LIBURAN 2010: PULAU TIDUNG

..dan liburan pun datang!

Maka saya menyusun rangkaian kegiatan yang mau saya kerjain selama liburan. Pastinya TA dong nomer satu. Selanjutnya adalah dilematika antara ikut SP apa enggak. Dan kemarin saya putusin juga akhirnya untuk ikutan SP aja biar IPK saya gak nyerempet2 amat.

Dan selama dua hari tanggal 26 dan 27 Juni kemaren saya habisin waktu untuk kabur ke Pulau Tidung!

YAAYYY!

Berikut liputannya.

Jumat, 25 Juni 2010

Sekitar jam 9 pagi saya bertolak dari Leuwi Panjang sama pacar dan sahabat tercinta, yaitu Husend dan Retno, dengan Prima Jasa arah Kebon Jeruk menuju Jakarta. Kita sengaja berangkatnya hari Jumat dari Bandung soalnya nyebrang ke Pulau Tidung itu mesti pagi banget dari Muara Angke, sekitaran jam 7 gitu deh. Jadi biar gak buru-buru besokannya, mending udah di Jakarta dulu.

Saya sama Retno nginap di rumahnya tante di daerah Joglo. Yang mana gak begitu jauh dari Ciledug, kediaman si pacar dan temannya alias pane.

Di rumah si tante bisa dibilang makmur untuk urusan makan. Gimana enggak, baru nyampe aja udah disuguhin makan segala jenis. Mana enak betulllll si sop daging khas Padang-nya. Sluuurrppp. Emang laper juga sih :p

Malemnya juga sempat nonton Kick Andy tentang mahasiswa-mahasiswa berprestasi dan ada temen SMA saya juga lohhh jadi narsumnya. Hihihi. Sukses terus ya, temanku🙂

Sabtu, 26 Juni 2010

Alarm sengaja disetel jam 3.30 pagi. dan baru bener-bener bangkit jam 4.00. Dan ini diluar rencana, karena mestinya jam 4.00 itu mesti udah cabut. Saya sama Retno terus siap-siapin barang, mandi, beres-beres, dan sarapan.

Gak lama si pacar dan Pane pun dateng. Gak sempet lagi sarapan makan berat, jadi makan roti aja sama minum teh. Handphone husend dan Pane terus bunyi, dihubungin Batak n Yudha. Si Batak gak taunya nyasar gak menemukan rumah tante saya.

Sampe saat itu saya masih belum tau siapa aja rombongan yang mau liburan ke Tidung. Heheheh.

Di rumah tante juga sempet sholat subuh. dan habis itu langsung meluncur, ketemu Batak, ketemu Yudha, lalu berangkat ke Muara Angke dengan Belalang Tempur masing-masing. Alhamdulillah pagi buta saat itu gak terlalu macet.

Nyampe di Muara Angke sekitar jam 6.00. Dan rameeeeeeeee sekali. Banyak yang mau ke Pulau Tidung juga lagi. Hohoho. Dan Kak Angga n Kak Corry gak taunya udah nungguin dari tadi. Hehehe.

Sehabis naro motor di kantor Polisi terdekat, kita-kita pun naik ke kapal yang membawa kita ke Pulau seberang.  Kata Kak Angga, kapal ini biasanya mampir dulu ke Pulau Pramuka. Eh tapi alhamdulillah kemaren itu langsung ke Tidung. Mantep deh. Saya, Retno, kak Angga, dan Kak Corry sengaja ambil tempat di atas kapal yang terbuka gitu. Soalnya kata Kak Angga yang udah pengalaman, mendingan di atas, ombaknya gak terlalu berasa. Kalo di bawah bisa terancam mabuk laut. Hehehhe.

Jam 6.30 kapalnya berangkat. Lalu perlahan-lahan meninggalkan Muara Angke yang airnya keruh, kotor, jorok, busuk, dan lambat laun air lautnya pun menjadi biru. Dari tengah laut, Jakarta agak keliatan kayak Singapura gitu deh.

Jakarta Tampak dari Tengah Laut*

Keren ya? Hahhaa. Dan di tengah laut ada pom bensinnya juga.

Pom Bensin Tengah Laut

Ini suasana di atas kapal.

Kapal Buat Nyebrang

Sekitar 3 jam nyebrang, kita pun nyampe di Pulau Tidung dan udah ditungguin sama Holik (apa Olip??). Tidak lupa untuk beli Es Goyang dulu deket pelabuhan😀

Kesebelasan*
Es Goyang Satu Ini Gak Boleh Dilewatin!!!! ASLI ENAK!*

Selanjutnya jalan menuju rumah Holik yang merupakan penduduk asli sono dan nyewain rumahnya buat kita nginep. Di perjalanan menuju rumah Holik, kita menyusuri rumah-rumah penduduk sana. Ngelewatin gang-gang kecil, belok-belok, agak mirip sama situasi rumah Nobita di Doraemon deh wkwkkw. Mana lagi musim jambu.

Perkampungan Penduduk*
Musim Jambu*
Rumah Pink yang Disewa Semaleman

Nyampe Rumah, Makanan Sudah Terhidang

Pas makan, puas banget. Gimana enggak, perut-perut kosong disuguhin ikan bakar, sambel kecap, sayur asem, dan CUMI GORENG yang okeee beratttt. Maknyoss. Kita pun berpikir betapa makmurnya kucing-kucing yang ada disini yah. Dikit-dikit ikan, cumi, dll.

Beres makan sekitar jam 10.30 siang, kita yang masih penuh semangat sung aja mainin sepeda yang udah tersedia di depan rumah Holik. Btw halaman depan rumah Holik ini adalah lapangan bola dan di seberangnya langsung ada laut. Enak banget. Saya paling suka malem-malem duduk di teras rumahnya ngadep lapangan dan ngeliatin langit malam yang luas, berbintang, pas lagi bulan purnama pula, dan ditemani pacar. Hahahha. Sayangnya gak sempat motoin sih.

Lapangan Bola Depan Rumah dan Cerita Mistis di P.Tidung*

Nah, kita sempet dapet cerita dari bocah setempat tentang sebuah batu lapis 3 di pantai P.Tidung yang dianggap keramat. Katanya, batu itu gak boleh didudukin atau diinjek, karena yang udah-udah banyak yang ilang begitu aja gara-gara ngelanggar aturan itu. Wallahualam.

Jadilah kita semua sepedaan ngiterin ni pulau. Btw P.Tidung itu terdiri dari P.Tidung Besar dan P.Tidung Kecil. Yang banyak penduduknya ini namanya P.Tidung Besar. Keduanya terhubung dengan jembatan yang puanjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang sekali. Tapi pas dilaluin gak terlalu berasa loh capenya. Karena masih siang, dan matahri lagi terik-teriknya, kita cuman sanggup sepedaan nyampe jembatan P.Tidung Besar aja.

Sepedaan Keliling Pulau*
Jembatan Panjang Menuju P.Tidung Kecil

Sempet juga bocah-bocah berenang, nyari ikan, dan YUYU!

Berenang Sambil Nyari Ikan

Berhubung itu tengah hari dan panas banget, kita pun balik lagi ke rumah. Sempet nyasar juga si Retno yang boncengan ama Kak Corry. Hahaha. Yang betiga ini juga nih wkwkkw.

Tim Nyasar: Dono-Pane-Erte😀 *

Nyampe rumah kita lanjut lagi makan jambu yang dikasi warga. Kak Angga dengan semangat keibuan mengambilkan garam dari dapur buat dicocol. Ngerasa masih belom nampol, kak Angga bikinin sambel terasi rujak. MANTAP.

Gak cukup sampe situ, kita dikasi semacam siomay ikan gitu sama ibunya. Wiiiih enak. Bumbunya pake bumbu kacang gitu. Agak kurang nyambung deh. Ujung-ujungnya si siomay ikan malah dicocolin sama sambel terasi rujak tadi. Ternyata yahud sekali rasanya sodara-sodara!!

Nyiomay+Ngerujak*

Abis itu pada kekenyangan dan tepar. Wkwkkw emang dasar busuk ya, abis makan tidur emang pas banget sih. Sayangnya saya gak sempet tidur dan malah curhat-curhatan sama Retno dan Kak Corry di dalem kamar. Dasar wanita. Hahaha.

Sorenya kita putusin untuk ngeliat sunset di ujung pulau. Karena sepeda Retno dan kak Corry bocor, demi solidaritas kita pun berjalan kaki ke ujung pulau. Demi ngeliat sunset.

Jalan-Jalan Sore*
Beautiful Sunset. Subhanalloh

Pulang-pulang udah maghrib aja. Bocah-bocah bukannya sholat malah main futsal dulu di taman wkwkwk.

Futsalan Maghrib*

Sehabis itu nyampe rumah dilanjutin dengan mandi, bersih-bersih, sholat, dan tentu aja makan. Hehehhe. Saya juga sempet pacaran di teras sebelum si pacar melaut. Memandangi langit malam berbintang, berlampu, berbulan, sambil dipotoin sama pacar diem-diem, ngobrolin apa aja, berpuisi (ini betulan. Ehm!), sampe Retno juga ikut gabung pake bawa bantal segala wkkwkw, sungguh nikmat deh hidup ini🙂

Malemnya cowok-cowok (kecuali Yudha) pergi melaut sama bapak yang punya rumah. Kak Angga juga ikut. Sementara saya, Retno, dan Kak Corry tinggal di rumah sama Yudha. Yudha sih emang manusia kasur, doyannya tidur wkwkkw. Begitu juga saya, Retno, dan Kak Corry. Emang kecapean juga sih.

Rencana awal untuk malem itu sebenernya adalah bakar-bakar ikan hasil tangkapan dari melaut. Tapi lama banget nungguinnya, kita-kita yang di rumah sampe ketiduran. Batal sudah agenda bakar-bakaran. Gak taunya “nelayan-nelayan” baru kita ini sehabis melaut mampir dulu di kondangan hajatan warga. Dan ikut ngeramein pula. Wkwkkw.

Minggu, 27 Juni 2010

Hari kedua, agenda pertama adalah ngeliat sunrise. Dan pagi-pagi buta, tau jam berapa, kita udah sepedaan menuju ujung P.Tidung Besar yang deket jembatan. Kita juga nyebrangin jembatan itu ke P.Tidung Kecil, yang mana jaraknya cukup jauh. Tapi karena pagi-pagi, seger, pemandangan lautnya subhanalloh indahnya, banyak cewek cakep lagi liburan juga idaman para lelaki-lelaki ini, kita pun tetep antusias.

Pagi Buta Nyampe di Ujung Pulau
Lautnya Dangkal dan Indah
Menuju P.Tidung Kecil di Seberang
Glory Morning
Matahari Muncul
Kawanan Ikan🙂
Ini Dia P.Tidung Kecilnya

Nah ya. Sesampainya di P.Tidung Kecil itu kita cuma nginjekin kaki terus abis itu balik lagi aja dong ke P.Tidung Besar. Wkwkwkkw. Secara gak ada penghuni gitu kayanya. Ngapain juga kan yah.

Kita pun balik krmbali menyusuri jembatan yang ampun-ampunan panjangnya. Sambil poto-poto tentu wkwkkw. Betah deh soalnya pemandangannya emang baguuuuuussssssss sekaliii.  Ciptaan Allah emang gak ada yang bisa nandingin. Subhanalloh.

Pulang-pulang kita dikasi sarapan sama ibu yang punya rumah. Habis itu lanjut snorkeling dong😀

Snorkelingnya di tengah laut, tapi mintanya yang dangkal aja. Ke tengah lautnya kita pake perahu bapak yang punya rumah, soalnya si bapak kan emang nelayan tuh. Anaknya juga ikutan. Seru bangetlah pokoknya. Di rumah kita udah siapin pasang Life Jacket dan nyobain sepatu katak plus alat napasnya.

GAYA. Uhuk!*

Bener-bener oke.

Sampe di tengah laut, kita terjun ke bawah, ngeliatin karang-karang dan ikan-ikan yang cakep to the max wkwkkw. Gak habis-habisnya mengagumi ciptaan Tuhan. Ngambang-ngambang di tengah laut, berenang kesana kemari, dan nabrak karang yang dangkal banget. Aih mak, pokoknya abis itu kaki tangan saya lecet semua deh. Sampe sekarang juga masih berasa nih perihnya.

Siap-Siap Nyebur*
Retno dan Saya. Bahkan di Laut pun Kita Bersama😀 *

Setelah puas main di area itu, kita kemudian pindah tempat. Di tengah laut kapal si bapak sempet mati gara-gara nyangkut karang. Alhamdulillah abis itu bisa nyala lagi hehhehe. Di area kedua, Kak Angga nemuin Bintang Laut aja dong. Cantik deh. Tapi kayanya belum jadi gitu Bintang Lautnya.

Tampak Bawah: Starfish ?*
Tampak Atas: Starfish apa Batik?😀 *

Akhirnya kita balik ke rumah untuk siap-siap pulang. Secara yang pada liburan rata-rata kuli semua yang mesti ngantor besokannya di hari Senin, maka kita usahain buat pulang naik Kapal ke M.Angke yang berangkat jam 13.00 siang.

Pulang-pulang muka dan badan pada keling semua. Kebakar. Gosong. kaki dan tangan luka-luka. Akan tetapi, hati kita tetep cemerlang dong saking bahagianya. Sebelum pulang jangan lupa patungan dulu Rp 150.000,-/orang untuk penginapan+makan+alat snorkeling. Abis itu kita patungan lagi Rp 15.000,-/orang buat ngeganti alat snorkeling yang ilang sebiji. Terus patungan lagi Rp 15.000,-/orang buat ngasi tip ke Holik bersaudara. Hehehhe.

Oya, lagi-lagi sebelum pulang kita sempetin lagi beli Es Goyang :p

Kapal bernama Sena pun membawa kita kembali ke ibukota. Sempat puyeng juga milih kapalnya, soalnya rata-rata udah penuh, terus ada yang kapalnya jelek, ada yang mesti disewa, dll. Akhirnya nemu juga si Sena ini. Kita pun milih untuk duduk di bagian bawah aja karena di atas udah penuh. Cuma Kak Angga sma Dono aja yang dapet tempat di atas. Beruntungnya mereka, karena di bagian bawah bener-bener bikin pusing dan mabuk laut. Untung gak nyampe muntah deh saya.

Wew, bener-bener oke liburan kali ini. Hitung-hitung liburan sama kerabat-kerabat tercinta. Unforgettable pokoknya. Sayang sekali skandal percintaan antara R dan P belum memberikan hasil yang maksimal padahal udah dikomporin sekompi pasukan wkwkkw.

Pasukan Tidung: Erte, Kak Angga, Kak Corry, Retno, Dono, Yudha, Kak yana, Pane, dan yang berdiri itu saya n Husend. Plus yang motoin: Batak*
Ini Tukang Poto Goceng 3: Batak

Nyampe di Muara Angke, Kak Corry udah disambut sama ibunda tercinta hehhe. Kak Angga ngikut Kak Corry nebeng sampe Lebak Bulus. Kita yang lain ke Kantor Polisi buat ngambil motor yang dititip di sana. Pane dan Erte juga sempet belanja ikan dulu. Kondisi kita saat itu bener-bener capek, laper, haus, dan alhamdulillah ada yang jualan gorengan. Lumayan buat ngeganjel perut, secara saya dan Retno masih panjang perjalanan: Lebak Bulus buat nyari Bis Cileunyi demi pulang ke Bandung. HIKSSSSS.

Kurang lebih nyampe kosan Retno di Jatinangor sekitar jam 22.30 malem. Nyampe di Cileunyi sih jam 21.30, tapi kita makan dulu, mampir dulu juga di warung, baru deh ke kosan.

Ah.

Mudah-mudahan bisa liburan kayak gini lagi dengan tujuan yang berbeda.

Semangat juga buat semuanya, Husend yang ke Palembang, Batak yang mau menyempurnakan separuh agama, Kak Angga dan lainnya yang lagi bertarung demi kerjaan, serta.. saya dan Retno yang juga berjuang demi skripsi dan Tugas Akhir. Eh Erte juga deh. Hehe. Sukses buat semuanya😀

NB:

  • Info komplit P.Tidung bisa dicek di kaskus dan blog temen saya di sini.
  • Sebagian foto diambil dari Facebook Batak (*)
LIBURAN 2010: PULAU TIDUNG

19 thoughts on “LIBURAN 2010: PULAU TIDUNG

    1. kalo kemaren saya karena ramean cuma sekaitar 300ribu mas, udah sama makan, penginapan, ongkos, dll. Coba cek detailnya di blog temen saya deh yang juga pernah ke tidung. Saya agak-agak pelupa sih hehehe.
      Itu linknya saya selipin di NB postingan🙂

  1. alfer says:

    mba tya….
    saya mohon infonya dong untuk trip ke pulau tidung…
    waktu mba kesana pake paket tour ato ngeteng kesananya dari bandung??
    kebetulan saya dan teman-teman ada rencana akhir tahun mau kesana. bisa minta contaknya gak mba??

    1. kalo saya kemaren itu gak pake paket tour. bareng tmn2 aja, soalnya ada yg kenal sama org sananya.
      dari bandungnya naik bis dulu ke jakarta.. nah nyampe jakarta sih nginep dulu di joglo, tempat saudara.
      trus dari situ, pagi2 buta abis subuh naik motor deh sampe muara angke. motornya dititip di situ, terus naik kapal ke tidungnya jam setengah 7 pagi.
      no contactnya saya ga megang, ntar ya saya coba tanya dulu sama temen saya.. hehe..

      oiya udah coba ngecek di kaskus atau di blog temen yang saya cantumin linknya di atas? hehe

      1. alfer says:

        nginep di rumah tante yang orang padang otomatis urang awak juo. kalau bisa minta no kontak penginapan yang disitu uni tya. yang di kaskus alah dicaliak pulo.

        salam kenal, uni tya kuliah di unpad kah?
        angkatan bara uni?

      2. oiya.. hahaha..
        bekolah uni tanyo dulu ya..
        masih ada nomornya atau indak..
        insyaAllah bisuak dikabarkan yo..
        🙂

        uni di ittelkom.. angkatan 2006.. kalau alfer? (nama asli apo nickname ajo?hahaha)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s