Bikin Lontong (yang Agak) Kacau

Lontong kacau adalah jenis lontong yang dibikinnya dengan cara..dikacau. Hahah.

Ceritanya saya udah dari berbulan-bulan lalu kepengen lontong tauco. Nah di Baturaja ini kok ya gak ada gitu yang jual lontong sayur ala padang, ntah tauco atau nangka gitu. Akhirnya saya nekat aja bikin sendiri.

Setelah kelar bikin kuah sayurnya, gulai tauco buncis (surprisingly maknyos wkwk), siang itu mulailah bikin lontongnya. Bolak balik kan ya nelpon si Mama. Niatnya buat dimakan siang itu juga.

Ternyata cara bikinnya gak sesimple yang saya kira hahaha. Tapi emang paling mendingan daripada lontong plastik atau ketupat, dan dulu Mama paling sering bikin lontong macem gini. Karena pake air yang banyak, lontongnya juga terasa lebih lembut gitu…tapi bikin cepet laper lagi :p

Jadi dimasaklah 1,5 cup beras sini di rice cooker bersejarah. Dengan takaran air 2 kali lebih banyak dari biasanya. Beras sini tuh beda sama beras yang biasa dimasak Mama. Kalo beras di rumah, 1 cup beras masaknya dengan air sebanyak 2 ruas jari, hasilnya nasi yang cantik. Kalo beras sini, 1 cup beras dimasak cuman pake air 1 ruas jari. Dulu sampe berdebat sama suami karena setau saya kan airnya 2 ruas jari ya. Eh pas dibikin segitu jadilah nasi…setengah bubur :))

Jadi pas nakar air buat si lontong kacau ini agak-agak ragu juga. Kan berasnya beda gitu ya. Tapi ya pasrah aja haha. Setelah mulai mendidih, diaduk-aduklah itu beras yang lagi meletup-letup di rice cookernya. Sambil diancurin dikit-dikit. Perasaan airnya kurang, tambah lagi. Aduk lagi. Ya gitu deh sampe capek aja hahaha. Terus diamkan dan biarkan mateng di rice cookernya. Pas udah mateng ternyata belom ancur2 amat. Akhirnya ngaduk lagi.

Nah terus bingung, kok jadi bubur gini lontong ane, gan?

Usut punya usut, dikasi taulah sama si Mama. Ya emang ntar jadi kayak bubur gitu tapi agak kering. Nah pas kayak begitu masukinlah ke wadah buat dikerasin.

Terus jadi lontongnya berapa lama dong?

Ternyata Mamak kita bilang biasanya beliau bikin sore terus lontongnya dimakan buat pagi pas sarapan.

Wakwaw. Jadi ini bukan sejam dua jam terus jadi???

Hahahaha failed! Dan habislah saya ngetawain diri sendiri. Dan diketawain juga sama si Mama. Ow ow. Sementara itu suami keburu pulang makan siang dan lontongnya belom kelar. Akhirnya kita beli nasi polos aja hahaha.

Dan lontongnya baru dimakan pagi ini. Kayaknya agak kebanyakan air sih. Oiya jangan lupa tambahin kapur sirih (sadah) juga pas dimasak hehe. Tapi enak kok. Sung abeis gulenya ^^ (sampe lupa dipoto2).

Dan seperti biasa, ada rasa bahagia yang unik gitu ya kalo bikin orang lain senang dan kenyang :p

Bikin Risoles ^^

Wuih akhirnyaaaa kesampean juga makan risoles beneran. Setelah kesana kemari suami siaga mencari dan gak ketemu, sampe kita berdua juga lupa kepengen itu, eh tau-tau gara-gara nonton Chef Farah Quin di tv yang masak semacem kue dadar, tercetuslah ide suami buat request risoles.

Awalnya agak kurang mood juga bikinnya. Kan semua orang juga tau ya risoles itu bikinnya agak-agak rempong, ada kulit, isinya yang dipotong kecil-kecil, terus perjuangan juga gorengnya biar gak pecyahhh.. Udah gitu makannya cuma sekejap. Hahaha. Cuman ya jadi pengen juga sih lama-lama. Halah.

Ujung2nya jadi juga seharian bikin. Dan bener aja…ngabisinnya kilat! Haha. Karena tak disangka tak dinyana risoles Ala Kadar ini rupa-rupanya sedap nian. Dan puas kan ya bikin sendiri sampe isinya tumpe-tumpe segala. Uu so happy!

Bikinnya sebenernya mudah ternyata. Potong2 kentang, wortel, tumis bawang, kornet, masupin sayuran td, tambahin seledri, daun bawang, terus bikinlah kulitnya. Pas bikin kulitnya ini sayangnya kurang banyak, jadi isinya masih nyisa nih. Pas bikin kulit v.2 masih oke. Tapi lagi-lagi masih kurang. Bikin v.3 kayaknya takarannya udah kurang pas jadi aja kulitnya kurang sip, gampang pecah gitu. Ringkih kek hatimuuuu… Heleh heleh..

Seru ah. Kapan2 kalo bikin lagi, yang bwanyaaakkk sekalian. Biar gak cepet abisnya. Khekhekhe :p