Apparatjik dan Alay (LOL)

Wew. Tadi maen-maen di forum sebelah lalu ke youtube, ngulik-ngulik videoclip coldplay, dan kemudian nemu ini:

Suka ya? Kayaknya sih proyek sampingannya Jonas Bjerre (Mew), Guy Berryman (Coldplay) and Magne Furuholmen (A-ha). Ntarlah kenalan lagi lebih jauh.

Well.. cerita hari ini gak jauh beda sama yang kemaren-kemaren. Masih dalam suasana UAS yang mematikan. Masih dengan mood yang cenderung gak asik. Masih dengan rasa muak yang berlebihan kepada…siapa saja yang memuakkan. Bahahahah. Yah ego itu seperti hidup, seperti juga roda pedati, kadang di ataaaaas banget, kadang di bawah melantai (pembenaran diri).

Salah satu hal yang paling membosankan belakangan ini adalah..alay. Makin rame aja bah di forum. HAH. Padahal baik alay maupun orang-orang yang mengkategorikan alay ini alay itu, sama aja menurut saya. Ngapain sihh??

Awalnya dulu emang sempat males juga liat penampakannya yang kayak preman gak jelas, ribet, serba abal, tapi lama-lama menjamur, dan saya mulai ngerti. Yah mau gimana lagi. Mungkin mereka agak sulit ekonominya dan nggak sanggup beli yang ori, tapi pengen gaya. Dan soal selera musik yang payah, ya sudahlah mau diapain toh? Soal selera itu kan relatif suka apa enggaknya. Yah masa semua orang harus suka sama Pure Saturday sih? Atau Radiohead? Atau MEW? atau Apparatjik? Atau The Strokes? Bah. Katanya perbedaan itu indah?

Agak ironis ya, mengingat negara ini negara demokrasi, dimana kebebasan berekspresi (yang bertanggung jawab) dijunjung tinggi, tapi orang mau ‘gaya’ agak beda dikit aja langsung dikata-katain. Yah serba susah juga sih, soalnya ‘ngatain’ orang pun kan hak masing-masing, asal gak lewat batas. Salah-salah bernasib kayak Lunmay lagi, apa Prita? Hehhehe kantonginlah itu koin seabrek-abrek.

Jadi in my opinion, biarkanlah semua itu berjalan pada tempatnya. Ya gak? Biarkan alay-alay bermain layangan sampe rambutnya merah-merah, biarkan dia nulis pake angka huruf dan penuh kelebayan, toh sekarang udah ada alay detector wkwkwkwkw, biarkan mereka berekspresi sesuka hati yang mana menurut mereka oke punya (dan bagi kita norak), biarkan mereka berabal-abal ria, biarkan mereka heboh sendiri dengan kaumnya, kalo gak suka ya cuekin aja, remove dari fesbuk kalo terganggu, ya asal gak ngeganggu orang lain ajalah.

Soalnya saya yakin itu semua cuma bagian dari fase hidup. Akuilah kita semua pernah jadi orang yang norak. Dulu saya tergila-gila sama nick carter sampe suka minjem nama belakangnya. Saya juga pernah terobsesi sama Filippo Inzaghi sampe bawa nama dia di tanda tangan saya. Hahahaha percayalah, semua itu cuma fase dalam mencari jati diri. Masih abege. Ntar agak tuaan dikit, alay-alay itu pasti akan dewasa dengan sendirinya dan akan lebih ngerti dikit sama kehidupan. Kehidupan yang keras ini. Hiks.

Mending urus aja diri masing-masing daripada abisin waktu ngeriset ciri-ciri alay, atau ciri anak gaul, dll. ZZzzzz agak gak penting rasanya ambil pusing atas semua itu. Saya jadi ikutan gak penting gini ngebahas beginian. Wkwkwkwk.

Dan kalo soal kelakuan yang minus, mau alay apa bukan tetep aja malesin. Gaya adalah gaya, etika adalah etika. Gaya gak selalu mencerminkan etika. Ingat lagi sama pepatah Don’t Judge A Book by Its Cover yang makin hari makin basi padahal dalem. Hehehehe.

Ngomong-ngomong soal kutip-mengutip, kemaren nemu quote ini dari Samuel Beckett:

All of old. Nothing else ever. Ever tried. Ever failed. No matter. Try again. Fail again. Fail better.

Pas bener untuk jiwa yang sedang galau dan down ini. Hahahahaha:D

Apparatjik dan Alay (LOL)

4 thoughts on “Apparatjik dan Alay (LOL)

  1. alay1 says:

    Dan soal selera musik yang payah, ya sudahlah mau diapain toh? Soal selera itu kan relatif suka apa enggaknya. Yah masa semua orang harus suka sama Pure Saturday sih? Atau Radiohead? Atau MEW? atau Apparatjik? Atau The Strokes? Bah. Katanya perbedaan itu indah?….

    waa,,,ada implikatur nih,,,berarti kamu mau bilang kalo yang suka radiohead,mew,apparatjik atau the strokes bukan alay ya boi??kamuk suka the strokes…artinya kamuk menyatakan diri kamuk bukan alay ya boi,,weew,,,gaul bah!hahahahhahaa…

  2. tyamerdeka says:

    gini boi..kan ini ceritanya dalam kacamata guek.. dalam pandangan guek tentu aja yang paporit guek tsb bukan tergolong alay..kalo dlm kacamata kamuk bisa juga Pure Saturday nya digantikan dengan SuJu, atau BBF, dll, atau dlm kacamata org lain mungkin yg guek sukain itu yg alay.. hahahahkahahak habisnya masalah selera kan relatif..makanya gak bisa diseragamin dong..

    itu aja intinya.. gak bisa diseragamin.. gak bisa diatur2.. tul gak.. itu maksud guek…

  3. alay1 says:

    eh boi…kok ada poto guek tu?eeeeeh,,hahahaha…yaya…kalo yang latah pake bb,punya slr,trus gigi berbehel pdahal giginya udah rapi namanya apa boi,,,,??

    catatan : gigi guek agak masuk2,,jadi pake behel..-,- (sebelum kau komentar)

    1. tyamerdeka says:

      aku juga gak tau kenapa ada poto kw-_-”
      aku rasa adminnya naksir;)

      hehehhehe kalo di forum xxx ada yg bilang itu kyk ababil, anak jaman skrg.. tp dikembalikan pd oknum masing2 mau menilai spt apa.. tiap org kan punya penilaian msg2.. juga kemampuan masing2..

      hahhahahah iyes i know. gigi bobo lae :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s