Memories

Ternyata kenangan itu mau indah atau nggak..
Baik atau buruk..
Pada akhirnya tetap aja menyesakkan..

Soalnya sudah jadi bagian dari masa lalu
Seindah apapun, gak bisa dikembalikan
Seburuk apapun, gak bisa juga diperbaiki

Huhuhu…

Padahal aku lagi kangen-kangennya berkehidupan di Bandung, dalam sepetak kamar sempit di Dayeuhkolot..

Kangen suasananya, kangen seisi kosannya bahkan pada kucing si Alid yang annoying dan sering hamil..

Kangen bangun kesiangan di kamar itu lalu menyibakkan gorden, dan terdengar suara ibu kupat tahu, atau ibu nasta yang ngambil piring bekas dipake makan sama anak-anak,

Atau playlist dari kamar entah mana, kalau radio biasanya dari kamar si Yasmin..

Kangen ngerumpi-rumpi lucu di kamar Dinta,  ngobrol sampe lupa waktu di kamar kak Ratih sama yang lainnya juga..

Kangen tidur siang ketika ada Syukma di kamar itu asyik main game pizza frenzy atau nonton film apa.. Kadang-kadang malah jadi bobo ciang baleng wkwk..

Kangen begadang sampe malam dan yang masih kedengeran adalah lagu-lagu dari Kak Septi di sebelah atau cekikikan Veli dan Dinta dan Geby di bawah gara-gara nonton reality show Korea..

Kangen sama airnya yang dingin meskipun gak jernih dan kadang-kadang pake mati pulak, sampe datanglah duo Bi Juju dan Mang Agus.. Apa kabar yah mereka..

Kangen warung depan kosan yang jualan ala warkop.. Si teteh yang bikin mie enak kalo pake telor haha.. Terus digantiin sama ibu-ibu baru yang kata Dinta kalo bikin es cappucino nya legit x’)

Kangen banyak. Kangen bolos juga sama si Syukma pas kuis Kalkulus dan kabur ke McD Buah Batu. Atau gak bolos ke perpus terus ngenet :))

Dan MSU.. Di situ dompetnya Syukma pernah hilang.. Pernah juga ada sesi mentoring yang menjemukan padahal manfaat.. Tapi di situ pula dikenalin sama si ehm oleh Syukma x’)

Ngomongin si ehm, jelas akan nambah-nambahin nostalgia ini. Kalo diterusin postingannya gak bakal beres. Akan semakin detail. Dan udah malem.

Dan makin bikin nyesek aja karena orangnya lagi jauh juga fufufu.

Kangen akut kayaknya sama Bandung dan Dayeuhkolot lol. Tapi kalo kesana, sekarang rasanya udah beda 😐

Galauable bgt gak sih situasinya yang kurasakan ini…

Posted from WordPress for Android

Padahal Sedang Tak Turun Hujan

Tapi playlist gak sengaja memutar lagu ini. Bikin terkesiap. Bikin mood ngelantur dan pikiran ngawang gak jelas, berbalik ke masa silam.

Heleh.

Ku akan pergi saat hujan reda..
Walaupun lama pasti reda juga..
Tangga pelangi akan segera tiba.

(Lagu Hujan by KOIL)

Posted from WordPress for Android

Setahun Sarjana

Gak kerasa udah setahun jadi sarjana.

Hmm.

Masih banyak yang pengen dicapai. Masih banyak yang ingin dituju. Masih banyak yang ingin dikejar.

Dan kayaknya belum benar-benar berkontribusi bagi masyarakat dan negara.

Negaraku, sabar ya 🙂
Aku mulai dari yang kecil dulu. Belum bisa jadi solusi sepenuhnya. Mungkin malah beban. Dan suka misuh-misuh mengutuk keadaan kalau baca headline media massa. Hari ini aja aku udah mengeluhkan pajak. Maaf ya.

Tapi aku berusaha kok.
Soalnya aku sayang sama kamu, Negaraku.
Aku mencintaimu, apa adanya (meminjam kalimat Ahmad Yunus).

Mudah-mudahan bisa disegerakan semuanya.

Hiks

Setelah lama tak digunakan, nomor operator kuning yang dulu cukup lama saya gunakan akhirnya tewas. Hiks.

085720349***

Kalau nomor ini ada di phone book teman-teman, berarti udah bisa dihapus 🙂

Nomornya mati gara-gara udah berbulan-bulan gak diisi. Soalnya hapenya rusak. Huhu.

Selamat jalan nomor yang kubeli di kios pulsa Sukabirus. Kau telah membantu perkuliahanku, titip absen hingga Tugas Akhir, menyambung silaturahmi, dsb. Akan selalu kukenang wahai SIM Card ke 4 ku. Muach.

Eye for an Eye

*

“An eye for eye only ends up making the whole world blind.” -Mahatma Gandhi

Tepat setahun lalu berkutat habis-habisan dengan jenis huruf yang satu ini demi kesarjanaan 🙂

*Credit Picture: http://www.flickr.com/photos/michaelpaukner/4911188994/

Menunggu

Suatu hari di bulan Januari.

Saat saya dan Syukma masih bolak-balik kampus buat bimbingan TA. Setelah lama sekali menunggu dosen pembimbing kita yang super sibuk, akhirnya beliau muncul sambil minta maaf dan bilang,

“Maaf ya, lama nungguin saya. Sebenarnya saya paling tidak suka membuat wanita menunggu.”-Pak HRW

Haha! 🙂

 

Dibuang Sayang

Seharian ini saya berusaha ngerapihin kamar. Beberes sisa-sisa pengerjaan TA, arsip-arsip gak guna, dan ngelompokin barang-barang mana yang mau dipulangin ke rumah di Duri.

Jujur aja, ngeberesin kamar ini kegiatan yang mengasyikkan sekaligus menyedihkan. Karena saya tipe orang yang sayang buat ngebuang barang-barang yang menurut saya suatu hari nanti bakal diperlukan. Minimal perlu buat dikenang. Hahaha. Jadi udah gak heran lagi kalo tadi saya sampe nemu:

KARTU TANDA PESERTA SELEKSI MAHASISWA BARU BERSAMA. Yaitu kartu tes masuk STT Telkom tahun 2006. Lengkap juga dengan formulir-formulir SMBB waktu itu sampe jadwal kegiatan mahasiswa barunya, mulai dari PDKT sampe mentoring.

KARTU PRAKTIKUM. Mulai dari praktikumFisika Dasar,Teknik Digital, Microprosessor dan Antarmuka, Rangkaian Listrik, Elektronika,Pengolahan Sinyal Digital, Sistem Komunikasi, Switching,dan Dasar Transmisi. Sebagian kartu masih ada sama fotonya segala zzzz. Jadi ingat jaman-jaman suram ngerjain TP sampe subuh sehingga suka ketiduran di kelas pagi. Ngapain coba ngerjain TP sampe subuh??!! Hahahahhaa.Hanya mahasiswa semester segitu yang paham. Oiya dikumpulnya juga sebelum jam 7 pagi. Ckckckc niat..niat.

Buku Profil UPT Perpustakaan STT Telkom. Hahahaha ini pas awal-awal masuk kuliah dulu mahasiswa baru disuruh ikutan semacam orientasi perpustakaan gitu. Haha masih ada aja.

BUKTI TRANSFER. Mulai dari transfer uang masuk kuliah pertama kali, transfer uang kuliah semester reguler, sampe semester pendek. Hahahahazzzzzz.

KARTU STUDI MAHASISWA. Mulai dari KSM reguler sampe semester pendek. Berbagai semester dan berbagai tahun. Meskipun gak lengkap. Mulai dari Ka BAA nya pak Lisol Hadiwijaya sampai Bu Rita Magdalena. Hahahaha.

Arsip-arsip Kerja Praktek. Huff.

KARTU PERWALIAN warna kuning yang masih perawan hingga kini tak tercemar sedikitpun sama tinta. Hehehehhehe. Tercemar sih dikit.

Berkas-berkas TA. Korban-korban salah ngeprintlah, kertas-kerta bekas dibikin Braille buat data TA, daaaaaan lain sebagainya. Huhuhu kenyang deh ni pemulung kertas.

Semua berkas-berkas ini saya kumpulin tadinya dalam map plastik. Pas diliat isinya.. WOW. Hahahaha. Dulu saya kebiasaan ngumpulin macam-macam berkas habis registrasi semesteran sih. Sekarang saatnya berkas-berkas ini istirahat dalam damai di tangan yang seharusnya, yaitu pemulung kertas dan pendaur ulangnya.

Selamat jalan saksi-saksi bisu yang menemaniku dari tahun 2006 :’)

 

22022011

Alhamdulillah, akhirnya berhasil juga melewati threshold ini!

Memang Allah selalu punya skenario tak terduga sekaligus paling sempurna.

 

Hari penting dan bersejarah nih.

22 Februari 2011,

Ruang A, Ged. C, IT Telkom Bandung.

 

Long Hard Road

Sebenarnya, mau seberat apapun langkah yang kita tempuh, securam apapun tebing yang harus kita lewati, sepanjang apapun jalan yang mesti kita lalui, meskipun berbatu, berlubang, bikin pengen nangis, bikin kesal, bikin gila….

akan terasa semuanya lebih ringan kalo kita jalaninnya….gak sendirian. Dengan teman yang jalan berdampingan :’)

YAKINLAH!!!!