Akhirnya Si Bungsu Pun Diangkat

Senin, 25 januari 2010 kemaren, akhirnya saya membereskan urusan si gigi bungsu. Hahaha. Leganya. Proses bedah gigi bungsunya itu sendiri cuma bentar sih, kurang lebih 30 menitan gitu, itu juga terhitung lama gara-gara gigi bungsu saya nancepnya kuat banget. Alhasil narik-narik giginya keluar itu yang bikin lama.

Sebenernya saya bikin janji sama dokternya jam 5 sore. Sama dokter rahmat di RS Sentosa Bandung. Dokter ini cukup direkomendasikan, soalnya bawaannya lumayan nyantai. Secara sehari-harinya kerjaannya begini kali ya. Hehehe. saya juga tau dokter ini dari anak kosan, Kak Vid, yang udah lebih senior dalam hal bedah gigi bungsu. Soalnya dia udah 3 kali deh kalo gak salah ngebuang gigi bungsunya. Wew. Dan saya liat abis operasinya gak horor-horor amat, gak sampe nangis berhari2, cuman terkendala urusan makan aja sih soalnya baru bisa make sebelah sisi.

Nah, udah dari tahun 2008 sebenernya saya disuruh dokter gigi langganan untuk ngebuang gigi bungsu ini. pas saya lagi mau nambal geraham, taunya si bu dokter nyadarin sesuatu yang aneh gitu deh, terus saya disuruh foto gigi alias radiologi, dan hasilnya OH YES, gigi bungsu bawah kiri dan kanan mengalami impaksi.

Lalu disarankan untuk operasi gigi sama dokter bedah mulut. Tapi yang saya bayangkan waktu itu, operasi yang gimanaaaaaaaaa gitu. Ngeri dan penuh pisau dan lampu dan… Ah ampun deh. Pas googling, eh lumayan dapet pencerahan. Katanya operasinya cukup singkat dan gak sakit-sakit amat. Tapi tetep aja gak berani. Hehehe. Lalu datanglah kak Vid yang ternyata juga disuruh operasi gigi, dan si kakak ini berani sih orangnya. Sekali operasi aja langsung angkat 2 gigi.

Habis itu saya bulatin tekad deh. Dan akhirnya baru jadi kemaren. Janji jam 5, terus saya pas banget nyampe Rs jam 5, tp tetep harus nunggu soalnya check in nya termasuk belakangan. Dan…jeng jeng jeng akhirnya saya dipanggil mbak suster.

Di dalam ruangan, si dokter udah siap sedia dengan alat-alatnya yang masih biasa. Eh, gak lama kemudian si suster ngebuka bungkusan, kirain apaan, wiiii ga taunya pisau dong. Pisau bedah gitu. Ngeliat saya yang ngeri, susternya cuma bisa nyengir.

Terus abis itu saya dibius entah pake apa deh, bius lokal pokoknya. Langsung mulai gak berasa tuh gusi. Habis itu disuntik dengan dahsyatnya. bagian suntik ini, bagian yang paling sakit sih. Tapi sakitnya masih lumayan, masih lebih sakit gigi belubang kemasukan makanan pokoknya.

Habis itu baru deh kayanya di mulut saya terjadilah proses pembelekan. Karena saya ngangapnya gak bisa lebar, dan gigi yang bermasalah ini jauh banget di belakang, alhasil bibir saya bagian dalam agak2 lecet gitu deh kena pisau dan alat-alat medis si dokter. Kemudian ada juga proses pengeboran, kayanya buat ngebelah giginya kali ya, nah terakhir baru deh pengangkatan atau pencabutan si gigi..

Begitu gigi manja itu keluar, giliran jait menjait. Waaaaaaaa sebelumnya saya paling ngeri nih, secara seumur-umur gak pernah ngalamin, eh ternyata rasanya ya gak berasa. Terimakasih Allah, terimakasih obat bius. Cuma tetep aja saya serem soalnya benangnya berasa gtu di bibir, numpang lewat gitu deh.

Hii pokoknya saya tutup mata terus selama proses. habisnya bisa lemes duluan saya ngeliat alat-alat sadis kayak gitu.

Udah gitu, beres deh. Selanjutnya saya harus ngegigit kapas berbetadine selama 30 menit dan digigit kuat, untuk menghentikan pendarahan. Dan beberapa jam pertama saya harus sabar dengan keadaan kebas/baal di seputar dagu, mulut, sebagian bibir saya, serta lidah…yang bikin gak enak banget nih! Belum lagi bibir yang lecet, berasa sariawan gitu, asin-asin gak jelas. Sedangkan bekas operasinya insyaAllah sejauh ini malah gak terlalu sakit. Cuma nyeri aja di bagian rahang bawah.

Huaa pokoknya lega akhirnya si bungsu beres juga. Tinggal yang sebelah ni:(

Dan 2 minggu lagi saya buka jaitannya. Hmm pokoknya yang mau operasi gigi, gak usah takut deh. Gak semenyeramkan kedengarannya kok. Cepet lagi. Cuma ini saran saya:
-Jangan sekali kali nyicipin obat bius pake lidah, soalnya rasa kebas/baal di lidah itu sumpah gak enak banget. Kecuali anda penasaran, seperti saya.
-Kalo dokternya nyuruh buka mulut lebar2, buka aja lebar2, daripada ntar bete sendiri gara-gara bibir lecet. Wkwkwkwk
-Jangan tegang, relaks aja, nyantai. Soalnya kalo tegang, malah aliran darah kita katanya jadi cepet. Dan kalo kita relaks aja, rasa sakitnya jadi lumayan gak berasa deh.
-Kalo serem sama alat-alatnya, pisau, suntikan, jarum jahit, udah mendingan tutup mata aja daripada lemes sendiri.

Hehehehe. Cyao!

Btw kampus saya udah mulai masuk masa registrasi, masa-masa yang lebih nyebelin daripada UAS atau UTS nih. Soalnya ribet bin bikin puyeng. ZZZzzzz.

UPDATE:
FYI ini rincian biaya total operasi gigi bungsu saya:
Obat-obatannya: Rp 136.000,-
Operasi gigi aja : Rp 770.000,-
Buka Jaitan : Rp 82.000,-

Akhirnya Si Bungsu Pun Diangkat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s