Something About Future

Udah lama saya bertanya-tanya.

Mau saya apa sih?

Abis fase kuliah ini saya mau ngapain?

Tapi selama ini ketunda terus ngejawabnya, soalnya berasa masih lama aja.

Tapi tanpa terasa, sekarang, kurang lebih gak nyampe setaun lagi, insyaAlloh, saya akan melalui tahap itu.

Berdiri di atas kaki sendiri. Menjadi cewek yang mandiri. ASIK. Hahaha.

Tapi balik lagi ke satu persoalan. Kalo mau mandiri, berarti mesti bisa kerja. Ya, kerja. Dan untuk fresh graduate semacam saya nanti (aamiin), kerja berarti masuk kantor dari Senin sampe Jumat, 9 to 5, berkutat dengan hal-hal yang begituuuu sampe kontraknya abis, lanjut lagi kontraknya kalo deal, atau bisa juga cari kerjaan yang gak jauh-jauh dari kegiatan kayak gitu lagi.

Oh.

Haruskah kerja itu kayak gitu yah?

Rasanya kok bukan saya banget.

Sayangnya konsep “sukses” di mata orang-orang, termasuk orang tua saya, ya seperti itu. Kerja di perusahaan bonafit dengan gaji sekian juta sebulan.

Semacam neraka dunia gak sih?

Ada cerita tentang kebingungan yang dirasakan oleh teman saya yang punya temen lagi anak kedokteran. Temennya ini udah koas. Tapi malah suka ngeluh-ngeluhin kalo dapet di stase inilah, itulah, dapet jam malamlah, dll. Mau jadi apaaaaa coba ntar kalo mereka udah jadi dokter betulan? Soalnya yang saya tau modal utama buat jadi dokter itu adalah rasa sabar yang tinggi bukan sih. Dan harus kuat juga nerima berbagai keadaan. Secara melayani masyarakat gitu.

Menyedihkan. Barangkali mereka korban-korban pemaksaan kehendak orang tua kali ya. Atau kaum-kaum tersesat seperti saya. Wkwkwkwk. Ah, semoga usia yang bertambah dan waktu yang berlalu bisa mendewasakan kita.

Saya juga sering baca blog, update status, dan twitnya senior-senior yang udah kerja. Mereka kerja di perusahaan besar, yang merupakan impian bagi sebagian besar orang karena gajinya pasti lebih dari cukup, posisi udah mantep, tapi yang saya liat mereka kayak gak bener-bener enjoy sama kerjaan mereka. Gimana enggak, hampir tiap hari kayaknya mereka ngeluhin kerjaan di social networking, kepengen cepet-cepet Jumat, kepengen cepet-cepet libur, padahal itu masih hari Senin.

Saya berpikir lagi. Apa mereka gak suka sama kerjaannya ya? Apa lagi jenuh? Tapi jenuh kok keseringan sih? Ah, saya nggak mau kayak gitu. Saya pengennya nanti dapet kerjaan yang bener-bener saya suka, yang bikin saya selalu girang kalo udah di atas meja kerja, yang bikin saya gak perlu menunggu-nunggu hari Jumat untuk bersenang-senang karena lingkungan kerjanya sendiri emang asyik.

Mungkin gak yah ada kerjaan yang bisa kayak gitu?

Memohon sekali dalam-dalam, tolong sisakan saya kerjaan kayak gitu ya Allah, ntar kalo saya udah lulus. Please.

Seperti Papa, dan orang tua-orang tua kita semua, coba deh perhatiin. Seingat saya, seumur-umur nih, gak pernah sekalipun saya denger Papa saya ngeluhin kerjaannya. Beliau gak pernah nunggu-nungguin jadwal liburnya gara-gara jenuh sama kerjaannya. Gak pernah saya denger ungkapan “I HATE MONDAY”. ¬†Padahal udah puluhan tahun beliau bekerja, jadi “kuli minyak” yang kerja shift-shiftan. Mungkin karena latar belakang beliau yang emang bermula dari hidup susah, jadi terdidik untuk mensyukuri apa yang dikasi Allah.

Semoga kita-kita yang muda ini gak kalah sama mereka, supaya kita bisa jadi solusi atas krisis yang dialami bangsa ini.

Something About Future

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s