Missing The Old Books..

Sesak napas rasanya ngebahas ini. Tapi kalo gak dibahas, saya takut lupa. Sedangkan ini adalah pelengkap-pelengkap jiwa saya semasa muda dulu.

Kata sebagian orang, hobi membaca itu biasanya keturunan. Contohnya mama saya, yang hobi baca bukunya turunan dari kakek. Contohnya lagi temen saya, Netta, yang juga suka baca buku kayak mamanya. Hehehe dan begitu juga saya.

Buku pertama yang saya beli, apa ya? Saya juga lupa. Tapi salah satunya adalah buku karangannya Enid Blyton, Kelas Dua di St.Clare. Saya gak inget itu belinya pas SMP apa masih SD. Pokoknya beli itu gara-gara dapat voucher dari perusahaan tempat papa kerja, yang tiap tahun rutin ngasi voucher belanja buat anak-anak pegawainya dalam rangka Hari Anak Nasional. Dan waktu itu saya belanjain di Matahari Dept.Store Pekanbaru, waktu itu Mall yang ada di Pekanbaru masih itu doang, satunya lagi Suzuya. Nah voucher itu saya beliin mainan sama buku-buku di Gramedia. Kalo gak salah di lt.4 deh.

Dulu saya gak kenal sama Enid Blyton. Kalo baca buku, saya dulu gak mentingin pengarangnya siapa, yang penting judul+resensi+cover oke, maka akan saya beli kalo pas di kantong. Tapi, gara-gara saya jatuh cinta berat sama buku yang satu itu, Kelas Dua di St.Clare, saya mulai notice sama pengarangnya. Padahal pas jaman SD dulu ternyata sering juga baca buku-buku cerita anaknya yang mini gitu loh.

kelas dua di st.clare
kelas dua di st.clare

Huhuhu kangeeeeen baca buku ini. Sayangnya waktu itu saya gak sempat kumpulian semua serialnyašŸ˜¦
Keburu tua dan keburu jatuh cinta sama serial lain:

pasukan mau tahu
pasukan mau tahu-misteri bungkusan aneh

Hahaha. Mantep nih. Saya udah lama banget gak baca, yang saya ingat cuma tokoh utamanya, Fatty, yang jago nyamar dan suka punya trik-trik simple gitu. Misalnya membuka pintu dari kamar yang terkunci dari luar. Caranya, dia taro selembar kertas yang diselipin dari bawah pintu, terus ngorek lubang kunci, ntar kuncinya jatoh di kertas, abis itu kertasnya tarik ke dalam pelan-pelan. Jempolan pokoknya. Saya suka! Terus salah satu anggotanya yang paling bocah, yang suka susah ngebedain ‘petunjuk’ sama ‘telunjuk’. Hahahha cinta deh sama serial ini!!! Saya malah lebih suka ini daripada yang Lima Sekawan.

Serial Pasukan Mau Tahu saya padahal nyaris lengkap, sayangnya ikutan dimaling. Well, memang kurang ajar tuh maling. Teganya ngambil buku-buku dan kaset koleksi saya. Hiks. Pengen nangis rasanya. Soalnya buku-buku itu yang saya suka lagi. Lupus, Lupus ABG, Goosebumps, serta buku-bukunya Enid Blyton ini. Kalo kasetnya, seperti Backstreet Boys jadul, MLTR yang the bestnya itu, terus apalagi ya.. Lupa. Gara-gara pindahan rumah nih, terus pas mindahin sebagian barang ini, eh ada maling yang masuk. Bingung kali ya dia, soalnya kan belum ada barang elektronik berharga lainnya, biar gak sia-sia dia ambil buku-buku sama kaset saya deh. Sambel.

Ah, pokoknya saya pengen nyari lagi ah buku-bukunya Enid Blyton ini. Pengen ke Palasari secepatnya! Mudah-mudahan ada.

Missing The Old Books..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s