Phone Call from Mama

Kemaren malam Mama nelpon dari telp rumah saya minta ditelepon ke HP, soalnya beliau lagi gak ada pulsa sementara pengen bicara banyak.

Dan gak lama kemudian saya dan Mama pun lagi-lagi terlibat dalam obrolan panjang lebar seperti biasanya😀

Ini hal-hal random yang dibicarakan:

#Mama jadi nitipin ayam goreng balado sama Febi (teangga yang juga adek kelas saya di kampus hehe), yang lagi pulang ke Duri dan hari ini mau kembali ke Bandung lagi. Yippie! Ayam goreng balado, here I come!

#Saya masih mengelahngeluhkan soal sakit perut yang dua minggu ini mendera saya hiks hiks. Dan Mama -as always- memberi pengajian singkat:
Kak, Mama kan suka nonton pengajian yang di TPI pagi-pagi tuh. Nah, jadi kayaknya dari nonton pengajian sama pengalaman orang-orang dekat Mama, Mama liat kayaknya yang namanya penyakit itu sumbernya dari hati, Kak. Coba kakak introspeksi, apa kesel sama orang, dendam, dongkol, coba hatinya dilunakkan. Mama liat kakak orangnya agak keras juga. Caranya ngelunakin hati ya dengan berdzikir, ngaji.. Kakak udah jarang yah ngaji?

Toweoweww.. Emang mantep feeling seorang Ibu. Emang iya sih semenjak kuliah ini frekuensi ngaji udah menurun drastis. Ngaji sih ngaji, tapi gak rutin gitu😦
Dan soal berhati keras saya gak mau komen ah. Habisnya emang agak-agak bener.

Iya, kalo bisa yang rajin Kak, ngajinya. Setiap abis sholat diusahakan.
Terus ya, kyk yang di tivi kemaren ada ibu-ibu yang ngeluh sakit ke ustadz terus belum apa-apa ustadznya langsung aja nanya “Ibu, cba introspeksi dulu, apa sering membantah suami?”

Tuing tuing.. Kalo membantah pacar sih sering, Ma. Dan Mama langsung bertanya-tanya darimana sifat saya yang keras itu berasal. Dari Papa kali ya. Hmm. Padahal apa yang dibilangin pacar suka ada benernya. Seputar suruhan makan teratur, hidup teratur, tidur teratur, yang selalu saya bantah dengan semilyar alesan untuk menunda. Hehe. Habis pengakuan ini kayaknya Mama langsung nyoblos si pacar deh kalo ada pemilu ntar, dan bukannya milih saya. Huhuhu.

#Saya juga mengelahngeluhkan soal judul TA yang tak kunjung ketemu dan lagi-lagi berujung pada pengajian singkat dari Mama. Hehehe. Dan Mama kayaknya lebih khawatir soal berat badan saya daripada nasib TA ini. Apalagi pas tau sekitar bulan Juli nanti mau ada resepsi pernikahan seorang teman dan saya (sama Retno) dititahkan untuk menjadi pagar ayu. Awwwww dan berat saya terakhir nimbang masih 47 kilo. Gimana nih!

Huaaa.. dan besok sudah Senin sodara-sodara. Sehabis UTS berbagai deadline akan menyerang saya dari segala penjuru. Business Plan Inov, Propostit, Tugas Besar Rekjar, huks. Mau gak mau saya harus menjaga stamina dan keimanan. Soalnya kalo iman goyah bisa bunuh diri lagi. Wkwkwkwk amit-amit deh jangan sampe.

Dan dalam rangka meningkatkan iman itu salah satu cara yang saya ambil adalah mendengar pengajian Aa gym yang berjudul “Kecemasan”.

Pas banget kan? Intinya kata beliau kita harus berbaik sangka dan menyerahkan urusan pada Allah. Dan harus total. Keren bangetlah. Saya suka, bener-bener gak peduli sama poligaminya.

Semoga kita semua senantiasa ditingkatkan keimanan dari hari ke hari.

Phone Call from Mama

3 thoughts on “Phone Call from Mama

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s