Bikin Minyak Kelapa

Minyak Kelapa bisa dibilang sedang hits lagi. Kalo suka main pinterest, sempat kemaren-kemaren banyak yang sharing mengenai banyaknya kegunaan si minyak kelapa ini. Mulai dari urusan kecantikan, perawatan badan, muka, sampe buat obat tradisional. Bahkan minyak kelapa ini jauh lebih sehat daripada minyak sawit buat dikonsumsi. Dulu orang-orang banyak yang make minyak ini buat masak (kata si Mama). Disebutnya minyak arau. Kalo sekarang kalah saing kali ya sama minyak sawit.

Karena alesan tersebut, maka saya putuskan untuk bikin minyak kelapa sendiri. Soalnya kayaknya bakalan perlu dan kalo beli agak susah nyarinya. Gak yakin juga akan keperawanannya. Ahsyiiikk :p

Maka bersama Mama, dipersiapkanlah bahan utamanya. Yaitu santan dari 10 buah kelapa yang udah tua. Ingat….ingat….ingat…!! Harus yang udah tua! Biar ntar ada minyaknya. Haha.

Kira-kira santan dari 10 buah kelapa itu beratnya 2.5 kg.

Cara bikinnya gampang (sok). Nyalain kompor, masukkan santan ke wajan, masaklah dengan api sedang sambil terus diaduk sampe bawah. Ingat….ingat….ingat….! Harus sampek dasar kuali loh ya ngaduknya. Kalo gak ntar gosong dan berkerak.

Terus…ya udah. Gitu aja. Hahaha. Masak terus aja, ntar lama-lama akan keluar minyak bening seperti embun pagi di sela-sela ampas yang berwarna kecoklatan. Halah. Emang agak lama. Kalo mau santai ngerjainnya, masak dulu sampe mendidih santannya. Terus berhenti. Ntar disambung lagi. Istirahat. Terus sambung lagi.

Setelah keluar banyak minyaknya, saring deh tuh. Tapi yah antara minyak dan ampas yang dihasilkan, perbandingan jumlahnya bisa dibilang 50:50.

Kurang lebih begini penampakannya di wajan:

image

Ini minyak kelapa yang sudah disaring:

image

Dan baru tau deng ternyata santan itu aslinya rasanya manis ya. Wangi pulak. Bedaaaaa sama pembuatan minyak sawit yang bauknyaaaaaa minta ampun.

Huehehe soal ketahanan minyak ini belum tau juga. Untuk menghindari ketengikan dini, sekarang lagi disimpan di kulkas. Mudah-mudahan awet ya 😉

Bikin Lontong (yang Agak) Kacau

Lontong kacau adalah jenis lontong yang dibikinnya dengan cara..dikacau. Hahah.

Ceritanya saya udah dari berbulan-bulan lalu kepengen lontong tauco. Nah di Baturaja ini kok ya gak ada gitu yang jual lontong sayur ala padang, ntah tauco atau nangka gitu. Akhirnya saya nekat aja bikin sendiri.

Setelah kelar bikin kuah sayurnya, gulai tauco buncis (surprisingly maknyos wkwk), siang itu mulailah bikin lontongnya. Bolak balik kan ya nelpon si Mama. Niatnya buat dimakan siang itu juga.

Ternyata cara bikinnya gak sesimple yang saya kira hahaha. Tapi emang paling mendingan daripada lontong plastik atau ketupat, dan dulu Mama paling sering bikin lontong macem gini. Karena pake air yang banyak, lontongnya juga terasa lebih lembut gitu…tapi bikin cepet laper lagi :p

Jadi dimasaklah 1,5 cup beras sini di rice cooker bersejarah. Dengan takaran air 2 kali lebih banyak dari biasanya. Beras sini tuh beda sama beras yang biasa dimasak Mama. Kalo beras di rumah, 1 cup beras masaknya dengan air sebanyak 2 ruas jari, hasilnya nasi yang cantik. Kalo beras sini, 1 cup beras dimasak cuman pake air 1 ruas jari. Dulu sampe berdebat sama suami karena setau saya kan airnya 2 ruas jari ya. Eh pas dibikin segitu jadilah nasi…setengah bubur :))

Jadi pas nakar air buat si lontong kacau ini agak-agak ragu juga. Kan berasnya beda gitu ya. Tapi ya pasrah aja haha. Setelah mulai mendidih, diaduk-aduklah itu beras yang lagi meletup-letup di rice cookernya. Sambil diancurin dikit-dikit. Perasaan airnya kurang, tambah lagi. Aduk lagi. Ya gitu deh sampe capek aja hahaha. Terus diamkan dan biarkan mateng di rice cookernya. Pas udah mateng ternyata belom ancur2 amat. Akhirnya ngaduk lagi.

Nah terus bingung, kok jadi bubur gini lontong ane, gan?

Usut punya usut, dikasi taulah sama si Mama. Ya emang ntar jadi kayak bubur gitu tapi agak kering. Nah pas kayak begitu masukinlah ke wadah buat dikerasin.

Terus jadi lontongnya berapa lama dong?

Ternyata Mamak kita bilang biasanya beliau bikin sore terus lontongnya dimakan buat pagi pas sarapan.

Wakwaw. Jadi ini bukan sejam dua jam terus jadi???

Hahahaha failed! Dan habislah saya ngetawain diri sendiri. Dan diketawain juga sama si Mama. Ow ow. Sementara itu suami keburu pulang makan siang dan lontongnya belom kelar. Akhirnya kita beli nasi polos aja hahaha.

Dan lontongnya baru dimakan pagi ini. Kayaknya agak kebanyakan air sih. Oiya jangan lupa tambahin kapur sirih (sadah) juga pas dimasak hehe. Tapi enak kok. Sung abeis gulenya ^^ (sampe lupa dipoto2).

Dan seperti biasa, ada rasa bahagia yang unik gitu ya kalo bikin orang lain senang dan kenyang :p

Bikin Risoles ^^

Wuih akhirnyaaaa kesampean juga makan risoles beneran. Setelah kesana kemari suami siaga mencari dan gak ketemu, sampe kita berdua juga lupa kepengen itu, eh tau-tau gara-gara nonton Chef Farah Quin di tv yang masak semacem kue dadar, tercetuslah ide suami buat request risoles.

Awalnya agak kurang mood juga bikinnya. Kan semua orang juga tau ya risoles itu bikinnya agak-agak rempong, ada kulit, isinya yang dipotong kecil-kecil, terus perjuangan juga gorengnya biar gak pecyahhh.. Udah gitu makannya cuma sekejap. Hahaha. Cuman ya jadi pengen juga sih lama-lama. Halah.

Ujung2nya jadi juga seharian bikin. Dan bener aja…ngabisinnya kilat! Haha. Karena tak disangka tak dinyana risoles Ala Kadar ini rupa-rupanya sedap nian. Dan puas kan ya bikin sendiri sampe isinya tumpe-tumpe segala. Uu so happy!

Bikinnya sebenernya mudah ternyata. Potong2 kentang, wortel, tumis bawang, kornet, masupin sayuran td, tambahin seledri, daun bawang, terus bikinlah kulitnya. Pas bikin kulitnya ini sayangnya kurang banyak, jadi isinya masih nyisa nih. Pas bikin kulit v.2 masih oke. Tapi lagi-lagi masih kurang. Bikin v.3 kayaknya takarannya udah kurang pas jadi aja kulitnya kurang sip, gampang pecah gitu. Ringkih kek hatimuuuu… Heleh heleh..

Seru ah. Kapan2 kalo bikin lagi, yang bwanyaaakkk sekalian. Biar gak cepet abisnya. Khekhekhe :p

Review Resep: Ikan Bakar Rica Sunda

Holla!
Di hari yang cerah ini saya nyobain resep dari koleksi buklet senior lagi, yaitu Gurame Bakar Rica Sunda. Diambil dari bonus majalah Kartini No. 2015 berjudul “Yang Nikmat dari Pondok Ikan Gurame”.

Berikut resepnya:
image

Hehe berupa gambar biar praktis :p

Lagi-lagi tadi saya bikinnya gak persis spt resep di atas. Ada perubahan sbb:
– Gurame diganti dengan ikan Nila karena mahal
– Untuk bumbu yang ditumbuk kasar, saya tambahin rawit kira-kira 5 buah dan setengah buah tomat
-Ketika bumbu kasar tsb ditumis, saya tambahin juga 1 lembar daun jeruk
-Sari jeruk instan saya ganti dengan perasan lemon
-Karena saya pengen ikannya agak berwarna, selain dibalur dengan asam dan garam, saya tambahin juga bumbu halus berupa jahe dan kunyit.

Hmm jadinya ikan Nila Bakar Rica Sunda yang segar! Suka sekali sama aroma jeruk2an di ikannya. Pedasnya juga pas. Sayangnya karena keterbatasan alat, saya bakarnya pake double pan. Matengnya sih pas. Tapi karena sering saya bolak balik, bentuk ikannya jadi gak sophisticated wkwk. Malah kayak ditabrak lari gt x)

Syukurlah kebocetan ikan tsb cuma di satu sisi. Sisi satunya lumayan, jadi ketutup.

image

Ckckck. Tampak memprihatinkan. Tapi yakinlah ikan ini memiliki inner beauty, yaitu citarasa yang tinggi hahaha.

😉

Review Resep: Ayam Goreng Sukabumi

Asik.. Sok-sokan dulu ah mau berbagi resep x) Biasalah sindrom cewek2 baru kawin, sukanya posting masakan-masakan bikinannya mentang2 baru bisa masak bihihik.

Dan barusan ini saya mengaplikasikan resep dari Bonus Masakan Kartini No. 2059 berjudul 8 Resep Ayam Goreng & Panggang Nusantara warisan mamak.

Alhamdulillah berhasil. Yay!

Ini dia resepnya. Karena males ngetik, cukup difoto aja dari bukletnya xixixi.
image

Mudah-mudahan jelas ya karena ini fotonya pake handset huehehe. Untuk foto hasil masakannya gak ada soalnya lupa dan keburu habis dimamam. Huehehe.

Btw untuk bahannya ada modifikasi dikit. Yaitu pada prakteknya gak pake bunga kecombrang karena gak tau bunga apaan itu. Setelah googling, baru tau kalo itu nama lainnya Honce. Tetep aja lagi gak ada bahannya :p Terus tadi sengaja ditambahin 1 butir kemiri, soalnya kata masterchef dari Duri, kemiri bagus buat lunakin ayam.

Setelah dimakan resep ini berasa mirip opor ayam. Bedanya gak pake santan, porsi kemiri lebih dikit, dll. Hehe. Tapi lezat kok. Worth tryin’! 😉

Posted from WordPress for Android