Packing

“There is always a sadness about packing. I guess you wonder if where you’re going is as good as where you have been.” -Richard Proenneke, One Man’s Wilderness, An Alaskan Odyssey

T.T

Jogja (2012)

Dua minggu lalu saya menyempatkan diri untuk kabur sejenak dari hiruk pikuk ibukota. Kaburnya ke Jogja, dalam rangka memenuhi undangan pernikahan anak kosan sewaktu di Bandung dulu, Kak Beta & Kak Dika. Sekalian juga pengen jengukin adek bungsu yang emang lagi kuliah di Jogja, nemuin Retno, dan belanja pastinya hahaha.

Berangkatnya naik kereta api ekonomi AC dari Stasiun Senen. Yang nyariin tiketnya Kak Ratih via online. Soalnya kita keabisan tiket. Kita berangkat berenaman, bareng sama temen-temen kuliahnya Kak Ratih yang juga mau ke resepsi kak Beta.

Kereta AC Ekonomi itu sebenernya nyaman. Bersih. Menurut kak Ratih udah kayak bisnis. Cuma masih ada yang jualan gitu kalo singgah di stasiun. Dan satu lagi yang bikin gak enak, senderan kursinya gak bisa ditidurin karena di belakang kita persis ada penumpang lain. Soalnya kan duduknya hadap-hadapan. Terus gak dikasi selimut dan bantal juga. Tapi ada penyewaan kok. Sewa selimutnya Rp 4000,-.

Ini pertama kalinya saya nyobain naik kereta ekonomi semalaman. Tadinya kan paling se Jakarta-Bandung aja. Paling-paling cuma 3 sampe 4 jam. Terus dulu dari Surabaya pas geladi, daptnya yang eksekutif. Nah. Kalo kemaren itu berangkat jam 18.30 dan nyampe Jogja jam 4.30 pagi. Kurang lebih 10 jam gitu. Akibatnya GAK BISA TIDUR karena masalah senderannya itu. Tidurnya tuh yang tidur ayam aja, gak pulas. Jadi masih bisa dengerin suara orang haha. Di kereta juga sempet beli makan. Nasi goreng telor ceplok. Harganya masih wajar, Rp 15.000,-. Enak lagi. Cuma agak kurang garam aja hahaha.

Jam 10 an gitu Kak Ratih kelaperan. Makanan yang dipesan gak juga datang. Akhirnya kita bertiga, sama Kak Mita, memutuskan untuk ke gerbong makannya aja. Hihi. Lucu juga ternyata gerbong makan itu ya haha *katrok*. Meskipun tadinya ekspektasi gerbong makan macem di Before Sunrise:p

Ya ternyata gerbong makan di sini itu agak sempit dan mejanya kayak meja warteg yang nempel ke dinding.

Oiya. WC kereta juga menantang kali yah. Lebih-lebih buat ngerapihin jilbab. Tapi bersih kok. Sukak deh ^^

Akhirnya setelah perjalanan tanpa tidur selama berjam-jam, nyampe jugalah diri ini di DI Yogyakarta untuk PERTAMA KALINYA. HAHAHAHA. Ada kebahagiaan tersendiri gitu. Apalagi keinginan buat ke Jogja ini kan udah lamaaaaaaa kali. Tapi gak jadi-jadi. Alhamdulillah masih dikasi kesempatan juga.

Nyampe Jogja jam 4.30 pagi langsung kita disambut adzan subuh. Habis subuh ini mulai mencar-mencar. Teman-temannya Kak Ratih yang cowok, ada yang mau pulang dan ke rumah sodaranya dulu. Tinggal saya, Kak Ratih, dan Kak Mita, plus Kak Wulan (yang berangkat dari Tasik dan janjian ketemu di stasiun Tugu Jogja). Kita nungguin dijemput sama adeknya Kak Mita menuju Sukoharjo. Dari situ baru dianterin ke Klaten.

FYI acaranya Kak Beta ini sebenernya di Klaten hihi.

Dari Jogja ke sukoharjo perjalanannya kurang lebih 1,5 atau 2 jam gitu. Perjalanannya kayaknya naik turun bukit, ngelewatin sawah-sawah, bahkan dari atas mobil kita sempat disuguhi pula penampakan matahari terbit bulat-bulat (yang saya post tempo hari gambarnya hehe). Makin dekat ke Sukoharjo, udaranya makin dingin, jalanan makin kecil, ngelewatin desa-desa, benar-benar destinasi yang pas lah buat rehat dari Jakarta.

Nyampe di rumah Kak Mita kita langsung disuguhi teh dan sarapan macam-macam. Waw. Makasi kali loh Kak Mita dan kel hihi.

Habis sarapan kita keliling-keliling liat situasinya yang masih desa. Udara bersih dan sejuk, meski panas terik. Pas ada ibu-ibu jualan jamu, kita beli juga. Ibu jamu itu juga julan gorengan. Enak dan murah pulak. Berapa cobak jamunya? Rp 1000, – dong. Kalo gorengan berapa? Rp 250,-! Hahaha asliii bikin terharu saking murahnya. Masih kepake aja rupanya recehan limpul ya kan x’)

Abis itu kita siap-siap ke Klaten. Dari rumahnya Kak Mita ke Klaten kemaren itu sekitar 30 atau 45 menitan. Lagi-lagi di perjalanan dikasi view yang oke. Subhanallah. Jadi taragak pulang kampuang ke ranah minang yang mirip-mirip gini alamnya.

Di resepsinya Kak Beta dan Kak Dika banyak ketemu alumni STT Telkom. Tapi kebanyakan mah anak Informatika. Angkatan 2005 ke atas sebagian besarnya.

Dari gedung acara itu kita kemudian balik deh menuju Jogja. Dianterin Kak Mita lagi ke stasiun Klaten. Sampe stasiun kita naik kereta pramex. Sayangnya keretanya tinggal yang jam 4 dong. Padahal kita nyampe stasiun jam setengah dua. Alhamdulillah stasiunnya enak dan bersih. Lagi gak rame-rame amat juga. Sambil nungguin kereta, saya sama Kak Ratih nyari makan di luar. Kak Wulan sama Kak nungguin di stasiun. Akhirnya kita nemu mie ayam. Murah juga. Cuma Rp 4.500,-! Wakaka.

Hari itu padahal masih hari yang sama. Tapi berasa udah dari kapan gitu soalnya dalam sehari udah kemana-mana. Dan sore itulah baru kerasa efek gak tidur semalam. Kata orang-orang sekarang, berasa jadi zombie. Bangun, tapi kayak melayang gitu. Haha.

Nyampe di Jogja jam lima sorean. Kita langsung menuju penginapan yang udah dipesen sama kak Ratih melalui temannya yang ada di Jogja, Mas Bono. Penginapannya murah dan enak. Untuk sekamar bertiga kita kena 210k/malam. Jadi patungan per orang Rp 70k.

Habis maghrib izin balik. Tinggalah kita bertiga. Karena Kak Wulan balik besoknya naik kereta jam 9 pagi, jadinya pengen belanja oleh-oleh malem itu juga. Habis makan di angkringan, kita pun mencar. Kak Ratih sama Kak Wulan menuju Mirota. Sedangkan saya ketemuan sama adek bungsuku yang unyuk tapi bandel. Ada sepupu juga, Angga. Uhuy. Senengnya ketemu sodara di kota orang. Kita makan-makanlah sambil cerita-cerita dan gosip sedikit ahhaha. Agak-agak dikasi wejangan juga si adek yang dua ini biar rajin kuliahnya dan semangat. Kasi motivasi cem Mario Teguh lol.

BTW kata sepupu saya, kemaren itu Jogja lagi dingin-dinginnya. “Kakak datang di saat yang tepat, Kak.” Hehehe.

Jam berapa ya itu, pokoknya udah agak larut malam. Adek-adek kesayangan ini pun pulang ke kosan, sementara kakaknya janjian lagi sama teman-teman dan diajakin jalan ke Kaliurang. Yippie \o/. Hahaha.

Kaliurang itu mengingatkan saya akan Lembang-nya bandung. Dingin, enak buat makan-makan, ngobrol, tapi kayaknya Lembang lebih rame. Kemaren itu padahal malem Minggu loh kita kesitunya. Jam 11an udah sepi aja.

Setelah makan-makan, ngobrol, dan foto-foto, kita pun balik ke penginepan dianterin lagi sama Mas Bono. Sampe penginepan jam 1 dini hari dan langsung tepar. Hahaha.

***

Hari kedua, Minggu 17 Juni 2012.

Pagi-pagi udah dibangunin Kak Wulan yang emang mau berangkat pagi. Kak Wulan minta dianterin ke Stasiun. Pagi itu Jogja cerah. Tanpa mandi dulu, saya dan Kak Ratih pun nemenin Kak Wulan sampe Stasiun setelah sebelumnya makan dulu di pinggiran jalan Malioboro.

Habis itu, saya sama Kak Ratih berburu di Malioboro. Rencananya, siang langsung check out dari penginapan, terus nitip tas sama mas-mas penginapan, lalu jalan-jalan ke Keraton dan Tamansari.

Ternyata beberapa PKL di sepanjang Malioboro itu lumayan sadis juga naro harga. Skill nawar benar-benar diperlukan. Karena malam kemarennya Kak Ratih udah ke Mirota, jadi kita udah dapetlah patokan harga untuk berbelanja. Kalo jago nawar, bisa dapet barang yang sama kayak di Mirota, tapi harganya lebih murah.

Iseng-iseng saya nyariin gelang kayu polos. Kalo di Jakarta harganya bisa sampe Rp 10.000,- an satunya. Nah, masak ya pas nemu barangnya di Malioboro, harganya dikasi Rp 20.000,-an dong satu! Gak rela kan ya. Minta diturunin harganya sampe Rp 20.000,- untuk 4 buah pun gak mau coba. Huff ya sudahlah. Nyari lagi aja. Cuma yang polos gitu agak jarang juga nemunya sih.

Setelah kita kesana kemari, ketemu juga pedagang yang oke. Dia ngasi harga untuk gelang kayu yang sama cuma Rp 3.000,-. (setelah ditawar). Langsung beli aja tiga buah hihi. Kak Ratih juga beli gelang-gelangan di situ. Hihi senengnya dapet barang murah :p

Oya. Sebelumnya juga dapet tas seharga Rp 35.000,- saja. Yang nawar Kak Ratih, dari harga semula Rp 70.000,- kalo gak salah 😀

Dari situ, kita lanjut lagi ke Mirota. Ternyata lumayan jauh juga dari daerah penginepan. Tinggal lurus aja sih sebenernya, cuman panjang. Dan di Mirota lagi rame banget. Banyak yang lucu-lucu dan murah. Kalo gak hati-hati bisa kalap haha. Kak Ratih nyariin pajangan-pajangan gitu, sedangkan saya cuma liat-liat hehe. Ada juga gelang yang sama kayak yang saya beli, tapi harganya Rp 3.500,- haha. YESS. Hahaha >:)

Gak sadar ternyata udah mau siang aja. Kita pun buru-buru balik lagi ke penginepan buat siap-siap check out. mana belum mandi pula. Outch. Dan gak ada yang bawa peralatan mandi. Yang bawa Kak Wulan, tapi kan udah balik duluan -_-”

Fyuh. Syukurlah kita udah selesai beres-beres sebelum jam 12.00 siang. Setelah check out, nitip barang, dan sholat zuhur, kita pun jalan kaki menuju Keraton. Lumayan jauh juga, tapi berhubung itu perdana ke Jogja, excited aja. Hahaha.

Keraton itu menarik sekali ya. Terasa unik dengan adat dan aturannya sendiri.

Sempet juga ke museum kereta keraton. Hua jadul dan keren-keren boilnya haha.

Dari Keraton lanjut ke Tamansari. Ini situs bersejarah juga katanya, dulu dipake untuk tempat mandinya wanita-wanita Keraton. Ziii. Sayangnya kemaren udah kesorean, jadi gak sempat ke kolamnya.

Sehabis Asar, saya janjian ketemu sama Retno dan Azam di Mirota. Dari Tamansari jalan kaki lagi sama Kak Ratih. Mau naik becak tadinya, tapi abang-abangnya ngasi harga tinggi. Ya udah akhirnya jalan kaki. Dan Malioboro sore itu ruameeeeeeeeeeeeeee kali. Mirota juga! Bah -_-

Di Mirota ketemu sama Retno juga akhirnya. It’s been a long time :’) terakhir ketemu kayaknya tahun lalu. Eh pas ketemu tau-tau Retno udah mau nikah aja, kemaren itu dia bawa juga draft undangannya. Huaaa mengharukan!

Seperti biasa kita ngobrol-ngobrol sambil nemenin Kak Ratih nyari pajangan dan pernak-pernik oleh-oleh. Azam masih belum datang. Habis maghrib, pas makan di Raminten, barulah si anak Indihe ini muncul hahaha. Katanya baru kali itu makan di Raminten. Ternyata oh ternyata, hahaha.

Makan di Raminten enak juga. Pepes ikannya enak to the max. Murah pulak cuma Rp 6.000,-. Ih jadi kepengen.

Pertemuan sama temen-temen lama itu cuma sebentar, karena kereta menuju Jakarta akan berangkat pukul 21.00. Jam delapannya kita balik ke penginepan untuk ambil barang, masih sama Retno juga. Azam udah duluan ke stasiun.

Dan berakhirlah liburan singkat ini. Kirain gak bakal nyampe kaki ini ke Jogja dalam waktu dekat. Soalnya kan gak ada liburan tanggal merah lagi heuhue. Alhamdulillah dikasi kesempatan. Sesuatu yah ^^

So long, Jogja! Jumpa lagi nanti, ya!

Harus, soalnya belum ke Borobudur dan Prambanan :’)

Weekly Photo Challenge: Create

Contemporer Batik from Jogjakarta, created by Soemihardjo.  

When I went to Jogjakarta for holiday last week, I saw this artistic masterpiece on the street. Love that classic, colorful, and unique pattern.

Posted from WordPress for Android

Sunrise

Ini pertama kalinya saya menyaksikan matahari terbit secara utuh dan penuh.
Keren sekali ya ternyata. Bikin terharu.
Foto-foto ini diambil dari mobil yang membawa saya dari Jogja menuju Sukoharjo.
Disaksikan sambil teler zombie gara-gara di kereta Jakarta-Jogja gak bisa tidur.
BTW fotonya sudah diedit demi tampilan yang ciamik :p

Jakarta –> Jogja

Menuju Jogja dari Stasiun Senen Jakarta. Naik kereta…(lupa) AC Ekonomi hihi. Keretanya bersih, banyak yang tiduran, dan WC nya pun bersih.

Berangkat jam 18.40, Jumat lalu.

Yay! Bismillah 😉

Posted from WordPress for Android

Festival Balon Udara

image

Gak kerasa udah seminggu aja event ini.

Bela-belain ke Bogor dari Jakarta demi ngeliat balon udara, sampe sananya hujan coba. Lalu neduh lama di indomaret. Sambil cerita. Seperti yang dulu sering dialami juga pas di Bandung 🙂

Bedanya dulu ada Jalu. Hehe.

Tapi berhubung udah lama banget gak ke Bogor, jadi tetap excited. Dan juga semangat karena berharap bisa liat Bucek yang katanya pilot balon udara ini. Hahaha.

Sayangnya cuaca emang gak mendukung. Karena tekanan udara atau apa gitu ya,jadinya gak boleh dinaikin balon udaranya ke angkasa. Sayang sekali yah 😦

Padahal ingin sekali tuh liat balon-balon udara yang warna-warni dan lucu-lucu. Kapan lagi ya ada event kayak gini?

Posted from WordPress for Android

Kabur ke Dufan :D

Rasanya baru kemaren saya ke Dufan sama Husen, Pane, dan retno. Ternyata itu udah setaun yang lalu hahaha. Pantesan jiwa ini sudah merasa kehausan akan badut Dufan dan nyanyiannya, sehingga Kamis lalu, saya dan anak-anak kosan plus satu temen sekelasnya Veli, memutuskan untuk melarikan diri ke Dufan! \ 😀 /

 

Berikut ini rentetan perjalanan plus anggarannya:

  • Jam 05.00 kurang naik taksi dari kosan menuju stasiun Hall (Rp 40k)
  • 05.30 naik kereta Argo Parahyangan (Tiket kelas bisnis Rp 30k) menuju Gambir. Sempat beli sarapan juga di kereta (Nasi Goreng Rp 16k fufufu. Besok-besok mending bawa bekal roti deh. Makanan di kereta mahal.)
  • 10.30 sampe di Gambir (karena satu dan lain hal jadi molor, mestinya nyampe jam 09.00 an nih)
  • Lanjut ke Ancol pake busway dua kali. Saya lupa rutenya wkwkwk. (Busway Rp 3,5k)
  • 11.30 nyampe di Ancol. Bayar masuk Ancol Rp 10k. Masuk Dufan Rp 150k (di luar perkiraan juga ini. Kirain hari biasa Rp 120k, ternyata hari Kamis tersebut bukanlah hari biasa. Kayaknya masih dalam masa liburan. Huffff.)
  • 13.00-an makan di McD Dufan. Beli paket yang Rp 22k (1 nasi+1 ayam+1 dadar+1 coke medium)
  • 17.00-an balik, naik busway (dan salah lagi soalnya kita gak naik yang gandeng 3 wkwkwk). Jadi 3 kali deh menuju Gambir. Sampe Gambir jam 19.15 dan kereta menuju Bandung Argo-Parahyangan yang berangkat jam 19.00 udah lewat, jadinya kita naik kereta yang berangkat jam 20.20 deh (Tiket Rp 30k juga kelas bisnis).
  • Sambil nungguin kereta, kita makan dulu di hokben stasiun. Keluar lagi Rp 18k. Hahaha. Huff ga jadi hemat ini mah.
  • 00.10 nyampe Bandung. Btw kondisi kereta malam itu bisa dibilang sepi, banyak bangku kosong, tapi cukup nyaman kok. I love kereta malem deh hahaha.
  • 00.30 nyampe kosan setelah naik taksi (Rp 35k)

ANGGARAN: 8k + 30k +16k + 7k + 10k + 150k + 22k + 30k + 18k + 7k= 298k.

Hahahhaa. Dan saya cuman bawa 230k gara-gara ngirain gak harus bayar 10k buat masuk Ancol, trus ngirain masuk Dufan cuma 120k, serta lupa memperhitungkan makan 3kali. Wkwkwk ini pelajaran buat kita semua 😀

Tapi tetep seru kok perjalanan kita, karena Dufan kondisinya lagi pas banget, gak terlalu sepi dan gak terlalu rame. Begitu nyampe, wahana yang pertama kali kita naikin adalah Hysteria. OMG ngantrenya setengah jam tapi mainnya cuman semenit kali ya. Semenit yang bagaikan seabad karena buat saya nyeremin abis. Wkwkwk.

Sebelum naik, Veli memberikan tips. “Kak, di atas lumayan bagus kok ngeliat pemandangannya.”

Ngeong. Begitu saya dilesatkan oleh wahana ini, jantung serasa ketinggalan di bawah, saya gak berani buka mata, begitu dijatuhkan secara bebas, rasanya mau lompat aja! Dan ketika di atas, saya coba menikmati pemandangan seperti kata Veli. Yang ada saya malah gamang. Huahahaha gilaaaaa ini wahana lebih nyeremin dari Kora-Kora. Yang bikin kondisi lebih buruk adalah, wahana ini membiarkan kita duduk dan terkunci, tapi gak ada pijakan buat kakinya! Aaaaaaa gak lagi-lagi deh ngawang-ngawang di udara kayak gitu. Huhuhu. Kayaknya berat juga jadi Superman. Oh, I feel you, Man.

Habis naik Hysteria, wahana lainnya berasa cetek wkwkwkwk. Pertama Roller Coaster (eh bener gak ya) dan saya sebelahan sama Nina. Seru, tapi abis itu bawaannya pegel karena kita kayak dihempas-hempaskan gitu. Mana lama banget hahahah.

Selanjutnya kita main Niagara-gara. Hahaha menurut Veli dan Dinta, Niagara-Gara yang sekarang gak secupu dulu. Tanjakannya yang sekarang pearasaan lebih tinggian. Mana geret-geret gitu lagi pas menuju puncak. Di atas puncak geretannya agak jeda, tau-tau meluncur aja gitu dong wkwkwk.

Kemudian lanjut main Rumah Ajaib yang banyak cermin. Dari luar tampak sepi, begitu masuk ternyata bejubel wkwkwk. Banyak yang terperangkap sepertinya.

Habis itu Rumah Miring. Pusying. Kalo gak pegangan jatoh kali. Hahaha.

Kemudian kita sholat dan makan. Sehabis makan di McD yang ramenya semilyar umat, kita menikmati Journey To The Center of The Earth 3D yang ngantrinya sejaman, kayak ngantre sembako, terus filmnya cuman 15 menit doang hahahaha. Tapi ngantre di Dufan bisa dibilang seru juga sih. Banyak yang bisa diliat huahaha.

Sehabis itu main Ontang-Anting deh. Ini pertama kalinya saya main ontang-anting. Sebelumnya gak berani karena ngeri. Alesan yang sama juga kayak di Hysteria. Udah tinggi, gak ada tapakan pula. Tapi ini agak jinak sih, plus lagunya unyu banget huahaha. Pas masih rendah enak, pengen bobok bawaannya. Eh, pas di atas tau deh. Merem lagi hahahaha. Ngeri neekkkk.

Hahaha. habis main Ontang-Anting, kita ngantre seabad demi Halilintar. Ini wahana wajib. Ini juga wahana favorit saya xixixi. Kayaknya kalo gak main Halilintar belum ke Dufan deh. Pas ngantre Halilintar ini, seperti yang udah-udah, ada aja oknum-oknum yang tak seperti pada umumnya. Ada cewek tatoan sama temennya dan pacarnya. Gayanya sotoy abis. Mana ngomongnya “Iiiy kita kesindang dulu, abis itu baru deh kita cabcus.” Wkwkwkwk. Kata pacar saya, “HAH?! Beneran ada orang yang ngomongnya kayak gitu??!” Huahaha.

Berikutnya kita ngantre Arung Jeram. Sudah pasti basah basah basah. Tapi syeruuu. Hahaha.

Habis itu, Gaby dan Nina masih semangat mau main Kora-Kora. Saya, Dinta, dan Veli yang udah kecapean, memilih untuk nungguin aja di bawah sambil jajan es serut snowy something. Hahaha selain capek, saya emang trauma sama Kora-Kora. Hahaha. Memang saya ini berjiwa cemen apalagi terhadap ketinggian :p

Sebagai penutup yang manis, kita bergabung sama bocah-bocah main Merry Go Around alias kuda-kudaan. Kampretnya, kuda saya, Gaby, dan Veli aneh gitu gak mau turun naik kayak yang lain. Aaaaa. Ga mau ga mauuu.

Kuda Dinta dan Nina yang Macho

 

 

Hahahaha. Sungguh perjalanan yang menyenangkan, seru, heboh, kumal, dan melelahkan. Semoga ini bisa jadi agenda tahunan kita ke Dufan! Yay! See u soon, Dufan! Happy holiday!

RDN RANGERS

\:D/