak saya ingat. Semuanya udah diatur, kalo udah usaha maksimal kenapa mesti kalut? Kekekek asikkkk.

Saya rasa udah cukup maksimal sih kemaren. Yaah when you try your best but you don’t succeed itu alamiah sih. Buktinya saya udah berkali-kali ngerasain kayak gitu. Wkwkwk. Ayo kita coba ingat si Alfa Edison yang nyobain entah berapa lampu dulu buat dapetin yang nyala satu. Gila juga kan? gak ada kegagalan yang sia-sia. Lebih tepatnya lagi, gak ada yang percuma (percuma=sia-sia, bukan percuma=gratis nya malaysia) terjadi di dunia ini. SEDAP.

Ah sotoy berat saya hari ini. Hehehe. Maklumlah habis digigit sama realita. Tuh, kan. Jadi pengen lagi ah nontonnya!

Reality Bites!

Hmm…

Hahahaha kedengeran hopeless berat. Tapi emang gitu sih faktanya. Tadi sempat berpikir seperti itu.

Oke. Ada sedikit pencerahan. Alternatif pilihan kalo nanti kali-kali aja saya mendadak pengen kuliah lagi, kuliah yang lebih REAL, dengan bidang yang benar-benar bikin saya tertarik:

Kajian Budaya dan Media di pasca sarjana UGM.
Program studi Kajian Budaya dan Media (KBM), sekolah Pascasarjana Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, merupakan sebuah program studi pascasarjana yang hendak mengantisipasi perkembangan budaya yang semakin termediasi dan terkomodifikasi dalam konteks ekonomi dan teknologi global. Untuk itu, Program Studi KBM bertujuan untuk mengembangkan kapekaan serta kemampuan dalam memahami dan menjelaskan implikasi-implikasi produk-produk budaya yang termediasi dan terkomodifikasi tersebut.


Nama Mata Kuliah

I. Mata Kuliah Wajib

1. Dasar-dasar Kajian Budaya
2. Teori-teori Media
3. Teori-teori Kritis dan Posmodernisme
4. Poskolonialisme dan Neokolonialisme
5. Semiotika Media
6. Analisis Wacana
7. Etnografi Media
8. Ekonomi Politik Media
9. Seminar Proposal
10. Tesis

II. Mata Kuliah Pilihan

1. Kebudayaan Visual
2. Media, Gender, dan Seksualitas
3. Media dan Politik Representasi
4. Industri budaya dan Media
5. Multikulturalisme
6. Globalisasi, Lokalitas, dan Demokrasi
7. Kajian Kritis Iklan
8. Cyberculture dan Digitalisasi Masyarakat
9. Gaya Hidup dan Budaya Konsumen

Ups. Saya baru liat bagian ini:

Biaya pendidikan pada saat ini Rp. 21.000.000,- ditanggung oleh mahasiswa atau sponsor/instansi pengirim, sedangkan untuk mahasiswa asing sebesar US$5.000. bagi calon mahasiswa yang memenuhi syarat, dimungkinkan untuk mendapatkan beasiswa dari proyek BPPS Depdiknas (khusus dosen tetap PTN/PTS) atau program Beastudi Kajian Antarbudaya / Antarregional, Pusat Studi Asia pasifik UGM/Ford Foundation. Formulir beasiswa BPPS dapat didownload di http://pasca.ugm.ac.id/

MAHAL juga ya. Hmmm.
Masih rencana ke sekian sih. Secawrah judul TA aja masih ngais-ngais, tapi ya boleh dong bercita-cita lagi. Heheheh. Bismillah ajalah pokoknya…

Ngomong-ngomong ini linknya:

Hmm…

Apparatjik dan Alay (LOL)

Wew. Tadi maen-maen di forum sebelah lalu ke youtube, ngulik-ngulik videoclip coldplay, dan kemudian nemu ini:

Suka ya? Kayaknya sih proyek sampingannya Jonas Bjerre (Mew), Guy Berryman (Coldplay) and Magne Furuholmen (A-ha). Ntarlah kenalan lagi lebih jauh.

Well.. cerita hari ini gak jauh beda sama yang kemaren-kemaren. Masih dalam suasana UAS yang mematikan. Masih dengan mood yang cenderung gak asik. Masih dengan rasa muak yang berlebihan kepada…siapa saja yang memuakkan. Bahahahah. Yah ego itu seperti hidup, seperti juga roda pedati, kadang di ataaaaas banget, kadang di bawah melantai (pembenaran diri).

Salah satu hal yang paling membosankan belakangan ini adalah..alay. Makin rame aja bah di forum. HAH. Padahal baik alay maupun orang-orang yang mengkategorikan alay ini alay itu, sama aja menurut saya. Ngapain sihh??

Awalnya dulu emang sempat males juga liat penampakannya yang kayak preman gak jelas, ribet, serba abal, tapi lama-lama menjamur, dan saya mulai ngerti. Yah mau gimana lagi. Mungkin mereka agak sulit ekonominya dan nggak sanggup beli yang ori, tapi pengen gaya. Dan soal selera musik yang payah, ya sudahlah mau diapain toh? Soal selera itu kan relatif suka apa enggaknya. Yah masa semua orang harus suka sama Pure Saturday sih? Atau Radiohead? Atau MEW? atau Apparatjik? Atau The Strokes? Bah. Katanya perbedaan itu indah?

Agak ironis ya, mengingat negara ini negara demokrasi, dimana kebebasan berekspresi (yang bertanggung jawab) dijunjung tinggi, tapi orang mau ‘gaya’ agak beda dikit aja langsung dikata-katain. Yah serba susah juga sih, soalnya ‘ngatain’ orang pun kan hak masing-masing, asal gak lewat batas. Salah-salah bernasib kayak Lunmay lagi, apa Prita? Hehhehe kantonginlah itu koin seabrek-abrek.

Jadi in my opinion, biarkanlah semua itu berjalan pada tempatnya. Ya gak? Biarkan alay-alay bermain layangan sampe rambutnya merah-merah, biarkan dia nulis pake angka huruf dan penuh kelebayan, toh sekarang udah ada alay detector wkwkwkwkw, biarkan mereka berekspresi sesuka hati yang mana menurut mereka oke punya (dan bagi kita norak), biarkan mereka berabal-abal ria, biarkan mereka heboh sendiri dengan kaumnya, kalo gak suka ya cuekin aja, remove dari fesbuk kalo terganggu, ya asal gak ngeganggu orang lain ajalah.

Soalnya saya yakin itu semua cuma bagian dari fase hidup. Akuilah kita semua pernah jadi orang yang norak. Dulu saya tergila-gila sama nick carter sampe suka minjem nama belakangnya. Saya juga pernah terobsesi sama Filippo Inzaghi sampe bawa nama dia di tanda tangan saya. Hahahaha percayalah, semua itu cuma fase dalam mencari jati diri. Masih abege. Ntar agak tuaan dikit, alay-alay itu pasti akan dewasa dengan sendirinya dan akan lebih ngerti dikit sama kehidupan. Kehidupan yang keras ini. Hiks.

Mending urus aja diri masing-masing daripada abisin waktu ngeriset ciri-ciri alay, atau ciri anak gaul, dll. ZZzzzz agak gak penting rasanya ambil pusing atas semua itu. Saya jadi ikutan gak penting gini ngebahas beginian. Wkwkwkwk.

Dan kalo soal kelakuan yang minus, mau alay apa bukan tetep aja malesin. Gaya adalah gaya, etika adalah etika. Gaya gak selalu mencerminkan etika. Ingat lagi sama pepatah Don’t Judge A Book by Its Cover yang makin hari makin basi padahal dalem. Hehehehe.

Ngomong-ngomong soal kutip-mengutip, kemaren nemu quote ini dari Samuel Beckett:

All of old. Nothing else ever. Ever tried. Ever failed. No matter. Try again. Fail again. Fail better.

Pas bener untuk jiwa yang sedang galau dan down ini. Hahahahaha:D

Apparatjik dan Alay (LOL)