Such a Mess

Beberapa waktu yang lalu di twitter heboh sempat heboh isu-isu mengenai umat beragama. Entah itu mengenai Ahmadiyah, penusukan di HKBP, dan lain-lain. Saya sengaja meminimalisir nonton berita di TV atau ngikutin dari koran, karena seperti yang pernah saya bilang di postingan sebelumnya, saya udah gak percaya lagi sama media. I dont give a damn. Saya punya pikiran negatif sendiri, kalo mereka semua punya tujuan tersendiri. Entah apa. Haha.

Sayangnya saya masih gak bisa lepas dari social networking bernama twitter wkwkwkkw. Dan saya masih aja ngefollow akun-akun media massa, untuk sekedar tau headline atau ada tips-tips kesehatan. Poor me😦

Nah ya. Sampailah pada suatu ketika, saya tergelitik untuk membuka petisi online yang rame diomongin di sama orang-orang terkenal Indonesia. Selama ini saya kirain petisi itu melindungi umat beragama, demi terbentuknya kerukunan umat beragama, dll. Saya kira itu doang.

TKP: PETITIONONLINE

Habis baca itu SEPENUHNYA, saya mulai kayak orang bego. Seriously?

Ini yang saya gak ngerti.

Adanya jaminan kebebasan dan perlindungan dari negara bagi warga negara menjalankan ibadah sesuai agama dan keyakinan masing-masing sesuai Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945 pasal 29.

Termasuk melindungi aliran sesat kayak Ahmadiyah? Kenapa jadi lebay gini?

Kalo ajaran tersebut gak bawa-bawa Islam, gak ngaku-ngaku Islam, ya beda perkara lah. Tapi ini kan ngakunya Islam. Ya mana mungkin dong kita biarin saudara seiman nyasar gitu?

Kalo kata temen saya, “ahmadiyah bkn lah islam.klo mw melindungi mereka bgaimana dg kami yg islam?apakah kalian tdk melindungi kami yg agamanya terancam kesesatan???”

Bener, kan?

Dan sampai saya menulis ini, udah 13ribuan orang yang menyetujui petisi ini.

Aduh, aneh tapi nyata. Ada apa dengan Indonesia? Semakin hari masyarakatnya semakin sensitif. Menteri ngomong nyeleneh dikit, langsung dibesar-besarkan. Padahal apa kata beliau ada benernya juga. Dikit-dikit marah, panas, lantas jadi masalah besar deh masalah kecil yang seharusnya gak usah diributkan. Udah pada stress kali ya kita semua????

Udah stress punya wakil rakyat doyan jalan-jalan? Eh, studi banding :p

Kembali lagi ke masalah petisi. Jadi kepikiran lagi, demokrasi ini apa belum cukup? Ya, emang “MASIH BELAJAR”, kalo kata Adhyatmika dalam film pendeknya yang mantep itu. Tapi gak berarti latah juga dong, terus kepengen ikutan “liberal” juga kayak Amerika. Sekalian aja Atheis dijadikan suatu “kepercayaan”. Cape deh.

Curiga ntar lagi ada petisi dilegalkannya kawin sejenis nih -_-“

Kedoknya “HAM”.

Krik.



Such a Mess

8 thoughts on “Such a Mess

  1. azam khan says:

    hahaha…itulah tolong ya..memang kita tidak boleh anarkis.saya akui tindakan warga yg merusak kampung ahmadiyah itu salah.sampai jatuh korban.itu salah..tapi ya salah dong kesesatan d lindungi.maap ni yg bkin petisi klo saya tdk setuju.mgkn klo d lindungi manusia ny ya btul tp klo melindungi ajaran ny trus kalian memasukkan UUD 45 pasal 29 sbg backing ya gk bnar jg kaleee…INA hny mengakui 5 agama d INA.ahmadiyah tdk termasuk.ajaran mereka sesat sbg ajaran yg mengaku islam krn tdk mempercayai nabi Muhammad SAW sbg nabi penutup.tentuny org islam tdk terima.jika mereka ingin tetap mmpertahankan ajaran ahmadiyah itu tolong ahmadiyah jgn d kasi embel2 islam.KTP mereka d ganti.agama : ahmadiyah(gk ad islamnya).tp krn agama ahmadiyah tdk d akui jd ya terpaksa d kosongkan(agama : – ).saya akan membela Islam ini smp titik darah penghabisan.dan saya bukan lah front pembela islam.

    salam perdamaian bahasa keren ny.bahasa saya assalammu alaikum..

    1. Wa’alaikumsalam.
      Betul. Aku juga sepakat tuh kalo kayak gitu zam. Biar sama2 ngerasa amanπŸ™‚
      Jadi mereka boleh tetap beribadah sesuai keyakinannya, tapi tidak diakui ajarannya itu sebagai ajaran Islam…
      Saya juga akan terus membela Islam, meskipun saya bukan FPI..
      wkwkwkw

      makasi zam udah mampir hahahaπŸ˜€

  2. Setuju!!😑
    Saya satu pemikiran ama pendapat Tya!😑
    Duh, apa mungkin ini agenda besar seuatu kelompok di luar sana untuk merusak Indonesia ya?😦
    Dengan alasan pluralisme, HAM, sungguh menyebalkan…πŸ‘Ώ Apalagi ama JIL, jaringan islam liberal, harus hati-hati….😑

    Turut prihatin.πŸ˜₯

    *terus gimana ya…*

    1. Saya penasaran deh…
      Apa orang2 yang melindungi Ahmadiyah itu tahu bahwa ajaran Ahmadiyah itu sesat? Tahu gak ya mereka? Mana mungkin ada nabi lagi setelah Nabi Muhammad SAW?
      Nah, kalo gitu, bukankah yang melindungi yang sesat itu juga sesat? Dosa kan?😑 (terlepas dari yang melindungi Ahmadiyah adalah non-muslim)

      Heran deh….

      1. iya, saya juga gak abis pikir tuh sop.. tapi kalo mau tau apa alasan mereka belain Ahmadiyah, disamping bawa-bawa HAM, silakan cek akun twitternya Ulil JIL. Nah dia termasuk yg ngebelain kaum Ahmadiyah ini (ngebelain, bukan ikut menganut). Katanya Ahmadiyah merupakan bagian dari Islam, karena rukun Islamnya sama, begitu juga rukun iman, dan kedua syahadatnya. Bedanya, Ahmadiyah mengakui setelah Nabi Muhammad masih ada nabi lagi. Katanya sih begitu.

        Tapi saya pribadi gak terima sama sekali kalo Ahmadiyah dikatakan bagian dari Islam.

  3. Iya, saya juga ga mau kalo Ahmadiyah dianggap bagian dari Islam..😑
    Kalo mereka mengakui sendiri “kami Ahmadiyah bukan Islam!”, saya ga bakal ribut2 gini…😦

    Rasanya saya dulu pernah diceritain ama temen saya, bahwa kelakuan jamaah Ahmadiyah itu ada yang beda dari Islam seharusnya. Tapi bodohnya, saya lupa….. >.<' Pokoknya aneh dah kelakuannya itu…

    1. Eh kelupaan, sejak dulu saya udah gak suka ama JIL, pentolannya dulu (saya ga tahu apa sekarang masih) seperti Ulil Abshor Abdalla ama Guntur Romli, pemikirannya aneh…😦 Saya ga tahan dengerin omongan2 dan membaca tulisan mereka.😑

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s