SATU KOMA SATU :)

Mengingat: Deadline Proposal TA semakin dekat
Menimbang: Sampe saat ini masih aja ragu mau ke jaringan atau pengolahan sinyal informasi
Memutuskan: Untuk segera nyari pencerahan

Dan pencerahan itu sebenarnya uah ada aja sih, tergantung sayanya aja. Ibarat kata, lampu udah dicolokin, kabel udah terpasang, tinggal saya mau nyalain lampu yang mana atau mau terus membiarkan keduanya mati.

Hehehe boleh juga ya analoginya? Wkwkwk

Mengenai jaringan, sebelumnya saya udah dikasi list topik TA sama salah satu dosen jaringan, akan tetapi topik-topiknya sungguh bikin saya pengen segera dibius. Hampir semuanya membahas TCP, MANET, yang mana saya gak belum ngerti apa-apa tentang itu semua. Sementara jurnal-jurnal yang ada kebanyakan dari luar negeri dan bikin males buat bacanya. Hehehe. Faktor M ini emang mesti segera dilenyapkan sodara-sodara sekalian.

Lalu apa kabar dengan pensinyalan atau pengolahan citra? Nah ini dia. Tadinya saya sama sekali gak ada gambaran, lantas si Syukma ngajakin ke arah sini karena dia tertarik pas liat sidangnya anak 2005 yang ngebahas SVM (Support Vector Machine). Lalu saya sempet searching-searching di google dan mayan dapet konsepnya. Dan ternyata anak kosannya Husend, yaitu kak Yudil, TA nya kemaren juga ngebahas ini.

Daaaaaaaaaaaan, jadilah tadi pagi saya janjian sama Kak Yudil di kosan White House untuk ngomongin perihal TA. Hahahaha. Kedengerannya HORE sekali, bukaaaaan?

Memang HORE sih. Soalnya topik ini cukup menarik buat dibahas. Kak Yudil kemaren ngebahas pengenalan kendaraan dari plat mobilnya. Jadi dia ngerancang sistem yang bisa baca tulisan dari gambar. Mantep ga tuh. Belum lagi teknisnya, codingannya, cara kerja sistemnya. Wuih.

Tapi keren si Kakak ini, soalnya dia mayan kebut ngrjain TA nya, secara ngejar wisuda. Kalo gak salah sebulanan deh. Itu juga gak nyampe katanya. Intinya sih kata dia, tips buat ngerjain TA adalah, harus pantang menyerah dan rajin bertanya. Juga rajin bimbingan ke dosen dan ngelaporin progres. Biar makin lihai gitu. Oya, satu lagi. Harus bebas berimajinasi. Hahahaha. Jangan sepelekan pemikiran-pemikiran yang bego, karena kalo kita udah pernah salah, pasti kita bakal usaha biar gak salah lagi. Dan cari jawaban untuk semua kemungkinan pertanyaan. Eh satu lagi deh. Jangan ngerasa apa yang dikerjain tuh sia-sia.

Hahahaha. kak Yudil, sorry gw agak lebai mengutipnya😀

Dan sekarang, posisi saya udah lumayan. Kalo sebelumnya (0,0), nah sekarang kira-kira udah di koordinat (1,1). Hahaha. Dalam batas maksimal (10,10) loh ya. Dengan sumbu X sebagai usaha, serta Y sebagai hasil atau progres. Kalo Doa sih gak usah masuk koordinat kali ya, soalnya sifatnya uncountable, tak terhitung. Huahauahaua. Ngaco.

Cuma, sekarang lagi bingung nentuin objek yang mau dibahas. Kira-kira apaan yah. Hmm.. Bismillah aja deh. Mudah-mudahan lancar ke depannya.

Setelah ngobrol-ngobrol penting kaya gitu, topik pun bergerak ke Amerika. Kak Yudil cerita, dia pernah nemuin artikel tentang adanya penemuan orang pinter di Amerika, yaitu hard disk sekecil perangko dengan kapasitas nyampe 1 Terra, dan kerjanya gak muter kayak HD biasa, tapi getar-getar, soalnya bergerak dalam koordinat X dan Y.

Kedengeran biasa bukan?

Bagaimana jika saya bilang kalo si Kak Yudil baca bahwa penemuan mini HD itu ada di tahun ’80 an? Dan tahun ’80an itu udah jadi beneran HD nya.

Mengerikan.

Saya gak bisa bayangin apa teknologi terkini yang lagi dibahas di Amrik sono. Bener-bener ngingetin ke New World Order deh.

Oh, mungkin gak bakal ada habisnya kalo ngomongin teknologi. Ntar saya bahas khusus ah. Soalnya jujur aja, kuliah di bidang IT, lalu kita belajar tentang informasi, tentang teknologi, tentang GIMANA BIKIN SEMUANYA SERBA CEPAT, INSTAN, MURAH, MINIMALIS, EFISIEN, itu semua bener-bener bikin sakit.

Bukan sakit karena materinya yang njelimet.
Tapi jauh lebih sakit lagi mengetahui akibat yang akan terjadi tanpa kita sadari.

Oke deh. Mudah-mudahan pencerahan ini bisa membawa saya menuju jodoh TA yang tepat. TA yang mudah-mudahan berguna buat orang banyak🙂

Quote hari ini dari Kak Yudil aja deh. Yang dikutip lagi dari si jenius.
I never think of the future. It comes soon enough.
-Albert Einstein

SATU KOMA SATU :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s