Ibrahim 3 Tahun :)

Alhamdulillah Ibrahim udah 3 tahun bulan Oktober lalu.

Eng ing engggg ini dia threenagerrrrr…

Jadi konon balita juga ada masa2 genggesnya. Mau bilang terrible atau horrible three tapi gak tega..nantik jadi doa pulak.

Dan inilah dia 😂

Di saat Ibra menuju 3, mamak melahirkan. Ada kehadiran anggota baru di rumah. Sepertinya ini jadi peristiwa yang gemanaaa getoh buat Ibra.

Masih melekat di ingatan, minggu2 awal kelahiran Syafiq, lumayan rempong. Manalah masih berasa juga tug sakit2nya melahirkan wkwk. Rasanya sih perlakuan ke Ibra masih sama aja. Tapi ada jugak yg bikin sedih.

Ketika Ibra main ke playground sama ayahnya. Berdua aja. Dia sering nanya, ibu gak ikut? Karena belum 40 hari jadi blm boleh keluar.

Atau pas Ibra ke manci sama kakek nenek atau ayahnya. Kayak gtu juga nanyanya. Btw waktu itu juga pertama kalinya dengerin suara Ibra di telpon 😂

Huhu cemanalah ya. Biasanya ditinggal ke dapur aja anaknya nyariin. Sekarang bepergian gak sama emaknya dia mungkin merasa lain.

Kalo udah gtu yang ada mamak di rumah main henpon sajalah. Daripada keingetan Ibra trs kan kangen.

Pernah juga suatu malam, Ibra tiba2 ngigau. Sambil ngigau dia manggil, “Ibuuu..”

Huhu.. Malam2 sukses bikin mamak meneteskan air mata. Kalo kata ayahnya, tiap kali Ibu gedong dedek bayi, Ibra ngeliatin Ibu terus.

Setelah melahirkan emang pas Ibra masuk ke ruang bersalin pertama kalinya, mukanya kayak mau nangis. Entah nangis karena abis ditinggal Ibu dr pagi, atau nangis liat emaknya tergeletak abis lahiran, atau nangis liat kehadiran adeknya. Tapi nangisnya tertahan gtu. Entahlah kenapa anak kecil satu ini nangisnya ditahan2. Jadinya drama bgt kan.

Tapi meskipun gtu, dia sayang sama adeknya. Ngelus2 kepalanya. Meluk2in sambil bobok. Pas adeknya nguap aja, Ibra langsung secepat kilat nutupin mulut adeknya sambil bilang audzubillahiminasyaitonnirrojiim.. wkwk..

Kalo soal iri atau cemburu, pastinya ada juga. Lebih2 pas bagian ngelonin bobok malam2. Lagi asik2 ngelus punggung Ibra sambil cerita ngalor ngidul, tiba2 adeknya nangis. Kalo gitu dia langsung kesal. “GAK BOLEH IBU MIMIKIN!!!” Wkwk.

Terkadang iseng juga dia sama adeknya. Tiba2 mencet kepala. Tiba2 nyubit tangan. Tiba2 mukul kaki adeknya pelan2. Atau naik2in alis adeknya. Entah knp Ibra agak terobsesi sama alis yg naik2. Bahaha. Emang belum bisa ditinggal beduaan aja sih nih bocah2. Masih ngeri emaknya.

Tahun ketiga ngasuh Ibra inilah emaknya juga mulai sering kepancing emosi. Huft. Kadang karena hal sepele. Misalnya abis pipis dia gak mau pake celana. Abis mandi malah kabur gak mau pakek baju. Pernah juga gara2 dia gangguin adeknya. Jadilah kena omel. Pernah jg akunya ngebentak. Pernah sampe ngegebrak meja. Pintu. Sampe anaknya kaget. Hiks. Paling parah pernah jg sampe nyubit. Abis itu benar2 menyesal setengah mati n buru2 minta maaf sama bocahnya.

Kemudian minta pencerahanlah sama suhu kesabaran: Retno. Kalo kata Retno biasanya kita sampe bablas marah2 karena kecapekan. Ya jugak sih.

Btw bukan cuma emaknya sih yang kdg habis kesabaran. Ayahnya jg. Huhu. Kita berdua memang masih hrs lbh byk lagi belajar jd ortu yang baik. Yang bisa jagain titipan Allah dgn amanah.

Mudah2an bagian kena marah sama Ibu (dan Ayah) itu gak melekat di ingatan Ibra kelak. Meskipun itu mungkin bikin trauma sih. Soalnya kalo abis dimarahin, dia gak mau bagian dimarahin itu diungkit2 atau dibahas. Selalu mengalihkan pembicaraan.

Sekarang ini dia udah bisa marah juga. Kalo udah kelamaan main gadget dan distop, langsung nyahut,
“Bu, Ibya mayah ni. Mayah Ibya ni Bu!”

“Loh kenapa Ibra marah?”

“Mayah karena henponnya diambil lahhhh..”

*pengen ketawa sbnrnya*
“Ooo.. Tapi kalo Ibra main henpon lama2 nntik Ibra bs pusing.. main yang lain aja yuk..”

Hahaha kurang lebih kayak gitu.

Dan anaknya lagi hobi nyanyi.
Masih suka makan jagung rebus, makaroni, nyoret2 tembok, makan eskrim, main lego susun sampe tinggi terus dihancurin zzz, bikin rumah2an dari lego, bikin rumah2an pakek bantal di kasur, pura2 main beli pisang, main mobil2an hahaha…

Lagi hobi juga manggil nama panjang orang.
“Ibu Tia Augustia Memeawaaatiii..”
“Ayah Ucen Muhammad Fad Huuuuceenn..”
“Kakek Aliiiiidooon..”
“Nenek Deiviaaaatiii..”

Kadang pakek tambahan..
“Kakek Sli Hayono No No No..”
“Nenek Ida Koida Dadada..”
“Kakek Alidon Cuajon..”
“Nenek Deiviati Cayuti..”

Hahahah apalah Ibraaa..

Semoga..semoga..semoga..Ibra selamanya jadi anak yang menyenangkan yahh..

Anak yang baik..
Soleh..
Sehat..
Cerdas..
Dan…?

Hahaha. Dan jangan lupa rahasia kita. Yang udah Ibu doktrin ke Ibra semenjak bayi. Sampe2 Ibrahim skrg udah hapal :’)

Ibu sayang Ibrahim sampeee ke bulan. Seluas galaksi. Sebesar matahari.

:*

Ibrahim 3 Tahun :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s