2012

Tepat setahun yang lalu, saya sama Mbak Sarmi dan suaminya ngelewatin malam pergantian tahun bersama umat Jakarta lainnya di bunderan HI.

Saya terkesima sekali menyaksikan kembang api dan petasan-petasan yang memeriahkan malam itu.

Keren dan bikin norak deh saking terpesonanya. Spektakuler. Hahaha :p

Gak nyangka itu udah setahun aja berlalunya.

Cepat macem kilat. :’)

Tahun 2012 ini seperti tahun-tahun sebelumnya, menghanyutkan saya dalam gelombang kehidupan yang naik turun wkwkwk.

Saya habisin waktu banyak bersama teman-teman di Btel (8 Jam sehari), keluyuran sambil bersenang-senang sama teman-teman kuliah dan SMA, belanja serta ngegosip sama Mbak Sarmi and the gank, nonton TV pulang kerja sama anak kosan di Anggrek 12, sebulan penuh di rumah setelah resign, belajar masak sama Mama sebagai persiapan jadi IRT, dan pastinya ngurusin persiapan nikah yang cetar ceter serta rempong to the max. Gak rempong kan gak kawin katanya x)

2012 adalah tahun yang menyenangkan. Meskipun sempet ngikut program STF jualan hape di Roxy bareng sama anak2 kantor lainnya. Males pisun ke Roxy nya itu. Sama malesnya kayak ke tenabang lah.
3
Tapi saya bersyukur untuk apapun yang udah saya lewatin tahun ini meskipun kadang pas dialami sambil misuh2 dan banyak ngomel-ngomel juga :p
Saya bersyukur tahun ini banyak ketemu dan ditemani orang-orang yang baik hati, keren, cool, penuh cinta kasih, lucu, menarik, sampe-sampe pengen saya gandakan orang-orang ini biar bisa ada di sekitar saya terus :’)

Dan yang paling membahagiakan adalah tahun ini udah resmi punya teman hidup :”>

Di 2013 nanti mudah-mudahan bisa ngejalanin kehidupan dengan lancarrrrrr…

2012

5cm.*

Film ini udah jadi wishlist tontonan dari awal tahun soalnya saya suka sekali sama novelnya :p

Novelnya ini bisa dibilang salah satu bacaan favorit saya di masa-masa labil, galau, gundah, dan gelisah ala bocah SMA yang sedang bingung mau kuliah kemana, bingung nanti kuliah gimana, dan baca buku ini waktu itu pas aja gitu momentnya haha. Penuh inspirasi dan motivasi. Yuk :))

Dan ketika bukunya mau dibikin film ya besar sekali dong napsu utk menontonnya. Penasaran gimana si novel ini divisualisasikan haha. Akankah se-okem novelnya?

Ternyata WOW sekali yah. Pas nonton film ini mata bener-bener dimanjain. Kuping juga. Pemerannya juga pas, kecuali pemeran Genta dan Zafran deh. Soalnya yang kebayang selama ini Genta itu agak gedean gitu badannya terus bersahaja. Sedangkan Fedi Nuril ini agak imut2. Agak kurang graorr. Begitu juga Junot. Padahal Zafran dalam benak saya adalah sosok yang nyeni, kucel, berantakan, tapi ganteng hahaha. Si Junot malah putih bersih rapih dan caem gitu ya gak sih..

Ya sudahlah mungkin pengharapan saya aja yang keterlaluan 😀

Ceritanya menarik walaupun agak standar. Tentang persahabata anak2 geng yang mulai bosen sama gengnya terus naik gunung dan jreng jreng keluarlah jiwa nasionalisnya. Bagian naik gunungnya sih spektakuler. Soalnya pemandangannya menakjubkan sampe-sampe saya gak peduli lagi sama ceritanya wkwkwk. Btw saya penasaran sama skinny jeans atau jegging nya Riani yang bisa dipake buat naik gunung tertinggi di pulau Jawa xixixi.

Dalam novelnya saya suka sekali kalimat-kalimat puitis nasionalis bombastis soal impian, cita-cita, harapan, bla bla bla.. sampe saya tempelin di agenda SMA dulu. Tapi pas diucapkan kalimat macem itu kenapa kedengeran palsu ya?

Zzzz aja gitu :p

Sama kayak pas nonton film Perahu Kertas. Dialog-dialog cantik itu mungkin bakalan manis kalo berupa tulisan aja kali ya? Pas diucapkan berasa gombal dan dangdut.

Ah, mungkin perasaan sayanya aja :p

Lalu ostnya yang ngisi Nidji. Huft. Kebayang iklan sepeda motor Kak jadinya. Kok Nidji sih Kak? Saya dulu suka sama Nidji…sampe suatu hari muncul lagunya yang mirip cangadh sm lagunya The Strokes wkwkwk.

Soalnya nih ya di novelnya itu betebaran lagu dan lirik dari musisi yang cihuy lagi ciamik. Dari Radiohead sampe Elly Kasim. Saya sampe ikutan suka Kasih nya Elly Kasim gara-gara si 5cm ini loh.

Tapi kan pembenarannya, kalo buku difilmin pasti gak bisa sama. Jadi saya ikhlas dan tetep enjoy nontonnya walau ada kegenggesan di sana sini. Nikmatin pemandangan yang indah. Yang bikin saya terobsesi punya heli biar bisa nyampe puncak Semeru dan singgah di hot spotnya yang oke2 itu wkwkwk. Udah gak kuat kayaknya naik gunung, kebayang ribet pipisnya kekeke.

*Typical movie review dari pembaca novel yang novelnya dibikin film.

Posted from WordPress for Android

5cm.*

09122012

03.48 AM

Kelar jg akhirnya resepsi pernikahanku dan si tuamih. Sungguh hari yang melelahkan sekaligus seru dan menyenangkan. Sayangnya berujung masup angin sehingga gak bisa bobo juga akika.

Terima kasih banyaaaaaaakkkkk sekali kepada teman2 yang sudah berbaik hati mendoakan agar acara ini lancar serta mendoakan keluarga saya dan tuamih menjadi kel yg sakinah mawadah warohmah.

Juga utk vendor2nya, tetangga, dan kel besar yang banyak bantuin kelancaran acara ini.

Mama dan papa, makasih buanyaakkkk sekali yah :’D :*

Posted from WordPress for Android

09122012

Kebaya!

Alhamdulillah akhirnya si kebaya yang udah dari bulan juli dibikin itu kelar juga!!!!!

Dan udah diambil dari tanggal 20 Oktober kemaren :’)
Wakaka asli ini sangat menguras energi dan emosi deh prosesnya. Sinting ya buat sehari doang dipakenya tapi bikin emosional. Sininya aja sih emang yang gak sabaran orangnya.

Tapi begitu selesai, senengnya minta ampyun.  Akhirnya bisa melepas sebuah beban. Beban harus ke tenabang yang sumuk kali itu. Dan menghadapi tukang kebaya yang…hhhhhhhhhhh entahlah. Terkadang janjinya palsu. Kelakuannya nyebelin. Setelah pesenan kita jadi dan gak oke dia bilang, “Mbak aturan dulu bikinnya blablabla.. Tapi mbak maunya blablabla sih..”. Hadeh massseee ngasi saran tuh kenapa pas kain udah jadi baju hiks hiks. Dulu pas mau bikin iya-iya aja -_-“. Tapi masnya baik kok. Baik bangeettttt. Mau bantuin dan direpotin. Yah harus maulah wong udah dibayar haha. Hingga akhirnya jeng jeng jeng…! :p

Semoga tokonya makin laris dan segera bertemu zodoh aamiin x)

Tips jait kebaya:
1. Carilah tukang kebaya yang jelas. Semakin terkenal semakin bagus biasanya. Tapi sudah pasti lebih mahal dong. Wkwk. Kalo udah punya langganan dan cocok, lebih bagus lagi. Kalo belum, tanya-tanya sekitar, minta rekomendasi dari handai taulan, main-main ke itc atau mayestik, dan googling. Banyak kok yang suka share penjahit kebaya di blog berikut testimonialnya.

2. Bahannya. Kalo mau nyari sendiri bisa. Kalo mau dicariin sama tukang kebayanya juga bisa. Tapi survey dulu lah ya. Biar bisa banding-bandingin harga bahan di tukang kebayanya berapa, di tukang kain lain berapa. Siapa tau untuk bahan yang sama, tukang kebayanya bisa ngasi lebih murah karena (siapa tau) udah punya langganan. Oh ya, sebisa mungkin kita liat dulu bahannya kalo emang mau pesen sama tukang kebaya. Biar gak terjadi salah tafsir bahan dan WARNA. Ini penting sekali. Hahaha.

3. Pastikan udah punya gambaran mau bikin model kayak gimana. Lebih-lebih untuk acara yang penting dan bahan yang agak mahalan, mendingan gak nekat bereksperimen model aneh-aneh dulu. Sayang soalnya. Dan perhatikan juga, model baju dan bahan (serta bentuk tubuh wkwk) itu jodoh-jodohan. Kalo asal liat bahan bagus terus beli, ternyata jatohnya di model yang diinginkan jadi gak bagus, kan cedih. Sesuaikan pula sama bentuk tubuh. Aktiflah bertanya dan nyinyirlah pada tukang kebayanya. Btw ada juga penjait kebaya yang juga bisa ngedesign, tapi biayanya juga lebih mahal. Jadi tanya-tanya dulu yang jelas. Terus rajinlah googling dan baca majalah perkawinan. Karena di majalah wedding gitu banyaaaaaaaaaak sekali gambar kebayanya.

4. Jahit kebaya biasanya perlu fitting sampe beberapa ratus kali. Usahakan cari tempat yang kira-kira rute kesananya gak bikin emosi jiwa wakaka.

5. Ketika kebaya udah jadi dan gak seperti yang diharapkan, …. ikhlaskan. Selama bisa direvisi, ya revisi. Kayak skripsi. Tapi kalo udah mentok dan penjahitnya juga gak bisa berbuat apa-apa dan masih ingin berusaha, bawa ke penjahit lain. Gak tau juga sih biasanya males juga penjahit lain ngebenerin jaitan orang. Dan gak murah.

6. Agar tragedi #5 tak terjadi, banyak-banyaklah berdoa.

Hahahahah. Begitulah sekelumit pengalaman saya dalam bikin kebaya. Mulai dari kebaya penerima tamu kawinan, kebaya wisuda, dan kebaya buat masa depan. Semoga bermanfaat wkwk.

Sekian!

Posted from WordPress for Android

Kebaya!

Prayer

Memohon agar kedua orangtuaku dilindungi dari kekecewaan
Selalu diberi kebahagiaan
Perlindungan
Kasih sayang
Dituntun menuju jalan keluar dari setiap permasalahan

🙂

Posted from WordPress for Android

Prayer