Leaving Soon

Leaving is always hard.

Hari ini hari terakhirku ngantor. Huft deh sedihnya minta ampun. Secawrah udah setahun 3 bulan bersama teman-teman satu divisi ini. Lima hari seminggu dan per hari nya 8 jam. Makan siang pun bareng. Becanda, ngobrol gak jelas, ngebuli orang, ngerumpi, dan tentu aja belajar bersama.

Awalnya satu tim rame sampe 19 orang. Lalu terjadi pengikisan dan restrukturisasi hingga saat ini tinggal 9. Banyak yang pindah departemen, banyak pula yang mengundurkan diri. Sayangnya ceweknya cuman satu. Why oh why?!

Bersama-sama kita pernah liburan ke Tidung Okt 2011 lalu. Sering makan2 kalo ada yg ultah dan pindah tempat kerja. Kalo siang makan bareng di Aini, ato gak warung pojok Surabaya, atau Kodel, dan jaman dulu sering juga di centris. Sore hari kita suka patungan beli rujak atau gorengan. Kalo hujan turun sore-sore kita nunggu reda sambil makan bakso atau main CS. Tapi semenjak ada ketidaksenangan dari suatu pihak, main game after working hour ini jadi terhenti.

Waktu di WB 2 kita punya ruang meeting favorit yang bernama AHA Vibe Room. Ruangan tsb AC nya masih manusiawi gak kayak AHA link Room. Dan pemandangannya luar biasa kalo malem. Kayak New York, kata seorang teman.

Pernah juga kita ngerasain gempa di lt.10 WB 2. Itu habis maghrib. Dan saking ngerinya kita turun gak berani lewat lift. Jadinya turun pake tangga darurat. Hwahahah dan sampe bawah si Muchlis dan Ogi baru sadar kalo ketinggalan sesuatu. Wkwkwk akhirnya mereka naik lagi…pake lift!

Banyak sih kejadian yang lucu-lucu. Orangnya banyak sih jadi karakternya kan beda-beda. Jadinya gak bosen. Pekerjaan boleh sucks, tapi rekan kerja hendaklah mengasyikkan. Karena siapa lagi yang bisa bantuin ngelepasin stress kalo bukan dr becandaan temen sebelah kubikel..

Bekerja di sini enak. Pas lagi dapet rekan satu tim yg kooperatif dan suportif. Tapi gak kaku hahaha. Fun. I really have had a great time working with these wonderful people.

Ah, I do really wish you all the best, guys. Semoga kita bisa berjumpa lagi, waktu yang berbeda, situasi yang berbeda, dan dalam kebahagiaan ๐Ÿ™‚

Posted from WordPress for Android

Advertisements

4th of July

image

It’s been a year.
Now Im lost.
Looking for a good reason to stay any longer.

Yeah. Right.

Money, of course.

Posted from WordPress for Android

Young and Free

Wew, it’s been a month being a jobsicker eh jobseeker :p

Sebulan wisuda dan jadi tanggungan negara rasanya useless gini ya! Hahaha. Pahit getirnya mencari kerjaan mulai kerasa, semacam lagunya Iwan Fals “Sarjana Muda” (lebay). Padahal nyari kerjaan sekarang gak setragis jamannya si Doel juga sih, bawa-bawa map dari satu kantor ke kantor lain, di Jakarta pula. Bah. Haha thank God for technology sehingga apply kerjaan bisa online sambil bobok-bobok di kasur. Tapi tetap aja sih tragis karena saingannya sekarang ampun-ampunan, apalagi untuk lowongan-lowongan yang bisa lintas jurusan. Yang konon menurut film 3 idiots hal tersebut gak baek hahaha. Tapi ya gimana namanya juga butuh dana buat hidup.

Hehehe.

Seperti yang dibilang pendahulu-pendahulu sebelumnya, butuh ekstra kesabaran untuk menanti kerjaan. Bwahaha. Lagi-lagi sabar. Patience. Gak di Al Qur’an, hadits, pesan orang tua, bahkan di Star Wars pun berkali-kali “patience” ini disebut-sebut sama para Jedi, bahkan oleh The Emperor. Dan jadi judul lagu Guns N Roses pula :))

All we need is just a little patience..

Ok. Sabar.

Hmm lantas untuk mengisi waktu yang sangat luang ini, selain dengan apply kerjaan, saya juga ngisi kegiatan dengan menonton banyak film-film lama hehe. Nonton ulang film-film yang udah dibakar, nonton ulang serial korea yang banyak itu, nonton ulang Star Wars dari I-VI, nonton film yang udah didonlod dari kapan taun, nonton apa aja boyeh. Ah.. kalo aja nonton satu film dibayar sepuluh ribu kan lumayan juga nih wkwkwk.

Ngomong-ngomong bulan April udah mau beres aja. Artinya sepertiga tahun ini akan segera berlalu. Dan kalo diliat lagi wishlist 2011 yang penuh harapan dan target macam-macam, agak speechless dan pengen nangis juga. Soalnya dari 15 point, baru tercapai yang nomor 1. Hiks.

Dan o.O ternyata nyari kerjaan itu jadi point terakhir no 15.

Ups.

Hmm.

Hpppffhhh.

๐Ÿ˜

Mungkin bisa ngejar target-target yang lain dulu kali ya.

Mudah-mudahan bisa melalui fase ini dan dapetin jalan yang terbaik ๐Ÿ™‚

Something About Future

Udah lama saya bertanya-tanya.

Mau saya apa sih?

Abis fase kuliah ini saya mau ngapain?

Tapi selama ini ketunda terus ngejawabnya, soalnya berasa masih lama aja.

Tapi tanpa terasa, sekarang, kurang lebih gak nyampe setaun lagi, insyaAlloh, saya akan melalui tahap itu.

Berdiri di atas kaki sendiri. Menjadi cewek yang mandiri. ASIK. Hahaha.

Tapi balik lagi ke satu persoalan. Kalo mau mandiri, berarti mesti bisa kerja. Ya, kerja. Dan untuk fresh graduate semacam saya nanti (aamiin), kerja berarti masuk kantor dari Senin sampe Jumat, 9 to 5, berkutat dengan hal-hal yang begituuuu sampe kontraknya abis, lanjut lagi kontraknya kalo deal, atau bisa juga cari kerjaan yang gak jauh-jauh dari kegiatan kayak gitu lagi.

Oh.

Haruskah kerja itu kayak gitu yah?

Rasanya kok bukan saya banget.

Sayangnya konsep “sukses” di mata orang-orang, termasuk orang tua saya, ya seperti itu. Kerja di perusahaan bonafit dengan gaji sekian juta sebulan.

Semacam neraka dunia gak sih?

Ada cerita tentang kebingungan yang dirasakan oleh teman saya yang punya temen lagi anak kedokteran. Temennya ini udah koas. Tapi malah suka ngeluh-ngeluhin kalo dapet di stase inilah, itulah, dapet jam malamlah, dll. Mau jadi apaaaaa coba ntar kalo mereka udah jadi dokter betulan? Soalnya yang saya tau modal utama buat jadi dokter itu adalah rasa sabar yang tinggi bukan sih. Dan harus kuat juga nerima berbagai keadaan. Secara melayani masyarakat gitu.

Menyedihkan. Barangkali mereka korban-korban pemaksaan kehendak orang tua kali ya. Atau kaum-kaum tersesat seperti saya. Wkwkwkwk. Ah, semoga usia yang bertambah dan waktu yang berlalu bisa mendewasakan kita.

Saya juga sering baca blog, update status, dan twitnya senior-senior yang udah kerja. Mereka kerja di perusahaan besar, yang merupakan impian bagi sebagian besar orang karena gajinya pasti lebih dari cukup, posisi udah mantep, tapi yang saya liat mereka kayak gak bener-bener enjoy sama kerjaan mereka. Gimana enggak, hampir tiap hari kayaknya mereka ngeluhin kerjaan di social networking, kepengen cepet-cepet Jumat, kepengen cepet-cepet libur, padahal itu masih hari Senin.

Saya berpikir lagi. Apa mereka gak suka sama kerjaannya ya? Apa lagi jenuh? Tapi jenuh kok keseringan sih? Ah, saya nggak mau kayak gitu. Saya pengennya nanti dapet kerjaan yang bener-bener saya suka, yang bikin saya selalu girang kalo udah di atas meja kerja, yang bikin saya gak perlu menunggu-nunggu hari Jumat untuk bersenang-senang karena lingkungan kerjanya sendiri emang asyik.

Mungkin gak yah ada kerjaan yang bisa kayak gitu?

Memohon sekali dalam-dalam, tolong sisakan saya kerjaan kayak gitu ya Allah, ntar kalo saya udah lulus. Please.

Seperti Papa, dan orang tua-orang tua kita semua, coba deh perhatiin. Seingat saya, seumur-umur nih, gak pernah sekalipun saya denger Papa saya ngeluhin kerjaannya. Beliau gak pernah nunggu-nungguin jadwal liburnya gara-gara jenuh sama kerjaannya. Gak pernah saya denger ungkapan “I HATE MONDAY”. ย Padahal udah puluhan tahun beliau bekerja, jadi “kuli minyak” yang kerja shift-shiftan. Mungkin karena latar belakang beliau yang emang bermula dari hidup susah, jadi terdidik untuk mensyukuri apa yang dikasi Allah.

Semoga kita-kita yang muda ini gak kalah sama mereka, supaya kita bisa jadi solusi atas krisis yang dialami bangsa ini.