“S” for the System!

Sistem.

Apa sih sistem? Yang saya tau, dalam kuliah di semester muda dulu, yaitu kuliah Sinyal dan Sistem, diajarin kalo Sistem itu merupakan pemroses sebuah masukan sehingga bisa dihasilkan keluaran. Kalo dalam bidang saya, yang diproses di sini adalah suatu sinyal masukan. Jadi si sinyal masukan ini melalui sebuah sistem, lalu diproses, kemudian dihasilkan deh jadi sebuah sinyal keluaran yang bisa jadi beda, bisa juga sama, tergantung sistemnya seperti apa.

Bisa dilihat di sini, begitu pentingnya suatu Sistem sampe-sampe bisa bikin perubahan bagi masukan.

Lalu saya analogikan (dengan sotoynya) sinyal dan sistem ini dengan kehidupan dan kenyataan yang ada.

Pernah saya nonton berita tentang seorang skater muda Indonesia yang berprestasi di luar negeri, tapi di dalam negeri sendiri dia malah kurang tersohor. Dia bilang kalo dia cinta Indonesia, tapi benci sama sistem yang ada.

Wew. Lagi-lagi sistem. Memang sistem yang ada dan udah mengakar ini agak-agak busuk. Mau mulai darimana ngemenginnya, saya juga bingung. Karena bagaikan lingkaran setan, gak tau mana yang pangkal, mana yang ujung. Dan seringkali sistem-sistem yang gak oke ini memproses kita-kita manusia (alias inputan) menjadi outputan yang gak keren lagi. Alias minus.

Liat aja. Sistem birokrasi yang masih gak lepas dari KKN, memaksa seorang mahasiswa menyuap bagian administrasi kampusnya. Sistem pendidikan yang gak dilaksanain dengan bener, memaksa seorang guru menjadi pecundang karena membiarkan siswa yang lagi UN mencontek. Dan banyak lagi.

Kenapa mesti terjadi kayak gitu?

Ya kalo saya pikir, itu karena kita semua terjebak dalam sistem ini dan gak mau mengeluarkan diri. Kita terlanjur ikut arus massa.

Bisa dibilang cacat dimana-mana.

Sistem pendidikan, sistem ekonomi, hukum, politik, dan lain-lain.

Pasti bikin emosi deh kalo dibahas. Semalem aja saya berargumen lamaa sama si pacar gara-gara ngobrolin soal biaya kuliah yang mahal. Bingung, mesti salahin siapa. Bingung lagi mikir solusinya gimana. Masa mau pinter mesti tajir? Mengingat biaya kuliah jaman sekarang untuk kita-kita yang gak mampu ngejar beasiswa ini terhitung tinggi bagaikan bintang di langit. Sulit untuk digapai.

Belum lagi sistem ekonomi yang carut marut. Males juga ya ngomonginnya secara tiap hari muncul terus di TV. Bu Sri Mulyani sampe eksis berat gitu. Hehehehe.

Dan di tengah-tengah kekecewaan saya sama sistem ini dan sistem itu, nyasarlah saya di halaman facebook Tante saya, dan nemuin link ini .

Mark Boyle, yang udah tiga tahun hidup tanpa uang.

Damn cool! Kalo kata si Azam temen saya, istilahnya ni orang nekat keluar dari sistem. Menjadi kaum minoritas. Melawan mainstream yang ada.

Setelah saya pikirkan, semua akar permasalahan adalah uang. Uang yang menyebabkan terputusnya hubungan kita dan langkah kita. Setelah itu, saya memutuskan bereksperimen hidup tanpa uang,” -Mark Boyle

Hahahaha. Apakah sudah tiba waktunya kita kembali ke titik nol?

Liat lagi link dari Guardian ini.

Wow. Mudah-mudahan life style kayak gini cepet ngetrend 😀

Selain si Mark Boyle ini, ada lagi si tante yang juga nekat keluar dari sistem. Dengan berani, si Rachel Muston ini nekat gak make kulkas lagi karena ngerusak lingkungan, Bisa dibaca di sini.

Ckckck.

Inspirasional sekali. Kapan ya saya bisa jadi orang yang berani kayak mereka? Hidup bebas, benar-benar ngerasa bebas tanpa takut (kecuali sama Allah), dan hidup dengan damai dan tentram tanpa ada yang mesti dikhawatirkan. Dan yang paling penting, jadi solusi bagi permasalahan yang ada.

Seringkali saya ngerasa cemas sama masa depan saya kayak gimana. Tapi si Mark Boyle ini bikin saya berpikir, betapa pentingnya kita menikmati hari ini, menjalani dengan sepenuh hati, total, tanpa mesti dirusak dengan ketakutan-ketakutan akan hari esok. Toh hari esok belum tentu kita miliki.

Ah, memang sistem itu begitu sakral.

Mari kita selamatkan diri kita sendiri dengan mengikuti sistem yang bener-bener udah terjamin kebaikannya. Yaitu sistem yang diberikan oleh Tuhan. Dan sebisa mungkin segera bersahabat kembali dengan alam. Back to nature.

Random Thoughts

Hmm.. Belakangan kepala saya dipenuhi sama materi-materi seputar perkuliahan, kayak tugas besar dkk, serta proposal TA yang mudah-mudahan dilancariiiiin sampe beres…

Penuh.. sampe si pacar pun kadang terabaikan 😀

Lalu selain hal-hal kuliah gitu, apalagi yang seliweran di benak saya?

Introspeksi Diri. *Tsaaaaaahhhhhh!

Apa yang diintrospeksi? Hahhaaha.. Saya yang sekarang, gak seperti yang saya bayangin ketika masih SMP dulu. Waktu saya masih SMP, lalu ngeliat kakak-kakak berseragam SMA, yang terpikir oleh saya adalah..

“Kalo udah jadi orang besar kayak gitu, gak mungkinlah ya bakal ada yang bertengkar sama temannya. Pasti udah sama-sama ngerti, dewasa, dan gak mungkin ngeributin atau mempermasalahkan hal-hal kecil. Gak mungkin juga udah sebesar itu suka jelek-jelekin orang lain. Gak mungkin ribut cuma gara-gara beda pendapat.”

Wkwkwk dan ternyata saya salah besar.  Pemikiran yang begitu polos.. atau naif? Hahaha. Mungkin karena waktu itu saya hidup dalam damai, ortu juga jarang bertengkar (sampe2 kalo ada masalah antara Mama Papa saya bisa langsung nangis). Soalnya buat saya,  orang yang udah lewat 17 itu harusnya bener-bener dewasa. Eh ternyata, memang semua orang pada dasarnya terlalu menikmati masa kecil sampe suka terbawa-bawa hingga umur bertambah tua. Saya juga nyepelein pelajaran PPKn atau Pancasila, karena menurut saya itu gampang bangetlah. Tenggang rasa, tepa selira, gotong royong, dan apalagi itu satu..berat sama dipikul ringan sama dijinjing.. Anak-anak jaman sekarang ada yang tau gak ya pepatah itu? Basi banget kedengarannya. Hehehehe. Begitu sekarang dipraktekinnya susah bgt yah? Oh My..

Kenyataan yang ada adalah..susah jadi orang yang bener-bener baik dan tulus. Apalagi ke semua orang. Pasti pilih-pilih deh. Terutama saya. Kadang suka males duluan berurusan sama orang yang pernah slek, pernah bikin kesel sampe ke tulang, juga sama orang yang gak se-ide, nyolot, sotoy pula. Pengennya dihindarin aja tu orang daripada bikin misuh-misuh dan nambah dosa. Udah masuk blacklist deh. Alias kategori orang yang sebisa mungkin diminimalisir untuk berurusan dengannya. Sungguh saya ini jahat dan tidak boleh ditiru.

Dan ada satu kemungkinan yang saya lupakan.

Gimana kalo itu orang suatu hari nanti saya kena musibah dan dia jadi satu-satunya orang yang bakal nolongin saya?

Kemungkinan lain:

Gimana kalo tu orang nantinya jadi atasan saya?

Kemungkinan lagi:

Gimana kalo tu orang nantinya jadi presiden?

Nah ya. Ini pengalaman pribadi. Ada satu bocah, kurang cocoklah sama saya kalo ngobrol meski dicocok-cocokin, habisnya di mata dia kyknya semua orang jelek-jelek dan dia doang yang cakep. Hahahha beneran deh bosen dengernya. Dan satu lagi yang ga enaknya, pernah-pernahnya dia ngerasa nilai utsnya yang 60-an itu kerendahan, sementara saya cuma 40-an. Gimana gak nangis darah. Pasti di mata dia saya ini tolol berat hahaha.

Pokoknya malesin.

Tapi ketika saya lagi sakit, tau-tau dia main ke kosan saya. Nawarin beliin obat dan makanan. Pake duit dia dulu lagi, soalnya pas saya lagi gak ada duit krn belum sempat ke atm. Perhatian gitu deh anaknya. Dan keliatan emang dia tulus.

Saya langsung kepengen menikam diri sendiri.

Bisa-bisanya………??????

Kalo boleh becarut, carutin diri sendiri deh.

Sehabis itu, nama dia langsung musnah dari Blacklist yang saya bikin sendiri dengan ego tinggi. Ah, siapa sih saya ya? Sok-sokan ngecap orang padahal gak tau-tau banget gimana orang itu sebenernya.

Ember, susah-susah gampang ini sih. Menyangkut Manajemen Qalbu. Urusan hati, Rasulullah gak ada yang menandingi. Beliau  masih respek sama org yang pernah ngeludahin beliau coba. Bisa banget jaga emosi. Panteslah jadi suri tauladan.

Makanya saya juga rajin nelpon si Mama, soalnya beliau tak henti-hentinya mengingatkan saya untuk sering-sering berdzikir buat bersihin hati (meskipun sering juga lupa hehe). Si Retno juga tuh, temen saya dari jaman batu. Kebalikan dari saya yang orangnya terhitung hati-hati sama orang, waspada, curiga, nah dia anaknya lebih ‘terbuka’ dan bisa positif gitu memandang orang lain.

Ah, ya. Saya masih harus banyak belajar. Saya gak mau jadi Rita Repulsa. Tolooooong..

UPDATE :D

Lama sekali gak update si tyamerdeka ini. Maklum, karena alesan2 berikut:

#PROPOSAL TA1 (tetep ya belom kelar-kelar hahahaha)

#Tugas menumpuk dan belum ada kemajuan. Bikin pening. Bikin pusing. Bikin nyesek. Hhhhh. Mesti sabarrrrrrr. Aal iz well kalo kata 3 idiots 😀

#Koneksi ngefet. Zzzz. begitu ping berkisar antara 1900 sampe 3000 ms. Gimana ane gak fyusiiinggg. Sering RTO fyuulaaa. Aaarrrgghhh.

#Sibuk sama WOLESS! Hahahaha team jualan kelas Inov nih. Baru aja beres bazaar Business Fair nya 17 Mei-19 Mei kemaren. Senengnyaaaaaa 😀

Ini dia bocah-bocahnya:

Stand Woless yang "Chaos" 😀
Formasi WOLESS minus Bang Josue 😀
Dan dalam tiga hari itu kita dengan semangat yang kadang full kadang juga agak-agak hopeless sih, menjajakan makanan dan minuman yang terhitung jarang. Yaitu Cuanki (Bakso khas bandung yang mirip-mirip baso Malang) dan Mie Jelly. juga Es Goyobod dan Es Teh (yang dua ini udah gak jarang lagi hehe). Dan alhamdulillah tak disangka..permintaannya cukup tinggi!
Kalo saya sendiri tadinya gak berharap banyak bisa dapet untung (soalnya kita juga gak invest modal dari duit pribadi karena duitnya dapet dari jualan baju bekas pribadi plus baju kaos HINDARI LAYAR HITAM yang ada di kosan si Aris..udah bertahun-tahun -_-“). Jadi nothing to lose lah. Yang penting bisa terlaksana dengan lancar dan dijalankan dengan hepi. Dapet untung syukuuur, gak juga gak papa (tapi nangis juga yah hahahha).
Eh tau-taunya dapet hasil juga ujung-ujungnya per orang sekitar Rp 100.000,-Alhamdulillah, not bad lah. Dah gitu stand yang berantakan, porak poranda, tapi penuh cinta (halah) ini bisa dapet dua nominasi (meskipun gak menang wkwkwk), yaitu Stand Terlezat dan Stand Terbaik (ini bener-bener bikin ngakak, asli..terbaik dari Hongkong kali ya!).
Puas deh. Soalnya jualan kita termasuk gak ribet. Cuma jualin empat menu. Bakso Cuangki yang dipesen (tinggal dipanasin), mie jelly (tinggal ambil-ambil n bikin nutrijel buanyak buanyak), goyobod (juga mesen heheheh), dan es teh (ini yang paling sukar wkkwkwk). Soalnya anak-anaknya pada males yang ribet-ribet dan lama. Maklum angkatan tua :”>

Yang bikin stress justru hal-hal tak terduga kayak gini:

  • Es Batu yang mendadak abis.
  • Persediaan gelas plastik yang juga abis.
  • Pembeli yang tau-tau nyerbu pas jam makan siang.

Grokkk grokk. Salut sama yang jadi kasir. Posisi terharam buat saya (soalnya saya pelupa & ceroboh tingkat atas). Mending ngelap n cuci piring (bakat babu) apa jadi SPG deh. ZZzzz.

Stand-stand yang lain juga pada kreatif dan pada niat deh masaknya. Pada bikin makanan macem-macem, aneh-aneh, unik-unik, dan enak-enak juga! Sayangnya saya gak sempat nyicipin semua. Dekorasi stand-standnya juga oke-oke. Hahhaha.

Kesimpulannya adalah berwirausaha adalah hal yang mungkin dan patut dicoba untuk para fresh graduate yang gak mau jadi anak buah orang. Kalo dalam islam, contoh nyatanya jelas banget yaitu Nabi Muhammad SAW yang profesinya adalah pedagang. Dan Allah membuka banyak pintu rezeki dari bidang satu ini.

Hehhehe.

Seru ah pokoknya biarpun capek. Walaupun eneg tiap hari bikin jelly mulu. Meskipun tiap hari bangun sambil menggerutu karena mesti ke kordon pagi-pagi dan bawa barang-barang yang lumejen. Atau suka kesel kadang-kadang karena hal-hal yang tak jelas. Hahahah. Tapi terbayarkan dengan rasa puas dan kebersamaannya. Oke WOLESS! Sampe jumpa di agenda berikutnya: TAMASYA! 😀

Untuk beberapa minggu ke depan fokus dulu sama realita yang mesti dihadapi: Seminar dan Tugas Besar. Lalu UAS.

Tarik napas dalam-dalam lalu hembuskan. Bismillahirrohmaanirrohiim.

SEMANGKA CINCAU!