Melahirkan Ghifari

Alhamdulillah Rabu lalu (btw kita sekeluarga lahirnya hari Rabu semua) tanggal 7 September 2016 telah lahir putra kedua kami yang kemudian dikasi nama M. Syafiq Al Ghifari.

Sebenernya HPL Ghifari ini tanggal 20 September. Tapi mengingat abangnya lahir dua minggu sebelum HPL, jadilah ayahnya mulai siaga di minggu2 ini. Apalagi pas hari Selasa dini hari sebelum subuh gitu sempat juga merasa sakit pinggang sampe ga bs tidur.

Kronologisnya sbb:
Minggu 4 Sept: Sorenya masih berenang sama suami n Ibrahim. Terkadang ngerasa kontraksi kontraksi palsu tapi belum yang kyk mau lahiran gitu. Jadinya masih selow.

Senin, 5 Sept: Sama juga, kalo agak capek berasa perut ini kenceng. Tapi gak sampe mules. Sampe lewat tengah malemnya udah masuk hari Selasa..tiba2 tengah malam itu Ibrahim ngompol aja 😂

Selasa, 6 Sept: Dini harinya kebangunlah gara2 basah Ibrahim ngompol. Langsung bawa bocahnya ke WC n cebokin. Abis itu anaknya diajak tidur lagi. Eh setelah Ibrahim ketiduran, akunya mendadak mules. Sakit perut n sakit pinggang sekaligus. Langsung teringat mules2 waktu mau lahiran Ibrahim dulu. Buru buru ke WC buat BAB. Sehabis itu masih berasa ketika perut kencang, diikuti rasa mules2. Masih santai aja tapi suami mulai siaga1 wkwk. Hampir aja pagi itu mau ke Duri gara2 takut mendadak kontraksi teratur. Tapi perasaanku mengatakan ini belum waktunya. Lagipula malam ini masih mau periksa sama dsog di dumai buat periksa posisi bayi. Jadi Selasa itu paginya suami masih kerja seperti biasa tapi akunya mulai siap2in tas buat ke Duri dan tas buat lahiran.

Siang sampe sorenya biasa aja, gak muncul lagi kontraksi yang sampe bikin mules2. Tapi udah bulat tekad buat ke Duri malam itu juga supaya besok Selasa paginya bisa ke bidan buat periksa trus Selasa siang ayahnya bisa balik Dumai dulu karena ada jadwal meeting di kantor.

Malamnya masih bersemangat mau makan mpek2 n tekwan segala. Soalnya dapet antrian nomer 42 cyin. Hadeh lama pisun gara2 telat telpon dokternya.

Pas konsul dokter ternyata pas dicek posisi bayinya udah turun tapi blm masuk panggul. Tapi dokternya bilang, kalo udah kontraksi teratur bisa aja sehari dua hari ini lahiran. Udah bener abis ini langsung ke Duri aja. Posisi bayinya udah bagus. Gitu katanya. Akunya kaget. Whattt blm siapin mental 😂

Beres dari dokter jam 11 malam lamgsung cuss ke Duri. Hujan pulak malam2. Ibra langsung ditidurin aja di mobil. Sepanjang jalan Dumai Duri mulai berasa mules2 yang belum teratur. Akunya masih pede aja santai ngerasa belum akan melahirkan.

Kira2 jam 1 dini hari nyampe Duri. Udah masuk hari Rabu. Suami langsunh bobok pules.

Rabu 7 Sept: sementara diriku tiba2 mulai merasa mules kembali. Alamak luar biasa. Makin lama makin yahud. Sambil main hengpong lumayan meredakan sakitnya. Bikin lupa dikit aja sik. Menjelang subuh udah gk sanggup lamgsung minta anterin ke bidan. Manalah tas buat lahiran blm siap2 amat.

Jam 6an gitu nyampe di bidan dengan muka yang kyk udah mau brojol saat itu juga wkwk. Langsung rebagan dan diperiksa ibu bidan ternyata sudah bukaan 6!! Sungguh gembira n bersyukur gak lama2 nunggu bukaan kyk jaman Ibrahim dulu wkwk. Tapi tetep ya bukaan menuju 10 itu sakitnya udah ntah kayak apa. Manalah suami masih bersemangat aja cekokin kurma. Mesti sampe 7 bijik pulak wkwk. Seret gitu loo..

Dannn akhirnyaaaa setelah ngeden 4 apa 5 kali ya, sempat lupa polak ngedennya kyk gimana yg trnyata sama aja kyk ngeden bab, keluarlah anak bayiiiii… jam 7.30 pagi.

Alhamdulillahhhh… langsung menguap rasa sakit kontraksi yang tadi tadi. Legaaaa kali rasanya. Senengggg ada anak bayi baru. Yang tadinya diUSG beratnya 2.9 ternyata 3.4 aja dong. Mayan jg melesetnya. Sehingga jaitannya pun lumayan jugak wkwk.

Sayangnya si bidan buru2 aja ngelap dedek bayi n bedong baru deh diajarin nyusu. Aslinya kan pengen IMD gitu. Tapi ya udhla yg penting dedek bayi bs bljr ngASI dan gak lama langsung bisa.

Habis itu dijaitlah di bawah sana yang mana sakitnya yah gitu deh. Sama aja ternyata hahaha. Tapi inget ajalah ini harus dilewatin demi hari esok yang insyaAllah lbh cerah. Wkwk. Bidannya jg bolak balik ngingetin. Melahirkan bukan penyakit. Tetapi nikmat. Sedappp. Iya jugak sih.

Habis bersalin itu siangnya aku pun mandilah secara gerah blm mandi dr pagi. Tauknya oleng ya klo berdiri abis lahiran tuh apalagi kalo gak pake gurita atau stagen. Perut yg tdnya besar tb2 kempes itu yg bkin kaget badan ktnya. Ditambah udah mengeluarkan energi n twnaga dalam waktu ngeden td wwkjwjw.

Itu aja pas mau lahiran udah dikasi infus. Tetep aja lemes udahannya. Tapi bahagia.

Menjelang siang, datanglah Papa Mama n Ibrahim. Begitu Ibra masuk ke ruangan, dia berkaca2 gitu matanya. Begitu juga akuuuu. Sungguh drama. Langsung nangis setitik dua titik meluk Ibrahim. Senang sih tapi ada sedihnya. Sedih gitu mengingat dia bakalan berbagi kasih sayang sama adeknya. Sedih juga bayangin waktu akan tersita juga sebagian buat adeknya. Hiks. Dearest Ibrahim, semoga ayah n ibu bisa adil ya.. Kasih sayang itu tidak akan terbagi sehingga Ibrahim merasa berkurang..yang ada malah membesarrrrr… eaaaa.

Sorenya aku merasa udah mayan pulih dan boleh pulang dongggg. Horeee…

Alhamdulillah. Ayahnya Ibra jadinya cuti ga balik Dumai lagi.

Senin 12 Sept: Suami balik ke Dumai sehabis sholat ied dan makan lontong di rumah haha.. Mau nyaksiin kurban sskaligus ngurus akikah dedek bayi.

SURPRIIIISEEE. Sampe di Dumai n ribet macem2 kemudian ayahnya telp. Ternyata oh ternyata kulkas kita di rumah ditinggal dlm keadaan mati dan berisi. Wkwkwkwkwk. Pasti gara2 kabelnya kesenggol pas mau ditinggal kemaren hiks. Bau bangke kata ayahnya. Duh puyeng skrg mikirin urusan kulkas ini. Malamnya ayah pun memutuskan utk balik ke Duri lagi dan potong2 kambing akikah serahin ke petugasnya aja.

Selasa 13 Sept: akikahnya Ghifari kelar. Siangnya ayah balik lagi ke Dumai buat bagi2in kambiang…

Kelarrrrrrr…

Hahaha. Catetan buat nanti2 kalo mo beranak pinak lagi:
Siapin tas lahiran dari jauh2 hari.
Tanya2 biaya bersalin dr jauh2 hari.
Siapin nama anak juga dr jauh2 hari.
Jangan sotoi n kepedean ngadepin mules2 kontraksi, bisa jadi itu mau brojol.
Kalo udah mulai mules2 banyakin istirahat n makan, siapin tenaga buat ngeden.

Melahirkan Ghifari

2 thoughts on “Melahirkan Ghifari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s