Random Thoughts

Hmm.. Belakangan kepala saya dipenuhi sama materi-materi seputar perkuliahan, kayak tugas besar dkk, serta proposal TA yang mudah-mudahan dilancariiiiin sampe beres…

Penuh.. sampe si pacar pun kadang terabaikan😀

Lalu selain hal-hal kuliah gitu, apalagi yang seliweran di benak saya?

Introspeksi Diri. *Tsaaaaaahhhhhh!

Apa yang diintrospeksi? Hahhaaha.. Saya yang sekarang, gak seperti yang saya bayangin ketika masih SMP dulu. Waktu saya masih SMP, lalu ngeliat kakak-kakak berseragam SMA, yang terpikir oleh saya adalah..

“Kalo udah jadi orang besar kayak gitu, gak mungkinlah ya bakal ada yang bertengkar sama temannya. Pasti udah sama-sama ngerti, dewasa, dan gak mungkin ngeributin atau mempermasalahkan hal-hal kecil. Gak mungkin juga udah sebesar itu suka jelek-jelekin orang lain. Gak mungkin ribut cuma gara-gara beda pendapat.”

Wkwkwk dan ternyata saya salah besar.  Pemikiran yang begitu polos.. atau naif? Hahaha. Mungkin karena waktu itu saya hidup dalam damai, ortu juga jarang bertengkar (sampe2 kalo ada masalah antara Mama Papa saya bisa langsung nangis). Soalnya buat saya,  orang yang udah lewat 17 itu harusnya bener-bener dewasa. Eh ternyata, memang semua orang pada dasarnya terlalu menikmati masa kecil sampe suka terbawa-bawa hingga umur bertambah tua. Saya juga nyepelein pelajaran PPKn atau Pancasila, karena menurut saya itu gampang bangetlah. Tenggang rasa, tepa selira, gotong royong, dan apalagi itu satu..berat sama dipikul ringan sama dijinjing.. Anak-anak jaman sekarang ada yang tau gak ya pepatah itu? Basi banget kedengarannya. Hehehehe. Begitu sekarang dipraktekinnya susah bgt yah? Oh My..

Kenyataan yang ada adalah..susah jadi orang yang bener-bener baik dan tulus. Apalagi ke semua orang. Pasti pilih-pilih deh. Terutama saya. Kadang suka males duluan berurusan sama orang yang pernah slek, pernah bikin kesel sampe ke tulang, juga sama orang yang gak se-ide, nyolot, sotoy pula. Pengennya dihindarin aja tu orang daripada bikin misuh-misuh dan nambah dosa. Udah masuk blacklist deh. Alias kategori orang yang sebisa mungkin diminimalisir untuk berurusan dengannya. Sungguh saya ini jahat dan tidak boleh ditiru.

Dan ada satu kemungkinan yang saya lupakan.

Gimana kalo itu orang suatu hari nanti saya kena musibah dan dia jadi satu-satunya orang yang bakal nolongin saya?

Kemungkinan lain:

Gimana kalo tu orang nantinya jadi atasan saya?

Kemungkinan lagi:

Gimana kalo tu orang nantinya jadi presiden?

Nah ya. Ini pengalaman pribadi. Ada satu bocah, kurang cocoklah sama saya kalo ngobrol meski dicocok-cocokin, habisnya di mata dia kyknya semua orang jelek-jelek dan dia doang yang cakep. Hahahha beneran deh bosen dengernya. Dan satu lagi yang ga enaknya, pernah-pernahnya dia ngerasa nilai utsnya yang 60-an itu kerendahan, sementara saya cuma 40-an. Gimana gak nangis darah. Pasti di mata dia saya ini tolol berat hahaha.

Pokoknya malesin.

Tapi ketika saya lagi sakit, tau-tau dia main ke kosan saya. Nawarin beliin obat dan makanan. Pake duit dia dulu lagi, soalnya pas saya lagi gak ada duit krn belum sempat ke atm. Perhatian gitu deh anaknya. Dan keliatan emang dia tulus.

Saya langsung kepengen menikam diri sendiri.

Bisa-bisanya………??????

Kalo boleh becarut, carutin diri sendiri deh.

Sehabis itu, nama dia langsung musnah dari Blacklist yang saya bikin sendiri dengan ego tinggi. Ah, siapa sih saya ya? Sok-sokan ngecap orang padahal gak tau-tau banget gimana orang itu sebenernya.

Ember, susah-susah gampang ini sih. Menyangkut Manajemen Qalbu. Urusan hati, Rasulullah gak ada yang menandingi. Beliau  masih respek sama org yang pernah ngeludahin beliau coba. Bisa banget jaga emosi. Panteslah jadi suri tauladan.

Makanya saya juga rajin nelpon si Mama, soalnya beliau tak henti-hentinya mengingatkan saya untuk sering-sering berdzikir buat bersihin hati (meskipun sering juga lupa hehe). Si Retno juga tuh, temen saya dari jaman batu. Kebalikan dari saya yang orangnya terhitung hati-hati sama orang, waspada, curiga, nah dia anaknya lebih ‘terbuka’ dan bisa positif gitu memandang orang lain.

Ah, ya. Saya masih harus banyak belajar. Saya gak mau jadi Rita Repulsa. Tolooooong..

Random Thoughts

2 thoughts on “Random Thoughts

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s