Kebaya!

Alhamdulillah akhirnya si kebaya yang udah dari bulan juli dibikin itu kelar juga!!!!!

Dan udah diambil dari tanggal 20 Oktober kemaren :’)
Wakaka asli ini sangat menguras energi dan emosi deh prosesnya. Sinting ya buat sehari doang dipakenya tapi bikin emosional. Sininya aja sih emang yang gak sabaran orangnya.

Tapi begitu selesai, senengnya minta ampyun.  Akhirnya bisa melepas sebuah beban. Beban harus ke tenabang yang sumuk kali itu. Dan menghadapi tukang kebaya yang…hhhhhhhhhhh entahlah. Terkadang janjinya palsu. Kelakuannya nyebelin. Setelah pesenan kita jadi dan gak oke dia bilang, “Mbak aturan dulu bikinnya blablabla.. Tapi mbak maunya blablabla sih..”. Hadeh massseee ngasi saran tuh kenapa pas kain udah jadi baju hiks hiks. Dulu pas mau bikin iya-iya aja -_-“. Tapi masnya baik kok. Baik bangeettttt. Mau bantuin dan direpotin. Yah harus maulah wong udah dibayar haha. Hingga akhirnya jeng jeng jeng…! :p

Semoga tokonya makin laris dan segera bertemu zodoh aamiin x)

Tips jait kebaya:
1. Carilah tukang kebaya yang jelas. Semakin terkenal semakin bagus biasanya. Tapi sudah pasti lebih mahal dong. Wkwk. Kalo udah punya langganan dan cocok, lebih bagus lagi. Kalo belum, tanya-tanya sekitar, minta rekomendasi dari handai taulan, main-main ke itc atau mayestik, dan googling. Banyak kok yang suka share penjahit kebaya di blog berikut testimonialnya.

2. Bahannya. Kalo mau nyari sendiri bisa. Kalo mau dicariin sama tukang kebayanya juga bisa. Tapi survey dulu lah ya. Biar bisa banding-bandingin harga bahan di tukang kebayanya berapa, di tukang kain lain berapa. Siapa tau untuk bahan yang sama, tukang kebayanya bisa ngasi lebih murah karena (siapa tau) udah punya langganan. Oh ya, sebisa mungkin kita liat dulu bahannya kalo emang mau pesen sama tukang kebaya. Biar gak terjadi salah tafsir bahan dan WARNA. Ini penting sekali. Hahaha.

3. Pastikan udah punya gambaran mau bikin model kayak gimana. Lebih-lebih untuk acara yang penting dan bahan yang agak mahalan, mendingan gak nekat bereksperimen model aneh-aneh dulu. Sayang soalnya. Dan perhatikan juga, model baju dan bahan (serta bentuk tubuh wkwk) itu jodoh-jodohan. Kalo asal liat bahan bagus terus beli, ternyata jatohnya di model yang diinginkan jadi gak bagus, kan cedih. Sesuaikan pula sama bentuk tubuh. Aktiflah bertanya dan nyinyirlah pada tukang kebayanya. Btw ada juga penjait kebaya yang juga bisa ngedesign, tapi biayanya juga lebih mahal. Jadi tanya-tanya dulu yang jelas. Terus rajinlah googling dan baca majalah perkawinan. Karena di majalah wedding gitu banyaaaaaaaaaak sekali gambar kebayanya.

4. Jahit kebaya biasanya perlu fitting sampe beberapa ratus kali. Usahakan cari tempat yang kira-kira rute kesananya gak bikin emosi jiwa wakaka.

5. Ketika kebaya udah jadi dan gak seperti yang diharapkan, …. ikhlaskan. Selama bisa direvisi, ya revisi. Kayak skripsi. Tapi kalo udah mentok dan penjahitnya juga gak bisa berbuat apa-apa dan masih ingin berusaha, bawa ke penjahit lain. Gak tau juga sih biasanya males juga penjahit lain ngebenerin jaitan orang. Dan gak murah.

6. Agar tragedi #5 tak terjadi, banyak-banyaklah berdoa.

Hahahahah. Begitulah sekelumit pengalaman saya dalam bikin kebaya. Mulai dari kebaya penerima tamu kawinan, kebaya wisuda, dan kebaya buat masa depan. Semoga bermanfaat wkwk.

Sekian!

Posted from WordPress for Android

Kebaya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s